Peerless Martial God – Chapter 1803

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1803

Chapter 1803: Klan Kayu yang Beriman

Meskipun lelaki tua itu tidak keberatan, Lin Feng keberatan dan meminta Tantai untuk kembali ke Kota Suci. Lin Feng telah membaca tentang Lembah Kayu Ilahi di Istana Ediktus, itu adalah tempat yang luar biasa. Orang-orang di sana sangat kuat. Lin Feng lebih suka pergi ke sana sendirian. Jika dia tidak bisa mendapatkan Kayu Ketuhanan Surgawi, maka dia akan menyerah. Jika dia bisa mendapatkannya, maka itu bagus. Mengenai Tantai, Lin Feng tidak ingin dia mengambil risiko yang tidak perlu.

Di Istana Ediktus, Lin Feng telah membaca bahwa Lembah Kayu yang saleh adalah lembah kuno di Gunung Berkilau Besar, jarak yang sangat jauh di barat laut Kota Suci.

——

Setelah seminggu melakukan perjalanan, sebuah perahu muncul di langit di atas Great Shiny Mountain yang luas. Lin Feng masih terbang dengan kecepatan penuh.

The Great Shiny Mountain sama seperti dalam legenda, depopulasi dan menakutkan, pikir Lin Feng melihat sekeliling. Ada pohon-pohon busuk, rumput oranye, pegunungan terpencil, tidak ada tanda-tanda kehidupan.

Lin Feng melihat sekeliling dan berbisik, "The Great Shiny Mountain sangat luas. Lembah Kayu yang saleh akan sulit ditemukan. "

Tiba-tiba, tiga klon Lin Feng muncul di sekelilingnya.

"Satu kehidupan berubah menjadi satu, dua kehidupan berubah menjadi tiga, tiga kehidupan: sepuluh ribu ciptaan!" Lin Feng berubah menjadi tiga bayangan, lalu sembilan, tetapi bayangan itu tampak seperti ilusi, tidak seperti klon. Mereka tidak memiliki Qi dan tampak sangat rapuh.

Semakin banyak Lin Feng muncul di langit dan bergerak ke segala arah.

Tubuh asli Lin Feng mendarat di tanah. Dia menutup matanya dan mulai tidur.

The Three Lives Scriptures memungkinkan saya memiliki tiga tubuh. Namun, ketika satu tubuh berubah menjadi tiga, dua lainnya masih menjadi milik tubuh Anda yang lain, mustahil untuk mengendalikannya secara mandiri. Ini seperti teknik transformasi tubuh, pikir Lin Feng. Ketika dia berubah menjadi sejuta klon, klonnya tidak bisa bertarung, tapi untuk saat ini tidak masalah.

Jutaan klon berkeliling di pegunungan. Lin Feng melihat beberapa orang di sana. Salah satu klonnya ada di udara di atas lembah, matanya berbinar. Kemudian siluet klon berkedip dan turun ke lembah. Lin Feng menyadari ada jalan di sana.

Pada saat itu, klonnya perlahan berjalan ke depan. Dunia baru muncul di depan matanya, kota dengan kerumunan yang ramai ada di sana. Lin Feng baru saja mengikuti beberapa orang untuk menemukan tempat itu.

Jauh dari Great Shiny Mountain, Lin Feng yang asli membuka matanya dan terbang ke arah itu. Ketika dia tiba di atas lembah, jutaan klonnya kembali padanya dan dia menjadi satu orang sekali lagi.

Lin Feng membuat klon lain. Dia tampak senyata Lin Feng yang asli.

Lin Feng melihat tiruannya dan turun dari langit. Setelah beberapa saat, dia tiba di kota. Meskipun ada cukup banyak orang di sana, kota itu tidak bisa dibandingkan dengan kota-kota di dunia luar. Itu tidak terlalu ramai, dan tidak banyak bangunan. Namun, orang-orang di sana sangat kuat. Di kiri kanan jalan, ada kios pedagang. Mereka menjual Kayu Ketuhanan.

