Peerless Martial God – Chapter 1855

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1855

Chapter 1855: Panen yang Baik

Kekuatan destruktif belum menyebar. Kerumunan itu menatap panggung pertempuran dengan takjub.

Kekuatan Qin Yao luar biasa, dia telah menggunakan kekuatan luar biasa untuk melawan Lin Feng. Langit telah berubah menjadi Neraka. Pada saat yang sama, dia telah menggunakan tiga Api Neraka untuk mengepung Lin Feng.

Lin Feng terlalu kuat. Mereka tidak benar-benar mengerti bagaimana Lin Feng menyerang, tetapi itu berhasil!

Lin Feng telah menyegel atmosfer dengan kekuatan penyebaran, dan pada saat yang sama, dia telah melepaskan energi abadi dan keinginan untuk memukulnya. Dia juga telah menyerang Api Neraka pertama dengan energi kosmik abadi, kematian, kilat, dan bumi, empat jenis energi kosmik!

Api kedua dihancurkan oleh Matahari Terbenam Meteorit, yang berisi energi kosmik api, bumi, angin, dan kematian serta kekuatan pedang ditambah dengan energi kosmik api dan angin, yang berjumlah enam!

Api ketiga dihancurkan oleh tank ungu raksasa dengan kekuatan penghancur yang luar biasa, yang juga berisi berbagai macam energi kosmik.

Pada akhirnya, tinju Qin Yao dan Lin Feng bertabrakan, tetapi pukulannya jauh lebih kuat dan dia meledakkannya. Dia bahkan batuk darah.

Lin Feng benar-benar kuat. Kekuatan Deva-Mara Kalpa-nya dan kekuatan fisiknya yang luar biasa luar biasa!

Ketika Qi bubar, kerumunan melihat Lin Feng masih berdiri di sana, rambut hitamnya berkibar tertiup angin. Dia tidak bergerak.

Tidak ada yang bisa mencegah saya menang seratus kali. Kerumunan masih ingat pernyataan Lin Feng saat dia berdiri di sana dengan bangga. Bahkan Putri Qin Yao, putri seorang Menteri, tidak berhasil mengalahkannya!

Pada saat itu, Qin Yao masih di udara, menatap dengan sedih ke arah Lin Feng dengan matanya yang indah. Dia telah kalah, dan merasa sedikit terhina.

Dia tidak merasa percaya diri seperti sebelumnya!

"Kamu kalah," kata Lin Feng membantu. "Kamu kalah, jadi kembalilah."

Pertempuran belum berakhir! kata Qin Yao. Dia tidak tersenyum lagi. Dia melepaskan lebih banyak api.

"Pertarungan sudah berakhir. Jika Anda bersikeras dan ingin terus berjuang, saya tidak bisa menjamin itu akan aman bagi Anda, "kata Lin Feng dengan tenang. Kerumunan itu tercengang. Apakah Lin Feng mengancamnya?

Lin Feng sebenarnya bermaksud bahwa dia telah berbelas kasihan, dia telah mengendalikan dirinya sendiri. Jika tidak, Qin Yao tidak akan terlihat seperti manusia lagi.

"Kaum muda akan diragukan lagi di tahun-tahun mendatang!" kata Menteri Uptala sambil tersenyum lebar. Lin Feng adalah seorang kultivator yang bersemangat dan dia bisa melihatnya. Jika seseorang membesarkan anak laki-laki itu dengan benar, dia akan menjadi seorang kaisar yang hebat suatu hari nanti. Dia sangat berbakat, dia pasti bisa menjadi Menteri suatu hari nanti dan menjadi pemimpin pasukan.

Ketika Qin Yao mendengar Lin Feng, dia menatapnya dengan dingin. Lin Feng secara mengejutkan berani mengatakan dia telah berbelas kasihan? Dia telah menggunakan kekuatan penuhnya, Lin Feng tidak?

Dia terus melepaskan lebih banyak energi, tetapi pada saat itu, seseorang turun tangan. "Qin Yao, sudah cukup."

Itu ayahnya, Menteri Kalasutra. Qin Yao perlahan berbalik dan kembali menatapnya.

Baiklah, kembali, kata Menteri Kalasutra dengan anggukan. Qin Yao tetap diam selama beberapa detik, tetapi ketika dia melihat ekspresi ayahnya, dia mengingat Qi-nya dan mengangguk dengan patuh sebelum kembali padanya.

Lengannya masih terasa sangat sakit…

"Ada banyak pembudidaya yang sangat kuat di sini di panggung pertempuran. Suatu saat nanti, ketika Anda bergabung dengan pemerintah, Anda akan menjadi pembudidaya yang mempesona, "kata Menteri Kalasutra tersenyum. Meskipun Lin Feng telah mengalahkan putrinya, dia tidak marah. Bagaimanapun, Lin Feng dan Qin Yao telah bertempur sesuai dengan aturan di panggung pertempuran resmi kota. Qin Yao bahkan memprovokasi Lin Feng. Meskipun dia memiliki status sosial yang tinggi, dia tidak punya alasan untuk marah pada Lin Feng. Selain itu, dia adalah seorang Menteri, dan dia adalah Kaisar Surgawi di Neraka. Dia harus mengendalikan dirinya sendiri.

