Peerless Martial God – Chapter 1828

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1828

Chapter 1828: Pendaratan Penggarap Kuat

Kerumunan itu tercengang. Kali ini, situasi sembilan istana surgawi benar-benar akan berubah secara drastis.

Banyak orang bertengkar. Lima dari sembilan kastil surgawi besar ada di sini, begitu pula Tiantai. Ada banyak pembudidaya yang kuat. Anggota Kastil Celestial Wen hancur, terluka atau terbunuh satu demi satu. Pertempuran ini sangat mengejutkan.

Orang-orang Tiantai akhirnya mulai berkelahi. Lin Feng memegang Senjata Kekaisaran Agung, dan terus membunuh orang. Setiap kali dia bergerak, dia membunuh seseorang, dan kultivator kuat lainnya jatuh dari langit.

Jun Mo Xi dan yang lainnya tanpa ampun. Tombak Neraka Jun Mo Xi berubah menjadi sejuta tombak suram. Setiap kali seseorang mencoba melewatinya, dia membunuh mereka.

Istana Surgawi Agung untuk Perhatian dan Kastil Celestial Si Kong tidak bisa berbuat banyak; mereka harus bertarung, mereka harus membunuh. Orang-orang Tiantai hanya membunuh sasaran empuk, orang-orang yang mencoba melarikan diri. Mereka ada di sana untuk membunuh. Lin Feng dan yang lainnya memiliki Senjata Kekaisaran Agung, tidak ada yang bisa bersaing dengan mereka. Para pemimpin dari sisi berlawanan bertempur melawan para pemimpin Kastil Celestial Si Kong dan Istana Perhatian Surgawi Agung. Mereka juga mencoba mengulur waktu, berharap kaisar agung Gunung Qin Di akan tiba.

Ni Chen berdiri di puncak kastil di Kastil Celestial Wen, menyaksikan perang besar. Dia tercengang. Tiantai benar-benar kejam dengan cara mengambil alih sembilan istana surgawi yang agung.

Kaisar agung Gunung Qing Di akan segera tiba, kamu akan mati ketika mereka tiba !, pikir Ni Chen. Kultivasinya telah lumpuh, tetapi dia masih tampak marah, berharap Lin Feng dan teman-temannya akan dibunuh dengan cepat.

Kaisar terus jatuh dari langit satu demi satu. Jantung Kaisar Ni Chen berdebar-debar. Begitu banyak pembudidaya yang kuat sekarat, sungguh tragedi, mereka sekarat begitu cepat …

Saat itu, angin kencang mulai bersiul. Energi yang menakutkan dan menindas menyerang atmosfer. Semua pejuang mulai gemetar.

"Berhenti!" teriak dengan suara yang sangat keras. Seseorang yang baru muncul dan turun dari langit. Orang itu tampak tenang dan tenteram, agung dan bermartabat. Orang-orang yang berkelahi seperti orang gila berhenti dan mengangkat kepala untuk menonton. Para pembudidaya Celestial Wen Castle sangat gembira. Akhirnya, Kaisar Agung Gunung Qing Di, itu pasti!

"Kaisar Agung Qing!" Ni Chen tampak gila karena gembira. Akhirnya, Kaisar Agung Qing telah tiba! Kaisar Ni Chen mulai menangis, jantungnya berdebar-debar, dan pipinya memerah. Kaisar Agung Qing akan membalasnya, dia akan membunuh Lin Feng dan menghancurkan Tiantai!

Siluet di langit menjadi semakin berbeda. Kerumunan itu mengira mereka akan melihat seorang lelaki tua, tetapi sebaliknya, seorang lelaki muda muncul. Dia masih sangat muda, tapi ekspresinya tajam dan menakutkan. Kaisar Agung Qing sudah tua, tetapi tingkat kultivasinya sangat tinggi sehingga dia telah diremajakan.

Itu adalah jiwa, pikir Lin Feng, mengamati siluet di langit. Kaisar Agung melirik Lin Feng dan yang lainnya, dan Senjata Kekaisaran Agung mereka. Dia berkata dengan dingin, "Tiantai, datang dan bicara!"

Lin Feng naik ke udara. Dia berada di Papan Catur Evolusi Surgawi dan dia memegang piringan matahari. Dia tampak sangat tenang. Tiba-tiba, energi yang menakutkan dan menindas mengelilinginya. Jiwanya bergetar, seolah kaisar agung bisa membunuhnya kapan saja.

