Peerless Martial God – Chapter 1837

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1837

Chapter 1837: Murid Pertama

"Siapa yang sombong itu?" Pangeran kesepuluh melihat sekeliling, tetapi tidak melihat siapa pun.

Ada pusaran angin, dan seseorang muncul di depan pangeran kesepuluh.

Ketika Ye Chen dan Ye Xue melihatnya, mereka tercengang.

Paman Lin Feng! teriak Ye Chen, tersenyum lebar. Dia bisa mengingat ketika dia masih kecil dan Lin Feng datang berkunjung. Dia tidak mengingat semuanya, tetapi dia ingat Lin Feng telah mengubah hidupnya. Paman Lin Feng sama sekali tidak berubah.

"Lin Feng!" seru Ye Xue. Anehnya, dia muncul di momen yang tepat, seperti terakhir kali.

Ketika Tuan melihat Lin Feng, dia tercengang. Mereka memiliki harapan lagi!

"Kamu siapa?" tanya pangeran kesepuluh, matanya menyipit. Itu adalah pembudidaya bagian atas lapisan Zun Qi, sama seperti dia.

"Anda mengatakan bahwa jika saya muncul, Anda akan membunuh saya," kata Lin Feng dengan tenang. Pangeran kesepuluh memandang Lin Feng dengan aneh.

Pangeran kesepuluh menatap Lin Feng. Lin Feng dulu sangat terkenal di wilayah tersebut, dan sekarang dia ada di sini?

Dia hanya seorang pembudidaya lapisan Zun Qi, seperti saya? Apa yang bisa dia lakukan terhadapku ?, pikir pangeran kesepuluh. Dia menatap Lin Feng dengan dingin dan berteriak, "Bahkan jika Anda benar-benar Lin Feng, saya akan membunuh Anda!"

Pangeran kesepuluh mulai berlari menuju Lin Feng, melepaskan kekuatan untuk mengelilingi Lin Feng. Beberapa energi kosmik muncul secara tidak jelas. Dia telah mencapai bagian paling atas dari lapisan Zun Qi!

"Mati!" teriak pangeran kesepuluh, dan meninju Lin Feng dengan seluruh kekuatannya. Dia memiliki senyum garang di wajahnya. Namun, senyumnya menghilang saat tinjunya menghantam Lin Feng. Seolah-olah dia telah meninju batu. Lin Feng tetap tidak bergerak sama sekali.

Pangeran kesepuluh menggunakan kedua tinju dan mulai meninju Lin Feng dengan liar berulang kali. Dia bahkan meninju wajah Lin Feng dengan gila, tetapi tidak ada yang terjadi. Sebaliknya, energi kematian muncul dari mata Lin Feng dan pangeran kesepuluh menjerit mengerikan. Dia terlempar, gemetar hebat.

Lin Feng bahkan tidak melihat pangeran kesepuluh, dia melihat anggota yang tersisa dari Kastil Tian Long Divine dan berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu punya sepuluh detik untuk pergi."

Seseorang bangkit ke udara dan berteriak, "Ayo pergi, kita tidak bisa menyinggung Lin Feng."

Orang-orang bangkit di udara satu demi satu. Mereka tidak peduli lagi dengan penduduk desa. Lin Feng telah membunuh banyak orang dari Kastil Tian Long Divine saat itu. Serangan pangeran kesepuluh juga tidak efektif melawan Lin Feng. Jika mereka tetap di sana, mereka akan mati begitu saja.

Lin Feng memperhatikan mereka pergi. Dia bisa dengan mudah membunuh mereka, tapi dia tidak melakukannya. Ia berharap warga desa bisa terus hidup damai. Jika dia membunuh orang di sini, lebih banyak orang mungkin kembali untuk membalaskan dendam teman mereka. Jika dia membiarkan mereka pergi dengan selamat, mereka tidak akan punya alasan untuk kembali.

Pangeran kesepuluh memandang Lin Feng dan bertanya dengan gemetar, "Apa tingkat kultivasi Anda?"

"Mati!" jawab Lin Feng, melepaskan energi kematian untuk menembus matanya. Pangeran kesepuluh dengan lemas jatuh dari langit dan jatuh ke tanah di depan mata penduduk desa. Pangeran kesepuluh begitu kuat, dan Lin Feng telah membunuhnya hanya dengan menatapnya? Dan pangeran kesepuluh berani mengatakan dia bisa dengan mudah membunuh Lin Feng?

Bagi Lin Feng, pangeran kesepuluh hanyalah seorang badut. Dia sama sekali tidak peduli padanya. Dan dia tidak perlu memberitahunya tentang tingkat kultivasinya, mereka bukanlah teman.

Paman Lin Feng! kata Ye Chen.

Lin Feng berbalik dan tersenyum pada pemuda itu, "Kamu hanyalah seorang anak laki-laki dan sekarang kamu hampir menjadi dewasa."

Ketika Ye Chen mendengar Lin Feng, dia tersenyum lebar dan menggaruk kepalanya. "Paman Lin Feng, aku pernah mendengar bahwa kamu meninggalkan dunia kecil dan pergi ke dunia besar, apakah itu benar?"

"Memang," Lin Feng mengangguk.

"Jadi, apakah kamu akan pergi lagi?" tanya Ye Chen. Dia masih terdengar seperti anak kecil di depan Lin Feng, tetapi tidak di depan gurunya.

