Peerless Martial God – Chapter 1909

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1909

Chapter 1909: Kembali ke Negeri Surgawi

Setelah memahami tubuh Deva-Mara, Lin Feng merasa hidup kembali. Namun, dia tidak meninggalkan kolam iblis. Dia mengerti mengapa para pembudidaya kuat dari Klan Iblis Kuno menyukai tempat ini, terutama setelah mendapatkan tubuh Deva-Mara. Mereka bisa menyerap energi kolam iblis jauh lebih mudah!

Waktu berlalu lagi. Di kolam, tubuh ilusi baru yang tampak sama dengan Lin Feng muncul.

Lin Feng membuka mata hitamnya dan melihat tiruannya. Dia sudah bisa memahami dasar-dasar dari Three Lives Scriptures. Itu berarti dia tidak akan memiliki masalah untuk memahami mereka sepenuhnya di masa depan. Pada saat itu, klon Lin Feng yang sedang berlatih kultivasi di sebuah ruangan misterius di Universitas Champion juga membuka matanya, dan cahaya berbahaya memenuhi udara!

Ilusi Lin Feng kembali ke tubuhnya dan menghilang. Lin Feng menutup matanya lagi dan terjun ke kolam iblis.

Juzi mulai tidak sabar saat dia duduk bersila di atas batu raksasa. Dia menatap ke kejauhan dan melihat ke kolam iblis. Dia tidak bisa menahannya lagi, situasinya berdampak pada kultivasinya. Dia hanya bisa berharap Lin Feng akan memenuhi janjinya dan tidak akan membunuh istrinya. Juzi sangat marah ketika dia mengira seseorang bisa membunuh istrinya dengan seenaknya!

Juzi! memanggil seseorang pada saat itu, dan siluet menghampirinya, mendarat di depan Juzi. Dia mengenakan pakaian hitam dan dikelilingi oleh niat iblis hitam.

"Leluhur," Juzi menyapanya. Niat iblis siluet itu menyebar. Dia tampak bersih dan muda, tidak lebih tua dari Juzi, tapi dia jauh lebih tua.

"Juzi, jika kamu mau, aku akan pergi dan membunuhnya," kata Leluhur. Juzi tahu bahwa sangat mudah bagi leluhurnya untuk membunuh seorang pembudidaya lapisan Huang Qi. Tapi masalahnya, dia tidak mau mengambil resiko itu! Jika mereka membunuh Lin Feng, istrinya mungkin benar-benar mati bersamanya. Dia akan merasa bersalah seumur hidupnya jika itu terjadi!

"Leluhur, aku akan merawatnya," kata Juzi.

Pria itu terdiam selama beberapa detik sebelum dengan lembut berkata kepada Juzi, "Baiklah. Dia tidak bisa melarikan diri, kita ada di Neraka. Kalau begitu aku akan membiarkanmu menghadapinya. "

Dia menghilang dari bidang pandang Juzi. Juzi terdiam beberapa detik dan terus memejamkan mata menunggu.

—-

Akhirnya, itu hari terakhir. Lin Feng naik ke udara. Juzi langsung tiba di sebelahnya.

Lin Feng menatapnya dengan dingin. Siluet naik ke udara di sekitar. Lin Feng tersenyum dingin dan berkata dengan acuh tak acuh, "Kembalikan barang-barangku sekarang."

Dia telah memberi mereka tangan iblis, lingkaran matahari dan perahu. Semuanya muncul di hadapan Lin Feng dan dia melompat ke atas perahu. "Saya tahu bahwa beberapa dari Anda ingin membunuh saya. Tapi jangan coba-coba, kalau tidak tiga orang akan mati pada saat bersamaan. "

Kapalnya melesat melintasi langit. Kolam iblis perlahan menghilang, hanya genangan air yang tersisa. Semua orang mengerutkan kening dan menarik wajah panjang.

"Apa yang sedang terjadi?" tanya seseorang. Mereka tidak tahan lagi.

Seseorang berkata dengan dingin, "Dia mengambil kolam iblis itu!"

Lebih banyak orang mulai berteriak karena marah. Aku akan membunuhnya di Negeri Surgawi.

"Aku juga ikut!"

Tidak ada yang bisa pergi! kata Kaisar Agung dengan dingin. "Setahun lalu, dia membunuh Juxiao dan yang lainnya. Sekarang dia telah mengambil kolam iblis kita dan telah mempraktikkan teknik Tubuh Deva-Mara kita, dan dia juga telah dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa. Dia pasti menjadi jauh lebih kuat. Hanya Juzi yang bisa membunuhnya sekarang! "

——

Di pintu masuk Negeri Surga, masih ada beberapa orang yang menunggu. Ada lebih banyak orang kali ini dari sebelumnya. Orang-orang dari mana-mana di Neraka berkumpul di sana. Tahun terakhir telah menakutkan bagi Neraka di Negeri Surgawi dengan perang besar di medan perang Bima Sakti terjadi. Oleh karena itu, Neraka harus mengirim lebih banyak orang sekarang, dan merebutnya kembali!

