Peerless Martial God – Chapter 1874

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1874

Chapter 1874: Tentara Uptala

Menteri Uptala dan Menteri Kalasutra kembali ke kota. Banyak orang sudah tahu tentang perang. Tidak lama sebelumnya, Wang Zhuo tewas dalam pertempuran, Wang Xiao menjadi gila dan menghancurkan banyak bangunan.

"Menteri Uptala dan Menteri Kalasutra banyak yang berjatuhan, keadaan mereka tidak baik…" kata beberapa orang ketika melihat kedua menteri itu kembali. Wang Zhen juga telah kembali. Dia sangat marah. Ketika orang banyak melihat betapa marahnya Wang Zhen, mereka mengerti bahwa perang sama sekali tidak berjalan dengan baik.

Menteri Kalasutra dan Menteri Uptala pergi berperang untuk Wang Zhen, mereka diharapkan membantunya mengambil alih wilayah itu. Wang Zhen akan menjadi Menteri seperti itu. Namun, dia kalah!

Setelah Wang Zhen kembali, dia segera menuju ke distrik pribadi karena dia adalah keturunan Kaisar Agung Song. Bahkan orang dengan hak istimewa tidak bisa pergi ke sana dengan bebas.

Wang Zhen tampak murung. Dia pergi ke istana tertentu dan menunggu di luar, tidak berani masuk.

Setelah beberapa saat, seorang lelaki tua muncul. Rambutnya putih dan dia memiliki kerutan di mana-mana, tapi tetap terlihat menakutkan. Dia melirik Wang Zhen dengan acuh tak acuh.

"Kamu kalah?" kata orang tua itu dengan muram. Wang Zhen menunduk, "Monsinyur, Menteri Uptala, dan Menteri Kalasutra terlalu sombong. Mereka membiarkan Wang Zhuo mati dan pada akhirnya, kami memiliki kesempatan untuk menaklukkan tempat itu, tetapi mereka tidak ingin saya mengontrolnya, jadi mereka meninggalkan saya. Mereka tidak peduli tentang kita keturunan Kaisar Agung Song. "

"Untuk menjadi Menteri di Neraka, Anda harus menjadi orang yang bermoral dan terhormat. Para Menteri, dan terutama Kaisar Agung Uptala, tidak akan pernah mencoba melakukan apa pun untuk menyakiti Anda. Menteri Uptala bahkan mengendalikan kekuatan dari sepuluh ribu ciptaan. Dia tidak mencoba menyakiti orang dengan sengaja. Mereka juga tidak akan pernah menyakiti Wang Zhuo. Jika gagal, berarti tidak cocok menjadi Menteri. Mulai sekarang jangan ke sini lagi, "kata pria itu dengan tenang.

Wang Zhen mulai gemetar hebat, dan wajahnya menjadi pucat pasi. Dia berada di bagian tengah Kota Kerajaan Agung Song, tempat ini adalah simbol kota. Mulai sekarang, dia tidak bisa pergi ke sana lagi, dia sangat mengerti apa artinya itu!

Monsinyur! protes Wang Zhen, gemetar ketakutan.

"Pergilah sekarang," kata pria itu, membuat gerakan mengusir dengan santai. Dia berbalik dan kembali ke istana. Jantung Wang Zhen berdebar kencang. Orang tua itu bahkan lebih kuat dari yang dikatakan legenda tentang dia.

Dia adalah satu-satunya yang bisa melihat Kaisar Agung Song. Melihat Kaisar Agung Song sangat sulit bahkan untuk para Menteri!

Kaisar Agung Song adalah salah satu dari sepuluh raja Pengadilan Yama, salah satu dari sepuluh pemimpin besar Neraka. Bahkan keturunannya tidak tahu seberapa kuat dia sebenarnya.

Wang Zhen pergi dan jauh, dia merasakan energi dingin mengelilinginya. Dia berbalik dan melihat Wang Xiao.

"Saudara Wang Xiao," Wang Zhen menyapanya dengan sopan.

