Peerless Martial God – Chapter 1825

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1825

Chapter 1825: Kematian Lebih Baik dari Hidup

"Bagaimana itu bisa terjadi? Apakah klon dengan Senjata Kekaisaran Agung tidak nyata? Apakah yang ketiga itu nyata? " Wajah Ni Chen menjadi pucat pasi saat tinjunya mendarat. Kekuatan Deva-Mara Kalpa yang merusak bertiup ke seluruh tubuhnya.

Ni Chen tidak memiliki kekuatan untuk menyerang balik. Tubuhnya menjadi abu-abu.

"Mati!" Ni Chen merasa tubuhnya akan meledak. Dia berteriak dengan marah dan melepaskan semua kekuatannya ke arah Lin Feng.

Namun, pada saat itu, sambaran petir menyerangnya. Kekuatan kosmik mulai mengembun seolah akan mencabik-cabiknya.

"Aku bisa dengan mudah membunuhmu," kata Lin Feng dingin. Dia memadatkan kekuatan fisik dan meninju Ni Chen lagi. Ni Chen batuk darah.

"Mati mati mati!" Ni Chen menjadi gila. Dia memadatkan kekuatan jiwa, mencoba menyerang kesadaran saleh Lin Feng.

Kamu ingin mati! Lin Feng meninju kepala Ni Chen, dan jiwa Ni Chen bergetar hebat. Dia merasa dia benar-benar akan gila. Lin Feng hanya menatapnya dengan dingin.

Ni Chen ingin meninggalkan tubuh fisiknya. "Jika kamu berani meninggalkan tubuhmu, aku akan menghancurkannya dan kamu tidak akan memilikinya lagi," kata Lin Feng seketika, dan Ni Chen segera mengembalikan tubuhnya. Tubuh fisiknya terluka parah, dia sangat lemah, dan jika dia meninggalkan tubuhnya, Lin Feng bisa menghancurkannya. Jiwanya tidak akan memiliki tubuh dan dia akan menjadi semakin lemah dan kemudian akan bubar. Dia mungkin bisa menggunakan teknik Body Capture, tapi itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

"Jangan khawatir, aku tidak akan membunuhmu, aku hanya akan melumpuhkan kultivasimu. Jika saya ingin membunuh Anda, saya tidak akan melakukan upaya seperti itu! " kata Lin Feng tanpa emosi. Dia terus meninju Ni Chen, yang uratnya meledak satu demi satu. Memang, Lin Feng juga ingin berlatih dan bertempur. Jika tidak, dia bisa membawa Ni Chen ke dunia jiwanya. Di sana Ni Chen tidak akan bisa menggunakan energi kosmik dengan benar, dan Lin Feng akan dengan mudah membunuhnya.

Pada saat itu, di luar ilusi, kerumunan sedang menatap Papan Catur Evolusi Surgawi. Mereka bertanya-tanya bagaimana pertempuran itu berlangsung. Mengapa para pejuang belum kembali?

Pada saat itu, ilusi secara bertahap menghilang. Akhirnya, kedua siluet itu muncul di bidang penglihatan masyarakat. Jantung mereka mulai berdebar kencang.

Pada saat itu, Ni Chen dengan lembut berbaring di tanah, seolah-olah dia tidak memiliki tulang. Dia tampak marah dan putus asa. Tidak ada yang berani mengatakan apapun.

"Kaisar Ni Chen kalah. Betapa tragedi baginya! " Kerumunan itu tercengang dan menatap Lin Feng. Seorang pembudidaya Zun yang memiliki kekuatan seorang kaisar tingkat rendah telah mengalahkan Ni Chen, seorang kaisar tingkat tinggi dari Gunung Qing Di?

Orang-orang Tiantai mengepalkan tangan mereka. Mereka telah membuat keputusan yang tepat! Mereka telah memutuskan untuk tinggal di Tiantai, dan Lin Feng telah mengalahkan seorang kaisar tingkat tinggi! Dia menang! Itu pencapaian yang luar biasa!

Para anggota dari sembilan kastil surgawi tampak geram. Kata-kata Lin Feng bukanlah kata-kata kosong. Dia benar-benar bisa menjadi ancaman bagi mereka!

Lin Feng telah mengalahkan Ni Chen, yang berarti dia juga bisa bertarung melawan para pemimpin dari sembilan kastil surgawi yang besar.

"Dia berani membuat muridnya bertarung melawan Lin Feng? Orang tua tolol itu konyol! " Kata Tantai sepenuh hati pada saat itu. Lin Feng telah mengalahkan kaisar tingkat tinggi, itu adalah prestasi yang luar biasa, bahkan jika kaisar tingkat tinggi di sini tidak sekuat kaisar tingkat tinggi di Kota Suci. Ada perbedaan besar antara Lin Feng dan dia, prestasi seperti itu jarang terjadi.

Yuan Fei, Ban Ruo, dan yang lainnya tercengang, mulut mereka menganga. Mereka tidak pernah berpikir bahwa Lin Feng bisa begitu menakutkan.

"Lepaskan Kaisar Ni Chen!" teriak pemimpin Kastil Wen Surgawi dengan dingin. Ketiga pemimpin sekte berjalan ke depan dan melepaskan energi mereka, menatap Lin Feng. Mereka harus membunuhnya!

Mereka telah memilih sisi lain, mereka adalah musuh Lin Feng!

Bzzz!

Angin kencang mulai bertiup. Jun Mo Xi, Qing Feng, dan Wu bergerak cepat dan mendarat di samping Lin Feng. Mereka ingin terlibat? Mereka ingin bertarung melawan kaisar tingkat tinggi? Kerumunan tercengang dengan implikasinya.

