Peerless Martial God – Chapter 1804

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1804

Chapter 1804: Di Kaki Pohon

Saat itu, seseorang keluar dari istana. Kerumunan berjalan ke depan, salah satunya tersenyum dan bertanya, "Tuan Lu, mengapa begitu tenang hari ini?"

"Maaf, semuanya. Kami memiliki beberapa tamu, para tuan muda semuanya menghadiri perjamuan. Mereka tidak punya waktu untuk datang, mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak punya waktu untuk menjagamu, tetapi Anda semua bisa datang dan menghadiri jamuan makan, "kata Pak Lu sambil tersenyum sopan. Dia bertanggung jawab atas operasi bisnis klan.

Klan Kayu yang saleh memang memiliki hubungan dekat dengan kelompok dunia luar. Kelompok seperti suku Tantai sangat langka, pikir Lin Feng, saat kelompok itu mengikuti Tuan Lu.

Tuan Lu memperhatikan Lin Feng dan Chang Lin, dia melambat dan tersenyum pada mereka, "Saya tidak mengenal Anda, ini pasti pertama kalinya Anda di sini."

"Memang, ini pertama kalinya bagi kami. Teman saya membawa beberapa harta berharga, dia ingin berdagang dengan klan, "jawab Chang Lin. Pak Lu tidak mengatakan apa-apa. Dengan sangat cepat, mereka menaiki tangga dan tiba di ruangan tempat perjamuan berlangsung. Lin Feng melihat sekeliling; orang-orang di sana masih sangat muda, mengobrol, tertawa, dan bersenang-senang.

"Saudara Ji, kamu bersinar dengan kemegahan. Semua orang mengagumi Anda, termasuk saya. Ayo, bersulang! " kata seorang pria muda yang mengesankan kepada pria muda lain yang mengenakan jubah cyan. Mereka mengangkat kacamata dan tertawa.

"Ji Chang!" bisik Lin Feng, mengerutkan kening. Pria muda yang sedang minum secara mengejutkan adalah juara Universitas Champion, Ji Chang!

Ji Chang tiba-tiba berbalik dan menatap Lin Feng dengan dingin.

"Kamu siapa?" Ji Chang bertanya pada Lin Feng. Dia jarang pergi ke Universitas Champion akhir-akhir ini, sering bepergian dan berlatih kultivasi. Dia tidak tahu siapa Lin Feng.

"Seorang mahasiswa Universitas Champion," kata Lin Feng, ekspresi wajahnya tidak berubah. Dia masih terlihat tenang dan tenang. Ji Chang mengangguk sekali. Karena Lin Feng adalah seorang mahasiswa dari Universitas Champion, mereka bisa menjadi teman, dia bertanya, "Apakah Anda menyembunyikan tingkat kultivasi Anda?"

"Baik," jawab Lin Feng, melepaskan energi kosmik.

Ji Chang terkejut dan berkata, "Teknik yang sangat kuat. Aku bahkan tidak bisa melihatnya. "

Lin Feng tertawa, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia memandang orang lain. Mereka semua terlihat luar biasa. Pria muda yang sedang berbicara dengan Ji Chang mungkin berasal dari Klan Kayu Ilahi.

Pada saat itu, seorang pemuda berdiri dan tersenyum pada Lin Feng dan yang lainnya, "Selamat datang di Klan Kayu Ilahi semuanya, silakan bergabung dengan kami."

Orang itu kelihatannya sopan. Chang Lin dan Lin Feng duduk bersebelahan. Chang Lin menarik lengan baju Lin Feng dan berkata, "Bung, Anda dari Universitas Champion dan Anda menyembunyikan tingkat kultivasi Anda, saya merasa bodoh. Saya pernah mendengar tentang Ji Chang, dia seorang jenius dari Universitas Champion, dan bahkan dia tidak bisa melihatnya. "

"Terus? Dia duduk di tempat yang bagus, saya di tanah, "jawab Lin Feng.

