Peerless Martial God – Chapter 183

shadow

Peerless Martial God – Chapter 183

Sudah dua bulan sejak pertempuran antara Lin Feng dan Hei Mo. Para siswa juga semakin jarang membicarakannya. Celestial Academy sekali lagi kembali ke keadaan damai.

Lin Feng dan teman-temannya berada di ruang kultivasi masing-masing, berusaha keras untuk meningkatkan tingkat kultivasi mereka. Tidak ada yang penting terjadi.

Pada saat itu, siluet datang dari menara budidaya. Orang itu memakai jubah compang-camping dengan banyak lubang. Jubah mereka telah menjadi compang-camping, tetapi ketika orang banyak melihat orang itu, mereka hanya menunjukkan ekspresi kekaguman daripada meremehkan.

Orang itu adalah Lin Feng.

Ketika Lin Feng melihat ke langit, dia melihat bahwa hari sudah malam. Ada awan kemerahan yang mengapung di cakrawala. Pemandangannya sangat indah, tetapi di dunia kultivasi, sangat sedikit orang yang meluangkan waktu untuk menghargai keindahan seperti itu. Satu-satunya hal yang penting adalah kekuatan. Orang-orang kuat memiliki segalanya. Mereka yang lemah hanya akan terus menerus diintimidasi.

Lin Feng sedang berjalan dan ingin pergi ke apartemennya, tetapi pada saat itu, siluet berkedip dan muncul di depannya.

Ketika Lin Feng melihat orang itu, ekspresi wajahnya menjadi sedikit kaku, mengungkapkan keterkejutannya.

Lin Feng sudah pernah melihat orang itu sebelumnya. Ketika dia berada di bagian luar Kota Kekaisaran, dia telah melihat mereka di restoran Qing Xin. Dia juga telah melihat bahwa orang itu memiliki hubungan intim dengan pemilik restoran itu, Qing Xin. Itu adalah pria berbaju hitam. Lin Feng tidak menyangka akan bertemu dengannya, terutama di akademi.

Tuan Muda Lin, nama saya Nan Shan.

Bertentangan dengan semua harapan, pria itu memperkenalkan dirinya lebih dulu kepada Lin Feng dengan cara yang sangat sopan sambil tersenyum dan mengangguk.

"Nan Shan …" ulang Lin Feng dengan suara rendah. Dia menatapnya dan berkata: "Apakah ada sesuatu yang kamu inginkan dariku?"

"Iya." kata Nan Shan sambil mengangguk. Dia tidak memiliki ekspresi dingin yang sama seperti ketika dia bertemu Lin Feng untuk pertama kalinya. Sebaliknya, dia tersenyum dan berkata: "Saya khawatir Tuan Muda Lin Feng tidak akan keluar dari menara kultivasi untuk waktu yang lebih lama. Untungnya, saya berhasil bertemu dengan Anda hari ini. "

Kebodohan Lin Feng menjadi lebih intens. Bertemu dia? Anehnya, orang itu benar-benar mencarinya secara spesifik.

"Tuan Muda Lin, Tuan Muda dari klan saya ingin mengundang Anda ke jamuan makan. Saya dikirim ke sini untuk menemukan Anda untuk tujuan yang jelas itu. Saya harap Anda dapat menghormati undangannya dan mengikuti saya. " kata Nan Shan dengan sangat sopan. Lin Feng tercengang. Perjamuan?

"Siapa tuan mudamu?" Mengapa mereka ingin saya berpartisipasi dalam perjamuan itu? " tanya Lin Feng heran. Terakhir kali dia bertemu Nan Shan, mereka hampir bertengkar. Fakta bahwa Nan Shan datang untuk mengundangnya untuk berpartisipasi dalam perjamuan tampak aneh bagi Lin Feng.

"Anda tahu tuan muda klan saya. Anda melihatnya dua bulan lalu selama pertempuran Anda. Dia secara pribadi datang untuk melihatnya dan sedang duduk di panggung menonton. " jawab Nan Shan. Lin Feng tercengang: "Apakah itu pangeran kedua?"