Meskipun Lin Feng telah melukai Qin Yao, lukanya tidak terlalu parah. Lin Feng telah memberinya pelajaran yang bagus. Anehnya, seorang pemuda tak dikenal begitu kuat!

Tentu, Menteri Kalasutra masih agak kesal karena kalah muka dengan Menteri Uptala.

"Qing Qing, Api Neraka ini adalah hadiah untukmu dari Paman Kalasutra," kata Menteri Kalasutra kepada Qing Qing sambil mengirimkan Api Neraka kepadanya dengan sebuah gerakan. Namun, itu tidak meledak, itu hanya bergerak perlahan ke arahnya.

Para Menteri telah bertaruh, jadi Qing Qing tidak menolak Api Neraka. Dia tersenyum tipis dan mengangguk untuk menerimanya.

Qing Qing melihat api di tangannya dan tersenyum pada ayahnya. "Sayangnya, saya bukan kultivator api. Kalau tidak, Api Neraka itu akan membuatku lebih kuat. "

"Bahkan jika Anda bukan seorang pembudidaya api, Anda dapat mengubahnya dan menggunakannya untuk kepentingan Anda sendiri!" tersenyum, Menteri Uptala. Dia mengulurkan tangannya, dan kekuatan dari sepuluh ribu ciptaan muncul saat Teratai Biru terwujud.

Menteri Uptala memandang Lin Feng dan tersenyum, "Anak muda, ini untukmu. Aku berjanji, kamu memenangkan seratus pertempuran, tolong ambillah. "

Blue Uptala Lotus melayang menuju Lin Feng.

Lin Feng mengulurkan tangannya dan meraih teratai itu, merasakan kekuatan misteriusnya. Itu berisi kekuatan sepuluh ribu ciptaan!

"Terima kasih banyak atas hadiah Anda yang luar biasa, Menteri!" tersenyum Lin Feng, membungkuk dalam-dalam. Lin Feng sangat berterima kasih. Teratai Uptala Biru ini mungkin sangat berguna untuknya!

"Saya melihat bahwa Anda mengendalikan energi kosmik api, dan energi kosmik kematian Anda sangat kuat. Api Neraka ini bisa sangat berguna untukmu juga, jadi aku memberikannya padamu! " Qing Qing tersenyum lembut, terdengar sangat manis. Dia melemparkan Api Neraka ke Lin Feng.

Kerumunan itu tercengang. Lin Feng sangat beruntung! Dia telah memperoleh Teratai Uptala Biru dan Api Neraka!

Namun, dia juga pantas mendapatkannya! Jika dia tidak kuat, dia tidak akan menang seratus kali, dan dia tidak akan mendapatkan apapun.

"Putri, ini hadiah yang kau terima, aku merasa seperti mencuri sesuatu darimu," jawab Lin Feng. Qing Qing telah memperoleh Api Neraka dari Menteri Kalasutra, dan sekarang dia memberikannya kepadanya. Dia tersentuh.

"Saya tidak membutuhkan api itu. Anda akan menjadi lebih kuat dengan cepat dengannya. Paman Kalasutra tidak akan marah padaku, "kata Qing Qing balas tersenyum padanya.

Seperti yang diharapkan, Menteri Kalasutra berkata, "Lin Feng, Qing Qing bersedia memberikannya kepadamu, ambillah saja."

"Terima kasih, Nyonya!" kata Lin Feng dengan senang dan sopan. Dia telah menerima Teratai Uptala Biru dan Api Neraka!

Pada saat itu, siluet naik ke udara dan mendarat di panggung pertempuran. Wasit itu menyandang medali, bertuliskan Lagu di atasnya. Dia mempersembahkannya kepada Lin Feng dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Kamu menang ratusan kali, ini medalimu. Anda dapat bergabung dengan pemerintah dan menjadi anggota tentara sekarang. "

"Terima kasih Pak!" jawab Lin Feng, menerima medali dari Great Imperial Song City.

"Taruh kesadaran saleh Anda ke dalamnya," kata pejabat itu. Pemilik medali menaruh kesadaran akan ketuhanan mereka pada mereka sehingga setelah kematian mereka, orang tidak dapat memalsukan atau menggunakannya. Jika Lin Feng meninggal, medalinya hanya akan pecah.

Lin Feng melakukan apa yang diperintahkan, dan orang itu berkata, "Lin Feng, kamu telah memenangkan seratus pertempuran. Sekarang, Anda juga dapat bergabung dengan mereka yang telah mencapai hal yang sama seperti Anda. Jika Anda mengalahkan sembilan pemenang lainnya, Anda akan mendapatkan hak istimewa. Apakah Anda ingin mendapatkan keuntungan dari program itu? "

"Saya benar-benar ingin berpartisipasi!" Lin Feng setuju, mengangguk tanpa ragu-ragu. Ini adalah kesempatan lain, dia tidak bisa membiarkannya berlalu begitu saja.

"Baiklah, karena Anda melakukannya, silakan bergabung dengan mereka di paviliun dan istirahat. Ketika semua pertempuran selesai, Anda bisa mulai bertarung lagi, "kata pejabat itu sambil tersenyum. Lin Feng memandang para pembudidaya di paviliun, memahami bahwa orang-orang itu juga telah memenangkan seratus pertempuran. Dia tidak tahu itu sebelumnya. Dia menuju ke paviliun.