Peerless Martial God – Chapter 1851

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1851

Chapter 1851: Teratai Uptala Biru dan Api Neraka

Wang Zhuo bukan satu-satunya yang terpana, karena semua orang di sekitarnya juga tercengang. Lin Feng terlihat biasa saja, tapi dia berhasil mengalahkan Hei Lao, itu pasti tidak normal! Dia bahkan menggunakan metode yang sama dengan Hei Lao!

Hei Lao sangat kuat, dan ahli dalam menggunakan energi bumi. Bahkan tampaknya tubuhnya terbuat dari energi kosmik. Di panggung pertempuran, tidak ada yang bisa menahan satu serangan darinya. Namun, Lin Feng telah menyerangnya dan mendorongnya ke tepi panggung pertempuran.

Hei Lao mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng. Dia tidak mengerti, bagaimana Lin Feng menggunakan kekuatan yang sama seperti yang dia miliki? Hei Lao telah menciptakan serangannya sendiri menggunakan semacam mantra evolusi juga, jadi bagaimana Lin Feng bisa menirunya dan melakukan serangan yang lebih kuat dari miliknya? Hanya Lin Feng yang tahu bahwa dia telah menggunakan kekuatan murni.

"Anda juga mengontrol kematian, bumi, dan energi kosmik ruang kosong?" Hei Lao bertanya pada Lin Feng, menyipitkan matanya.

"Memang," jawab Lin Feng, mengangguk dan melepaskan tiga jenis energi kosmik.

"Mantra apa yang kamu gunakan barusan?" Hei Lao mendesak.

"Saya tidak tahu," kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya. Aku belajar mantranya darimu.

Ketika Hei Lao mendengar Lin Feng, dia tercengang. Dia berbalik dan meninggalkan panggung pertempuran. Seseorang telah mempelajari mantranya secepat itu, dan kekuatan fisik pria itu lebih besar daripada miliknya. Hei Lao terlihat bodoh, tapi dia cepat belajar, bukan bodoh. Dia tahu bahwa Lin Feng lebih kuat darinya, jadi dia pergi begitu saja.

"Kamu tidak selalu benar," kata Qin Yao sambil tersenyum pada Wang Zhuo.

Wang Zhuo hanya tersenyum kecut. "Saya sering melakukan kesalahan. Ada banyak pembudidaya yang kuat di Great Imperial Song City. Aku tidak mengira seseorang yang lebih kuat dari Hei Lao akan muncul hari ini. Orang ini benar-benar jenius jika dia mengalahkan Hei Lao. Dia pasti sudah memiliki kekuatan sebagai Kaisar Neraka tingkat menengah. "

"Sungguh penasaran. Apa dia mempelajari mantra itu dari Hei Lao? " tanya Menteri Kalasutra. Jika Lin Feng tidak berbohong, dia memiliki kemampuan komprehensif yang luar biasa. Dia baru saja melihat Hei Lao sebentar, dan mempelajari mantranya? Itu luar biasa!

Di bangku penonton, ada seseorang dengan kipas angin putih, dan setiap kali dia mengguncangnya, kepingan salju muncul. Dia memperhatikan Lin Feng sambil tersenyum. "Apakah menurutmu orang ini bisa mendapatkan seratus kemenangan?"

"Dia meniru mantra Hei Lao dan mengalahkannya dengan kekuatan. Mungkin dia bisa mendapatkan seratus kemenangan, "kata orang lain di paviliun.

Seseorang yang mengenakan pakaian linen tersenyum. Orang itu tampak seperti sarjana yang malang dan teliti, namun, tidak ada yang meremehkannya. Namanya Pangeran Mayi. Semua orang tahu tentang dia. Mantra jaringnya yang tak terhindarkan sangat membingungkan, dan bisa membunuh orang dengan cepat.

(Catatan Penerjemah: Mayi juga mengacu pada pakaian berkabung yang terbuat dari rami).