"Tentu saja!" Lin Feng tersenyum. Ye Chen ingin mengatakan sesuatu, tetapi kata-kata itu tidak keluar. Akhirnya, dia berhasil berkata, "Paman Lin Feng, aku ingin ikut denganmu ke dunia yang hebat!"

"Xiao Chen, dunia hebat bahkan lebih berbahaya daripada dunia kecil. Ada terlalu banyak pembudidaya yang kuat di sana. Ada jutaan, bahkan milyaran orang yang lebih kuat dariku di dunia yang hebat. Itu sangat berbahaya. Dan juga, jika Anda pergi, apa yang akan terjadi dengan keluarga Anda di desa? " kata Lin Feng meletakkan tangannya di bahu Xiao Chen dan tersenyum.

"Saya tidak takut!" kata Ye Chen. Dia memandang kerumunan dan tersenyum, "Guru, Kakek Wang, Nenek Gao, paman dan bibi, Anda mendukung saya, Anda ingin saya pergi ke dunia yang hebat, kan?"

"Xiao Chen, kamu bisa pergi. Anda adalah pembudidaya terkuat di desa. Kami jelas tidak berharap Anda akan tinggal di desa selamanya. Anda bisa kembali kadang-kadang. Cukup. Jangan seperti saya, yang tinggal di sini untuk mengajarkan kultivasi kepada anak-anak, "kata Guru.

"Kamu bisa pergi, Nak!" orang tua desa semuanya angkat bicara. "Pergi dan jelajahi dunia yang hebat! Jika Anda punya waktu, kembalilah dan beri tahu kami tentang hal itu. "

"Baik!" Xiao Chen setuju, mengangguk senang. Kemudian dia berjanji, "Ketika saya menjadi kuat, saya akan kembali dan membantu Anda memiliki hidup yang panjang dan bahagia."

Lin Feng mengawasinya dengan tenang dan menghela nafas. Di dunia kultivasi, orang seperti Xiao Chen jarang ditemukan. Dia adalah seorang kultivator dari lapisan atas Zun Qi dan dia telah mempertahankan hati seorang anak kecil. Mungkin itulah sebabnya dia menjadi begitu kuat.

"Aku akan menjaga Xiao Chen!" Ye Xue berjanji pada orang banyak. Saat itu, mereka bertiga sudah berada di depan penduduk desa.

"Bibi, aku harus menjagamu!" Ye Chen tertawa.

"Baiklah, semuanya baik-baik saja!" kata Guru, sebelum berpaling kepada Lin Feng dan berkata, "Lin Feng, Xiao Chen tahu segalanya tentangmu, dan telah memberi tahu kami segalanya tentangmu. Tidak ada yang sekuat Anda di Ba Huang. Tolong rawat mereka di dunia yang hebat. "

Kemudian, Tuan berlutut di depan Lin Feng yang tercengang, dan semua penduduk desa berlutut di depan Lin Feng sekejap kemudian.

"Tuan, apa yang kamu lakukan? Saya bukan dewa, "kata Lin Feng, menarik lengan Guru untuk membuatnya berdiri.

Guru menjawab, "Lin Feng, kamu menyelamatkan desa kami dua kali, berlutut di hadapanmu adalah hal yang paling tidak bisa kami lakukan, dan kami juga melakukannya untuk anak-anak kami."

"Saya akan melakukan yang terbaik untuk merawat mereka," janji Lin Feng. Di saat yang sama, kekuatan yang kuat membuat semua orang berdiri. Lin Feng tidak memiliki perasaan seperti itu untuk waktu yang lama, dia merasa lebih termotivasi. Xiao Chen bahkan meneteskan air mata. Lin Feng bertanya, "Xiao Chen, apakah kamu bersedia menjadikanku sebagai guru?"

Ketika Xiao Chen mendengar Lin Feng, dia tercengang, dan merasa seperti sedang bermimpi. Guru juga sangat senang, dan berteriak pada Ye Chen, "Xiao Chen, beri hormat kepada gurumu!"

Seolah-olah Xiao Chen telah menyadari sesuatu, dia tersenyum, berlutut dan berkata kepada Lin Feng, "Paman Lin Feng … tidak … Saya, murid baru Anda, merasa terhormat memiliki Anda sebagai seorang guru."

"Berdiri, Nak!" Lin Feng tersenyum dan menarik lengan Ye Chen, lalu menepuk pundaknya. Jika Ye Chen tidak mempertahankan hati seorang anak, Lin Feng tidak akan memiliki ide ini.

"Mulai sekarang, kamu adalah murid pertamaku!" tersenyum Lin Feng. Xiao Chen tersenyum dengan cara yang konyol, dia tidak percaya ini terjadi!

"Baiklah, kamu bisa tinggal di sini di desa selama beberapa hari. Ketika saya kembali, kami akan pergi, "kata Lin Feng kepadanya. Dia ingin Ye Chen menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman dan keluarganya sebelum pergi.

"Baik!" jawab Ye Chen, mengangguk sangat serius.

Lin Feng mengatakan kepadanya, "Jangan terlalu banyak berlatih kultivasi, tetaplah bersama teman dan keluarga Anda dan nikmati waktu Anda bersama mereka."

Lin Feng berbalik dan pergi. Dalam sekejap mata, dia menghilang di cakrawala. Ye Chen mengepalkan tinjunya saat dia melihat gurunya pergi. Dia merasa sangat bersemangat ketika dia berpikir, Paman Lin Feng, kamu akan selalu seperti paman bagiku, aku tidak akan pernah mengecewakanmu!