Peerless Martial God – Chapter 1853

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1853

Chapter 1853: Pertempuran Terakhir

Nihility Sword Scriptures memungkinkan seorang kultivator untuk mempelajari lebih lanjut tentang maksud pedang, arti pedang dapat berubah menjadi kosong: nihilisme. Lin Feng belum lama mempelajari Nihility Sword Scriptures, jadi dia tidak mengontrol teknik pedang dari kitab suci dengan baik. Dengan Pedang Nihilitasnya, dia tidak bisa membunuh Han Feng. Namun, Han Feng cerdas dan mengerti bahwa Pedang Nihilitas Lin Feng lebih kuat daripada teknik Seven Blades Laceration miliknya.

Serangannya sempurna, tapi itu tidak cukup melawan Lin Feng.

Semua orang menatap Lin Feng. Mereka tahu Lin Feng bisa menang sebelum pertempuran dimulai, tetapi mereka tidak mengira Han Feng akan menyerah. Mereka bahkan tidak tahu apa yang terjadi. Lin Feng bahkan belum pindah. Han Feng baru saja mundur dan langsung menyerah!

Mereka tahu bahwa Han Feng tidak mungkin membiarkan Lin Feng menang dengan sengaja. Pada tingkat kultivasi mereka, tidak ada yang melakukan itu, hanya anak-anak atau orang dewasa yang melakukan hal seperti itu. Lin Feng mungkin telah menggunakan teknik rahasia, dan Han Feng telah menyerah …

Delapan puluh dua kemenangan. Dia semakin dekat dan mendekati seratus kemenangan !, pikir orang banyak, memperhatikan Lin Feng.

Menteri Uptala tersenyum lembut dan berkata, "Saya merasakan energi pedang. Anak laki-laki itu belum menunjukkan kepada kita semua yang bisa dia lakukan. Tidak peduli siapa yang berada di panggung pertempuran, saya rasa tidak ada yang bisa menang. "

Tentu saja Menteri Uptala berbicara cukup keras untuk didengar Menteri Kalasutra. Menteri Kalasutra balas tersenyum. "Bagaimana jika Qing Qing bertarung melawannya?"

"Saya tidak tahu," jawab Menteri Uptala dengan riang. "Dia bisa menang, atau kalah."

Dia tersenyum pada Qin Yao dan bertanya. "Qin Yao, kamu pikir kamu pasti bisa mengalahkannya?"

"Tentu saja!" Qin Yao menjawab dengan percaya diri. Menteri Uptala hanya membuang muka. Qin Yao pasti akan bertarung. Menteri Kalasutra bertaruh dengannya, jadi Qin Yao harus menggunakan kekuatan penuhnya melawan Lin Feng.

Menteri Uptala memandang Lin Feng dan tersenyum. Bahkan lebih sedikit orang yang ingin melawannya.

Saat itu, Menteri Kalasutra secara terbuka mengatakan, "Delapan puluh dua kemenangan! Apakah tidak ada Kaisar Neraka tingkat rendah di Kota Kerajaan Agung Song yang bisa mengalahkan pemuda ini? "

Mata banyak orang berbinar. Lin Feng sangat kuat. Mengalahkan Lin Feng bukan tentang seratus kemenangan lagi. Itu bahkan lebih berarti.

Ketika Menteri Uptala mendengar Menteri Kalasutra, dia memandang Lin Feng dan berkata, "Anak muda, jika Anda mendapatkan seratus kemenangan, saya akan memberi Anda bunga teratai Uptala biru!"

Teratai Uptala Biru! Kerumunan semua berpaling untuk melihat keheranan.

"Jika Lin Feng menang seratus kali, Menteri Uptala akan memberinya Lotus Uptala Biru!"

