Peerless Martial God – Chapter 1806

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1806

Chapter 1806: Dipilih oleh Kayu Ilahi

Lampu merah berkelap-kelip, energi kosmik yang menakutkan naik ke langit dan menutupi matahari. Kerumunan itu melihat tanaman merambat merah yang terjalin di antara mereka. Itu mungkin jeroan dari Pohon Kuno Rahmat Surgawi. Menurut legenda, Kayu Ketuhanan merah mengandung jumlah darah yang tak terbatas.

"Yang akan dipilih oleh Kayu Ilahi harus seperti leluhurmu, aku ingin kamu tinggal bersamaku dan suatu hari nanti aku akan menjadi seorang kaisar! Aku tidak akan mengecewakanmu, "kata Ji Chang, perlahan-lahan naik ke udara. Sembilan naga yang mempesona muncul, lampu-lampu bersinar dan mengelilingi pohon.

Seperti yang diharapkan, ketika pohon itu mendengar Ji Chang, itu menjadi lebih mempesona. Itu bisa mengerti Ji Chang!

Pada saat itu, mereka yang menonton melihat siluet muncul di bawah Pohon Kuno Surgawi Grace. Orang itu tampak seperti seorang kaisar agung kuno. Dia berjalan di samping pohon itu, bersimbiosis dengannya. Tiba-tiba, pembudidaya yang kuat mengulurkan tangannya dan bara muncul, nyala api berkilauan. Dia menghembuskan nafas dan bara api terbang menjauh dari tangannya dan berubah menjadi cahaya yang menyilaukan yang bergerak menuju pegunungan yang jauh.

Bara api kecil naik ke langit sebelum turun dan berubah menjadi gunung api sungguhan. Mereka tampak seperti gunung kuno sejati.

"Kekuatan abadi," bisik Ji Chang setelah dia melihat ilusi itu. Lin Feng dan yang lainnya juga menggigil. Sungguh kekuatan yang menakutkan. Mereka semua menelan. Api itu abadi dan telah berubah menjadi gunung!

"Raja kuno punya jalannya sendiri. Saya akan memiliki jalan saya sendiri juga. Saya akan menjadi kultivator kuno yang kuat suatu hari nanti. Aku tidak akan mempermalukan Hutan Ketuhanan, "kata Ji Chang dengan percaya diri. Dia memiliki jiwa seorang Champion. Ilusi itu menghilang.

The Heavenly Grace Godly Wood memiliki hidupnya sendiri, pikir Lin Feng, takjub. Ji Chang bertekad dan kuat. Dia benar-benar memiliki potensi untuk menjadi seorang kultivator yang luar biasa. Dia tidak pernah puas, selalu ingin menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Tanpa keinginan untuk menjadi lebih kuat, seorang kultivator ditakdirkan untuk gagal.

Guntur bergemuruh. The Heavenly Grace Ancient Tree bangkit, lampu merah terus menutupi langit. Tiba-tiba, pohon itu berubah menjadi Kayu Suci yang berdarah. Kerumunan itu mengerutkan kening. Apakah pohon itu memilih dan mengakui Ji Chang ?!

Kerumunan itu menggigil karena kegembiraan. Ji Chang berhasil membuat pohon itu tunduk? Apakah dia akan mendapatkan pohon itu?

Di puncak gunung, lelaki tua itu melihat layar itu dan menghela nafas. "Ini ketiga kalinya dalam sepuluh tahun sebatang pohon memilih seseorang. Orang-orang sangat kuat akhir-akhir ini. Orang-orang muda dari Klan Kayu Ilahi tidak bisa bersaing dengan mereka. Berapa banyak raja baru yang akan muncul dalam seratus tahun mendatang? "

Banyak orang cemburu pada orang-orang Klan Kayu yang saleh karena mereka memiliki hak istimewa untuk menjaga hutan. Berkali-kali, situasinya hampir memburuk. Namun, klan yang kuat dan kuat tidak menyerang mereka karena siapa pun bisa pergi ke sana dan jika pohon mengakui orang, maka mereka bisa pergi bersama mereka. Oleh karena itu, membiarkan Klan Kayu Ilahi menjaga hutan bukanlah masalah.

Kayu Ketuhanan Surgawi melayang di atas Ji Chang. Lampu merah darah memadat dan pada saat itu, darah muncul dan setetes darah jatuh ke kepala Ji Chang dan menembus ke dalam tubuhnya. Tiba-tiba, energi kosmik Ji Chang menjadi jauh lebih kuat. Dia tampak abadi.

"Kamu akan mengikuti saya selama seratus tahun sekarang," kata Ji Chang dengan bangga. Tiba-tiba, Kayu Ketuhanan merah mulai bersiul dan menembus ke dalam tubuh Ji Chang.

Itu mengakuinya !, pikir kerumunan dengan takjub. Mereka mulai berjalan ke arahnya dan tersenyum, "Selamat, Saudara Ji Chang! The Godly Wood mengakui Anda! Para dewa melindungi Anda. Anda pasti akan menjadi raja! "

"Saudara Ji Chang, kamu luar biasa. Selamat. Anda akan segera menjadi juara. "

Ji Chang tampak menyendiri dan tenang. Itu adalah langkah besar baginya. Segera, dia akan menjadi seorang Champion. Dia tiba-tiba teringat saat itu ketika Ying Cheng telah menjadi seorang Juara.

"Ying Cheng, tunggu aku. Ling Tian sudah pergi, sekarang aku lawan barumu, "kata Ji Chang dengan tajam sambil mengepalkan tinjunya.

Qi memenuhi udara. Orang tua itu muncul kembali di langit.

