Peerless Martial God – Chapter 185

shadow

Peerless Martial God – Chapter 185

Ketika kerumunan melihat bagaimana pangeran kedua bertindak, beberapa dari mereka cemburu pada Lin Feng. Mengapa pangeran secara pribadi memperkenalkan Lin Feng kepada yang lain?

Setelah memperkenalkan semua orang yang berpengaruh kepada Lin Feng, Duan Wu Ya mengambil gelas dan mengangkatnya sambil berkata: "Saudara Lin, mari kita bersulang dengan semua pemuda terkemuka ini."

Wen Ao Xue, yang duduk di sebelah Lin Feng menuangkan sedikit alkohol ke gelasnya dan berkata: "Lin Feng, cicipi alkohol Lovesick dan lihat bagaimana rasanya mabuk karena cinta."

Lin Feng tidak yakin. Duan Wu Ya terlalu baik padanya. Dia telah membantu Lin Feng beberapa kali dan kemudian mengundangnya untuk berpartisipasi dalam perjamuan yang dipenuhi dengan bangsawan. Lin Feng tidak tahu mengapa dia diperlakukan seperti ini.

Tapi Duan Wu Ya bersikap sangat sopan padanya dan Lin Feng tidak menolak undangannya. Dia sedikit mengangguk dan mengangkat gelasnya hanya untuk mencium aroma manis dari gelasnya.

Banyak orang mengangkat gelasnya. Meskipun mayoritas dari mereka tidak menyukai Lin Feng, mengingat pangeran kedua telah memulai bersulang, mereka masih harus memberinya wajah.

Namun, tidak semua orang mengikuti kesopanan dasar. Pada saat itu, Yue Tian Chen, duduk tak bergerak dengan gelasnya di atas meja di depannya.

Dia bukan satu-satunya. Ada juga Yu Tian Xing, yang juga tidak bergerak. Dia hanya melihat kerumunan yang mengangkat kacamata mereka.

Di masa lalu, Lin Feng telah mempermalukannya di depan banyak orang. Bagaimana mungkin dia, Yu Tian Xing, bersulang dengan Lin Feng?

Tetapi putra Duan Tian Lang, Duan Han, secara mengejutkan mengangkat gelasnya sambil sedikit membungkuk di depan Lin Feng. Sambil tersenyum, dia berkata: "Yang Mulia, Anda memperkenalkan kami kepada Lin Feng tetapi kami masih tidak tahu orang macam apa dia dan bangsawan mana dia."

Ketika Duan Han selesai berbicara, dia menatap Lin Feng. Duan Han secara pribadi datang bersama ayahnya, Duan Tian Lang, untuk menghancurkan Sekte Yun Hai. Dia bahkan bertarung melawan Lin Feng. Bagaimana mungkin dia tidak tahu latar belakang Lin Feng?

Duan Han hanya mengatakan ini untuk merusak kredibilitas Lin Feng. Dia sudah tahu bahwa latar belakang Lin Feng bukan dari bangsawan. Perbedaan status sosial mereka sangat besar.

Duan Wu Ya terkejut dan menatap Duan Han. Kemudian, sebuah suara memecah keheningan.

"Saudaraku, Duan Han, tidak ada alasan untuk terjebak pada detail. Minum! Lin Feng, saudara, saya kira Anda belum pernah mencicipi alkohol Lovesick sebelumnya. Lagipula itu hanya bisa diminum di Lovesick Forest dan rakyat jelata biasanya tidak diizinkan. "

Orang yang menyela sebenarnya Meng Chong. Suaranya terdengar feminin dan misterius. Dia juga terdengar sangat sarkastik. Semua orang mengerti apa yang dia maksud.

Semua orang tampak terkejut. Sepertinya Lin Feng telah menyinggung banyak orang yang berpengaruh.

"Siapa yang kamu panggil saudara?" kata Lin Feng dengan dingin sambil melihat Meng Chong yang mengejutkan semua orang.

"Saya memang belum pernah datang ke Lovesick Forest sebelumnya dan saya juga tidak pernah mencicipi alkohol Lovesick. Namun, saya tidak pernah ingat pernah merendahkan diri sampai menjadi saudara dengan orang yang merosot seperti Anda. "

Keterusterangan Lin Feng menembus atmosfer yang memenuhi ruangan. Meng Chong tercengang. Dia sengaja mengolok-olok status sosial Lin Feng yang rendah, tetapi Lin Feng mengatakan bahwa dia bisa merendahkan dirinya untuk disebut saudara laki-laki Meng Chong dan bahkan memanggilnya seorang yang merosot. Maksud Lin Feng, meskipun status sosialnya rendah, Meng Chong masih di bawahnya.