Lin Feng hanya mengerutkan kening dan menatapnya dengan dingin.

"Kamu anak kecil yang kurang ajar, bersikap sopan dan hormat ketika kamu melihat seorang kaisar yang hebat!" kata Kaisar Agung Qing dengan dingin, dan tekanan pada tubuh Lin Feng menjadi lebih kuat.

"Kamu hanya jiwa," balas Lin Feng dengan dingin. Kaisar Agung Qing mendengus dingin dan melepaskan lebih banyak kekuatan.

"Dasar bajingan kecil kurang ajar!" kata Kaisar Agung Qing. Lin Feng mengerang dengan dingin, kekuatan yang menindas itu menyakitkan. Piringan mataharinya menjadi lebih mempesona karena melepaskan lebih banyak energi. Lin Feng naik lebih tinggi di udara dan menatap Kaisar Agung Qing. Mereka berada di level yang sama di udara, yang merupakan tanda tidak hormat. Lin Feng seharusnya lebih rendah darinya.

"Karena kamu di sini, aku ingin memberitahumu sesuatu. Mulai sekarang, Tiantai menguasai wilayah tersebut. Gunung Qing Di tidak mengatakan apa-apa lagi di sini. Kami menentukan aturannya di sini sekarang! " Lin Feng menyatakan dengan jelas dan tegas.

Hati orang-orang berdebar-debar. Apakah Lin Feng tidak waras? Dia berani berbicara dengan Kaisar Agung Qing seperti itu?

Kamu ingin mati! Ni Chen berseru dengan penuh semangat, menatap Lin Feng. Lin Feng akan membawa kehancurannya sendiri.

Kaisar Agung Qing tidak menyangka Lin Feng berani berbicara dengannya seperti itu. Dia mengerutkan kening dan berkata, "Apakah kamu tahu siapa saya?"

"Jika kamu datang dengan tubuh aslimu, kita akan bicara!" teriak Lin Feng dengan dingin. Kemudian, dia menebas, Papan Catur Evolusi Surgawi miliknya melesat di langit. Pada saat yang sama, lingkaran mataharinya bergerak menuju Kaisar Agung Qing. Jiwa Kaisar Qing tiba-tiba dikelilingi oleh cahaya, seolah-olah matahari telah jatuh menimpanya, benar-benar mengubah ruang.

"Lin Feng bertindak sembrono!"

Guntur terdengar, dan jiwa Kaisar Agung Qing dihancurkan. Hati orang-orang berdebar kencang. Lin Feng berani mempermalukan Kaisar Agung Qing?

Dong!

Di kejauhan, angin kencang mulai bertiup dan awan muncul saat angin kencang menyapu semua orang. Wajah orang berubah. Kaisar Agung Qing tiba secara fisik!

Seperti yang diharapkan, semua orang tetap diam saat Kaisar Agung Qing muncul. Dia berkedip dan mendarat di depan Lin Feng, melepaskan Qi yang mengerikan.

Pada saat itu, Wu dan yang lainnya bergegas dan datang ke samping Lin Feng. Lin Feng kuat, tetapi dia tidak bisa bersaing dengan seorang kaisar yang hebat.

"Saya disini. Apa yang ingin kamu katakan?" tanya Kaisar Agung Qing dengan dingin. Dia memberi isyarat dan sebuah gunung tampak membayangi Lin Feng. Dia bisa membuat energi kosmik muncul dalam sekejap mata, sudah bersimbiosis sempurna dengan bumi dan langit. Dia adalah seorang kaisar yang hebat, dia tidak perlu melakukan apapun untuk memadatkan energi kosmik.

"Anda disini? Baiklah, pergilah! " kata Wu ketika dia melihat Kaisar Agung Qing menyerang Lin Feng, "Jika Gunung Qing Di berani terlibat, mereka akan dimusnahkan."

"Apakah kamu mengancam saya?" Kaisar Agung Qing bertanya pada Wu dengan dingin.

"Memang. Aku mengancammu! " balas Wu dengan agresif. Kemudian, dia mengeluarkan jimat dan memecahkannya. Dalam sekejap, sebuah ledakan terdengar saat Qi binatang naik ke langit, atmosfer berubah menjadi lautan api. Seekor burung supernatural raksasa muncul, matanya yang membara sangat besar.