"Belum tentu. Dia juga harus menghadapi beberapa lawan yang sangat kuat. Saya pernah mendengar bahwa Pangeran Enam Abysses telah datang untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Jika itu masalahnya, saya yakin dia akan mendapatkan seratus kemenangan. Jadi kita akan lihat apakah dia berhasil menang seratus kali, "kata pemuda yang tersenyum dengan kipas itu.

Pangeran Enam Abysses? Orang-orang di paviliun itu terkejut. Salah satu dari mereka berkata, "Jika dia datang, itu akan menjadi menarik. Dia mungkin sekuat kita! "

Orang-orang yang berhasil mendapatkan seratus kemenangan semuanya luar biasa.

"Mereka semua sangat percaya diri," kata Menteri Kalasutra dengan setuju, sambil memandangi orang-orang muda di paviliun.

"Jika seseorang berhasil menang seratus kali berturut-turut, mereka cukup memenuhi syarat untuk menjadi percaya diri," jawab Wang Zhuo dengan sungguh-sungguh. Dia terdengar percaya diri seperti sebelumnya. Bahkan jika dia membuat kesalahan tentang Hei Lao, setiap kali dia berbicara, sepertinya takdir bergantung pada keyakinannya.

Menteri Kalasutra memahami bahwa Wang Zhuo percaya diri, tetapi dia juga benar, seratus kemenangan berturut-turut benar-benar luar biasa, dan orang-orang yang berhasil melakukannya memenuhi syarat untuk menjadi percaya diri. Selain itu, Wang Zhuo sendiri telah mengalahkan seratus orang berturut-turut tanpa istirahat. Dia bahkan telah mengalahkan orang-orang terkenal. Karena itu, dia juga berhak untuk percaya diri! Terutama dengan darah Kaisar Agung Song mengalir di nadinya …

Hei Lao dan Lin Feng telah bertarung, jadi dia telah melihat betapa kuatnya Lin Feng. Namun, mungkin akan ada orang lain yang tidak percaya bahwa Lin Feng lebih kuat. Oleh karena itu, lebih banyak orang melangkah ke panggung pertempuran Lin Feng.

Namun, mereka segera menyadari bahwa Lin Feng tidak menang melawan Hei Lao secara tidak sengaja, dia benar-benar sangat kuat. Setiap kali seseorang melangkah ke panggung pertempurannya, Lin Feng meninju mereka dan mengalahkan mereka. Kebanyakan dari mereka terlempar dari panggung pertempuran. Lin Feng mendapatkan sepuluh kemenangan pertamanya dengan sangat mudah dan tampak santai.

Sepuluh kemenangan. Dia kuat, tapi apakah dia tahu bagaimana melakukan hal lain? Selain itu, apakah dia begitu familiar dengan mantra sangkar mantra yang dia tiru dari Hei Lao ?, pikir para pengamat. Pada saat itu, seseorang yang tampak seperti angsa raksasa mengepakkan sayapnya dan tetap berada di atas panggung pertempuran, melepaskan energi kosmik. Dia memiliki mata emas yang menatap Lin Feng.

Tiba-tiba, dia menghilang. Lin Feng merasakan Qi yang kuat dan tajam bergerak ke arahnya. Angsa raksasa dan kuat menyerang Lin Feng. Lin Feng mengangkat tinjunya saat dia menghilang ke angin. Itu adalah pukulan lama yang sama. Namun, kecepatannya bahkan lebih tinggi, karena dia menggunakan energi kosmik angin. Semua orang melihat betapa kuatnya angsa itu. Orang itu tidak akan menggunakan energi kosmik melawan Lin Feng.

"Memenjarakan!" kata Lin Feng. Sebuah kandang muncul, tapi kandang Lin Feng tidak sesempurna Hei Lao. Kandang itu langsung pecah saat diserang angsa. Tapi Lin Feng bisa melihat angsa itu bergerak dengan jelas, dan tinjunya menyentuh itu saat dia menatap mata emas angsa itu. Angsa itu tiba-tiba tidak bisa bergerak lagi, dan merasa bahwa jiwanya akan musnah.

