Peerless Martial God – Chapter 1888

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1888

Chapter 1888: Jalan Hidup dan Kematian itu Kompleks

Lin Feng melewati pintu dan tiba di ruangan lain. Seperti sebelumnya, ada Lempeng Pathfinder Celestial. Namun, tidak ada orang lain di ruangan itu. Dia benar-benar sendirian dengan pintu surgawi.

Lin Feng berjalan ke Piring Pathfinder Surgawi dan duduk bersila di depannya. Cahaya aneh mengelilinginya. Sebuah suara muncul dari Lempeng Pathfinder Celestial, "Gunakan hatimu untuk mengetuk pintu dan menanyakan jalanmu."

Lin Feng tampak tenang saat cahaya tajam muncul dari matanya. Mereka berubah menjadi lampu hidup dan mati dan menembus ke dalam Lempeng Pathfinder Surgawi. Namun, Lempeng Pathfinder Celestial tidak bereaksi.

"Gunakan hatimu untuk mengetuk pintu dan menanyakan jalanmu," ulang suara itu. Lin Feng mengerutkan kening. Hati apa?

Lin Feng duduk di sana dan tampak termenung. Di jalur kultivasi, Anda harus melakukan banyak hal dengan sepenuh hati.

Saat itu, dia mulai mempelajari jalan hidup dan mati. Dia harus melakukannya dengan sepenuh hati, hanya ingin melakukannya saja tidak cukup.

Hati adalah hal terpenting.

Lin Feng memejamkan mata dan mulai bermeditasi dan memikirkan jalan hidup dan mati. Dalam pikirannya, perangko hidup dan mati muncul dan dipindahkan ke Lempeng Pathfinder Celestial.

Plat Pathfinder Surgawi mulai bergetar. Lin Feng merasakan kesadaran salehnya bergetar hebat. Dia tiba-tiba mulai merasa sedikit sedih dan berduka. Itu adalah kesedihan hidup dan mati.

Dia teringat Liu Cang Lan, yang telah mati untuk negaranya. Dia merasa sedih untuk Yan Yu Ping Sheng, gurunya yang luar biasa. Dia juga merasa sedih untuk Wen Ao Xue, seorang wanita luar biasa yang akhirnya meninggal karena keluarganya.

Dia juga merasa sedih untuk pria dan putrinya di desa di Neraka. Mereka orang biasa, tapi di dunia itu, mereka tidak punya kebebasan. Penggarap tidak peduli dengan kehidupan orang-orang itu.

Di dunia itu, tidak ada yang bisa lepas dari kematian. Itu ada di mana-mana.

Itulah caraku berjalan di jalan kematian dan kehidupan, pikir Lin Feng dengan tenang. Dia melepaskan kesadaran salehnya lagi. Itu berkilauan, dan lampu hidup dan mati terus menghujani Lempeng Pathfinder Surgawi. Udara bersiul sebagai reaksi. Lin Feng terus merasakan kesedihan, tetapi dalam kesedihan itu, dia juga merasakan vitalitas. Hidup dan mati tidak bisa dipisahkan.

Lin Feng merasa sangat lemah di depan piring sekarang. Dia merasa kecil dan takut.

Dia takut. Kekuatannya memungkinkan dia untuk mengontrol kehidupan orang lain, baik dengan membiarkan mereka hidup atau dengan membunuh mereka, atau dengan melindungi orang yang dia cintai juga. Dia telah menciptakan dunia kecil dan memasukkan orang-orang yang dicintainya ke dalam karena dia takut membiarkan mereka tinggal di dunia luar.

Apa yang dia takuti? Dia takut Meng Qing akan berubah menjadi binatang lagi. Dia takut anggota keluarganya bisa dibunuh. Dia takut Qiu Yue Xin kehilangan kendali atas dirinya sendiri. Dia takut karena Yi Ren Lei telah mencampakkannya seperti itu. Dia ingin mengontrol segalanya dalam hidupnya. Karena itu, dia harus menjadi lebih kuat.

"Kau bertanya padaku bagaimana perasaanku jauh di dalam?" Lin Feng menghela nafas. Dia melihat ke arah Lempeng Pathfinder Surgawi dan mencoba memahami bagaimana perasaannya yang sebenarnya.

Lin Feng berdiri dan maju selangkah. Cahaya yang menyilaukan muncul di hadapannya. Dia menjadi tenang saat dia mengisi pintu dengan energi hidup dan mati lagi. Dia memaksakan diri untuk memiliki hati setenang air.

"Saya memilih jalan hidup dan mati, apakah Anda meminta saya untuk menggunakan hati saya atau berhenti menggunakannya." Lin Feng menatap pintu. Cahaya tajam muncul dari matanya.

"Siapa yang bisa menolak dunia manusia di jalur kultivasi? Tidak ada yang bisa lepas dari hidup dan mati! " menyatakan suara itu di otak Lin Feng.

Cahaya yang menyilaukan muncul dari tubuh Lin Feng, "Saya sudah mulai berjalan di jalan itu. Tidak ada yang tidak bisa saya lakukan. Saya bisa menolak dunia manusia jika saya mau! Menghancurkan!"

Setelah itu, Lin Feng melepaskan energi yang menakutkan dan membombardir Lempeng Pathfinder Surgawi. Namun, pada saat itu, siluet muncul di sana. Itu adalah siluetnya sendiri!

Lin Feng berjalan ke depan dan menyadari bahwa dia sekarang berada di puncak gunung. Dia bisa merasakan angin sepoi-sepoi menyapu tubuhnya. Pakaiannya berkibar tertiup angin. Dia baru saja tiba, tetapi rasanya dia telah menghabiskan seluruh hidupnya di sana.

