Peerless Martial God – Chapter 1919

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1919

Chapter 1919: Juzi Ada Di Sini Untuk Membunuh

Setelah pertempuran Tiantai dan Kelompok Bulan, di universitas, banyak orang juga mengatakan bahwa mereka heran dengan kemajuan Tiantai. Mereka sebenarnya mampu bersaing dengan Grup Bulan. Itu luar biasa!

Wanita surgawi berbaju putih secara mengejutkan adalah istri Lin Feng, dan sangat kuat. Dia bisa menindas Ji Wuyou! Sayangnya, Lin Feng tidak bisa melawan Ji Wuyou, Zong Que telah membunuhnya! Banyak orang merasa sedih untuk Meng Qing. Dia sangat berbakat, dan sekarang dia telah kehilangan suaminya. Ada juga banyak orang yang tidak peduli, karena itu mungkin membuka jalan bagi mereka…

Kerumunan itu menghela nafas. Lin Feng telah meninggal, sangat disayangkan. Sekarang Ji Chang akan menjadi Juara. Klub Ji Chang akan menjadi grup terkuat di Universitas Champion sekali lagi. Jika Tiantai ingin bangkit di universitas, itu akan sangat sulit. Lin Feng telah meninggal karena Tiantai mencoba menindas Klub Ji Chang. Pada saat yang sama, Klub Ji Chang sekarang memiliki aliansi dengan Stone Group. Mereka akan menindas Tiantai bersama. Namun, mereka mungkin tidak akan membunuh orang Tiantai di universitas lagi.

Mereka telah membunuh Lin Feng karena Ji Chang akan menjadi seorang Juara. Dia adalah kebanggaan universitas. Namanya akan diukir di batu Champion dan mereka akan membuat patung dirinya. Dia akan memiliki hak istimewa yang luar biasa di dalam pendirian juga. Mereka telah membunuh satu orang, tapi itu tidak terlalu penting.

Tiba-tiba, Tiantai kehilangan reputasinya. Semua orang bersembunyi dan tidak keluar lagi. Mereka tahu bahwa jika mereka keluar, Kelompok Bulan dan Kelompok Batu akan mengganggu mereka. Seolah-olah mereka menghilang dari Universitas Champion dalam sekejap mata.

Di tempat lain di Universitas Champion, suasananya semarak karena upacara Ji Chang. Dia akan menjadi penerus Ying Cheng, sang Juara baru. Namun, tanggalnya belum ditentukan. Beberapa orang mengatakan bahwa universitas telah membuat patung Ji Chang!

Ji Wuyou sama sekali tidak bersemangat. Dia ingin mempesona lebih dari saudaranya. Dia telah kembali bermeditasi dalam pengasingan.

…………

Di Negeri Surgawi, Lin Feng dan dua lainnya telah melintasi medan perang Bima Sakti, dan berada di sisi Benua Sembilan Awan. Saat ini, sedang ada peristirahatan di gua yang tersembunyi. Lin Feng duduk bersila. Jiwanya memenuhi gua, dan vitalitas yang menakutkan terus mengalir di udara. Gua itu telah berubah menjadi tempat kehidupan suci. Energi kehidupan bahkan tumpah keluar dari gua. Rerumputan dan pepohonan menjadi lebih hijau, dan mulai tumbuh lebih cepat.

Jian Mang berada di luar gua. Aoxu berada jauh di kejauhan dan mendekati Jian Mang. Dia bertanya, "Apakah dia sudah sembuh?"

"Saya tidak tahu," jawab Jian Mang acuh tak acuh. Dia kesal. Dia juga tidak tahu apa yang salah dengan Lin Feng. Jiwa Lin Feng tiba-tiba rusak parah, dan Qi-nya menjadi sangat lemah. Itu sebabnya dia berada di dalam gua, dia berusaha menyembuhkan jiwanya.

Pusaran yang menakutkan tiba-tiba muncul dan memenuhi udara. Tiba-tiba berubah menjadi kekuatan kematian yang menakutkan, dan rumput serta pepohonan mulai mati. Kekuatan kematian kemudian bergerak menuju gua seolah-olah gua itu telah menjadi pintu masuk Neraka.

Siluet perlahan keluar dari gua. Dia dikelilingi oleh lampu kematian dan tampak menakutkan. Sekilas pandang padanya sudah cukup untuk membuat jiwa seseorang bergetar.

"Lin Feng, ada apa?" tanya Aoxu pada Lin Feng. Dia tidak mengerti mengapa Lin Feng tiba-tiba terluka.

"Saya memiliki klon, dan klon saya terbunuh di dunia luar, jadi jiwa saya rusak," jawab Lin Feng. Aoxu kaget. Lin Feng memiliki tiruan. Luar biasa!

Dan apakah kamu sudah pulih? tanya Aoxu.

"Aku baik-baik saja. Cederanya tidak terlalu buruk, "jawab Lin Feng, terlihat acuh tak acuh. Dia telah menciptakan klon itu lebih dari tiga tahun sebelumnya, dan itu berkembang sangat cepat. Oleh karena itu, kematian klonnya tidak terlalu berdampak besar pada tubuh aslinya. Tentu saja, Lin Feng juga dapat pulih secepat itu karena dia memahami kekuatan hidup dan mati. Itu sangat berguna untuk jiwanya!

"Jalan Negeri Surgawi akan segera dibuka kembali. Aoxu, apa yang ingin kamu lakukan? " Lin Feng bertanya pada Aoxu.

