Peerless Martial God – Chapter 1826

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1826

Chapter 1826: Tidak Ada Pilihan

Orang tua berjanggut putih itu terlihat sangat lemah saat dia berkata, "Saya akan mati sekarang, saya rasa. Tolong, sebelum saya mati, dapatkah Anda memberi tahu saya dari mana Anda berasal? Saya sangat ingin tahu. "

Orang tua itu telah melihat Lin Feng mengalahkan Ni Chen. Orang-orang muda ini memiliki Senjata Kekaisaran Agung. Dia tahu bahwa Lin Feng dan orang-orang itu harus menjadi bagian dari suatu kelompok yang luar biasa dan kuat. Kaisar Agung Pulau Yao Ye sangat misterius dan tak terduga, tapi dia hanya seorang Kaisar Agung. Dari apa yang dia tahu, tidak ada Kaisar Langit di Pulau Yao Ye, jadi mereka tidak bisa memiliki Senjata Kekaisaran Agung. Bahkan jika mereka melakukannya, mereka tidak akan memberikannya kepada orang-orang muda ini.

"Apa kau tahu tentang bagian tengah Wilayah Malam Gelap?" tanya Lin Feng, menurunkan matanya untuk melihat pria tua yang lemah di tanah.

"Aku pernah mendengar tentang Wilayah Malam Gelap. Saya tahu ada delapan belas kota besar di sana dan di antara mereka, tiga di antaranya adalah kota besar. Ada pembudidaya kuat yang luar biasa di sana. Kaisar di sana adalah orang biasa, dan bahkan ada banyak kaisar agung, Kaisar Surgawi… Saya juga tahu bahwa ada universitas di kota-kota yang hanya menerima para jenius yang luar biasa. Saya juga tahu bahwa beberapa orang yang membuat kagum seluruh dunia tinggal di sana. Awalnya, saya ingin tinggal di sini selama sepuluh tahun lagi dan melakukan perjalanan. Saya ingin jalan-jalan, menjelajahi dunia, dan menjadi lebih kuat. Sayangnya, saya ditakdirkan sekarang… "

Orang tua itu tampak sengsara dan sangat sedih. Dia telah hidup selama seribu tahun, menghabiskan sebagian besar hidupnya di wilayah sembilan kastil surgawi yang besar. Dia telah melakukan perjalanan sedikit, tetapi dia selalu kembali dengan cepat karena dia terkenal di sembilan istana surgawi yang agung, tetapi di dunia luar, orang-orang bahkan tidak mengenalnya. Dia telah menjadi kaisar tingkat menengah untuk waktu yang sangat lama, jadi awalnya, dia ingin pergi dan bepergian, mungkin dia akan memiliki kesempatan untuk menjadi kaisar tingkat tinggi di dunia luar.

"Kami datang dari tempat-tempat sentral di Wilayah Malam Gelap. Anda bisa mati puas, "kata Lin Feng dengan suara rendah.

Mata pria tua berjanggut putih itu berbinar. Dia menatap Lin Feng dalam-dalam, lalu dia menatap Wu dan yang lainnya. Kemudian, dia tersenyum acuh tak acuh, "Begitu. Memang, saya bisa mati puas. "

"Kembali ke Tiantai," kata Lin Feng tiba-tiba. Dalam sekejap, semua orang pergi. Kerumunan menyaksikan orang-orang Tiantai pergi, ekspresi mereka aneh. Mereka tidak akan melupakan hari ini untuk waktu yang lama. Mereka telah melihat seorang kaisar tingkat rendah mengalahkan seorang kaisar tingkat tinggi, mereka telah melihat Senjata Kekaisaran Agung … Dan itu belum berakhir. Jika Gunung Qing Di tidak berhasil menghancurkan Tiantai, Tiantai akan bangkit dan mereka akan menguasai wilayah tersebut.

Orang tua berjanggut putih itu memejamkan mata. Tanpa membuang waktu, dia bunuh diri. Istana Raja Pengobatan telah meninggalkannya, dia menjadi tidak berguna, sepotong sampah, hidup sudah menjadi tidak ada gunanya baginya.