Semua orang sepertinya tertarik dengan apa yang terjadi. Sepertinya akan ada pertunjukan yang bagus untuk ditonton. Lin Feng pergi ke sana dan tiba-tiba berani bertindak agresif. Dia cukup berani.

Mereka tidak tahu apa yang terjadi di pasar lelang di mana Lin Feng terus menerus mengejek dan mempermalukannya karena perilaku vulgarnya.

"Yang Mulia, Anda melihat dengan jelas bahwa saya tidak memiliki apa-apa selain niat terbaik. Bukannya aku tidak ingin bersulang untuk Lin Feng tapi dia sekarang membuatku kehilangan muka. "

Meng Chong menatap dingin Lin Feng. Dia kemudian dengan kasar membanting gelasnya ke atas meja membuat semua gelas lainnya bergetar.

"Untuk kehilangan muka, kamu harus memiliki wajah, apakah kamu bahkan harus menghadapi kerugian?" kata Lin Feng dengan mengejek pada Meng Chong.

Setelah itu dia bertindak seolah-olah Meng Chong tidak ada dan memunggungi dia. Wajah Meng Chong menjadi sangat pucat. Dia menatap Lin Feng sambil berharap dia akan mendapatkan kesempatan untuk membuatnya menyesali kata-katanya.

"Semuanya, lakukan sesukamu, kamu boleh minum atau tidak minum, tapi aku akan minum untuk Lin Feng." kata Duan Wu Ya mengangkat gelasnya dan membawanya ke mulutnya. Dia menenggak gelasnya menjadi satu dan kemudian terlihat sangat nyaman. Ada senyum hangat di wajahnya. Dia sama sekali tidak terlihat seperti pangeran yang sombong. Dia memberi kesan ramah pada orang lain, rasanya dia mudah bergaul.

Lin Feng juga mengangkat gelasnya dan menenggaknya dalam satu tegukan. Lin Feng juga mudah berteman jika diperlakukan dengan baik.

Sambil menelan alkohol manis, sensasi menyegarkan dan halus menyerbu tubuh Lin Feng. Lin Feng sedikit menutup matanya dan menikmati rasa alkoholnya. Perasaan cinta menyerbu tubuhnya yang membuatnya menenangkan hatinya dan rileks. Sepertinya alkohol itu membuatnya bisa menenangkan hatinya.

Alkohol yang misterius. kata Lin Feng terkejut. Orang yang membuat alkohol pasti orang yang luar biasa.

Alkohol mabuk cinta membuat orang memiliki perasaan cinta karena minum. Tidak ada yang salah tentang itu.

Pada saat itu, semua orang yang ingin minum untuk Lin Feng juga meminum gelas mereka dalam satu tegukan. Mereka semua sedikit memejamkan mata dan merasakan perasaan penuh kasih menyerbu tubuh mereka.

Wen Ao Xue berbalik ke arah Lin Feng dan menatap Lin Feng dengan mata femininnya yang indah. Dia tersenyum dan berkata: "Lin Feng, alkohol Lovesick memungkinkan orang yang meminumnya untuk melihat orang yang mereka cintai. Siapa yang Anda pikirkan saat Anda minum alkohol? "

Lin Feng tertawa dan menjawab: "Bagaimana denganmu?"

"Saya?" Wen Ao Xue terkejut. Segera setelah itu, senyum masam muncul di wajahnya. Dia tiba-tiba terlihat sangat kesepian.

"Aku sudah lama kehabisan air mata untuk menangis untuknya. Orang yang kucintai tidak akan pernah melihatku. "

Lin Feng kaget saat dia tersenyum. Sepertinya Wen Ao Xue, adalah orang yang romantis. Sangat jarang terlihat.

Dalam dunia kultivasi, kultivasi adalah hal terpenting bagi para kultivator; itu lebih penting dari apapun, termasuk cinta.

Tentunya dalam dunia kultivasi juga banyak orang yang menganggap cinta sebagai sesuatu yang lebih berharga daripada meningkatkan kultivasinya.