"Wu, siapa yang mengganggumu?" tanya Golden Crow yang lebih tua. Api masih menyala, dan kerumunan yang terguncang tidak bisa melihat dengan jelas. Apa atau siapa burung supernatural itu?

Ekspresi menghina Kaisar Qing berubah drastis. Benar-benar tekanan! Matanya hampir keluar. Dia menatap Wu dan yang lainnya dengan mata baru. Siapakah orang-orang ini?

"Gunung Qing Di, Kaisar Agung Qing, senang bertemu denganmu, Guru," kata Kaisar Agung Qing, membungkuk di depan burung raksasa itu. Dia takut, dia tidak ingin menyinggung perasaan orang seperti itu.

Burung itu memandang Kaisar Besar Qing tanpa emosi, tetapi pada saat itu, lebih banyak energi yang luar biasa menyapu mereka, dan awan lain muncul.

Penonton semakin terguncang. Kultivator menakutkan lainnya akan datang?

Ni Chen tercengang, tapi masih ada harapan. Kali ini, Kaisar Agung Qing Senior ada di sana!

Ni Chen tidak menyangka bahwa Wu memiliki latar belakang yang luar biasa. Tapi Kaisar Agung Qing Senior mungkin bisa melakukan sesuatu.

Kaisar Langit. Kaisar Agung Qing membungkuk di depan Kaisar Langit Qing Senior. Seorang Kaisar Langit ada di sana, bahkan Kaisar Agung Qing harus membungkuk di hadapannya. Kerumunan tidak bisa membayangkan betapa kuatnya Kaisar Surgawi. Apakah perang besar akan dimulai?

Pemimpin Kastil Celestial Wen tercengang. Situasi terus berkembang. Siapa yang akan menang?

Aku akhirnya sampai. Pendatang baru tersenyum pada siluet itu, dia tahu betapa kuatnya burung supranatural itu. "Guru, anak-anak hanya bertengkar, kami minta maaf atas ketidaknyamanan ini."

Ketika orang banyak mendengar itu, mereka benar-benar tercengang. Seberapa kuat burung itu?

"Qing Kecil, minta maaf! Itu adalah pembudidaya yang luar biasa dari Dunia Binatang di Kota Kuno Langit Luas, "teriak Kaisar Agung Qing Senior kepada Kaisar Besar Qing dengan marah. Kaisar Agung Qing ketakutan. Dunia Hewan di Kota Kuno Langit Luas, dia jelas pernah mendengar tentang mereka sebelumnya. Ekspresinya berubah karena terkejut sebelum pulih.

"Saya minta maaf, Guru Agung!" meminta maaf kepada Kaisar Agung Qing, membungkuk dalam-dalam.

Wajah Ni Chen menjadi pucat pasi. Dia tampak putus asa. Kedua kaisar agung itu membungkuk di depan orang-orang ini. Siapakah orang-orang ini?

Kaisar Langit memandang Kaisar Agung Qing dan berkata, "Mengapa Anda tidak menelepon saya dulu?"

"Kaisar Langit, ini adalah wilayah dari sembilan istana surgawi yang agung, aku tidak ingin mengganggumu," aku Kaisar Agung Qing. Dia tidak tahu harus berkata apa. Dia juga tidak mengerti. Sembilan istana surgawi yang besar adalah wilayah yang sepele dan tidak penting, apa yang sedang terjadi? Mengapa orang-orang kuat dari Dunia Binatang datang ke sana?

"Hmph!" Kaisar Surgawi mengerang dengan dingin. Dia memandang Lin Feng dan teman-temannya dan tersenyum kecut, "Saya telah mendengar tentang apa yang terjadi. Aku tahu itu kamu. Untungnya, saya tidak membuang waktu dan bergegas. "

"Qing Kecil, kemarilah," perintah Kaisar Langit dengan erat. Dia menunjuk Lin Feng dan yang lainnya dan berkata, "Ini adalah siswa yang luar biasa dari Universitas Champion di Kota Suci. Gagak Emas berasal dari Dunia Hewan, ada juga pewaris Istana Raja Neraka! Setelah apa yang terjadi, saya pikir Anda harus meminta maaf! "

Jantung Kaisar Agung Qing berdebar kencang. Dia berharap Ni Chen sialan itu akan mati! Dasar bajingan!