Peerless Martial God – Chapter 190

shadow

Peerless Martial God – Chapter 190

Di atas danau yang tenang, angin sepoi-sepoi bertiup, membuat rambut Duan Xin Ye terlihat lebih mempesona saat melayang di atas angin.

Duan Xin Ye lahir di Kota Kekaisaran dan memiliki roh darah, tetapi tingkat kultivasinya sama sekali tidak tinggi karena keluarganya tidak mengizinkannya untuk berlatih. Sebaliknya, mereka mengajarinya empat seni: cara memainkan siter, cara bermain Go, kaligrafi, dan melukis. Mereka ingin dia memahami urusan dasar kehidupan manusia, yang membuatnya menjadi seperti dirinya saat itu. Dia memiliki temperamen yang tidak terikat.

Ayahnya juga merupakan penguasa Negeri Xue Yue dan kepala Klan Kekaisaran. Dia selalu memberitahunya bahwa, di masa depan, suaminya akan menjadi komandan yang hebat dan heroik, itulah sebabnya dia tidak perlu menjadi kuat. Dia hanya perlu memiliki kepribadian yang memadai. Oleh karena itu, keterampilan kultivasinya cukup rendah.

Di masa lalu, dia sudah bertemu hampir semua pemuda kaya dan mulia dari klan besar kecuali beberapa orang. Orang-orang ini semua sama dengannya. Mereka bertemu untuk pertama kalinya dan segera berpura-pura menyukai dia. Dia sakit dan lelah dengan tipe orang seperti itu. Bagaimana mungkin memiliki perasaan terhadap seseorang saat bertemu mereka untuk pertama kali?

Semakin banyak orang yang merayunya, semakin dia merasa sakit dan lelah. Dia hanya tidak menunjukkannya, itu saja.

Hal yang sama terjadi ketika Duan Xin Ye melihat Lin Feng untuk pertama kalinya dan melihat pakaiannya yang compang-camping, dia juga tidak begitu menyukainya. Lagipula, dia tidak perlu memakai pakaian yang bagus, tapi setidaknya dia harus memakai pakaian bersih.

Setelah itu, dia menyadari bahwa Lin Feng berbeda. Ekspresi wajahnya jauh berbeda dari yang lain. Dia hanya terlihat puas namun dingin dan acuh tak acuh. Selain itu, meskipun Lin Feng mengenakan pakaian compang-camping, dia tampak bangga saat berada di tengah-tengah semua pemuda yang mulia ini. Dia tampak seperti dia berpikir bahwa dia berada di level yang sama atau di atas banyak dari mereka.

Tentu saja, kesan sang putri setelah bertemu Lin Feng untuk pertama kalinya tidak sama dengan saat dia bertemu orang lain. Dia masih memiliki kesan yang baik.

Tapi yang tidak dipahami Duan Xin Ye adalah mengapa Duan Wu Ya, kakaknya, yang juga sangat bangga, memperkenalkan Lin Feng padanya. Mungkinkah Duan Wu Ya mengira Lin Feng akan menjadi seseorang dengan status yang luar biasa?

Apa yang Duan Xin Ye tidak mengerti, Lin Feng bahkan kurang mengerti. Dia dengan ragu-ragu melihat Duan Wu Ya. Setelah terdiam sesaat, dia berkata: "Yang Mulia, bolehkah saya mengajukan pertanyaan?"

Duan Wu Ya tersenyum dan menggelengkan kepalanya sambil berkata: "Kamu tidak perlu bertanya. Anda akan tahu kapan waktu yang tepat tiba. Anda akan mengerti dengan jelas. Lin Feng, jangan khawatir, jika saya membuat Anda datang ke sini, itu hanya untuk membantu Anda. Saat ini, yang Anda butuhkan adalah status sosial yang tinggi. "

Status sosial yang tinggi? kata Lin Feng dengan suara rendah, tercengang.

"Memang status sosialnya tinggi. Di Kota Kekaisaran, banyak orang ingin membunuhmu. Meskipun Anda memiliki teman di lapisan Xuan Qi, jika orang-orang ini benar-benar ingin membunuh Anda, seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi tidak akan dapat melindungi Anda lagi. Oleh karena itu, yang Anda butuhkan sekarang adalah status sosial. "

"Menurut pandangan orang-orang ini, status sosial yang tinggi tidak cukup untuk mencegah mereka menyakiti saya. Tentu saja, jika status sosial itu diberikan oleh Yang Mulia, itu berbeda. " kata Lin Feng dengan ekspresi tajam di matanya.

