Peerless Martial God – Chapter 1914

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1914

Chapter 1914: Agresif

Orang-orang Tiantai berada di bawah tekanan.

"Di mana Lin Feng ?!" teriak Ji Wuyou dengan marah. Dia telah menunggu selama tiga tahun, Lin Feng telah mempermalukannya, mereka harus kembali, semuanya!

"Dia akan datang ketika dia sudah siap," kata Hou Qing Lin dengan tenang. Dia mengangkat kepalanya, matahari ada di tengah langit, saat itu tengah hari. Klon Lin Feng mungkin akan tiba kapan saja.

"Dia bersembunyi ?! Karena begitulah, aku akan menghancurkan kalian semua dan kita akan lihat apakah dia tidak muncul! " sumpah Ji Wuyou dengan marah. "Hari ini, kita akan bertarung dalam tiga tahap pertempuran pada waktu yang sama. Jika Anda naik ke panggung pertempuran, Anda tidak bisa melompat! Jika Anda dipaksa keluar dari panggung pertempuran, itu berarti Anda kalah, jika tidak, Anda tidak bisa melompat. Kami akan bertarung seperti itu sampai tidak ada yang tersisa. Berani atau tidak !? "

Tiga tahun telah berlalu. Kali ini, tidak ada yang bisa melompat dari panggung, mereka harus berjuang sampai akhir!

"Mengapa kita tidak berani?" kata Hou Qing Lin dengan tenang.

"Karena begitulah, ayo bertarung!" kata Ji Wuyou. Tiga orang yang berbeda mendarat di panggung pertempuran, semuanya adalah pembudidaya kuat dari Kelompok Bulan.

Orang-orang ini cukup lemah di Kelompok Bulan. Mereka hanya ingin melihat seberapa kuat orang-orang Tiantai, pikir para pengamat yang lebih berpengetahuan.

Siluet Hou Qing Lin berkedip-kedip. Lin Feng masih belum kembali. Tidak masalah. Jika mereka kalah, klon Lin Feng tidak akan bisa menyelamatkan situasi.

"Huang Fu Long, Tantai, Qin Wu, mulailah," kata Hou Qing Lin dengan tenang. Mereka mengangguk dan melompat ke panggung pertempuran untuk memulai pertarungan!

Lin Feng tidak tahu tentang apa yang sedang terjadi di sana. Klonnya ada di Kota Suci dan berlomba menuju Universitas Champion.

——

Tubuh aslinya ada di medan perang Bima Sakti. Pedang yang menyilaukan melesat di langit dan dia membelah musuh. Dia juga menangkap benda-benda yang jatuh dalam bentuk meteor. Mereka sudah bisa melihat batas antara medan perang Bima Sakti dan sisi lain.

Lin Feng dan Jian Mang berlari menuju perbatasan surgawi itu. Mata ketiga mereka berbinar dan jejak baru muncul.

"Mari kita hindari kerumunan dan keluar dari sini," kata Lin Feng kepada Jian Mang. Mereka terbang begitu cepat sehingga suara siulan mengikuti mereka. Setelah beberapa saat, mereka tiba di sisi lain medan perang Bima Sakti. Ketika orang-orang menyadari bahwa mereka memiliki jejak, mereka ingin membunuh keduanya. Lin Feng yakin dia bisa mengalahkan banyak orang, tetapi dia tidak bisa mengalahkan pasukan. Dia belum cukup kuat.

Penyusup! teriak seseorang dengan dingin. Matanya seterang matahari dan menyilaukan, api berkobar di dalamnya. Dia segera mulai berlari menuju Lin Feng dan Jian Mang.

"Membunuh!" kata Lin Feng. Jian Mang bergerak cepat tanpa terlihat, matanya menjadi mempesona dengan kekuatan cahaya. Seketika, musuh mereka merasakan sensasi dia menjadi buta. Jian Mang tampak seperti sinar yang menyilaukan, pedang cahaya murni. Dibandingkan dengan pedang Jian Mang, matahari sebenarnya terlihat sangat pucat!

Mata Lin Feng semuanya abu-abu saat dia menyaksikan kecepatan luar biasa Jian Mang. Pada level yang sama, sulit untuk bersaing dengan Jian Mang dalam hal kecepatan!

Setelah membunuh orang itu, mereka terus terbang.

Di kejauhan, banyak orang melihat mereka dan berlomba ke arah mereka, berusaha mengelilingi mereka.

"Penyusup, bunuh mereka!" teriak seseorang dengan ledakan. Lin Feng menarik wajah yang panjang. Orang itu telah berteriak sangat keras sehingga banyak orang mungkin mendengarnya.

Selama tahun yang telah berlalu, kedua dunia telah bertarung terus menerus di medan perang Bima Sakti. Setiap kali mereka melihat penyusup, mereka tidak ragu-ragu dan bergandengan tangan untuk membantai mereka. Mereka ingin melindungi sisi mereka dari medan perang Bima Sakti.

"Tiga kaisar tingkat tinggi," kata Lin Feng kepada Jian Mang dengan dingin, "Kamu membunuh yang di kanan, aku akan memblokir dua lainnya."

Jian Mang mengangguk saat orang-orang itu mendekat.

