Peerless Martial God – Chapter 1889

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1889

Chapter 1889: Membuat Langit Marah Lagi

Namun, Lin Feng tidak terlihat seperti menderita, dia tampak bersemangat. Dia berdiri lagi, seperti gunung yang kuat. Dia menentang surga!

"Kacha!" Ketika gelombang kedelapan kekuatan Kalpa membombardir tubuhnya, otot-ototnya bergetar hebat, dan dia mengeluarkan darah lagi. Jiwanya terus bergetar hebat.

Kekuatan Kalpa terasa seperti jutaan ular di dalam ototnya. Kerumunan itu menatapnya dengan takjub. Anehnya, seorang kaisar Neraka tingkat menengah sedang dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa, dan Bimasakti bahkan mulai pecah. Itu adalah keterampilan yang luar biasa!

Ketika gelombang terakhir kekuatan Dewa-Mara Kalpa muncul di langit, dia masih dikelilingi oleh lampu hidup dan mati yang kuat.

Guntur terus bergulir, dan Bima Sakti telah berubah menjadi awan iblis gelap. Orang-orang merasa seperti tercekik di sekitarnya.

Akhirnya gelombang kesembilan menyerang tubuhnya dengan hebat, seperti jutaan ular yang mencoba memasuki kulitnya.

"Menghancurkan!" kata Lin Feng dengan dingin. Arti kematian naik ke langit. Cahaya pedang memotong segalanya dan melawan gelombang kekuatan Kalpa. Seolah-olah segalanya runtuh di sekitarnya.

"Kehidupan!" Lin Feng melepaskan energi kehidupan. Kekuatan Dewa-Mara Kalpa yang perkasa terus membara di tubuhnya. Dia mendapat kesan dia akan mati.

Darah memercik dari mulutnya. Lin Feng perlahan duduk dan melepaskan lebih banyak kehidupan Qi untuk mengelilingi setiap sudut tubuhnya.

Apakah dia terluka ?, pikir orang banyak, menatap Lin Feng. Awan iblis perlahan menghilang. Namun, kekuatan menakutkan masih menekan. Dia pasti terluka!… Pada saat itu, siluet beberapa orang berkedip. Keterampilan Lin Feng luar biasa, dia mungkin memiliki beberapa kitab kuno yang luar biasa!

Saya seorang kultivator iblis, saya menerobos ke lapisan Huang Qi menggunakan tubuh fisik saya. Jika saya memiliki keahliannya, saya akan menjadi sangat kuat !, pikir seorang kaisar iblis, menatap Lin Feng. Lampu iblis muncul, dia menatap Lin Feng dengan rakus dengan mata hitamnya.

Siluet berkedip-kedip. Sekelompok pembudidaya yang kuat telah mengepung Lin Feng dan menatapnya dengan dingin.

"Beri aku keahlianmu dan aku akan membantumu menyingkirkan orang-orang ini!" kata satu orang dengan dingin. Rambut hitam panjangnya tampak setajam pisau, seperti iblis kuno yang menakutkan.

"Bunuh dia, itu saja!" kata seseorang dengan dingin. Banyak orang memandang kaisar iblis itu dengan dingin.

Lin Feng membuka matanya dan menatap orang-orang di sekitarnya dengan dingin. "Jika Anda menginginkan keahlian saya, datang dan dapatkan!"

Mata berkilau karena keserakahan. Salah satu dari mereka berteriak dengan marah dan melepaskan kekuatan maut untuk mengelilingi Lin Feng, yang masih duduk. Dia tampak tidak terganggu. Dia menyerap energi kematian dan pola hidup dan mati muncul. Dia melambaikan tangannya, dan lampu kehidupan dan kematian muncul.

Salah satu orang melintas untuk menyerang, bumi dan langit berguncang hebat. Rasanya seperti hewan buas yang tak ada habisnya dilepaskan untuk menyerangnya!

Lin Feng bergerak maju. Lampu bersinar, Tank Ungu muncul dan ledakan meledak di sekelilingnya.

Kultivator itu mengangkat tangannya dan tombak bumi yang kuat muncul, juga mengandung energi kosmik ruang kosong yang mematikan.

"Mati!" teriak pembudidaya itu dengan dingin. Tombaknya ditembakkan ke Lin Feng.

Penghancuran Ilusi! balas Lin Feng, melemparkan pola hidup dan mati. Pola hidup dan mati mulai berputar saat ilusi melanda area tersebut.

Lin Feng berkedip saat lebih banyak tanda muncul, dan mantra penyebaran yang hebat terwujud. Itu berisi kekuatan yang menakutkan. Selain itu, mantra penyebaran emas terus menyebar semakin banyak.

"Jika Anda tidak membunuh saya, saya jamin, Anda tidak akan selamat," kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. Dia tidak berhenti bergerak, tetap bergerak. Mantra penyebaran berubah menjadi ilusi berbahaya!

"Hmph!" Kultivator yang baru saja berbicara mengerang dengan dingin. Dia bergerak dengan kecepatan yang kabur. Di depannya, delapan tombak muncul dan ditembakkan ke arah Lin Feng.