Ketika Lin Feng tiba, dia sudah mengenakan topeng. Terakhir kali, dia melarikan diri dari Wang Xiao berkat Menteri Uptala, tapi kali ini Wang Xiao tidak akan melepaskannya jika dia melihatnya. Lin Feng tidak berani berjudi.

Juzi mengikuti Lin Feng dari dekat. Selama Lin Feng memiliki istrinya, dia tidak akan bisa santai.

Lin Feng melirik kerumunan dan tiba-tiba tampak terkejut.

Dia juga disini. Apakah dia ingin pergi ke Negeri Surga juga ?, pikir Lin Feng. Dia memperhatikan Menteri Kalasutra dan putrinya Qin Yao. Selain mereka, ada juga banyak prajurit berbaju zirah. Orang-orang itu mungkin adalah anggota pasukan Kalasutra.

Qin Yao juga telah menjadi kaisar Neraka tingkat menengah. Kembali ketika Lin Feng baru saja tiba di Neraka, dia sudah berada di puncak lapisan Huang Qi yang lebih rendah. Sekarang, dia menjadi lebih kuat. Itu normal setelah setahun.

Tapi berbahaya bagi seseorang seperti Qin Yao untuk pergi ke Negeri Surgawi. Ada banyak pembudidaya yang kuat di Negara Surgawi. Meskipun Qin Yao kuat, ada banyak orang di sana yang lebih kuat darinya.

"Qin Yao, kamu harus menunggu sampai kamu menjadi Kaisar Neraka tingkat tinggi untuk pergi ke Negeri Surgawi!" menasihati Menteri Kalasutra. Dia mengkhawatirkannya.

"Ayah, Lin Feng pergi ke Negeri Surga meskipun dia baru saja menjadi Kaisar Neraka tingkat menengah, dan dia juga keluar jauh lebih kuat dari sebelumnya. Bagaimana saya bisa tersentak? Saya sudah memodifikasi Api Neraka. Setidaknya, aku bisa melindungi diriku sendiri, aku tidak akan mati! " jawab Qin Yao, terlihat sangat bertekad.

Wang Xiao dan yang lainnya mengejar Menteri Uptala dan Lin Feng, semua orang sudah tahu tentang itu. Mereka juga tahu bahwa Jian Mang selalu menyembunyikan kekuatan aslinya, dan Wang Xiao dan yang lainnya telah mencegahnya pergi ke Negeri Surgawi dan menculiknya.

"Menteri, kali ini, kita akan pergi ke Negeri Surgawi dan melindungi sang putri!" kata seorang pemuda kepada Menteri Kalasutra. Menteri Kalasutra terdiam beberapa detik. Selama mereka tidak menemukan kultivator yang menakutkan, seharusnya tidak ada masalah …

Semua orang telah menunggu lama sekali. Akhirnya, lampu sudah berkelap-kelip, tapi orang masih menunggu beberapa orang keluar.

Akhirnya, para pengintai keluar. Mereka berlumuran darah. Mereka adalah Kaisar Neraka tingkat tinggi, tetapi mereka tidak terlalu kuat.

"Bagaimana situasi di Negeri Surgawi?" tanya seseorang.

Pengintai utama menjawab, "Tahun ini, para pembudidaya Neraka yang kuat melawan orang luar, tetapi semuanya berubah. Medan perang Bima Sakti bukan lagi daerah perbatasan, ada pembudidaya yang kuat di mana-mana, di kedua sisinya. "

Orang itu tidak terdengar yakin karena dia tidak bisa pergi ke medan perang Bima Sakti. Dia baru saja mendengar tentang hal-hal itu.

Ini kacau. Semuanya kacau di sana !, pikir orang banyak. Beberapa orang terus keluar dari Negeri Surgawi.

Mata Lin Feng berbinar. Itu adalah kesempatan yang sempurna!

"Jangan lupakan janjimu!" Juzi mengerang dingin.

Lin Feng menjawab, "Saat saya masuk, saya akan membebaskan istri Anda. Jika Anda melakukan sesuatu yang cerdik, saya akan membunuhnya. "

Lin Feng kemudian melintas ke arah pintu masuk. Tepat sebelum dia memasuki Negara Surgawi, seorang wanita muncul, dan dia memasuki Negara Surga sendirian saat dia jatuh.

Hua Kecil! Seru Juzi, berkedip dan menangkap Yama Hua dengan lembut. Dia sangat lega. Lin Feng telah membebaskan istrinya, jika tidak, dia akan mengikuti Lin Feng dan membunuhnya.

Yama Hua bingung saat dia bertanya, "Di mana dia?"

"Dia ada di Negeri Surgawi," jawab Juzi.

Yama Hua tampak tertegun sejenak, sebelum berubah marah dan menuntut, "Bunuh dia, Juzi! Kamu harus membunuh bajingan itu! "

Juzi berkata dengan lembut, "Hua Kecil, apakah dia melakukan sesuatu padamu?"

Yama Hua menggelengkan kepalanya, tapi berkata, "Kamu harus membunuhnya."

"Aku akan membawamu kembali ke Klan Iblis Kuno dulu," jawab Juzi dingin.