Peluit menusuk terdengar. Seekor burung supernatural muncul di bidang penglihatan kerumunan.

"Gagak Emas Berkaki Tiga, Burung Supernatural!" Kerumunan itu tercengang. Burung di sebelah Lin Feng sangat mempesona dan raksasa, dan mengenakan helm matahari. Sinar matahari mengelilingi tubuhnya, dan kekuatannya sangat menindas. Wu memandang ketiga pemimpin itu dengan dingin, membuat mereka berhenti.

"Senjata Kekaisaran yang Hebat lagi! Ini jauh lebih kuat dari piringan matahari Lin Feng. Senjata seperti itu sempurna untuk burung supernatural matahari! "

Jun Mo Xi mulai melepaskan energi Neraka juga. Qi-nya naik ke langit, dan tombak muncul di tangannya, tombak Neraka yang berisi kekuatan Raja Neraka.

Qing Feng juga melepaskan energi, dia dikelilingi oleh cahaya hitam dan Qi binatang berlari ke langit. Dia mengenakan jubah Tao hitam menakutkan yang terbuat dari bulu. Meskipun dia tidak memadatkan energi di dalamnya, kerumunan orang mengira itu adalah senjata.

Semua orang muda itu memiliki Senjata Kekaisaran Agung yang menakutkan. Siapa yang bisa bersaing dengan mereka?

"Kamu siapa? Lin Feng, kamu bergabung dengan kelompok mana? " teriak Ni Chen. Mereka semua memiliki Senjata Kekaisaran Agung. Suatu kelompok tidak dapat memiliki begitu banyak Senjata Kekaisaran Agung tanpa Kaisar Surgawi mendukung mereka. Dan semua orang itu juga memiliki tubuh khusus, Qi mereka menakutkan. Gagak Emas Berkaki Tiga adalah burung supernatural, Qing Feng mengendalikan beberapa jenis energi kosmik, Jun Mo Xi memiliki Qi Neraka monarki, orang-orang seperti itu tidak dapat termasuk dalam kelompok yang sama.

"Anda tidak memenuhi syarat untuk berbicara dengan saya," sembur Wu tajam. Ini adalah kedua kalinya dia berbicara dengan Ni Chen, dan kedua kalinya dia mempermalukannya. Pertama kali, kerumunan orang bertanya-tanya, tapi sekarang tidak ada yang berani meremehkan Wu. Bahkan para pemimpin Kastil Celestial Wen, Kastil Celestial Qi, dan Istana Raja Obat tidak berani mengatakan apa-apa.

The Golden Crows dikenal sulit diatur dan keras kepala. Apakah dia dari Pulau Yao Ye?

"Sekarang, pergilah dan kembali. Tunggu saya, saya akan datang untuk menghancurkan kelompok Anda, "Lin Feng berkata kepada tiga pemimpin dengan dingin.

Hancurkan kelompok mereka?

Mereka adalah tiga kaisar tingkat tinggi, tetapi Lin Feng telah menghancurkan Kaisar Ni Chen. Kekuatannya tak terduga dan penuh teka-teki. Dia mungkin bisa bersaing dengan ketiga orang itu. Wu dan dua orang lainnya juga sangat kuat. Ketiga kaisar itu harus berhati-hati. Bahkan jika mereka berhasil mengalahkan Lin Feng, membunuhnya tidak akan mudah.

Gunung Qing Di memiliki dua kaisar agung. Pertempuran ini tidak sepadan. Gunung Qing Di bisa menjaga diri mereka sendiri, pikir pemimpin Kastil Celestial Wen, sebelum berkata dengan dingin kepada Lin Feng, "Biarkan Kaisar Ni Chen pergi."

"Aku tidak butuh sampah itu. Anda bisa membawanya kembali. Mulai sekarang, Tiantai menentukan hukum dan aturan wilayah. Gunung Qing Di tidak perlu berkata apa-apa lagi, "Lin Feng balas menggeram, sebelum membuang Kaisar Ni Chen. Pemimpin Kastil Celestial Wen melompat dan menangkapnya.

Kaisar Ni Chen sangat lemah dan terluka parah. Dia ingin membunuh Lin Feng, tetapi dia gagal. Sekarang, kaisar agung akan berurusan dengan Lin Feng. Bahkan jika dia memiliki Senjata Kekaisaran Agung, mereka tidak berguna melawan orang-orang yang begitu kuat. Selain itu, kaisar agung Gunung Qing Di akan menyukai senjata-senjata itu!

"Apa kau tidak pergi? Apakah kamu menunggu kematian? " Lin Feng bertanya pada ketiga pemimpin itu dengan dingin.

Ketiga pemimpin itu pergi dengan cepat, tetapi kerumunan itu masih ada. Mereka semua menyaksikan orang-orang muda yang luar biasa itu.

"Mengapa kita tidak membunuh mereka?" Wu bertanya pada Lin Feng. Dia telah siap bertarung. Anehnya, Lin Feng tidak membunuh mereka.

"Kami tidak terburu-buru. Kami akan memiliki kesempatan untuk melawan mereka. Mereka bisa menunggu kami, "jawab Lin Feng. Kemudian, siluetnya berkedip sebelum dia mendarat di depan pria tua berjanggut putih dari Istana Raja Obat. Dia berkata, "Lihat, orang-orang dari Istana Raja Pengobatan meninggalkanmu. Kamu menyedihkan."

Orang tua berjanggut putih itu tampak sangat menyedihkan. Lin Feng telah mengalahkan Ni Chen, dia mengerti bahwa dia adalah sampah dibandingkan dengan Lin Feng dan teman-temannya. Kematian lebih baik dari hidup seperti itu!