Peerless Martial God – Chapter 1882

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1882

Chapter 1882: Medan Perang Bima Sakti

Naga hitam itu tumbuh di dalam tubuh Lin Feng, dan memiliki masa kecil yang sangat berbeda dari naga lainnya. Oleh karena itu, meskipun dia belum tua, dia sudah bisa berubah menjadi manusia. Dia tidak mengerti dunia luar. Dia tinggal di sebelah Lin Feng dan memelototi Aoxu dengan marah. Dia bisa merasakan bahwa Aoxu sangat kuat.

"Kamu bajingan kecil. Kami berdua naga! " Aoxu berkata pada naga iblis dengan marah.

"Dia masih bayi. Kenapa kamu marah padanya? " Lin Feng tersenyum kecut. Kemudian, dia melihat ke arah naga iblis dan mengatakan kepadanya, "Karena nama keluarga dari Klan Naga adalah Ao, maka aku akan memanggilmu Aomo."

Aomo! ulang naga itu dengan anggukan. Dia punya nama sekarang!

"Kamu beruntung, bajingan kecil. Kamu secara mengejutkan memiliki naga iblis! " kata Aoxu sambil menatap Aomo sambil tersenyum.

Lin Feng tidak bisa berkata-kata dan berkata, "Kamu suka menyebut semua orang bajingan, bukan? Namaku Lin Feng. "

"Baiklah, Lin Feng," Aoxu menyetujui. Dia melirik yang lain dan berkata, "Ayo, ayo pergi ke medan perang Bima Sakti."

Medan perang Bima Sakti? Bai Ling mengerutkan kening karena terkejut. Itu adalah tempat yang menakutkan!

"Apa, kamu tidak berani?" tanya Aoxu pada Bai Ling, "Kamu tidak lemah. Jika kita bergandengan tangan, tidak ada yang bisa menghentikan kita. Medan perang Bima Sakti adalah tempat yang bagus untuk berlatih. Di situlah para pembudidaya yang sangat kuat pergi. Anda mungkin belum pernah melihat pembudidaya yang sangat kuat! Ha ha!" Aoxu tertawa.

Bai Ling memandang yang lain dan berkata, "Kamu tidak keberatan, kan? Ayo pergi ke medan perang Bima Sakti. "

Lin Feng tampak terkejut dan bertanya, "Apa medan perang Bima Sakti?"

"Itu adalah medan perang paling kacau di Negeri Surgawi. Orang-orang di sana benar-benar menakutkan. Ada anggota tentara dari berbagai dunia. Anda akan melihat beberapa orang dari Neraka yang dapat membunuh orang lain dalam satu serangan, "kata Bai Ling, tersenyum pada Lin Feng.

Lin Feng mengangguk dengan penuh semangat. "Saya melihat. Ayo dan lihat!"

Yang lainnya mengangguk. Mereka semua bersemangat, dan tidak sabar untuk melihat medan perang Bima Sakti.

"Jangan khawatir. Aku akan melindungimu, "teriak Aoxu kepada mereka. Sesaat sebelumnya mereka adalah musuh, dan sekarang dia berkata dia akan melindungi mereka. Anggota Jalacandra Fairyland tersenyum kecut. Meskipun Jalacandra Fairyland adalah kelompok yang kuat, medan perang Bima Sakti adalah tempat yang menakutkan dengan para pembudidaya yang menakutkan. Ada banyak orang di sana sekuat Aoxu. Banyak orang di sana yang sedekat mungkin untuk menjadi kaisar yang hebat. Banyak orang juga meninggal di sana!

——

Mereka tiba di dekat daerah yang kacau itu. Beberapa siluet berkedip melewati mereka, tetapi tidak ada yang menyerang mereka.

Setelah waktu yang singkat, Lin Feng merasakan Qi yang menakutkan. Dia mengangkat kepalanya dan melihat konstelasi di depan. Pemandangan luar biasa yang membuatnya gemetar.

Bima Sakti, Qi yang aneh !, pikir Lin Feng. Dia tidak tahu apa sebenarnya Bima Sakti itu.

"Itu medan perang Bima Sakti. Lihatlah Bima Sakti, Anda tidak bisa mendekatinya, jika tidak Anda akan mati. Itulah mengapa pertempuran terjadi dalam radius sepuluh kilometer darinya. Lihat kerumunan. Mereka semua adalah pahlawan. Orang-orang ini lebih kuat dari kebanyakan orang di dunia Anda, "kata Aoxu. Lin Feng dan yang lainnya melihat sekeliling. Memang, banyak siluet bergerak dan Qi mereka luar biasa.

Qi berdenyut di depan mereka, dan banyak energi bersiul di sekitar mereka. Namun, Bima Sakti tidak bergerak sama sekali, itu hanya Qi yang misterius. Lin Feng menatap ke kejauhan, dan melihat banyak jembatan yang rusak, dengan orang-orang berkelahi di atasnya.

Akhirnya, Lin Feng dan yang lainnya tiba di jembatan dan bisa melihat semuanya dengan jelas. Area itu sangat besar. Di bawah jembatan, ada air, dan Mata Air Kuning tak terbatas di dunia bawah. Beberapa orang terkadang jatuh ke perairan kuning, sudah mati.