"Meskipun dia tidak begitu familiar dengan kandang seperti Hei Lao, dia cukup kuat untuk menggunakannya dalam pertarungan melawan lawannya," kata Wang Zhuo dengan tenang. Dia terdengar bisa dipercaya dan kredibel.

Semua orang menyadari bahwa Lin Feng berbeda dan sangat kuat. Dia telah mengalahkan Hei Lao, dan sekarang dia juga mengalahkan angsa itu. Ketika Lin Feng menang enam puluh kali, semakin sedikit orang yang tampaknya bersedia naik ke panggung pertempuran. Lin Feng dengan tenang berdiri di sana, dia tidak terlihat lelah sama sekali.

Dia dengan mudah memenangkan enam puluh pertandingan!

Zhang Heng berada di panggung pertempuran lain dan pertempuran itu tidak mudah baginya. Dia baru saja menang empat puluh kali berturut-turut, dan dia tampak kelelahan.

Di bangku penonton, empat orang muncul, dua di depan, dua di belakang mereka.

Di depan ada seorang pria paruh baya dan seorang wanita muda. Kulit Menteri Kalasutra sangat putih, tapi pria paruh baya itu malah lebih putih, seperti salju. Dia tampak seperti sedang sakit. Namun, mengingat di mana dia berdiri, dia tidak mungkin sakit.

Wanita muda itu bahkan lebih putih, tapi tetap sangat cantik. Dia jauh lebih tampan daripada pria itu.

Menteri Uptala! Wang Zhuo berdiri dan menyapa para pendatang baru dengan sopan. Dia mengangguk dan tersenyum pada Menteri Uptala dan wanita muda di sebelahnya, lalu segera membuang muka. Wang Zhuo tahu bahwa dengan wanita, jika Anda tidak melihat mereka, mereka mengira Anda tidak sopan, dan jika Anda melihatnya terlalu lama, maka mereka mengira Anda ingin tidur dengan mereka. Oleh karena itu, cara terbaik adalah mencoba dan tidak berlebihan.

"Uptala, kamu juga di sini!" Menteri Kalasutra menjawab sambil tersenyum. Mereka berdua adalah pemimpin di Neraka, Menteri Uptala mengendalikan Neraka Uptala. Mereka berdua adalah pejabat tinggi dari Pengadilan Sepuluh Yama.

"Saya telah mendengar bahwa banyak hal akan terjadi," kata Menteri Uptala sambil tersenyum dan duduk di sebelah mereka. "Qin Yao, gadisku, kau di sini. Saya datang pada waktu yang tepat! "

"Mari kita nonton bersama!" usul Menteri Kalasutra sambil tersenyum dan menunjuk ke salah satu panggung pertempuran. Itu adalah panggung pertempuran Lin Feng. "Bocah kecil itu cukup kuat. Tidak ada yang bisa mengalahkannya. Dia sudah memenangkan enam puluh dua pertempuran dan dia belum beristirahat sama sekali. Uptala, menurutmu dia akan membuat seratus kali? "

"Mari kita lihat dan lihat!" jawab Menteri Uptala. Dia terus menonton saat Lin Feng terus menang.

Seratus kemenangan tidak akan menjadi masalah baginya, kata Uptala kepada Menteri Kalasutra.

"Bagaimana jika dia tidak?" jawab Menteri Kalasutra tajam.

Menteri Uptala melirik Qin Yao. Dia sangat mengerti apa yang dimaksud Menteri Kalasutra. Yang lain juga mengira Lin Feng bisa menang seratus kali, tetapi dia tidak akan membiarkannya.

"Jika tidak, saya akan menawarkan Qin Yao teratai Uptala biru!" jawab Menteri Uptala sambil tersenyum. "Tapi bagaimana jika dia menang seratus kali?"

Uptala! protes Menteri Kalasutra. Karena Menteri Uptala berkata bahwa dia akan mempersembahkan teratai Uptala biru kepada Qin Yao, dia tidak bisa melewatkan kesempatan ini. "Jika tidak, aku akan menawarkan Api Neraka untuk putrimu!" balas Menteri Kalasutra dengan sigap.