Peerless Martial God – Chapter 1872

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1872

Chapter 1872: Dua Orang

Kekuatan berkumpul. Lima Kaisar Agung Neraka memandang kerumunan dari langit.

Jumlah orang dari lima kelompok tidak homogen. Misalnya, sepertinya hampir tidak ada yang tersisa dari Kota Kerajaan Agung Song dan Kota Taishan.

Menteri Uptala tampak tenang dan tenteram meskipun hanya ada sedikit orang yang tersisa dari Kota Kerajaan Agung Song. Perang juga tentang kematian. Pertempuran untuk menaklukkan wilayah hanya bisa menjadi kejam. Yang terkuat selamat, yang terlemah mati. Itu adalah takdir mereka dan dia tidak bisa berbuat apa-apa.

"Siapa yang bergandengan tangan untuk membunuh bangsaku?" tanya kaisar agung Neraka Kota Taishan. Mereka sudah kalah! Dia ingin tahu siapa yang telah membunuh rakyat mereka!

"Jika itu kamu, katakan saja!" teriak seorang bawahan dari Kaisar Agung Neraka Taishan.

Kami tidak melakukan apa-apa! jawab pembudidaya kuat Kota Chu Jiang acuh tak acuh. Yang lainnya tetap diam. Kultivator kuat Kota Taishan mengerutkan kening. Aneh sekali! Bagaimana mungkin prajuritnya menghilang begitu saja?

"Banyak pembudidaya yang kuat datang ke sini. Kota Chu Jiang kehilangan paling sedikit orang. Mereka telah menang, "kata Kaisar Neraka tingkat tinggi di Kota Qinguang. Mereka tampaknya telah memenangkan pertempuran para kaisar Neraka tingkat tinggi.

"Saya setuju," kata Kaisar Agung Neraka Kota Taishan dengan acuh tak acuh. Mereka benar-benar mengabaikan Great Imperial Song City, yang tidak memiliki siapa pun lagi. Kemudian, mereka melihat Kaisar Agung Neraka Kota Pingdeng.

"Saya juga setuju," kata Kaisar Agung Neraka Kota Pingdeng.

Kultivator kuat Kota Chu Jiang tersenyum, "Jadi kami menang! Bagus!"

Namun, pada saat itu, dua orang tiba dalam sekejap. Kerumunan itu berbalik dan melihat seorang pria buta dan seorang kaisar tingkat rendah.

"Kota Kerajaan Agung Song menolak untuk menyerah!" kata orang buta itu. Kerumunan itu tercengang. Dua orang ini?

Menteri Uptala memandang Jian Mang dan Lin Feng dengan aneh. Beberapa hal misterius terkadang terjadi. Jian Mang dan Lin Feng sama-sama memenangkan seratus kemenangan pada saat yang sama di kota, mereka juga telah mengalahkan sembilan juara lainnya, dan sekarang mereka berada di sini bersama. Mereka adalah yang terakhir selamat dari Great Imperial Song City!

"Lin Feng, dimana yang lainnya?" tanya Menteri Uptala pada Lin Feng.

"Semua kelompok lain telah merencanakan bersama untuk melawan kami, jadi ketika kami tiba, mereka diserang. Namun, saya memutuskan untuk pergi sebelum itu, jadi saya tidak melihat mereka. Kemudian, saya bertemu dengan Jian Mang. Saya tidak tahu tentang yang lain, "kata Lin Feng dengan tenang. Menteri Uptala mengangguk. Perang itu kejam. Great Imperial Song City telah kehilangan banyak orang!

Menteri Uptala, apakah Great Imperial Song City menerima hasilnya atau tidak? tanya kultivator kuat Kota Chu Jiang sambil tersenyum dingin.

Menteri Uptala tidak menjawab. Dia memandang Lin Feng dan Jian Mang. Dia tahu mereka adalah pejuang yang luar biasa. Namun, Kota Chu Jiang masih memiliki begitu banyak orang dan Lin Feng baru saja menjadi kaisar Neraka tingkat menengah. Hanya Jian Mang yang bisa dengan mudah mengalahkan kaisar Neraka tingkat menengah lainnya.

Kami tidak! kata Jian Mang.

"Jika tidak, maka kamu harus bertempur sampai mati. Apakah kamu yakin? " tanya Kaisar Agung Neraka Kota Chu Jiang sambil tersenyum dingin. Mereka masih memiliki enam belas Kaisar Neraka tingkat menengah, dua orang tidak bisa berbuat apa-apa terhadap mereka, mereka hanya bertindak sembrono!

Menteri Uptala berkata, "Jian Mang, Lin Feng, apakah kamu yakin?"

Menteri, kami ingin bertarung! kata Lin Feng, mengangguk ke Menteri Uptala.

Ketika dia melihat betapa bangga dan percaya diri mereka, dia terkejut tapi tersenyum, "Baiklah, karena kalian ingin bertarung, saya mendukung kalian berdua. Great Imperial Song City tidak menerima hasilnya dan ingin terus bertarung! "

Berani sekali! kata Kaisar Agung Neraka Kota Chu Jiang sambil tersenyum dingin. Dia melambaikan tangannya dan berkata, "Semuanya, bertempur sampai mati."