"Ji Chang," teriak orang tua itu.

Ji Chang mengangkat kepalanya dan berkata, "Ada apa, Tuan?"

"Anda bisa memelihara pohon itu selama seratus tahun, dan dalam seratus tahun Anda harus membawanya kembali. Selain itu, Pohon Kuno Rahmat Surgawi hanya memiliki seratus tetes darah. Setetes darah sangatlah berharga. Saat Anda mengembalikan pohon itu, dibutuhkan waktu seratus tahun untuk pulih. Ingatlah itu makhluk yang tak ternilai harganya! " kata orang tua itu pada Ji Chang.

Ji Chang mengangguk patuh dan berjanji, "Aku akan mengembalikan pohon itu dalam seratus tahun!"

"Sangat bagus," angguk orang tua itu. Dia tidak khawatir tentang itu. Orang-orang yang diakui oleh pepohonan sungguh luar biasa, dan mendapat banyak manfaat dari waktu yang mereka habiskan dengan pepohonan. Mereka juga sangat bertekad. Mereka tidak mencoba mencuri pohon selamanya.

"Karena pohon sudah memilih pemiliknya, Shen Mu Qi, bawa semua orang kembali," kata lelaki tua itu. Kerumunan itu tercengang.

"Tuan," kata Lin Feng tiba-tiba. Orang tua itu memandang Lin Feng dengan aneh dan berkata, "Apa yang kamu inginkan?"

"Ji Chang punya pohonnya sendiri, tapi aku belum mencobanya. Saya harap Anda dapat memberi kami lebih banyak waktu untuk mencoba, "kata Lin Feng kepada orang tua itu. Orang tua itu terkejut.

"Orang yang mencoba menemukan pohon di sini biasanya adalah kaisar tingkat tinggi atau lebih tinggi, atau setidaknya, mereka pasti berada di atas lapisan Huang Qi sedang. Namun, meskipun Anda tampaknya seorang kultivator bagian atas lapisan Zun Qi, tampaknya Anda menyembunyikan tingkat kultivasi Anda. Anda pasti pernah mempelajari beberapa teknik aneh dan misterius. Tunjukkan tingkat kultivasi Anda. "

"Kaisar tingkat rendah," kata Lin Feng. Kemudian, dia melepaskan energi kosmiknya.

Orang tua itu mengerutkan kening, "Anda dapat mengontrol sepuluh jenis energi kosmik? Impresif. Baiklah, saya akan memberi Anda kesempatan, tetapi saya harus memperingatkan Anda, orang-orang yang datang ke sini untuk mengambil Kayu Ilahi biasanya setidaknya adalah kaisar tingkat menengah, dan biasanya mereka akan menjadi kaisar tingkat tinggi. Saya tidak berpikir Anda bisa berhasil. "

"Terima kasih tuan. Saya mengerti. Memiliki kesempatan adalah suatu kehormatan, "jawab Lin Feng dengan sopan. Dia sangat memahami bahwa dengan tingkat kultivasinya akan sulit. Klan Kayu yang saleh bahkan tidak mengizinkan anak muda mereka sendiri datang ke hutan.

"Tidak masalah. Jika Anda bisa mengambil sebatang pohon, Anda akan bisa menjadi jauh lebih kuat. Ada selusin pohon. Jika semua pohon diambil oleh pembudidaya, maka wilayah itu akan menjadi sangat kuat, "kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh sebelum menghilang.

Kerumunan itu memandang Lin Feng dengan aneh. Dia adalah seorang kaisar tingkat rendah dan dia ingin mencoba dan mengambil Kayu Ketuhanan Surgawi? Itu tidak mungkin…

"Kakak Ji Chang, ayo kembali. Kami ingin minum-minum denganmu, "kata Shen Mu Qi, tersenyum pada Ji Chang. Dia tidak merasa ingin tinggal di sana. Ji Chang sudah mendapatkan sebatang pohon.

"Dengan senang hati," kata Ji Chang, balas tersenyum. Dia sangat bahagia, dia telah memperoleh Kayu Ketuhanan Surgawi. Tapi yang lainnya tidak bergerak. Sama seperti Lin Feng, mereka juga ingin mencoba mendapatkan pohon.

Setelah mereka pergi, Lin Feng terus berlari melalui hutan menggunakan ribuan klonnya.

Pada saat yang sama, dia melepaskan istana kesadaran ketuhanannya dan merasakan energi kosmik yang kuat di sekelilingnya.

Lin Feng berlari dengan kecepatan penuh dan mendarat di depan Pohon Kuno Rahmat Surgawi, tetapi pohon itu sepertinya bukan raja. Namun, Lin Feng tidak melihat ke pohon itu, dia melihat ke bumi di sebelahnya.

Dong!

Lin Feng tiba-tiba melompat, cahaya duniawi naik ke langit.

Lin Feng mulai berlarian seperti orang gila, sementara bumi berguncang dan retak. Sebatang pohon raksasa perlahan muncul dari tanah, tapi kemudian berhenti, tidak pergi. Energinya sangat tebal dan padat. Sepertinya itu memprovokasi Lin Feng.

"Pohon itu sangat menakjubkan," bisik Lin Feng. Kemudian, kekuatan dunia muncul… itu adalah dunia rohnya!

Pohon itu tiba-tiba mulai bergetar hebat. Pohon itu berubah menjadi Kayu Ilahi dan tiba-tiba pergi dalam kilatan lampu merah.

"Eh?" Lin Feng mengerutkan kening, pohon itu bereaksi aneh ketika merasakan energi Lin Feng, dan bahkan melarikan diri.