"Di atas, para pejuang heroik mencari Green Void, di bawah Yellow Springs. Bima Sakti adalah Kekosongan Hijau, Mata Air Kuning adalah dunia bawah. Bertarung di sini sangat berbahaya! " Bai Ling memberi tahu mereka setelah melihat sekeliling. Ada banyak jembatan tempat para pembudidaya yang kuat berjuang.

"Beberapa orang sangat kuat!" kata salah satu anggota Jalacandra Fairyland.

Aoxu berkata, "Meskipun mereka kuat, berapa banyak orang yang dapat mencapai Bima Sakti dan sampai ke sisi lain?"

"Ada apa di sisi lain?" Orang-orang ini memahami Negeri Surga dengan cukup baik, tetapi hanya sedikit orang yang tahu apa artinya pergi ke sisi lain.

"Apa kamu tidak tahu? Di sisi lain, ini bukan Neraka dan bukan Negara Surgawi. Ini medan perang lain. Jika Anda bisa pergi ke sisi lain, itu berarti Anda telah menjadi luar biasa kuat. Selain itu, jika Anda berhasil melintasi Bima Sakti, saat menyeberang, Anda akan dibersihkan oleh jejak Dunia Neraka. Kamu akan menjadi lebih kuat! "

"Dunia lain?" Bai Ling mengerutkan kening. Dia telah mendengar bahwa ada orang dari dunia lain di Negeri Surgawi. Anehnya, ada juga orang yang bisa mencapai sisi lain Bima Sakti.

Lin Feng menggigil. Dunia lain? Apakah itu Benua Sembilan Awan?

"Aoxu, dari mana asalmu?" Bai Ling bertanya pada Aoxu.

Aoxu tersenyum, "Klan Naga punya cara untuk datang ke Negeri Surga, tentu saja."

"Kemana arah jembatan itu?" Lin Feng menekan. "Berapa banyak dunia yang terhubung ke tempat ini?"

"Haha, ada milyaran dunia, tapi hanya ada satu dunia nyata. Dunia Neraka itu mandiri. Di seberang Bima Sakti, ada Benua Sembilan Awan! " Aoxu tersenyum. Lin Feng senang, lampu tajam berkilauan. Seperti yang diharapkan, Benua Sembilan Awan! Apakah Benua Sembilan Awan adalah dunia utama?

"Beberapa orang dari Jalacandra Fairyland juga ada di sana," Bai Ling menunjuk ke sekelompok orang. Para pembudidaya yang kuat itu berada di jembatan dan mengenakan pakaian putih. Kelompok mereka lebih besar dari Lin Feng, total tiga puluh empat orang.

"Itu adalah keturunan Raja Qinguang, Pemimpin Qin Yu. Dia sangat kuat. Tidak heran dia membawa orang ke medan perang Bima Sakti! " kata Bai Ling. Semua orang kaget. Qin Yu memang sangat kuat, dan sangat terkenal di Kota Qinguang. Hanya sedikit orang yang bisa bersaing dengannya.

"Ayo berkumpul dan berjalan-jalan?" Lin Feng melirik Bai Ling.

"Baiklah, ayo pergi!" kata Aoxu. Semua orang mengikuti. Dengan sangat cepat, mereka mendarat di jembatan yang rusak itu.

"Qin Yu!" kata Bai Ling. Semua anggota Jalacandra Fairyland berbalik dan melihat Bai Ling dan kelompoknya. Bai Ling berkata kepada Qin Yu, "Kita semua dari Jalacandra Fairyland, mari kita tetap bersama."

"Karena kita semua dari Jalacandra Fairyland, kita harus melakukannya. Kami harus membantu satu sama lain, "Qin Yu mengangguk. Medan perang Bima Sakti berbahaya, semakin banyak orang semakin baik!

"Jika kami menemukan hal-hal yang baik, Anda akan mendapatkan sesuatu setelah kami," kata Qin Yu kepada mereka. Semua orang memandang Bai Ling. Meskipun mereka semua berasal dari Jalacandra Fairyland, ada begitu banyak orang, mereka harus mencari kompromi.

"Mereka yang menemukan hal-hal hebat menyimpannya untuk diri mereka sendiri!" kata Aoxu.

Orang itu tersenyum pada Aoxu dan berkata, "Itu solusi terbaik."

Qin Yu melihat ke arah kerumunan dan berkata, "Jika kamu menemukan sebuah item, simpan untuk dirimu sendiri." Tetapi ingatlah bahwa kita semua adalah teman, tidak boleh ada konflik internal. Jika tidak, saya akan marah. "

"Baik!" semua orang setuju. Mereka mulai berjalan di sepanjang jembatan. Orang-orang berkelahi di sekitar mereka. Barang berharga terus berjatuhan dari langit. Lin Feng tercengang.

Benda berharga apa yang jatuh dari Bima Sakti? tanya Lin Feng.

"Ada teknik, kitab kuno, senjata Kekaisaran, Senjata Kekaisaran Agung, Tanda Jalan, segala macam barang," jawab Bai Ling. Lin Feng tercengang. Tanda-Tanda Jalan ?!