Namun, seseorang tidak pergi: Tantai! Dia tetap di udara, memelototi mereka yang telah meninggalkan Tiantai dengan dingin, dan menyatakan, "Lin Feng berkata dia memaafkanmu. Namun, saya tidak sebaik itu. Anda datang ke Tiantai untuk mendapatkan harta berharga, dan ketika kami dalam bahaya, Anda mengkhianati Tiantai? Apakah menurut Anda hal seperti itu mungkin? "

Orang-orang itu tiba-tiba tampak ketakutan. Suara berderak dan pecah menyebar di udara seolah-olah semua tulangnya akan meledak.

Seekor singa meraung dan langit tampak mulai pecah. Suasana menjadi sunyi menakutkan.

Qi berguling-guling, dan singa tak berujung muncul. Guntur mengguncang, dan orang-orang mulai meledak satu demi satu.

"Hmph! Yang tidak mati beruntung, "kata Tantai dingin, sebelum sosok pegunungannya kabur dan lenyap. Jantung korban berdebar kencang. Meskipun dia masih muda, dia sangat agresif dan sangat kuat!

——

Lin Feng dan yang lainnya kembali ke Tiantai. Namun, suasana di sembilan kastil langit besar itu terasa semarak, terutama di zona penyangga. Semua orang membicarakan hal yang sama: Tiantai!

Tiantai tetap diam-diam keesokan harinya. Kaisar Ni Chen telah memberi tahu kaisar agung Gunung Qing Di tentang Tiantai. Dia telah memberi tahu mereka segalanya, termasuk Senjata Kekaisaran Agung. Kedua kaisar tidak terlalu peduli dengan apa yang terjadi di wilayah itu, tetapi Senjata Kekaisaran Agung menarik bagi mereka. Selain itu, Gunung Qing Di juga telah dipermalukan!

Kastil Celestial Qi dan Istana Raja Obat bergandengan tangan. Banyak pembudidaya kuat dari kedua kelompok mulai berkumpul. Orang-orang terus melakukan perjalanan bolak-balik antara dua kelompok tersebut. Lin Feng bisa menyerang kapan saja, jadi mereka menunggu kaisar agung Gunung Qing Di pergi dan menghancurkan Tiantai.

——

Di Tiantai, sekelompok orang baru muncul. Kali ini, target mereka bukanlah Kastil Celestial Wen, Kastil Celestial Qi, atau Istana Raja Obat, tetapi Istana Perhatian Surgawi Agung.

Saat itu, Lin Feng telah mendarat di Istana Kesadaran Surgawi Agung dan telah menyebabkan masalah. Karena itu, orang banyak di sana khawatir. Tidak ada yang bisa menghentikan Lin Feng dan teman-temannya, itu jelas setelah dia mengalahkan Ni Chen. Terlepas dari pemimpin Great Celestial Palace of Thoughtfulness, tidak ada yang bisa bersaing dengan Lin Feng.

"Lin Feng ingin melihat pemimpin sekte dari Istana Kesadaran Agung Surgawi!" teriak Lin Feng dengan sangat keras. Semua orang di sana mendengarnya. Dengan sangat cepat, sekelompok orang keluar dari istana dan naik ke udara. Lin Feng berdiri di udara seribu meter dari mereka.

Pemimpin kelompok itu mengenakan jubah emas. Dia tersenyum menyapa Lin Feng dengan hati-hati, "Saudara Lin Feng, kamu adalah seorang pahlawan. Mengapa Anda datang ke Istana Perhatian Surgawi Agung? "

"Saya mengatakannya agar semua orang mendengar. Aku akan menghancurkan Kastil Celestial Wen, Kastil Celestial Qi, dan Istana Raja Obat. Mulai sekarang, Tiantai menentukan hukum dan aturan wilayah. Gunung Qing Di tidak bisa berkata apa-apa lagi. Apakah Istana Perhatian Surgawi Agung menerimanya? " Lin Feng bertanya dengan jelas. Dia terdengar tenang dan tenteram, tetapi pada saat yang sama, sangat agresif. Anggota dari Great Celestial Palace of Thoughtfulness memasang wajah panjang.

Lin Feng telah mengalahkan Ni Chen. Teman-temannya dan dia juga telah membunuh banyak orang dari Istana Raja Pengobatan. Sekarang dia berada di Istana Perhatian Surgawi Agung dan terus terang memberi tahu mereka bahwa mereka sekarang adalah penguasa wilayah tersebut. Sombong sekali!