Chang Lin tertawa dan menjawab, "Kamu gila."

Lin Feng balas tertawa, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia mendengarkan Ji Chang dan yang lainnya. Ji Chang sudah menghabiskan beberapa hari di sana. Dia telah bertemu dengan beberapa orang muda dari Klan Kayu Ilahi saat bepergian dan berteman dengan mereka. Semua pria muda di sana heroik.

"Aku pernah mendengar bahwa Klan Kayu Ilahi menumbuhkan Pohon Kuno Anugerah Surgawi selama sepuluh ribu tahun, apakah mungkin untuk melihatnya?" tanya seorang pria muda tepat di bawah Ji Chang. Banyak orang menggigil. Hanya sedikit orang yang pernah melihat Pohon Kuno Anugerah Surgawi yang nyata.

"Benar, aku juga ingin melihat Pohon Kuno Anugerah Surgawi yang sebenarnya," kata Ji Chang. Para pemuda dari Klan Kayu Ilahi saling melirik.

"Saudaraku, karena Ji Chang dan yang lainnya ingin melihat pepohonan, kita bisa menunjukkannya," kata seorang wanita cantik dari Klan Kayu Ilahi. Dia adalah putri klan dan berbicara dengan kakak laki-lakinya, Shen Mu Qi.

Shen Mu Qi mengangguk setuju dan berkata, "Karena Saudara Ji dan Saudara Yan ingin melihat pepohonan, mengapa tidak? Saya tidak bisa menolak. Tolong berdiri, semuanya. "

"Terima kasih banyak, Saudara Shen Mu dan saudara perempuan Saudara Shen Mu," jawab Yan Ping, tersenyum lebar. Ji Chang dan yang lainnya berdiri. Mereka ingin melihat Pohon Kuno Rahmat Surgawi, dan mereka juga ingin mendapatkan beberapa Kayu Ketuhanan Surgawi.

"Ikutlah denganku, semuanya," kata Shen Mu Qi, menunjuk ke Shen Mu Yun yang akan memimpin. Chang Lin dan banyak orang lainnya tetap duduk. Hanya Lin Feng yang tiba-tiba berdiri dan mengikuti.

Pemuda itu berbalik dan tersenyum pada Lin Feng, "Yang Mulia, tolong tetap di sini dan minum sedikit. Kami akan memiliki kesempatan untuk mengobrol ketika saya kembali. "

"Hambamu Lin Feng yang rendah hati juga ingin melihat Pohon Kuno Anugerah Surgawi," kata Lin Feng. Dia sangat mengerti apa maksud pemuda itu, tetapi karena Ji Chang dan yang lainnya bertanya lebih dulu, Lin Feng tidak bisa melewatkan kesempatan itu. Setidaknya, dia ingin melihat di mana pohon itu berada.

"Saya tidak suka membuat tamu merasa canggung," kata Shen Mu Yun dengan sopan. Dia terdengar bagus, tapi mewah. Lin Feng juga bisa melihat bahwa orang-orang itu menganggap orang-orang seperti Ji Chang sederajat.

"Klan Kayu Ilahi mengontrol dunia, aku datang ke sini karena aku mengagumi kamu dan klanmu. Saya akan kecewa jika saya tidak bisa melihat hal-hal tertentu, terutama jika orang lain bisa, itu tidak adil, "jawab Lin Feng dengan mudah.

Mata Shen Mu Yun berbinar dingin, tapi Shen Mu Qi mengintervensi dengan tenang. "Karena kamu benar-benar ingin melihatnya, pergilah."

Shen Mu Yun memandang Lin Feng dengan tenang, tapi berbalik dan terus berjalan. Ji Chang tidak berbalik sama sekali. Dia tidak peduli dengan masalah ini. Yang lain memandang Lin Feng dengan geli.

