Peerless Martial God – Chapter 1871

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1871

Chapter 1871: Kalahkan

Wang Xiao mulai terbang menuju dunia kecil tempat Ling Feng berada. Dia segera membuka segel dan masuk.

Orang-orang dari lima kelompok berpengaruh menjaga pintu masuk. Ketika mereka melihat Wang Xiao, mereka tercengang. Seseorang berkata, "Tuan, kami menyegel daerah itu karena pertempuran sudah dimulai. Anda melanggar aturan sehingga Great Imperial Song City melanggar aturan. "

Ketika dia mengatakan itu, yang lain melihat para penjaga di Great Imperial Song City.

"Menteri Wang Xiao, memang, itu aturannya. Selama pertempuran, tidak ada yang bisa datang ke sini dan mengganggu mereka, "kata kultivator kuat dari Kota Kerajaan Agung Song sambil membungkuk hormat.

"Saya hanya datang untuk menonton. Saya tidak akan terlibat! " kata Wang Xiao. Dia tiba-tiba mulai terbang lagi, mengabaikan orang lain. Tidak ada yang berani menghentikannya.

Mata orang lain berbinar. Pria dari Great Imperial Song City ini sangat kuat, tetapi mereka tidak yakin dia tidak akan terlibat. Jika tidak, para pembudidaya kuat dari kelompok lain akan bergandengan tangan dan menyerangnya bersama.

Dengan sangat cepat, Wang Xiao menemukan sebuah istana. Istana itu adalah tempat yang dijaga Menteri Kalasutra dan yang lainnya. Menteri Kalasutra merasakan Qi yang kuat mendekat dan naik ke udara. Ketika dia melihat Wang Xiao, dia tercengang dan menatapnya dengan aneh. "Wang Xiao, apa yang kamu lakukan di sini?" Dia bertanya.

"Putraku datang ke sini bersamamu untuk menaklukkan wilayah ini, dan sekarang dia sudah mati. Anda seorang Menteri dan secara mengejutkan bertanya apa yang saya lakukan di sini? " jawab Wang Xiao dengan dingin sambil menatap Menteri Kalasutra. Dia terdengar sangat marah.

"Wang Zhuo sudah mati?" Menteri Kalasutra heran, dia tidak percaya. Dia tahu seberapa kuat Wang Zhuo. Dia sangat kuat dan sangat pintar. Dia juga memiliki banyak harta yang berharga. Membunuhnya tidak akan mudah!

"Kamu bahkan tidak tahu !?" teriak Wang Xiao dengan marah. Cahaya yang kuat berkilauan di matanya.

Ketika Menteri Kalasutra melihat ekspresi Wang Xiao, dia mengerutkan kening dan berkata, "Wang Xiao, saya sangat sedih dan turut berduka atas kehilangan Anda. Wang Zhuo benar-benar jenius. Tapi perang adalah perang! Kami berada di wilayah yang kami coba taklukkan. Kematian tidak bisa dihindari! "

"Anakku!" teriak Wang Xiao, meledak dalam amarah. Suaranya membawa energi ledakan yang membuat langit bergejolak.

"Para pemuda dari Great Imperial Song City akan mati di sini. Tidak ada yang bisa yakin mereka tidak akan mati! Putramu, Wang Zhuo, datang ke sini untuk menaklukkan wilayah itu, siapa yang bisa menjamin dia tidak akan mati? Dia terlalu lemah! Bagaimana Anda bisa menyalahkan seseorang? " kata Menteri Kalasutra, mulai marah sekarang. Dia tidak sopan lagi, dan nada bicaranya sedingin es. Neraka adalah tempat yang kejam, tidak ada yang bisa menjamin keselamatan siapa pun!

"Jika Anda ingin memastikan bahwa putra Anda tidak akan pernah mati, mengapa Anda membuatnya berlatih kultivasi?" mendesak Menteri Kalasutra dengan dingin. "Wang Xiao, Anda adalah seorang Menteri. Anda juga bertanggung jawab atas perang untuk menaklukkan wilayah! Sekarang pergilah! Anda tidak bisa terlibat di sini! "

Kalasutra! Wang Xiao memelototi Menteri dengan pembunuhan di matanya.

"Kesal! Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikeluhkan, pergi ke Kaisar Agung Song untuk melaporkan saya! " membalas tembakan Menteri Kalasutra. Dia bukan orang lemah. Dia kuat dan agresif, suasana di sekitarnya tiba-tiba menjadi gelap.

"Sangat bagus, Kalasutra!" kata Wang Xiao dengan dingin. Kemudian, dia berbalik dan pergi, sambil berkata dari balik bahunya, "Ketika kamu keluar, jika kamu belum menaklukkan tempat ini, aku akan datang dan menemukanmu!"

Menteri Kalasutra tidak peduli dengan apa yang dikatakan Wang Xiao. Meskipun Wang Xiao adalah keturunan Kaisar Agung Song, ada aturannya. Kaisar Agung Song adalah salah satu dari raja Istana Sepuluh Yama. Banyak Menteri berada di bawah perintahnya. Dia tidak bisa marah karena beberapa anggota keluarganya telah meninggal. Dunia kultivasi adalah tentang hidup dan mati, kekuatan dan kelemahan. Bahkan pembudidaya terkuat di dunia terkadang bisa mati.