"Memang. Tuanku tepatnya Yang Mulia, Duan Wu Ya. " Nan Shan sedikit mengangguk.

Ketika Lin Feng mendengar jawabannya, dia memandang Nan Shan. Nan Shan adalah salah satu rakyat pangeran kedua. Oleh karena itu, pangeran kedua mungkin tahu tentang Lin Feng karena saat dia bertemu Nan Shan di restoran Qing Xin.

"Mungkinkah Meng Qing?"

Lin Feng punya ide. Pertunjukan kekuatan Lin Feng pada hari itu bagus tetapi belum cukup untuk menarik perhatian seseorang yang sama pentingnya dengan pangeran kedua. Namun, pada hari itu, Meng Qing telah menghancurkan restoran, yang mengejutkan semua orang.

Tetapi jika pangeran kedua tertarik pada Meng Qing, mengapa dia mengundang Lin Feng untuk datang ke perjamuan? Kemungkinan dia tertarik pada Meng Qing sangat kecil.

"Mengapa mengundang saya?" tanya Lin Feng.

Yang Mulia berkata begitu Anda berada di sana, Anda akan mengerti. jawab Nan Shan. Lin Feng tampak tidak yakin. Dia tetap diam selama beberapa detik dan kemudian berkata: "Apakah kita harus pergi sekarang?"

Nan Shan melihat ke langit dan berkata: "Perjamuan harus segera dimulai. Jika ini tidak merepotkan Anda, kita harus pergi sekarang. "

"Baik." jawab Lin Feng sambil mengangguk setelah ragu-ragu sejenak.

Dia juga ingin mencari tahu mengapa pangeran kedua memperlakukannya seperti ini.

Sejauh menyangkut keamanan, Lin Feng, bertentangan dengan semua harapan, tidak khawatir. Jika mereka ingin membunuhnya, mereka tidak perlu menggunakan metode seperti itu.

Di depan pangeran kedua, Duan Wu Ya, Lin Feng bukan apa-apa.

Nan Shan tidak mengira Lin Feng akan bekerja sama dengan mudah. Nan Shan memimpin jalan dan mereka berdua pergi.

"Tuan Muda Lin, ini. Aku sudah menyiapkan kudanya. " kata Nan Shan sambil menunjuk ke tempat di mana dua kuda dewa berdiri. Mereka berdua tampak sangat perkasa. Mereka bahkan memiliki dua tanduk merah yang berasal dari kepala mereka. Kuda yang berharga benar-benar berbeda dari kuda biasa.

"Kuda Kuda Naga…"

Ketika Lin Feng melihat dua kuda ilahi ini, dia menghela nafas. Kuda Dragon Colt adalah kuda dengan kualitas yang sangat tinggi. Mereka bukan binatang biasa dan sangat berharga. Mereka sangat cepat dan kaki mereka kuat. Kuda biasa dapat melakukan perjalanan lebih dari lima ratus kilometer sehari sedangkan kuda keledai naga dapat melakukan perjalanan lebih dari lima ribu kilometer sehari. Mereka sepuluh kali lebih cepat dari kuda biasa. Mereka bahkan lebih cepat dari kuda Chi Xie.

"Memang, kuda Dragon Colt." Nan Shan sedang menarik seekor kuda ke arah Lin Feng. Dia kemudian melompat ke sisi yang lain, menatap Lin Feng dan berkata: "Tuan muda Lin, saya akan memimpin jalan. Ikuti saja aku. "

Sambil berbicara, Nan Shan menekan kedua sisi perut kudanya dan pergi dengan kecepatan cahaya, tampak seperti ilusi.

Lin Feng juga melompat ke atas kudanya. Kedua siluet itu terbang melintasi Celestial Academy, menarik banyak perhatian.

…………

Di Kota Kekaisaran Negeri Xue Yue, tempat paling terkenal mungkin adalah Istana Kekaisaran. Selain itu, ada tempat lain yang juga menikmati reputasi baik.

Minuman terbaik di Imperial City adalah alkohol Lovesick. Itu memberi orang mabuk kesan tenggelam dalam cinta.

Hanya ada satu tempat di mana alkohol bisa dibuat: Lovesick Forest.