Lin Feng melambaikan tangannya, dan pola hidup dan mati menjadi terang benderang, bertabrakan dengan tombak. Pada saat yang sama, niat mati muncul dari matanya.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia tiba-tiba menghilang, pedang kosong muncul dan menembus kepala lawannya dengan niat mati.

Setelah otak Lin Feng dicetak, dia berhasil membubuhkan Nihility Sword Scriptures-nya dengan kekuatan maut. Serangan Pedang Nihilitasnya sekarang jauh lebih kuat. Oleh karena itu, bahkan sebelum Lin Feng dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa, dia telah membunuh seseorang seperti ini.

Orang itu masih berteriak dengan marah. Jutaan tombak muncul kembali dan bertabrakan dengan pedang Lin Feng. Namun, pada saat itu, Lin Feng mendarat di depannya dan cap hidup dan mati lainnya muncul dan menabrak tubuhnya.

"Mati!" teriak Lin Feng. Matanya dipenuhi dengan energi kematian. Jiwa musuh Lin Feng bergetar hebat. Lin Feng mengangkat tinjunya dan terjadilah ledakan. Kepala musuhnya langsung hancur berantakan. Pada saat yang sama, pedang Qi muncul, dan dia memotong jiwa lawannya.

Lebih banyak cahaya terang tiba-tiba bergerak menuju Lin Feng, berkilau dan tajam. Jiwanya tiba-tiba mulai bergetar.

"Memotong!" Sebuah gunung kuno bergerak menuju Lin Feng. Saat kultivator kuat kedua menyerang, beberapa orang lain juga menyerang Lin Feng pada saat bersamaan.

Lin Feng melepaskan kesadaran binatangnya, dan danau air hitam muncul di mana-mana, mengejutkan semua orang. Lin Feng melepaskan semua energi kosmik angin ke kakinya dan mundur. Bumi dan langit berguncang hebat saat banyak energi bertabrakan.

Lin Feng menurunkan mantra penyebarannya. Lampu emas berkilauan dan menyala. Pada saat yang sama, energi ilusi yang merusak mengelilingi para pembudidaya yang kuat itu.

Semua penonton menatap Bima Sakti, itu berdenyut kencang, dan kekuatannya menekan semua orang.

Lin Feng melepaskan semua energi kosmiknya yang sunyi. Wajah orang-orang berubah drastis saat melihat hasilnya. Dia baru saja dimurnikan oleh Deva-Mara Kalpa, mengapa langit marah lagi?

Kekuatan macam apa itu? Meskipun mereka semua terpelajar dan berpengetahuan luas, mereka tidak mengenali kekuatan semacam itu. Mengapa langit berang?

Lin Feng mengangkat kepalanya saat beberapa kekuatan ledakan terkondensasi di Bima Sakti. Itu sangat menindas dan turun dari langit.

"Datang!" kata Lin Feng dengan dingin. Langit sangat marah. Ledakan meletus. Mantra penyebaran Lin Feng terus bergelombang. Beberapa perpecahan muncul pada mantra penyebaran, dan membuat Lin Feng berlutut, dia mengalami pendarahan hebat. Namun, dia tampak tidak bisa dihancurkan. Dia berdiri lagi dan berkata, "Hancurkan!"

Tubuh fisik Lin Feng sedang diserang. Para pembudidaya yang kuat masih terjebak dalam mantra penyebaran, dan wajahnya pucat pasi saat dia menatap energi di langit.

Kemudian, gelombang kekuatan kedua membombardirnya.

"Tidak…!" teriak seseorang. Namun, ledakan dan suara gemuruh meletus lagi, dan Lin Feng dipukul berlutut lagi. Saat itu ketika langit menyerangnya, dia menggunakan Papan Catur Evolusi Surgawi untuk melindungi dirinya sendiri. Sekarang, dia hanya menahan serangan dengan kekuatan fisiknya.

"Pfew …" Lin Feng menarik napas dalam-dalam. Tubuh fisiknya dihancurkan oleh kekuatan itu, tetapi dia terus pulih. Dia dengan dingin melirik kerumunan. Orang-orang itu adalah kaisar tingkat tinggi, tetapi kekuatan fisik mereka tidak dapat dibandingkan dengan Lin Feng.

Kekuatan fisik macam apa itu? Kenapa dia bisa menarik amukan langit ?, pikir pembudidaya iblis yang dengan bijak mundur. Gelombang energi ketiga jatuh ke Lin Feng. Dia baru saja pulih dan sekarang dia berulang kali diserang lagi. Dia berlutut sekali lagi, dan akhirnya hanya duduk di mantra ilusi lagi dan menutup matanya. Energi kehidupan yang menakutkan muncul di sekelilingnya.

Qi akhirnya bubar. Para pengamat tidak berani menyerang Lin Feng lagi. Meskipun dia hanya seorang Kaisar Neraka tingkat menengah, dia benar-benar menakutkan. Pembudidaya iblis bertekad untuk mempelajari apa rahasia Lin Feng.