Peerless Martial God – Chapter 192

shadow

Peerless Martial God – Chapter 192

Di Celestial Academy, ada banyak keseruan. Orang-orang berjalan ke segala arah dan berbicara seolah-olah mereka sedang membicarakan sesuatu dengan penuh semangat.

"Saya tidak menyangka bahwa Kota Kekaisaran akan mengirim pasukan ke Kota Duan Ren. Mungkinkah serangan dari Negeri Mo Yue begitu kuat sehingga Kota Duan Ren sudah tidak bisa menahannya lagi. " kata seseorang dengan suara rendah di jalan utama akademi. Orang itu menghela nafas. Itu adalah salah satu siswa militer akademi. Dia selalu menghormati Liu Cang Lan. Dia tidak akan berpikir bahwa hari-hari ini, Liu Cang Lan juga tidak akan bisa melawan.

"Mungkin situasinya. Jika tidak, mereka akan secara diam-diam mengirim siswa dari beberapa institusi besar untuk berlatih di sana. Mereka tidak akan menyatakan perang. Kali ini, Kota Kekaisaran telah memberikan perintah untuk mengirim murid-murid yang paling menonjol ke Kota Duan Ren serta pasukan yang sebenarnya. " jawab orang lain. Kedua orang ini buru-buru berjalan saat mereka berbicara.

Kedua siswa ini berjalan searah dengan banyak kelompok siswa lainnya.

Pada saat itu, Ada orang yang memakai baju besi perak menunggang kuda di luar akademi. Mereka tampak agung dan kuat.

Di depan orang-orang ini adalah para siswa Akademi Surgawi. Mereka juga menunggang kuda dan beberapa bahkan menunggang binatang buas. Mereka menunggu untuk pergi.

Saat itu, suara derap kuda terdengar di kejauhan. Siluet putih muncul dan berlari menuju lokasi itu dengan kecepatan penuh.

Pakaian putih, kuda putih.

Wen Ao Xue.

Ketika orang banyak melihat wajah yang secantik wanita mana pun, kerumunan itu tercengang. Wen Ao Xue pergi bersama mereka juga.

"Lambat."

Kuda putih itu meringkik saat melambat dan Wen Ao Xue melirik kerumunan sambil tersenyum. Segera setelah itu, dia tiba di antara siswa militer yang perlahan-lahan berpisah dan menciptakan jalan baginya untuk memimpin.

Di sebelah mereka, pemimpin pasukan tentara memandang ke arah Wen Ao Xue dengan dingin dan terpisah dan bertanya: "Wen Ao Xue, mengapa kamu ingin pergi ke tempat seperti itu?"

"Luo Yu, jika kamu bisa pergi, untuk alasan apa aku tidak bisa pergi?" tanya Wen Ao Xue sambil tersenyum. Matanya yang indah tampak mempesona.

Luo Yu mengerang dan tidak melihat ke arah Wen Ao Xue lagi. Dia menoleh ke arah perwira dari pasukan lapis baja perak dan berkata: "Waktunya telah tiba bagi kita untuk pergi. Ayo pergi."

"Baik." kata petugas itu dengan acuh tak acuh sambil mengangguk. Bersiaplah untuk pergi.

Namun pada saat itu, suara derap kaki kembali menyebar di udara. Di dalam akademi, sekelompok kuda lapis baja berlari dengan kecepatan penuh sementara awan debu naik di belakang mereka. Yang di depan adalah seorang pemuda yang sangat tampan. Dia tampak agung dan kuat. Dia berlari kencang ke sana dengan kecepatan luar biasa. Kudanya, secara mengejutkan, adalah kuda keledai naga, kuda dengan kualitas yang sangat tinggi.

Di kiri dan kanan pemuda itu, ada satu orang di setiap sisi. Salah satunya adalah seorang gadis yang mengenakan kerudung halus di wajahnya. Dia tampak suci dan murni, seperti makhluk surgawi.

Di sisi lain ada seorang wanita cantik. Dia tampak heroik dan kuat.

Tetapi banyak orang yang tercengang ketika melihat pemuda di atas kuda keledai naga. Itu adalah Lin Feng.

Hari-hari ini, di Celestial Academy, orang yang tidak tahu namanya jarang ditemukan. Fakta bahwa dia muncul pada saat itu sungguh menakjubkan.

Lin Feng juga pergi ke Kota Duan Ren. Dia secara pribadi akan pergi ke medan perang. Selain itu, dua wanita cantik mengikutinya.

Kamu sudah sampai. kata Wen Ao Xue sambil tersenyum pada Lin Feng.

Lin Feng mengangguk ke Wen Ao Xue. Tentu saja dia telah tiba, dia juga akan pergi.

Pada saat itu, pria militer yang mulia itu, Luo Yu, memandang Lin Feng dan berkata dengan suara rendah: "Lin Feng."

Lin Feng memandang Luo Yu bertanya-tanya siapa dia. Dia tidak mengenalnya.

"Apa masalahnya?" tanya Lin Feng.

"Tidak ada." kata Luo Yu sambil menggelengkan kepalanya. Dia kemudian melanjutkan: "Kamu mengalahkan Hei Mo hanya karena kamu beruntung. Saya berharap, di medan perang, Anda akan tetap beruntung karena ini bukan tempat di mana Anda bisa bermain-main. "

Ketika dia selesai berbicara, Luo Yu berbalik, tidak melihat Lin Feng lagi dan mulai bergerak.

"Beruntung?" Lin Feng tercengang. Dia mengalahkan Hei Mo karena dia beruntung?