Anggota kelompok lain mundur. Menteri Uptala memandang Lin Feng dan mengangguk. Terlepas dari pembudidaya yang kuat dari Kota Chu Jiang dan Lin Feng dan Jian Mang, tidak ada yang tersisa. Semua orang telah mundur dan ingin menyaksikan pertempuran itu.

"Anda melemparkan mantra penyebaran, saya bunuh," kata Jian Mang kepada Lin Feng. Lin Feng mengangguk setuju. Dia mendarat di tanah dan tanda mulai muncul di mana-mana. Lin Feng mengukir tanda penyebaran dengan kecepatan luar biasa.

"Mantra penyebaran?" Menteri Uptala tercengang. Lin Feng mengerti mantra penyebaran?

Lin Feng melepaskan energi kosmik angin di sekitar tubuhnya untuk bergerak lebih cepat. Tanda penyebarannya sangat mempesona. Para pembudidaya yang kuat di Kota Chu Jiang terkejut.

Keduanya berani bertarung, mereka punya alasan: mantra penyebaran!

"Bunuh dia dulu dan cegah dia dari merapalkan mantra penyebaran!" memerintahkan seseorang dengan dingin. Mantra penyebaran bisa menakutkan!

"Gunakan mantra kematian dan bunuh dia seketika!" teriak seseorang dengan dingin, melepaskan energi kosmik kematian yang mengelilingi Lin Feng. Namun, Lin Feng hanya melepaskan energi kosmik kehidupan untuk melawannya.

Energi kosmik kehidupan? Energi kosmik kehidupan dapat menekan energi kematian !, pikir para pembudidaya yang kuat di Kota Chu Jiang, yang semuanya mulai melepaskan energi kosmik kematian pada saat yang sama. Energi kosmik kematian mereka benar-benar kuat, mereka bisa membunuh seorang pembudidaya yang kuat dengan mudah, tetapi ketika energi itu menabrak tubuh Lin Feng, mereka berubah menjadi energi kosmik kehidupan. Lampu hijau vitalitas mulai muncul di sekitar Lin Feng!

Bagaimana mungkin ?, pikir petarung Chi Jian yang kagum. Mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Lin Feng tidak berhenti bergerak dan mengukir tanda yang mempesona. Energi kosmik iblis dan bumi naik ke udara. Kekuatan destruktif menekan seluruh medan perang.

Tombak neraka melesat di langit menuju Lin Feng, membawa niat mati murni. Udara menjadi gelap saat melaju ke depan.

Lin Feng tersenyum dingin, saat Pedang Tian Ji-nya mengeluarkan segala macam energi kosmik dan bertabrakan dengan tombak, menghancurkannya seketika.

Puluhan dan puluhan pukulan muncul di udara, dan kekuatan kematian naik ke langit. Tujuan mereka sederhana: hancurkan Lin Feng dan Jian Mang dengan kekuatan kematian yang tak ada habisnya!

"Lingkaran kehidupan!" kata Lin Feng. Energi kosmik hidupnya berubah menjadi pusaran dan menyerap segala sesuatu di sekitarnya, kekuatan kematian yang masuk terus berubah menjadi kekuatan hidup. Lin Feng membuka mulutnya dan menelan semua energi di depan semua mata mereka.

Jian Mang juga tidak membuang waktu. Dia bergerak seperti pedang petir, energi pedangnya menebas mata seseorang.

Jian Mang dipukul oleh lawan dan batuk darah dan dipaksa mundur. Serangan pedang Jian Mang aneh, mereka tidak terlihat kuat tapi mematikan.

"Bunuh orang yang mengukir tanda penerapan!" teriak seorang kultivator dengan marah. Banyak orang menyerang pada saat yang sama, menggunakan segala macam energi kosmik lainnya untuk mengelilingi Lin Feng.

Lin Feng menjauh, dan tanda penyebaran yang mempesona mulai berkedip dan naik ke langit, bertabrakan dengan semua energi. Interaksi mereka menutupi langit. Energi kehidupan Lin Feng telah berubah menjadi pusaran yang kuat, membentuk pola hidup dan mati raksasa.

Energi hidup dan mati menjadi satu. Energi hidupnya menyembuhkannya dan dia menggunakan energi kematiannya untuk menyerang !, pikir Menteri Uptala, dengan senang hati tercengang. Lin Feng memahami energi hidup dan mati dengan sangat baik. Di saat yang sama, dia bahkan bisa menggunakan mantra penyebaran! Menteri Uptala semakin terkesan setiap hari!

Pola raksasa itu melesat ke langit, dan tiba-tiba banyak orang jatuh dari udara.

Jian Mang terus bergerak dengan kecepatan kilat. Lampu pedangnya menyilaukan. Jeritan mengerikan terus terdengar dan mata banyak orang mulai berdarah.

"Pedang yang sangat cepat, pedangnya bergerak seperti kilat!" Kerumunan itu terguncang. Kedua orang ini menakutkan. Siapa yang tahu ada pembudidaya seperti itu di Great Imperial Song City!