"Ada apa dengan para Menteri? Mengapa mereka bersaing seperti itu? Teratai Uptala Biru mengandung kekuatan dari sepuluh ribu ciptaan, dan sekarang dia berkata bahwa dia bersedia memberikan satu kepada orang itu? "

Penonton takjub. Lin Feng secara alami mendengar semuanya, dia mengangkat kepalanya dan menatap Menteri Uptala dengan heran. Menteri Kalasutra ingin orang mengalahkannya, dan Menteri Uptala ingin dia menang. Mereka sepertinya bukan teman.

"Terima kasih banyak, Menteri!" Lin Feng tersenyum. Dia tidak mengerti tujuan orang-orang ini, tapi baginya, hanya ada keuntungan. Seorang Menteri memperhatikannya, itu hal yang baik. Dia semakin dekat dengan tujuannya, dia ingin menarik perhatian para pejabat tinggi, dan para menteri itu pasti pejabat tinggi, mereka tepat di bawah Kaisar Agung Song dalam hierarki.

"Tidak dibutuhkan. Jika Anda menang, saya akan mendapatkan Api Neraka Menteri Kalasutra. Itu juga hal yang luar biasa bagiku! " Menteri Uptala tertawa. Ketika orang banyak mendengar itu, mereka mengerti. Menteri Uptala dan Menteri Kalasutra bertaruh pada pertempuran Lin Feng, dan Menteri Uptala mengira Lin Feng akan mendapatkan seratus kemenangan, sementara Menteri Kalasutra mengira Lin Feng tidak.

Orang-orang lain di bangku penonton sudah tahu bahwa para Menteri bertaruh. Banyak dari mereka berharap menjadi Lin Feng pada saat itu!

Setelah itu, orang lain naik ke panggung pertempuran. Orang itu sangat kuat, tetapi jauh dari sekuat Han Feng. Kultivator itu tidak keberatan, dia ingin melawan Lin Feng untuk berlatih, dia tahu dia tidak bisa menang. Selain itu, patut dicoba, jika dia beruntung, dia mungkin menang!

Tentu saja, dia kalah, dan Lin Feng sekarang memiliki delapan puluh tiga kemenangan.

Setelah itu, lebih banyak orang bertempur melawan Lin Feng, beberapa lebih kuat, beberapa lebih lemah. Jika orang-orang itu memilih panggung pertempuran lain, mereka setidaknya bisa memenangkan lima puluh pertempuran. Secara keseluruhan, tidak ada yang bisa menjadi ancaman bagi Lin Feng. Lin Feng dengan cepat mencapai sembilan puluh tujuh kemenangan.

Tiga pertempuran lagi !, pikir kerumunan. Lin Feng tiga kemenangan lagi dari kesuksesan! Jika dia memenangkan seratus pertempuran, dia akan bisa bergabung dengan tentara dan mendapatkan Lotus Uptala Biru milik Menteri Uptala.

Semua orang memperhatikan kedua Menteri. Mereka tampak acuh tak acuh, mustahil untuk mengetahui apa yang mereka pikirkan.

Pangeran Enam Abysses? Saat itu, kerumunan melihat siluet di dekat panggung pertempuran. Mereka mengerutkan kening. Itu adalah Pangeran Enam Abysses! Apakah dia ingin melawan orang ini?

Meskipun Pangeran Enam Abysses adalah Kaisar Neraka tingkat rendah, dia sangat terkenal. Dia telah membunuh banyak kaisar tingkat menengah. Dia sangat kuat, dan setenar Pangeran Mayi. Mantra Enam Neraka miliknya sangat kuat, dia bisa membuat orang jatuh ke jurang Neraka !, pikir orang banyak ketika mereka melihat Pangeran Enam Jurang. Mereka tampak bersemangat. Karena Pangeran Enam Abysses ada di sana, itu berarti dia ingin bertarung melawan Lin Feng!

"Saya datang untuk bertukar pandangan tentang kultivasi dengan Anda!" kata seseorang pada saat itu. Orang itu mengenakan pakaian putih dan bergerak menuju Lin Feng seperti kilat. Orang tidak bisa melihat siluet itu dengan jelas.