"Jangan panggil aku begitu," kata Wang Xiao dengan dingin. "Aku bertanya padamu, siapa yang membunuh putraku Wang Zhuo?"

Ekspresi Wang Zhen berubah drastis. Betapa tidak beruntungnya! Betapa tragisnya, hari ini sangat mengerikan. Dia harus memberi penjelasan kepada Wang Xiao, tetapi dia tidak tahu bagaimana Wang Zhuo meninggal.

"Saudara Wang Xiao, setelah kita memasuki wilayah itu, saya meminta Menteri Uptala untuk menjaga Wang Zhuo. Namun, kemudian, mereka memberi tahu saya bahwa dia telah dibunuh. Saya sangat marah pada Menteri Uptala dan Menteri Kalasutra. Kemudian, mereka meninggalkan saya dan menolak untuk terus membantu saya menaklukkan daerah itu, saya terpaksa meninggalkan dunia kecil dan kembali sendirian, "kata Wang Zhen dengan dingin. Dia mencoba menyalahkan orang lain atas semua masalah itu.

Apa yang Anda maksud adalah Anda tidak tahu bagaimana anak saya meninggal? tanya Wang Xiao. Qi yang sedingin es mengelilingi Wang Zhen.

"Medan perang dibagi menjadi tiga, satu untuk Kaisar Neraka tingkat rendah, satu untuk Kaisar Neraka tingkat menengah dan satu untuk Kaisar Neraka tingkat tinggi. Wang Zhuo mengikuti Menteri Uptala ke medan perang kaisar Neraka tingkat menengah. Hanya kaisar Neraka tingkat menengah yang bisa bertarung, jadi tidak ada yang terjadi pada Wang Zhuo! Saya tidak tahu apa yang dilakukan Menteri Uptala. Anda bisa pergi dan memeriksanya, Saudara Wang Xiao. "

Omong kosong! teriak Wang Xiao dengan marah, "Putraku memiliki jimatku! Dia bisa saja membuatnya meledak untuk melindungi hidupnya. Kecuali jika seorang kaisar hebat Neraka menyerangnya, dia tidak mungkin mati. Bagaimana dia bisa mati di medan pertempuran Kaisar Neraka tingkat menengah? "

"Saya juga berpikir itu aneh," Wang Zhen setuju. Dia sudah memikirkan itu. Jika Wang Zhuo menghadapi bahaya, dia akan mematahkan jimat atau menggunakan Senjata Kekaisaran Agung. Namun, dia tetap terbunuh.

Ada kemungkinan lain. kata Wang Zhen tiba-tiba seolah-olah dia telah memikirkan sesuatu.

Kemungkinan apa? tanya Wang Xiao.

"Salah satu orangmu bisa saja membunuhnya!" usul Wang Zhen dengan dingin. "Memang, Menteri Uptala kembali sendirian dengan Lin Feng dan Jian Mang. Salah satunya buta, yang lainnya baru saja menjadi Kaisar Neraka tingkat menengah. Bagaimana mereka bisa cukup kuat untuk membunuh semua kaisar Neraka tingkat menengah itu? Kenapa mereka bekerja sama? Selain itu, Menteri Uptala dan Lin Feng cukup dekat, dia menjaga Lin Feng. Lin Feng bahkan kembali ke markas Menteri Uptala. "

Wang Xiao mengerutkan kening. Putranya telah meninggal, dan masalahnya sangat aneh, jadi segalanya mungkin terjadi.

"Lin Feng dan Jian Mang adalah satu-satunya yang selamat. Saudara Wang Xiao, Anda memiliki teknik pemeriksaan, jika Anda memeriksa ingatan mereka, Anda akan menemukan kebenaran, "kata Wang Zhen.

Wang Xiao tampak termenung. Dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Menteri Uptala dan Menteri Kalasutra. Mengenai Lin Feng dan Jian Mang, dia hanya membutuhkan kesempatan untuk menyerang mereka. Bagaimanapun, mereka adalah tamu Menteri Uptala. Dia tidak bisa menyerang mereka secara terbuka.