"Kami tidak ingin terlibat," kata pemimpin sekte itu dengan senyum lembut. Dia tidak setuju, tapi dia juga tidak menolak. Gunung Qing Di dan Lin Feng sekarang bersaing untuk mendapatkan kepemimpinan di wilayah tersebut. Mengekspresikan pendapat tidaklah bijaksana pada saat seperti itu.

"Kamu tidak ingin terlibat?" ulang Lin Feng, tersenyum dingin. Apa itu mungkin?

"Dulu, saat aku pergi, kamu ingin membunuhku. Hari ini, saya di sini dan saya tidak datang untuk membalas dendam, saya memberi Anda kesempatan. Dan sekarang Anda memberi tahu saya bahwa Anda tidak ingin terlibat? Konyol, "kata Lin Feng dengan dingin. "Aku bertanya sekali lagi, apakah kamu menerima kata-kata ini atau tidak?"

Ketika Lin Feng selesai berbicara, dia mengeluarkan Papan Catur Evolusi Surgawi, potongan-potongan itu mulai bergerak, dan lampu jatuh berkilauan. Anggota Istana Perhatian Surgawi Agung menggigil. Mereka harus membuat keputusan, jika tidak Lin Feng akan menyerang mereka!

Pemimpin Istana Perhatian Surgawi Agung meringis. Lin Feng menjadi ancaman bagi mereka. Jika mereka melawan Tiantai, maka Tiantai akan menghancurkan mereka!

"Jika Anda menggunakan kekuatan untuk mengambil alih wilayah, maka tentu kami setuju. Kami tidak punya pilihan, "jawab pemimpin Istana Kesadaran Agung Surgawi. Tiantai berbahaya!

"OK bagus. Anda tidak perlu khawatir tentang apa pun. Sekarang, mari bersiap-siap, kumpulkan para pembudidaya yang kuat dari Istana Perhatian Surgawi Agung, kita akan pergi ke Kastil Celestial Qi. Kamu punya sepuluh menit! " kata Lin Feng. Anggota Istana Perhatian Surgawi Agung tercengang. Seperti yang diharapkan, Lin Feng ingin mereka bertarung melawan Kastil Celestial Qi di pihak mereka. Mereka tidak punya pilihan dalam masalah ini.

"Pemimpin Sekte, apa kau mendengarku? Kamu punya sepuluh menit, "kata Lin Feng dengan tidak sabar.

"Baiklah, kami akan datang," desah pemimpin Istana Perhatian Surgawi Agung. Kemudian dia melambaikan tangannya, dan pembudidaya kuat dari sekte berkumpul di sekitarnya. Lin Feng memperhatikan Zhou Tian Xiao di kerumunan.

Lin Feng sengaja menatapnya. Zhou Tian Xiao memperhatikan bahwa Lin Feng sedang menatapnya, tetapi tidak berani menatap matanya. Dia ingat apa yang terjadi di dunia kecil, dia telah memberi tahu Lin Feng bahwa dia tidak pantas disebut seorang kultivator, dan sekarang dia ketakutan ketika Lin Feng menatapnya.

Lin Feng tersenyum mengejek dan menoleh. Zhou Tian Xiao mengepalkan tinjunya, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Lin Feng dan Zhou Tian Xiao bukan lagi bagian dari dunia yang sama. Di depan Lin Feng, Zhou Tian Xiao yang tidak pantas disebut kultivator lagi. Lin Feng membencinya.

"Ayo pergi!" Lin Feng memerintahkan para pembudidaya yang kuat dari Istana Kesadaran Agung Surgawi, dan membawa mereka pergi.

——

Pada saat itu, anggota Kastil Celestial Qi berada di bawah tekanan besar. Lin Feng telah mengejutkan semua orang dengan kekuatannya, mereka khawatir. Mungkin dia akan mengejar mereka? Apa yang akan mereka lakukan dalam kasus itu?

Di istana Kastil Celestial Qi, pemimpinnya bertanya kepada seseorang, "Apakah Kaisar Wen mengatakan kapan kaisar agung akan datang?"

"Dia memberi tahu saya bahwa Kaisar Ni Chen telah memberi tahu mereka dan mereka sedang dalam perjalanan. Jangan khawatir, kita bisa tinggal bersama sekutu kita, dan tidak ada yang akan menyakiti kita. Ketika kaisar agung datang, tidak masalah, "jawab orang itu. Ketiga kelompok itu akan berkumpul untuk menghadapi Tiantai dan menghancurkan mereka!