Jika pangeran kedua memberi Lin Feng status sosial yang tinggi, itu akan membuktikan bahwa dia adalah salah satu dari rakyat pangeran. Mereka yang ingin menyakiti Lin Feng terlebih dahulu harus memikirkan bagaimana reaksi Duan Wu Ya.

"Persis seperti itu." kata Duan Wu Ya sambil mengangguk dan tersenyum namun tidak mengakuinya dengan jelas.

"Terima kasih banyak, Yang Mulia." kata Lin Feng sambil sedikit tersenyum. Dia tidak menolak tawaran itu. Duan Wu Ya ingin melindunginya, mengapa dia menolak? Setidaknya, sampai saat itu, Duan Wu Ya tidak pernah melakukan sesuatu yang merugikan Lin Feng. Dia selalu membantunya. Lin Feng tidak menolak niat baiknya karena alasan itu.

Ketika Duan Wu Ya melihat Lin Feng tersenyum, dia mengerti bahwa dia menerima bantuannya.

"Lin Feng, ada hal lain yang perlu saya konsultasikan dengan Anda."

Yang Mulia, ada yang bisa saya bantu? tanya Lin Feng dengan sangat sopan. Duan Wu Ya telah menggunakan kata "berkonsultasi" tetapi Lin Feng tidak bisa membiarkan dirinya terlihat bangga.

"Baru-baru ini, di Kota Kekaisaran, kami mengetahui bahwa Negeri Mo Yue telah menyerang kami di Kota Duan Ren. Celestial Academy bermaksud mengirim beberapa siswa terbaiknya ke sana untuk mendapatkan pengalaman. Ini adalah tradisi di Celestial Academy, khususnya bagi para pelajar militer. Mereka harus menghabiskan waktu di medan perang. Ini adalah satu-satunya cara untuk memperoleh pengalaman praktis. Hanya mereka yang pernah berada di medan perang yang dapat mengatakan bahwa mereka adalah pembudidaya militer sejati. Selain itu, Halaman Suci Xue Yue juga akan mengirim banyak siswanya ke Kota Duan Ren untuk memberi tekanan pada Akademi Surgawi. Lin Feng, saya berharap, kali ini, Anda juga akan dapat pergi ke Kota Duan Ren dan kembali setelah mencapai eksploitasi militer yang luar biasa. "

Duan Wu Ya berbicara perlahan. Sebuah kesadaran melintas di mata Lin Feng.

Eksploitasi militer.

Duan Wu Ya adalah orang yang keras. Jika Lin Feng bisa kembali setelah menyelesaikan eksploitasi militer yang luar biasa, dia akan memberi Lin Feng status sosial yang tinggi. Dengan reputasi yang tepat, kata-kata memiliki bobot. Dia dengan demikian memastikan untuk tidak merusak reputasinya sendiri.

Selain itu, Halaman Suci Xue Yue pergi ke sana bersama dengan Akademi Surgawi, yang berarti itu hampir merupakan persaingan antara dua sekolah besar ini.

"Lin Feng, hanya pahlawan pemenang yang dengan bangga bisa melihat massa dari atas yang bisa menikahi saudara perempuanku." kata Duan Wu Ya sambil tersenyum sambil mengungkapkan pesan yang mendalam dan bermakna.

"Saya akan pergi ke Kota Duan Ren." kata Lin Feng sambil mengangguk. Bahkan jika Duan Wu Ya tidak memberitahunya, Lin Feng masih akan pergi ke Kota Duan Ren. Dia harus bertarung di medan perang yang nyata. Selain itu, ada murid dari Sekte Yun Hai yang telah menyelamatkan dari pertukaran budak. Mereka juga perlu mendapatkan pengalaman di medan perang. Lin Feng tidak ingin para murid dari Sekte Yun Hai dianggap sebagai sampah.

Ada juga Han Man dan Po Jun yang berada di medan perang. Lin Feng bertanya-tanya bagaimana hal-hal ada untuk mereka. Liu Fei juga kembali dan mengunjungi ayahnya, Liu Cang Lan.

Tidak peduli apa alasannya, Lin Feng harus pergi ke Kota Duan Ren.