"Yang Mulia, bagaimana cara mendapatkan Kayu Dewa?" tanya Lin Feng dari salah satu vendor. Kayu yang dia jual berwarna merah dan berkelap-kelip, mengandung energi kosmik.

"Sebuah bab dari kitab suci kekaisaran kuno tingkat menengah untuk tongkat," kata pemiliknya kepada Lin Feng.

"Kitab suci kekaisaran kuno tingkat menengah!" Lin Feng tampak terkejut dan berkata, "Apakah itu Kayu Ketuhanan Surgawi?"

"Kayu Ilahi Rahmat Surgawi?" Pemiliknya memandang Lin Feng dengan aneh, tersenyum, dan berkata, "Yang Mulia, ini pasti pertama kalinya Anda berada di Lembah Kayu Ilahi."

"Memang," Lin Feng tertawa dan mengangguk pada kata-katanya.

"Kayu Ilahi Rahmat Surgawi adalah bagian dalam dari Pohon Kuno Rahmat Surgawi. Bahkan jika Anda dapat menemukan Kayu Ketuhanan Surgawi, tongkat tidak dapat ditukar dengan kitab suci kekaisaran kuno tingkat menengah, itu tak ternilai harganya. Kayu yang kami jual hanya dari cabang saja. Tentu saja, penjual lain menjual bagian lain dari Pohon Kuno Rahmat Surgawi di kota, tetapi harganya akan jauh lebih tinggi. Mengenai Kayu Ilahi Rahmat Surgawi, tidak ada yang menjualnya di Lembah Kayu Ilahi. "

"Saya melihat. Jadi, jika seseorang menginginkan Kayu Ketuhanan Surgawi, tidak ada harapan, kan? " tebak Lin Feng.

"Stok Kayu Ketuhanan Surgawi dikendalikan oleh klan utama Lembah Kayu Ketuhanan. Hanya anggotanya yang dapat menggunakannya. Jika Anda ingin mendapatkan Kayu Ilahi Anugerah Surgawi, Anda harus menjadi anggota Klan Kayu Ilahi. Tapi jujur ​​saja, dengan tingkat kultivasi Anda, itu tidak mungkin, "kata pedagang tersebut. Dia bahkan terkejut bahwa Lin Feng telah menemukan tempat ini.

"Saya mengerti," kata Lin Feng dengan sopan. "Aku bisa pergi ke Lembah Kayu Ilahi, kan?"

"Kamu bisa. Tidak masalah. Suatu hari setiap bulan, lembah ini terbuka untuk orang asing. Beberapa orang pergi ke sana untuk berdagang, ini adalah kesepakatan win-win. Lembah Kayu yang Ketuhanan tidak dapat mencegah orang-orangnya melakukan kontak dengan dunia luar. Anda datang tepat waktu, hari ini adalah hari terbuka, Anda beruntung. Anda bisa pergi ke Lembah Kayu yang Agung. "

Lin Feng mengangguk, dia tersenyum dan berkata, "Bisakah kita pergi bersama? Akan lebih bagus jika Anda bisa mengajak saya berkeliling. "

"Anda tampak baik, jadi mengapa tidak," kata penjual itu dengan setuju. "Anda harus berasal dari keluarga yang kuat, merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk mengenal Anda. Tolong panggil aku Chang Lin. "

"Baiklah, Saudara Chang Lin. Namaku Lin Feng! " Lin Feng berbicara dan mengenal vendor itu. Tak lama kemudian, tersiar kabar bahwa open day sudah dimulai. Lin Feng dan Chang Lin berjalan ke tepi kota kecil dan memasuki dunia baru: Lembah Kayu Ilahi!

Di Lembah Kayu Ilahi, ada pohon di mana-mana. Ada banyak warna berbeda di hutan, dan halaman serta tukang kebun di mana-mana.