Namun, putranya Wang Zhuo telah meninggal. Dia harus mencoba apapun yang dia bisa!

——

Lin Feng tidak tahu apa yang dibicarakan Wang Xiao dan Wang Zhen. Dia berada di markas besar Menteri Uptala.

"Menteri Uptala, kami menyinggung Wang Zhen. Dia salah satu keturunan Kaisar Agung Song. Tidakkah mereka akan menimbulkan masalah? " tanya Lin Feng kepada Menteri Uptala.

"Kita ada di Neraka. Ada Sepuluh Pengadilan Yama. Jika kita menyimpan dendam satu sama lain, maka Kota Kerajaan Agung Song akan menghilang. Lin Feng, Anda harus memahami bahwa kekuatan adalah yang terpenting di sini, "kata Menteri Uptala. Great Imperial Song City adalah salah satu dari sepuluh kota Neraka. Kekuatan adalah yang terpenting. Siapapun yang cukup kuat dihormati. Lin Feng adalah orang seperti itu.

"Menteri, apakah raja mewarisi posisi mereka sebagai raja Pengadilan Sepuluh Yama?" tanya Lin Feng.

Menteri Uptala memandang Lin Feng, tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Tentu saja tidak. Posisi raja Pengadilan Sepuluh Yama diperoleh berkat kekuatan. Jika seseorang menjadi kultivator tak tertandingi dan mengalahkan Kaisar Agung Song, maka mereka akan menggantikannya. Tapi tidak ada yang mencoba menyerang Kaisar Agung Song selama ribuan tahun. "

Lin Feng tercengang. Kaisar Agung Song telah menjadi salah satu dari raja Istana Sepuluh Yama selama ribuan tahun? Seberapa kuat!

"Tentu saja, meski Wang Zhen tidak menyerang orang kuat, mungkin dia akan mencoba dan menyerangmu. Lagipula, Anda juga menyinggung perasaannya. Anda harus berhati-hati, "Menteri Uptala memperingatkan. Lin Feng mengangguk, dia tahu itu.

"Ayo pergi, Lin Feng. Aku akan mengajakmu berkeliling distrik Uptala! " kata Menteri Uptala sambil tersenyum pada Lin Feng. Dia membawa Lin Feng ke beberapa bangunan berbeda. Setelah beberapa saat, mereka tiba di depan sebuah danau, dan pergi ke dalam air. Ada sebuah pintu di sana, tampak seperti ilusi. Mereka melewatinya dan berakhir di halaman. Ada pola di bawah kaki Lin Feng.

Mantra Penyebaran Teleportasi !, pikir Lin Feng melihat tanda dari polanya. Tanda itu adalah Tanda Suci. Setelah Menteri Uptala menaklukkan suatu wilayah, dia telah membuat Mantra Penyebaran Teleportasi untuk pergi ke sana dengan mudah.

"Ayo pergi!" Menteri Uptala dan Lin Feng naik ke udara. Setelah beberapa saat, mereka muncul di atas dunia air yang indah. Ada banyak air terjun dan sungai. Lin Feng menatap ke kejauhan dan melihat orang-orang mengenakan baju besi Uptala. Mereka duduk bersila dan berlatih kultivasi. Beberapa dari mereka bertarung melawan satu sama lain untuk berlatih. Beberapa lainnya berbicara tentang kultivasi. Orang-orang itu juga sangat kuat.

"Orang-orang itu adalah anggota pasukan Uptala. Mereka banyak bekerja sama. Mereka dapat melawan satu sama lain untuk membandingkan diri mereka sendiri, dan mereka dapat berbicara tentang kultivasi. Saya juga terkadang membuat mereka bepergian. Tentu saja, jika mereka ingin tinggal sendiri, mereka juga bisa. Mereka membantu saya mengendalikan bagian Neraka ini. Orang yang berbakat bisa bergabung dengan pasukan saya, "Menteri Uptala menjelaskan kepada Lin Feng.

Lin Feng mengangguk. Tentara ini menguasai sebagian Neraka!