"Baik. Kami telah menyelesaikan kacamata kami, tetapi orang yang paling penting belum datang. Sepertinya saya harus melakukan sesuatu. "

Duan Wu Ya sedang melihat kerumunan sambil tersenyum. Banyak orang tidak sabar. Mereka, tentu saja, tahu siapa yang dibicarakan Duan Wu Ya.

Lin Feng adalah satu-satunya orang yang tidak tahu siapa yang dia bicarakan.

Sebuah kesadaran melintas di mata Lin Feng dan dia kemudian menatap Duan Wu Ya, di sebelahnya ada kursi kosong. Itu jelas disediakan untuk orang lain yang dimaksudkan untuk bergabung dengan mereka.

Orang yang paling penting ternyata memiliki status sosial yang tinggi sehingga mereka dapat duduk di sebelah Duan Wu Ya. Dia mungkin sama berpengaruh seperti pangeran.

Orang-orang dari Klan Yue dan Klan Yu hanya menempati kursi yang disediakan untuk tamu dan tidak bisa duduk bersama pangeran.

Pada saat itu, Duan Wu Ya berdiri dan mengangguk ke arah kerumunan. Segera setelah itu, dia mulai berjalan dan tiba-tiba menghilang dari paviliun. Tak lama kemudian, kerumunan orang melihat bahwa Duan Wu Ya sudah kembali ke jalur tertutup yang terbuat dari kayu merah.

Setelah Duan Wu Ya pergi, semua orang masih duduk di tempat aslinya. Tetapi Lin Feng memperhatikan bahwa semua orang tampak bersemangat dan tidak sabar, terutama Yue Tian Chen. Kegembiraan memenuhi matanya dan senyum menawan muncul di wajahnya seolah-olah dia sedang berpose.

Tentu saja, ada juga orang yang menatap dengan dingin ke arah Lin Feng; mereka adalah Meng Chong, Duan Han dan Yu Tian Xing tetapi Lin Feng mengabaikan mereka.

"Siapa orang yang secara pribadi dijemput oleh pangeran kedua?" tanya Lin Feng pada Wen Ao Xue. Dia sangat penasaran.

Wen Ao Xue tertawa dan menjawab: "Tunggu dan kamu akan lihat."

Lin Feng sedikit menggelengkan kepalanya. Wen Ao Xue secara mengejutkan membuatnya tetap tegang.

Orang-orang di paviliun mulai berbisik. Dari apa yang mereka katakan, Lin Feng mengerti bahwa orang yang harus dijemput oleh pangeran kedua adalah seorang wanita. Selain itu, dia seharusnya menjadi wanita cantik. Sepertinya semua orang bangsawan ini sangat bersemangat untuk bertemu dengannya.

Saat mereka semua duduk dengan tenang di sana, suasana tiba-tiba menjadi tenang kembali. Lin Feng berbalik dan melihat ke jalur tertutup. Segera, dia melihat dua siluet datang.

Ada pangeran kedua, Duan Wu Ya, dan seorang wanita.

Dia mengenakan gaun biru kehijauan. Rambut hitam indah tergerai di pundaknya. Dia tampak anggun dan anggun. Sepertinya jantung para tamu berdetak selaras dengan setiap langkahnya.

Wanita yang sangat cantik.

Ketika Lin Feng melihat wajahnya yang sempurna, dia tidak bisa menahan napas dengan takjub. Kulitnya seputih salju. Sosoknya halus. Tidak ada satu cacat pun yang terlihat di tubuhnya. Dia tampak seperti anggrek cantik yang aromanya sangat harum akan menggugah indra.

"Xin Ye, jika kamu mau." ucap Duan Wu Ya sambil berhenti dan membiarkan wanita cantik itu lewat di depannya.

Wanita cantik itu tidak mengatakan apa-apa dan terus berjalan. Dia berjalan perlahan dan anggun. Pada saat yang sama, semua orang di paviliun berdiri.

"Putri."

Seluruh kerumunan mengucapkan kata-kata ini dengan nada yang paling lembut. Mereka semua memiliki senyum menawan dan hangat di wajah mereka seolah-olah mereka mencoba untuk mendapatkan kasih sayang wanita cantik itu. Namun, wanita cantik itu tidak mengatakan apapun. Dia hanya mengangguk sedikit tanpa melihat mereka dan terus berjalan ke depan terlihat anggun dan lembut.