"Lin Feng, lihat, orang-orang itu sedang mencangkok pohon di Lembah Kayu Ilahi. Pohon-pohon itu mengandung energi kosmik. Mereka tidak terlalu alami, mereka tidak terbuat dari energi kosmik bumi dan langit. Hanya Klan Kayu Ilahi yang memiliki Kayu Ilahi Biru Langit asli, "kata Chang Lin. Banyak orang berada di lembah dan mencari hal-hal yang mereka butuhkan.

"Saudara Chang Lin, beberapa orang juga harus pergi ke Klan Kayu Ilahi, kan?" tanya Lin Feng.

Chang Lin mengangguk dan menunjuk ke sekelompok lusinan orang, mereka tampak luar biasa.

"Mereka akan pergi ke Klan Kayu Ilahi. Mereka semua sangat kuat, orang lemah tidak bisa pergi ke sana. Klan memiliki item yang tak ternilai, dan untuk menanganinya, kamu harus sangat kaya. "

"Ayo pergi ke sana juga," kata Lin Feng dan dia mulai seperti itu. Chang Lin mengerutkan kening dan mengulurkan tangannya, tetapi Lin Feng sudah berada di luar jangkauan, jadi dia tersenyum kecut, "Pria yang lucu !. Baiklah, saya belum pernah ke sana, jadi mengapa tidak? "

Sekelompok orang terus bergerak maju. Setelah sekian lama, Lin Feng tiba di sebuah kota kuno. Kekuatan kosmik melayang di udara dan menutupi seluruh kota. Lin Feng tercengang dan tersentak dengan takjub.

"Itu adalah Klan Kayu Ilahi, yang mengendalikan Lembah Kayu Ilahi. Itu juga dunia suci. Anda dapat menemukan Pohon Kuno Anugerah Surgawi yang sebenarnya di sini, "kata Chang Lin, merasakan Qi. Dia memandang energi kosmik dengan kagum.

"Ayo pergi," kata Lin Feng dan mereka melanjutkan. Namun, pada saat itu, dua pria muda dengan armor Godly Wood menghentikan mereka. "Kamu tidak bisa masuk ke wilayah Klan Kayu yang saleh."

"Tapi orang-orang ini baru saja melakukannya?" kata Lin Feng, menunjuk ke sekelompok orang.

Chang Lin menarik lengan baju Lin Feng saat penjaga berkata, "Mereka diundang oleh Klan Kayu Ilahi. Mereka diizinkan masuk. "

"Lin Feng, orang-orang itu pasti mitra bisnis Klan Kayu Ilahi, itu sebabnya mereka diundang," kata Chang Lin kepada Lin Feng menggunakan telepati, "Ayo pergi."

"Kami telah membawa banyak hal hebat. Kita juga bisa dianggap sebagai tamu, kurasa, "kata Lin Feng, mengeluarkan senjata yang melayang di udara di depan dua penjaga, memancarkan energi yang menindas.

Para penjaga saling memandang dan satu sama lain berkata, "Karena kamu datang untuk berdagang, ikutlah denganku. Pertama kali, seseorang harus memimpin. "

"Terima kasih !," kata Lin Feng, menyimpan hartanya. Kemudian, dia naik ke udara bersama dua penjaga. Chang Lin memandang Lin Feng dengan aneh dan mengikuti. Lin Feng telah bersiap!

Lin Feng merasakan energi kosmik di sekelilingnya dan menghela nafas. Klan Kayu Ilahi luar biasa, wilayah mereka ditutupi oleh energi kosmik yang diciptakan oleh bumi dan langit.

Penjaga itu membawa Lin Feng dan Chang Lin ke sebuah istana. Ada orang lain di sana, yang memandang Lin Feng dengan aneh. Mereka tidak mengenal dua orang baru ini, tetapi mereka tidak peduli, Klan Kayu yang saleh dapat menangani mereka jika perlu.