Pedang yang sangat cepat. Betapa kuatnya !, pikir kerumunan, menatap ke panggung pertempuran.

Lin Feng merasakan energi pedang yang kuat mengelilinginya. Matanya berbinar. Kecepatan orang ini sangat mengesankan. Energi kosmiknya yang cepat membuat pedangnya semakin cepat. Dia ingin membunuh lawannya secepat mungkin.

Lin Feng melambaikan tangannya, dan lautan energi ungu muncul, itu adalah Tank Danau Ungu miliknya! Itu naik ke langit, lampu pedang melesat ke udara. Namun, pada saat itu, Lin Feng mengulurkan tangannya, dan sebuah sangkar muncul.

"Istirahat!" teriak lawannya, melepaskan niat pedang. Lin Feng melepaskan energi kosmik angin dan kekuatan Kalpa, yang turun dari langit. Kekuatan Death Kalpa mengelilingi pedang lawan, menghancurkannya, dan kemudian mengelilinginya.

"Kalpa!" bersumpah Lin Feng. Kekuatan Kalpa-nya naik ke langit, dan udara berderak. Lawannya menjerit mengerikan saat Lin Feng mendarat dan meninju dia. Ada suara tulang yang hancur, dan pria itu terlempar ke panggung pertempuran, beberapa anggota tubuhnya bengkok dengan cara yang mustahil.

"Kamu mempermalukan dirimu sendiri!" Lin Feng berkata dengan mengejek. Lawannya tercengang. Tapi dia telah memulai pertarungan, dia segera menyerang Lin Feng meskipun dia bahkan belum mendarat di panggung pertempuran, jadi Lin Feng memutuskan untuk mempermalukannya kembali.

"Sembilanpuluh delapan!"

Dua pertempuran lagi dan Lin Feng akan mendapatkan seratus kemenangan. Namun, Pangeran Enam Abysses tampaknya tidak mau bertarung. Penonton terkejut saat melihat itu.

Dia ingin menunggu menjadi yang terakhir !, pikir banyak orang yang menonton Prince of the Six Abysses. Dia memang punya pikiran itu!

Lin Feng dengan mudah mengalahkan lawan berikutnya dan memiliki sembilan puluh sembilan kemenangan. Itu adalah pertempuran.

Siluet muncul di udara. Itu adalah Pangeran Enam Abysses, bersiap untuk menantang Lin Feng untuk pertempuran terakhir.

"Di sana …" Namun, pada saat itu, kerumunan melihat siluet di belakang Lin Feng, seorang wanita muda yang cantik. Penonton tercengang: itu adalah putri Menteri Kalasutra, Qin Yao!

Dia juga ingin melawan dia !, pikir penonton yang kagum. Mereka tidak menyangka bahwa putri Menteri Kalasutra juga ingin bertengkar!

"Turun," kata Qin Yao kepada Pangeran Enam Jurang. Prince of the Six Abysses mengerutkan kening dan menatapnya dengan dingin.

"Ini pertarungan saya!" kata Pangeran Enam Abysses.

"Kita hanya bisa memiliki satu pertempuran dalam satu waktu di panggung pertempuran!" kata Qin Yao, tersenyum acuh tak acuh. Kemudian, tiba-tiba, dia berubah menjadi sinar dan bergerak menuju Pangeran Enam Abysses. Dia tidak melawan Lin Feng, dia melawannya!

"Api!" Kerumunan melihat lautan api hitam muncul di bawah kaki Pangeran Enam Abysses. Dia tampak garang.

"Api neraka!" Ekspresi Prince of the Six Abysses berubah drastis. Dia melakukan segel tangan dan enam pusaran muncul di sekitarnya, membuatnya tampak seperti dewa Neraka.

"Membakar!" Di bawah kaki Qin Yao, nyala api kuat lainnya muncul dan bergerak menuju enam pusaran.