"Saya tidak punya rencana. Bagaimana dengan anda Anda ingin datang ke sini, tetapi Anda tampaknya tidak tertarik untuk bertarung? "

"Saya dari Benua Sembilan Awan, saya tidak sengaja berakhir di Neraka. Saya memutuskan untuk berjuang ke sisi lain dari medan perang Bima Sakti karena saya ingin kembali ke Benua Sembilan Awan, "kata Lin Feng datar, tidak lagi repot-repot menyembunyikan fakta.

Aoxu tercengang dan tertawa, "Menarik! Anda secara mengejutkan berakhir di Neraka? Aku akan datang ke Benua Sembilan Awan bersamamu! "

Anda ingin pergi ke Benua Sembilan Awan? tanya Lin Feng, agak terkejut. "Bisakah kamu pergi ke Klan Naga dari Benua Sembilan Awan?"

"Benua Sembilan Awan semuanya sama. Kita juga bisa mencapai Klan Naga dari sana. Bepergian dan bertengkar sebentar akan menjadi hal yang baik. Aku juga bisa menjadi kaisar yang hebat di sana! " jawab Aoxu dengan santai.

Lin Feng mengangguk. Tidak masalah. Namun, bumi dan langit mulai bergetar, dan suara gemuruh menyebar di udara. Pegunungan mulai pecah.

Suara gemuruh menyebar di udara saat batu raksasa jatuh dari langit. Pegunungan pecah. Iblis yang menakutkan Qi memenuhi udara. Lin Feng mengangkat kepalanya, terkejut dengan apa yang dilihatnya. Ada siluet menunggu di langit. Itu adalah Juzi dari Klan Iblis Kuno!

Dia datang ke sini juga? Lin Feng menatap Juzi. Mata Lin Feng dipenuhi dengan energi kematian. Mata Juzi dipenuhi dengan energi iblis. Juzi tampak tenang dan tenang, agung dan bermartabat, seperti seorang raja dalam unsurnya.

Sialan Jejak Setan Kuno !, pikir Lin Feng. Aoxu melepaskan naga Qi. Naga mulai bernyanyi saat Qi-nya naik ke langit. Batu-batu terus meledak di sekitar mereka, dan bukit di dekatnya bahkan runtuh.

Juzi hanya memandang mereka dengan angkuh.

"Sungguh pembudidaya iblis yang kuat!" kata Aoxu. Namun, Lin Feng tampak marah dan menatap Juzi. Dia berkata dengan dingin, "Sejak kamu datang ke sini, kamu tidak akan pernah kembali."

"Aoxu, Jian Mang, aku butuh waktu," kata Lin Feng kepada mereka.

"Saya akan mencobanya," kata Aoxu. Dia bangkit di udara dan melemparkan dirinya ke arah Juzi. Dia melepaskan energi naga yang menakutkan yang berubah menjadi cakar naga dan membuat atmosfer bergetar hebat.

Aoxu benar-benar kuat, bahkan untuk seseorang yang berada di atas lapisan Huang Qi. Dia memahami kekuatan Dao Agresif, dan serangan fisiknya menakutkan. Dia mungkin sudah lebih kuat dari kaisar agung biasa.

Juzi tanpa ekspresi dan tanpa emosi. Jejak iblis raksasa jatuh, tampak seperti tangan raksasa. Mata iblis hitamnya berbinar dengan kekuatan Deva-Mara yang tidak bisa dihancurkan.

Gunung-gunung di sekitarnya terus meledak dan pecah.

"Mati!" teriak Aoxu. Kekuatan agresif muncul. Namun, kata "DEMON" raksasa muncul di langit, bersinar dengan kekuatan yang mengerikan. Jiwa kedua petarung itu bertabrakan. Aoxu terguncang dengan keras dan terlempar kembali.

Petarung yang menakutkan! Aoxu menghela nafas. Dengan tubuh naganya dan Dao yang agresif, dia baru saja dipaksa mundur, seolah iblis ini tak terkalahkan.

Naga bernyanyi, dan Aoxu berubah menjadi naga darah raksasa, menatap ke arah Juzi dengan dingin.

Lin Feng datang ke depan, saat mantra penyebaran muncul di tanah. Lapisan ilusi Qi muncul, dan Lin Feng perlahan menghilang ke dalam ilusi.

Di dunia rohnya, dia mengeluarkan Papan Catur Evolusi Surgawi, dan menaikinya. Lampu hidup dan mati berkedip, menarik energi kosmik dunianya ke Papan Catur Evolusi Surgawi.

Juzi telah melintasi Negeri Surgawi untuk menemukan Lin Feng. Di dunia kecil Lin Feng, hanya energi kosmiknya sendiri yang bekerja. Apa yang akan Juzi lakukan di sana?

Lin Feng melompat ke Papan Catur Evolusi Surgawi. Sejuta lampu berkilauan dan berubah. Tanda terjalin. Kekuatan kosmik berdenyut pada mantra penyebaran.

Di dunia luar, bumi dan langit menjadi merah. Darah Juzi mulai mendidih. Aoxu bergerak maju, Jian Mang membantunya. Masih terlalu sulit bagi mereka untuk benar-benar bertarung melawan Juzi, terutama untuk Jian Mang. Ini adalah pertama kalinya Jian Mang merasa sangat tidak berdaya dalam hidupnya. Juzi sangat menakutkan!