"Baik." kata Duan Wu Ya sambil mengangguk dengan intens. Dia kemudian tersenyum dan berkata: "Lin Feng, jika Anda mencapai eksploitasi militer yang hebat, saya akan memberi Anda pangkat Perwira. Aku juga akan memberimu wilayah Kota Yangzhou dan kamu akan bisa kembali ke kampung halamanmu sebagai pahlawan yang menang. "

"Wilayah Kota Yangzhou … Sebuah kota …" Lin Feng tercengang. Meskipun Kota Yangzhou adalah kota kecil dan hanya wilayah kecil di Negara Xue Yue, memiliki kota kecil saja sudah cukup untuk menjadi sangat terkenal.

Lin Feng sangat bersemangat dan sudah tidak sabar. Jika dia menjadi seorang perwira dan kemudian kembali ke Kota Yangzhou dengan itu di bawah kendalinya, akan sangat bagus untuk melihat reaksi dari Klan Na Lan serta Klan Lin. Itu akan sangat bagus.

Jika mantan anggota Klan Lin, yang telah diusir, menjadi pemilik Kota Yangzhou, Klan Lin akan diejek. Itu akan menjadi lelucon terbesar sepanjang sejarah kota.

"Terima kasih banyak, Yang Mulia." kata Lin Feng sambil tersenyum acuh tak acuh. "Yang Mulia, jika Anda tidak memiliki hal lain untuk dikatakan, saya akan pergi."

"Baiklah, kamu bisa pergi." kata Duan Wu Ya sambil mengangguk dan tersenyum.

Lin Feng sedikit membungkuk. Dia sedikit mengangguk pada Duan Xin Ye, berbalik dan kemudian segera pergi dengan cara yang alami dan tidak terkendali.

Duan Wu Ya dan Duan Xin Ye memandang punggung Lin Feng. Segera setelah itu, siluetnya menghilang. Duan Wu Ya berbalik, menatap Duan Xin Ye dan bertanya padanya: "Xin Ye, apa pendapatmu tentang Lin Feng?"

Dia cerdas dan sopan. jawab Duan Xin Ye yang membuat Duan Wu Ya tersenyum. Dia kemudian berkata: "Sejak kapan adik perempuanku mencoba untuk mengubah topik pembicaraan? Kamu harus tahu itu bukan pertanyaanku padamu. "

Duan Xin Ye memandang Duan Wu Ya dan menjawab: "Dia kuat dan memiliki bakat alami yang tinggi. Dia jelas menonjol dari yang lainnya. Dia juga lebih kuat dari yang disebut bangsawan ini. Selain itu, dia sopan, liar dan tidak sombong. Hatinya mirip dengan harimau yang ganas dan dia sangat berdarah panas. "

Duan Wu Ya tercengang dengan jawabannya. Dia kemudian segera tersenyum dan berkata: "Ini adalah pertama kalinya saya mendengar adik perempuan saya mengatakan hal-hal positif tentang seseorang, tetapi Anda benar, dia memiliki potensi untuk menjadi pria dengan bakat hebat. Anda akan cocok satu sama lain. "

"Saudaraku, jangan menggodaku." kata Duan Xin Ye terdengar malu dan malu. Dia kemudian menambahkan: "Selain itu, saudara, jika ini adalah satu-satunya kualitasnya, itu masih belum cukup bagiku untuk bersamanya."

Aku tahu kamu tidak pernah puas. jawab Duan Wu Ya tidak heran. Dia tersenyum dan berkata: "Tentu saja, orang yang akan menikahi saudara perempuan saya harus memiliki status sosial yang luar biasa. Meskipun Lin Feng, saat lahir, tidak dilahirkan dengan status yang sama, itu tidak jauh berbeda dari Anda. "

"Saat lahir?" jawab Duan Xin Ye terkejut dan bertanya: "Saya pikir dia tidak memiliki status sosial sama sekali?"

"Memang, tapi tidak ada yang tahu." jawab Duan Wu Ya sambil tertawa. "Apa kau tahu kenapa aku mengundangnya untuk datang ke perjamuanku di Lovesick Forest?"

"Mengapa?" tanya Duan Xin Ye terdengar penasaran.

"Karena Lin Feng adalah putranya." jawab Duan Wu Ya.

Ketika Duan Xin Ye mendengar Duan Wu Ya, dia tercengang… Putranya…

Wanita legendaris Xue Yue.

Hutan Lovesick… hanya mereka yang memiliki status sosial tinggi dan sangat berbakat yang bisa pergi ke sana. Namun siapa sangka pencipta Lovesick Forest adalah seorang wanita?