"Wang Zhuo sudah mati, anehnya," bisik Menteri Kalasutra. Dia juga terkejut. Wang Zhuo sangat kuat dan yang mengejutkan, seseorang masih berhasil membunuhnya. Tidak heran Menteri Wang Xiao sangat marah. Siapa yang membunuh Wang Zhuo?

Di kejauhan, beberapa orang datang. Di antara mereka, ada dua wanita cantik: Qing Qing dan Qin Yao!

"Ayah, siapa yang berani bersikap sombong itu?" Qin Yao bertanya pada Menteri Kalasutra. Dia dengan mudah mendengar dua suara yang sangat keras.

"Wang Xiao. Wang Zhuo telah terbunuh. Dia datang untuk minta penjelasan, "kata Menteri Kalasutra meremehkan. Qin Yao dan Qing Qing tercengang. Wang Zhuo telah terbunuh ?!

"Apa yang salah denganmu?" Menteri Kalasutra bertanya pada kedua gadis itu.

"Kami kalah dalam pertempuran Kaisar Neraka tingkat rendah. Musuh membuat aliansi dengan penduduk lokal. Di antara mereka ada beberapa Kaisar Neraka tingkat menengah yang sangat kuat. Dan itu tidak dihitung sebagai pelanggaran aturan, karena orang-orang itu tidak termasuk dalam kelompok yang kuat. Jika penduduk setempat menyerang kami, mereka dapat mengatakan bahwa mereka melakukannya dengan sukarela. Kaisar Neraka tingkat menengah mereka sendiri belum terlibat, jelas, "kata Qin Yao dengan tidak senang. Lawan mereka jelas telah menetapkan aturan yang sesuai untuk diri mereka sendiri.

"Wang Zhuo telah terbunuh juga, jadi perang kaisar Neraka tingkat menengah harus hilang juga," kata Qing Qing, matanya berkilauan. Dia juga merasa sedih. Wang Zhuo sangat kuat untuk seorang kaisar Neraka tingkat menengah. Dia adalah salah satu aset terkuat mereka, kerugian besar. Mereka pasti kalah perang. Dia bertanya-tanya bagaimana kabar Lin Feng.

"Memang, itu sangat mungkin. Kaisar Neraka tingkat tinggi kalah duluan, jadi kita mungkin benar-benar kalah, "keluh Menteri Kalasutra dengan sedih. Dia telah melihat pertempuran kaisar Neraka tingkat tinggi, mereka telah dihancurkan dengan sangat cepat. Sangat sedikit orang yang masih hidup.

"Musuh kita sudah siap. Kalah bukanlah suatu kejutan, "kata Qin Yao.

"Benar, mereka semua berkomplot melawan kita dan bergandengan tangan, Sekarang, mari kita lihat dan berhenti bertarung. Kita bisa menunggu akhir perang. Kami dapat melihat apakah kami dapat bersaing lagi di beberapa titik. Tapi kalau tidak, kita bisa menyerah, "kata orang lain. Qing Qing dan Qin Yao sama-sama mengangguk, kesal. Itu adalah tragedi bagi Great Imperial Song City!

——

Semakin sedikit orang di semua medan perang. Namun, pertempuran itu juga semakin mematikan.

Namun, semua itu sepertinya tidak ada hubungannya dengan Lin Feng. Selama hari-hari itu, dia berjalan di pegunungan, dia pergi ke desa dan kota. Ia melihat banyak orang, sebagian beruntung, sebagian menderita. Beberapa menghadapi kematian, beberapa hidup. Lin Feng melupakan dirinya sendiri, dia menjalani hidupnya sebagai orang biasa dan menyaksikan kehidupan berlalu.

Sebulan kemudian, Lin Feng tampak seperti seseorang yang sangat menderita dalam hidup. Pakaiannya compang-camping. Dia tampak lelah dan pendiam, seperti orang biasa. Dia berbaring di rerumputan, memasukkan gumpalan jerami ke mulutnya dan menggigitnya. Waktu berlalu perlahan saat dia menatap langit biru.

Setelah memahami jalan hidup dan mati, Lin Feng mengerti bahwa dia tidak bisa hanya berlatih kultivasi dengan sangat keras sepanjang waktu. Dia juga tidak bisa membunuh orang tanpa henti. Terkadang, sangatlah penting untuk bersantai dan kembali ke alam. Dunia itu indah, dan itu sendiri bermanfaat.

Namun, di dunia kultivasi, tidak mungkin untuk tetap tenang dan tenteram sepanjang waktu. Pada saat itu, seutas benang Qi yang kuat muncul di langit dan menindas seluruh wilayah.

Lin Feng menatap energinya. Beberapa cahaya kuat telah muncul di langit, dan kilatan petir putih turun dari langit.

Angin kencang mulai bertiup saat seseorang mendarat di sebelah Lin Feng. Lin Feng memandangnya dengan acuh tak acuh dan berkata, "Kamu buta, tetapi kamu dapat menemukan orang dengan mudah."

Jian Mang terus menemukannya di mana-mana dan dengan mudah.

"Ini dimulai. Semua orang berkumpul. Ayo pergi!" kata Jian Mang. Dia efisien dan tidak membuang waktu.