Lin Feng tertawa dan berteriak pada Luo Yu: "Sama denganmu, akan sangat memalukan jika kamu tidak kembali hidup-hidup."

Ketika Luo Yu mendengar Lin Feng, dia menghentikan kudanya. Dia melepaskan energi dingin dari tubuhnya yang bergerak menuju Lin Feng.

Pada saat yang sama, dia berbalik dan berlari ke arah Lin Feng dengan kecepatan penuh sambil meninju ke arah Lin Feng yang mengeluarkan suara siulan yang kuat saat menembus udara.

"BOOOOOOOM!"

Kuda Lin Feng meringkik dan Lin Feng terbang di udara sebelum mendarat di tanah. Ada darah di sudut mulutnya.

Dia kemudian menendang kuda keledai naga, yang segera jatuh ke tanah sambil meringkik tanpa henti menyebabkan dia turun.

Dari saat Lin Feng berbicara dan akhir serangan itu, hanya beberapa saat yang telah berlalu. Serangan Luo Yu seperti badai, cepat dan sempurna.

Sambil melihat ke arah Lin Feng, Luo Yu tertawa dingin dan berkata: "Apa kamu mengira aku seperti Hei Mo dan kamu bisa bertindak begitu lancang di depanku?"

Kerumunan tercengang dan kagum dengan langkah Luo Yu. Dia sangat kuat.

Meskipun Lin Feng sangat berbakat dan bisa mengalahkan Hei Mo, perbedaannya dengan Luo Yu sangat besar.

Luo Yu adalah siswa peringkat ketujuh dari Celestial Academy. Hei Mo dan dia sangat berbeda. Luo Yu tidak perlu menggunakan keterampilan khusus untuk memiliki kekuatan lapisan Qi ketujuh.

Pada saat itu, kerumunan melihat Lin Feng berdiri dengan darah di sudut mulutnya. Dia berdiri tegak sempurna dan cahaya muncul di sekitar tubuhnya. Di tangannya muncul pedang yang bersinar dengan cahaya putih keperakan. Itu terlihat sangat tajam. Itu menyerap energi pedang seolah-olah itu hidup.

Jumlah energi pertempuran yang luar biasa menyebar di atmosfer dari tubuh Lin Feng. Itu sangat tajam dan kuat. Semua orang langsung ketakutan.

Selain itu, di dalam energi pertempuran itu, ada pedang Qi.

"Hah?" kerumunan itu tercengang dan melihat Lin Feng dengan cara yang aneh. Lin Fen secara mengejutkan ingin bertarung?

Luo Yu mengerutkan kening sambil melihat Lin Feng. Dia terkejut.

Dia hanya melihat Lin Feng berjalan perlahan. Dalam sekejap mata, energi pertempuran serta pedang Qi segera muncul dan menembus udara dengan kecepatan penuh bergerak langsung menuju Luo Yu.

Pada saat itu, suara meringkik yang keras menyebar di udara. Kuda Luo Yu merasakan energi dan ketakutan, segera jatuh ke tanah dan mulai merangkak. Tubuh Luo Yu terlempar ke tanah.

Kamu hewan pengecut. teriak Luo Yu dengan dingin. Dia segera menyerang seperti orang gila. Kudanya meringkik dan segera setelah itu, jantungnya bergerak-gerak, tidak bergerak lagi.

Segera setelah itu, Luo Yu mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng. Ekspresi yang sangat dingin bisa dilihat di matanya.

Tanpa mengatakan apapun, Lin Feng berjalan menuju Luo Yu dan ketika dia tiba di depannya kemudian mengangkat pedangnya di atas kepalanya.

Kombinasi yang sangat kuat dari energi pertempuran, energi pedang, dan energi mematikan memenuhi udara. Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar-debar.

Sepertinya Lin Feng menjadi jauh lebih kuat dibandingkan saat dia bertarung melawan Hei Mo, jauh lebih kuat.

Lin Feng belum terjebak dengan pedangnya tetapi energi pedang sudah cukup untuk membuat hati orang-orang di kerumunan berdetak lebih cepat. Setiap tindakan Lin Feng cukup untuk membuat mereka tercengang.

"Mati."

Lin Feng mengucapkan satu kata dan mengayunkan pedangnya ke bawah menuju Luo Yu. Sepertinya pedang itu akan mencapai tubuh Luo Yu setiap saat. Gelombang Qi yang mematikan bergulir di udara seperti awan hitam.

Luo Yu tampak terkonsentrasi, Qi yang menakutkan muncul dari tubuhnya. Ketika dia melihat pedang Lin Feng mendekatinya, Luo Yu mengangkat tangannya dari mana cahaya putih terang dan cemerlang muncul. Kekuatan menakutkan mengalir dari dalam tangannya.

Crrr! suara retakan yang berbeda menyebar di udara. Cahaya putih terang hancur di bawah pedang Lin Feng. Pedang mematikan perak segera terus bergerak menuju Luo Yu.

Ekspresi wajah Luo Yu akhirnya berubah. Dia tercengang. Dia dengan keras menginjak tanah dan mengangkat kedua tangannya. Dia dengan cepat bergerak mundur. Pedang itu menangkap wajahnya dan meninggalkan benang darah di wajahnya. Pedang itu hampir memotongnya menjadi dua.

Tapi Luo Yu tidak punya waktu untuk menarik napas, dia hanya melihat Lin Feng berkedip dan datang ke arahnya lagi. Pedang mematikan itu meluncur ke arahnya lagi. Lin Feng dan pedangnya sama, tanpa ekspresi dan dingin. Itu membuat hati Luo Yu merasa sangat ketakutan.