Banyak orang di Kota Kekaisaran hanya tahu nama itu tetapi belum pernah ke Hutan Lovesick. Banyak dari mereka juga tidak pernah mencicipi alkohol Lovesick karena alkohol Lovesick tidak bisa dibawa keluar dari Lovesick Forest. Itu adalah aturan yang tidak bisa dilanggar dan setiap orang harus mematuhi aturan itu, bahkan para pembudidaya yang mulia dan kaya. Bahkan anggota Klan Kekaisaran harus mematuhi aturan Hutan Lovesick.

Sejak terciptanya Lovesick Forest, aturan tersebut tidak pernah diubah.

Rumor mengatakan bahwa pencipta alkohol Lovesick telah membuatnya khusus untuk kekasih.

Selain itu, entah kenapa, hanya orang kaya dan bangsawan yang bisa memasuki Lovesick Forest. Orang biasa tidak diizinkan masuk.

Pada saat itu, Nan Shan dan Lin Feng memasuki Hutan Lovesick, tetapi mereka tidak lagi menunggang kuda. Mereka harus berjalan kaki karena dilarang menunggang kuda di dalam hutan.

Ketika Lin Feng melihat pemandangan itu, dia memasuki kondisi pikiran yang tenang dan damai. Dia dikelilingi oleh hutan zamrud dari pohon bambu, jembatan kecil dan air yang mengalir. Di udara, ada wewangian yang sangat harum yang memberikan perasaan menyenangkan bagi orang-orang di setiap tarikan nafas.

Sulit membayangkan bahwa ada tempat-tempat suci seperti itu di Kota Kekaisaran. Entah bagaimana itu tampak mirip dengan kebun persik guru, tetapi Lovesick Forest tampak lebih misterius dan mistis.

"Tempat yang bagus."

Lin Feng menghela nafas kagum. Beberapa orang sedang minum alkohol di tengah hutan bambu. Mereka semua tampak bersenang-senang. Mayoritas dari mereka adalah orang-orang dengan status tinggi, tetapi mereka tidak terlihat sombong karena mereka berada di dalam Lovesick Forest dan tidak mungkin bagi mereka untuk menemukan orang-orang dengan status sosial yang lebih tinggi seperti mereka.

Nan Shan membimbing Lin Feng di jalan sempit dan berliku yang terbuat dari batu biru. Mereka berjalan perlahan, dan setelah beberapa saat, sebuah danau muncul di depan Lin Feng. Itu dikelilingi oleh pohon bambu, rumput dan tanaman. Sepertinya pemandangan mimpi.

Di tengah danau terdapat pendopo yang sangat luas dan luas. Ada banyak orang di dalam paviliun itu.

"Itulah tempatnya. Tuan Muda Lin, Anda bisa pergi ke sana. " kata Nan Shan sambil tersenyum. Sebuah jalan setapak yang terbuat dari kayu merah menuju ke paviliun itu.

Ketika dia selesai berbicara, Nan Shan berbalik, siluetnya berkedip-kedip dan dia menghilang dalam sekejap mata. Dia telah menyelesaikan misinya dan tidak perlu tinggal di sana lagi.

Lin Feng tampak bingung. Dia melihat paviliun yang indah itu. Yang dia lihat bukanlah satu-satunya paviliun. Ada paviliun lain, tapi tidak ada orang di dalamnya. Seluruh danau sangat tenang. Hanya beberapa suara yang memenuhi udara sesekali, mereka datang dari paviliun yang berisi sekelompok orang.

Lin Feng mulai berjalan menuju jalan setapak yang terbuat dari kayu merah. Ketika dia hendak memasuki paviliun, siluet muncul di belakangnya dalam sekejap mata.

Ketika orang itu melihat pakaian Lin Feng, yang robek dan compang-camping, dia mengerutkan kening dan berkata: "Keluar dari sini."

Lin Feng berbalik dan mengerutkan kening. Dia menatap pemuda itu. Pemuda itu mengenakan chang pao yang luar biasa. Rambutnya diikat. Dia juga sangat tampan, tapi dia dengan dingin dan arogan memandang Lin Feng dengan jijik.