Cahaya yang menyilaukan menerangi suasana lagi. Jian Mang melemparkan dirinya ke orang yang datang dari kanan. Salah satu pembudidaya yang datang dari kiri juga merasakan energi pedang bersiul itu. Dia terkejut dan tiba-tiba berhenti di tempatnya, melepaskan kekuatan jiwanya. Lin Feng bergerak menuju yang di tengah dan melepaskan kekuatan Kalpa kematian. Kultivator itu dikelilingi oleh kekuatan tanah hijau, dan kekuatan Lin Feng tidak bisa menembus.

Pertahanan yang sangat kuat !, pikir Lin Feng. Lin Feng mempercepat dan air hitamnya muncul.

"Niat Kematian Dao!" Musuhnya tercengang. Lin Feng mendarat di depannya dan meninju dengan keras sambil melepaskan kekuatan Deva-Mara Kalpa melawan cahaya hijau yang menyilaukan di sekitarnya. Suara berderak menyebar saat armor hijaunya retak. Tetap saja, Lin Feng mengerutkan kening. Armor macam apa itu? Pembelaannya sangat menakutkan!

Energi kosmik bumi sangat bagus untuk pertahanan. Kekuatan kematian dapat dengan mudah merusak kehidupan orang-orang dan membunuh mereka, tetapi pertahanan lawannya begitu besar sehingga kekuatan kematian tidak dapat menembusnya. Serangan Lin Feng sepertinya tidak efisien.

"Istirahat!" teriak Lin Feng dengan eksplosif, melepaskan kekuatan abadi. Energi kosmik yang mematikan memenuhi udara. Lin Feng menyerang musuhnya puluhan kali, dan baju besi itu terus berderak akibat benturan. Kekuatan fisik Lin Feng luar biasa, akhirnya meledakkan lampu hijau. Tinju Lin Feng menabrak musuhnya dan kepalanya meledak.

Meskipun musuh memiliki kemampuan pertahanan yang luar biasa, dia sama sekali tidak kuat.

Setelah pembunuhannya, kekuatan mematikan muncul di belakang Lin Feng, tetapi kedipan cahaya pedang berkilauan dan menghancurkannya.

Jian Mang terus menyerang yang terakhir. Lin Feng berbalik dan menggunakan Pedang Nihilitasnya, tetapi Jian Mang membunuhnya lebih dulu.

"Cepat lari!" teriak Lin Feng ketika dia merasakan lebih banyak energi berkumpul pada mereka. Jiwa Lin Feng bergetar hebat. Bagaimanapun, mereka berada di medan perang Bima Sakti, dan orang-orang yang datang ke sana sangat kuat.

"Mengaum!" Nyanyian naga muncul, dan Bestial Qi berdenyut. Lin Feng melihat siluet datang ke arahnya. Mata ketiga orang itu menyilaukan, itu adalah seseorang dari Neraka!

Aoxu! Lin Feng terkejut saat melihat kedatangan baru itu. Anehnya, itu Aoxu! Dua tahun sebelumnya, mereka pernah bersama-sama ke Puncak Pathfinder, dan sekarang Aoxu telah kembali. Dia tampaknya memahami dasar-dasar kekuatan Dao sekarang juga!

"Lin Feng, di sini kita bertemu lagi!" kata Aoxu sambil merengut dan tertawa pada saat yang bersamaan. Di kejauhan, beberapa pembudidaya yang kuat dari Benua Sembilan Awan telah tiba juga.

"Orang-orang itu tidak membiarkan siapa pun dari Neraka datang ke sini. Lin Feng ayo pergi dan bunuh mereka bersama, oke? " kata Aoxu dengan riang. Jejak tangan raksasa dan menakutkan muncul dan meluncur keluar. Aoxu tertawa keras. Dia berasal dari Klan Naga, tubuh fisiknya sangat kuat. Musuh bisa merasakan energi opresif Aoxu.

"Mati!" teriak Aoxu dengan eksplosif. Dia meninju, mengguncang langit. Suara gemuruh menyebar di udara. Tubuh targetnya langsung meledak, potongan daging dan jeroan terbang kemana-mana. Orang luar lainnya di sekitar tercengang dan berhenti bergerak.

"Aoxu, saya melihat bahwa Anda juga memahami kekuatan Dao setelah Anda pergi ke Puncak Pathfinder, tapi Dao macam apa itu?" Lin Feng bertanya padanya.

Agresif, Jalan Agresif. Anda juga bisa menyebutnya Jalan Kekuatan. Naga itu agresif dan kuat secara fisik. Saya dari Klan Naga. Saya harus brutal, kasar dan agresif! " Aoxu menyatakan. Dia tampak sangat antusias.

"Memang, itu sangat cocok untukmu! Kamu bahkan lebih agresif, sungguh! " Lin Feng mengangguk. Kekuatan Dao sangat misterius, bukan hanya tentang cara seseorang, tetapi juga tentang kepribadian seseorang. Lin Feng sedang berjalan di Jalan Hidup dan Mati, Petugas Uptala telah berjalan di Jalan Besar Uptala. Aoxu sedang berjalan di Jalur Agresivitas!