Lin Feng berjalan ke sebuah batu raksasa dan duduk di atasnya dengan bersila. Dia menutup matanya dan melupakan dunia luar.

Tiga hari kemudian, di puncak Puncak Pathfinder, niat hidup dan mati terjalin dan muncul di otak Lin Feng. Dia juga melepaskan energi hidup dan mati.

Satu bulan kemudian, Lin Feng masih dikelilingi oleh lampu hidup dan mati. Dia tampak tenang dan tenteram. Cahaya tajam muncul dari mata ketiganya.

"Eh?" Saat itu, di dunia luar, orang-orang di sekitar Puncak Pathfinder tampak terkejut. Mata mereka berbinar. Mereka bisa melihat energi hidup dan mati muncul dari Puncak Pathfinder.

Tiga bulan berlalu. Pada hari itu, Lin Feng yang bermeditasi akhirnya membuka matanya. Mereka dipenuhi dengan keinginan iblis. Ada dua cakram hidup dan mati di matanya. Seseorang bisa merasakan kekuatan hidup dan mati hanya dengan melihat matanya.

Di udara, energi iblis yang menakutkan berdenyut. Seolah-olah Bima Sakti muncul di atas tubuh Lin Feng. Ada kekuatan iblis Kalpa di sana juga. Lin Feng melintas ke depan dan meninggalkan Puncak Pathfinder.

"Ada seseorang!" Di luar Puncak Pathfinder, beberapa orang melihat Lin Feng keluar dan tercengang. Konon kebanyakan orang tidak pernah kembali. Pathfinder Peak mudah untuk dikunjungi, tetapi sulit untuk ditinggalkan.

Bima Sakti gemetar, kekuatan macam apa itu? Beberapa orang keluar dari Bimasakti dan bergerak menuju Lin Feng, mereka ingin menanyakan pertanyaan tentang Puncak Pathfinder.

"Apa yang Anda lihat di Puncak Pathfinder?" tanya seseorang. Orang-orang mengepung Lin Feng dan menatapnya. Orang-orang yang belum pernah ke sana penasaran.

"Anda bisa meminta bimbingan tentang kultivasi Anda," jawab Lin Feng. Orang itu dingin dan tidak sopan. Bima Sakti terus bergetar.

Beberapa suara menyebar di udara. Seolah-olah Bima Sakti telah dipatahkan. Sesuatu yang aneh sedang terjadi. Seseorang bertanya, "Apa yang kamu temukan di sana?"

Lin Feng menatap mereka dengan cara yang dingin. Matanya berisi niat hidup dan mati.

"Jika kamu tidak berani pergi ke sana, mengapa kamu bertanya padaku?" kata Lin Feng.

Orang itu berteriak dengan dingin, "Kamu ingin mati!" saat dia menyerang.

Mata Lin Feng dipenuhi dengan energi hidup dan mati. Tiba-tiba, cahaya muncul dari matanya dan langsung menuju ke orang itu. Sebagai balasan, sebuah tangan raksasa muncul dan bergerak menuju Lin Feng.

Lin Feng melintas dan melepaskan energi pedang hidup dan mati. Pria itu merasa jiwanya akan meledak. Energi pedang kematian menembus kepalanya. Dia menjerit mengerikan saat wajahnya berubah abu-abu, dia tampak mati.

"Mati!" kata Lin Feng. Energi pedang terus menembus otaknya. Kemudian, tubuhnya perlahan-lahan jatuh dari langit dan turun ke Mata Air Kuning.

Lin Feng melirik yang lain dengan dingin dan berkata, "Jika kamu tidak berani pergi ke sana, mengapa kamu bertanya padaku?"

Kekuatan Demon Kalpa berdenyut, seolah-olah Bima Sakti telah dipatahkan. Lin Feng terkejut dengan perasaan itu.

"Aku akan dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa, seberapa kuat mereka karena aku adalah seorang kaisar tingkat menengah?" Mata Lin Feng tampak sedingin es. Kerumunan di sekitar menjauh darinya.

Petir meledak. Kekuatan Kalpa jatuh dari langit dan menghujani tubuh Lin Feng dengan ganas dengan gelombang pertamanya. Pakaiannya benar-benar menghilang, dan siluetnya menjadi buram juga. Kekuatan Demon Kalpa mengalir ke seluruh tubuhnya.

Mengerikan sekali. Kekuatan Kalpa jauh lebih menakutkan daripada ketika saya memiliki kekuatan seorang kaisar tingkat rendah. Jika tubuh fisik saya tidak memiliki kekuatan seorang kaisar tingkat menengah, daging saya akan hancur !, pikir Lin Feng dengan muram. Ketika kekuatan Kalpa membersihkan tubuhnya untuk yang keenam kalinya, dia mulai mengeluarkan darah saat luka muncul di tubuhnya.

Namun, ketika pembersihan Kalpa iblis ini akhirnya berakhir, tubuh Lin Feng sudah berkilau dan tidak rusak. Dia telah pulih dalam sekejap mata, seolah-olah dia telah dilahirkan kembali.

Ketika gelombang ketujuh kekuatan Kalpa menghantamnya, Lin Feng merasa jiwanya akan diusir dari tubuhnya. Dia berlutut dan wajahnya pucat pasi.

"Kehidupan!" Tiba-tiba, kekuatan hidup mengalir melalui tubuh Lin Feng. Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit. Kekuatan Kalpa terus menurun. Sama seperti waktu sebelumnya, gelombang kekuatan Kalpa yang terakhir adalah yang terkuat.