Pria yang luar biasa, dia berani mengikuti mereka, pikir Chang Lin. Dia tercengang. Lin Feng sangat berani. Dia tidak takut menyinggung Klan Kayu yang saleh. Dia bersikeras untuk pergi dan melihat Pohon Kuno Anugerah Surgawi.

Tapi dia memandang Lin Feng dengan kekaguman. Bagaimanapun, Chang Lin telah berada di Lembah Kayu Ilahi untuk waktu yang sangat lama, dan dia belum pernah melihat Pohon Kuno Anugerah Surgawi.

Jarak antara istana tempat perjamuan berlangsung dan lapangan dengan pepohonan itu penting. Mereka tiba di hutan yang lebat dan lebat, dikendalikan oleh Klan Kayu Ilahi untuk Pohon Kuno Anugerah Surgawi yang luar biasa di sana.

Ketika Lin Feng tiba di hutan, dia merasakan Qi mengelilingi tubuhnya dan bergetar. Hutan ini dilindungi oleh beberapa penjaga yang sangat kuat. Tidak mungkin mencuri pohon di sini!

"Ada Pohon Kuno Anugerah Surgawi di sini tapi saya tidak tahu di mana pohon yang bisa digunakan itu," kata Shen Mu Qi sambil tersenyum.

Mata Ji Chang bersinar seperti kilat. "Saya telah mendengar bahwa Pohon Kuno Anugerah Surgawi masih hidup dan bahkan dapat berpindah lokasi. Tampaknya pembudidaya yang sangat kuat tidak serta merta menculik mereka. Tempat ini sangat luas, menemukan pohon dewasa pasti tidak mudah. ​​"

Kemudian, sosok Ji Chang kabur tertiup angin, dan menghilang.

Tempat itu sangat luas, tetapi Klan Kayu yang saleh telah memagari wilayah itu. Hanya ada satu jalan keluar. Para pemuda dari Klan Kayu Ilahi mempercayai Ji Chang dan yang lainnya. Selain itu, bahkan jika mereka menemukan Pohon Kuno Anugerah Surgawi yang dapat digunakan, mereka belum tentu dapat menggunakannya.

Yang lainnya mulai berjalan. Lin Feng tidak bergerak. Shen Mu Yun menatapnya dan berkata, "Mengapa kamu tidak pergi dan mencari pohon?"

"Aku pergi sekarang," kata Lin Feng. Tiba-tiba, klon muncul dan bergerak ke arah yang berbeda.

Shen Mu Yun mengerutkan kening, orang ini bisa menduplikasi dirinya sendiri?

Saat bergerak, klon Lin Feng terus berkembang biak dan bergerak ke segala arah, mencari pohon dewasa.

Segera, Lin Feng menemukan pohon raksasa yang mengandung energi kosmik yang menakutkan. Lin Feng berdiri di bawah pohon dan menarik napas dalam-dalam. Dia bisa merasakan energi kosmik bumi dan langit.

"Pohon Kuno Anugerah Surgawi, anak dari bumi dan langit. Ini belum matang, tapi memiliki Qi yang luar biasa. Ini adalah anugrah Surga. Jika ia dewasa, energi kosmiknya akan sangat kuat, "gumam Lin Feng. Bahkan di hutan yang sangat lebat itu, tidak banyak Pohon Kuno Anugerah Surgawi. Mereka sangat langka. Lin Feng hanya menemukan beberapa dari mereka.

"Menurut legenda, Buddha pertama mencapai pencerahan di kaki pohon Bodhi. Di situlah dia menjadi Buddha. Saya ingin tahu apakah saya bisa mengubah energi saya menjadi energi kosmik di kaki pohon ini, "bisik Lin Feng, lalu berjalan mendekati pohon dan duduk bersila. Dia mulai bermeditasi.

Jutaan klon Lin Feng juga mulai bermeditasi di kaki pohon lain. Tidak peduli apakah mereka dewasa atau tidak. Dia tidak pernah merasakan energi kosmik yang begitu kuat!