Peerless Martial God – Chapter 193

shadow

Peerless Martial God – Chapter 193

Dia pindah lagi. Luo Yu tidak berani mendekati pedang Lin Feng. Pedang ini memiliki pertempuran dan energi mematikan yang menyatu. Setiap kali, serangan Lin Feng dipenuhi dengan apa yang tampak seperti kekuatan tak berujung.

Luo Yu akan tertusuk jika dia mendekati pedang Lin Feng terlalu dekat. Hatinya dipenuhi dengan penyesalan. Dia tidak mengira Lin Feng akan begitu kuat. Luo Yu telah menerobos ke lapisan Ling Qi ketujuh, jika dia ingin menyerang seseorang, dia melakukannya tanpa memikirkan banyak tentang pembalasan mereka.

"Ledakan!"

Lin Feng menembus atmosfer dengan kecepatan luar biasa. Angin yang sangat tajam dan keras muncul. Seekor kuda di kejauhan meringkik dan secara mengejutkan ditangkap oleh angin dan dipotong-potong sementara orang yang terlempar ke belakang. Dia terengah-engah tetapi dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun, dia takut Lin Feng akan menyerangnya jika dia melakukannya.

Orang itu telah melihat apa yang terjadi dengan Luo Yu dan Lin Feng dengan matanya sendiri. Luo Yu telah menyerang Lin Feng saat menjadi sangat agresif terhadapnya tetapi Lin Feng tidak mau repot-repot menyia-nyiakan kata-kata padanya. Dia segera mulai berbicara dengan pedangnya dan pada saat itu, Luo Yu berada dalam situasi kritis. Lin Feng benar-benar akan membunuhnya.

Ketika melihat itu, bagaimana seseorang bisa dengan sukarela memprovokasi Lin Feng? Mereka tidak memiliki keinginan kematian.

Pedang mematikan Lin Feng dengan cepat menembus udara. Energi pertempuran yang muncul dari tubuhnya menjadi lebih kuat setiap saat. Dia tampak dingin dan tanpa ekspresi saat dia melakukan serangan pedangnya. Luo Yu tidak memiliki satu kesempatan untuk menyerang balik padanya.

Pada saat itu, Luo Yu tampak sangat pucat. Dia secara mengejutkan berjuang untuk mempertahankan hidupnya dan di atas itu, di depan banyak orang.

"Ahhhhh." teriak Luo Yu dengan marah. Pakaiannya masih berkibar di udara. Dia tampak marah dan sedingin es.

"Apa sih yang kamu lakukan?" dengan dingin bertanya pada Lin Feng ketika dia mendengar teriakan Luo Yu. Dia kemudian melanjutkan serangannya dengan pedangnya.

Semua energi di atmosfer tiba-tiba menghilang. Luo Yu terkejut, tapi tiba-tiba terlihat sangat bahagia. Dia kemudian melepaskan energi yang sangat kuat bersama dengan semangatnya yang muncul di belakangnya.

Namun pada saat itu, Luo Yu memiliki firasat buruk yang membuat jantungnya berdetak lebih cepat. Tidak ada kekuatan pedang lagi tetapi pedang itu tampak lebih berbahaya dari sebelumnya.

Energi pertempuran dari saat-saat sebelumnya juga telah menghilang. Luo Yu dengan cepat mundur dengan kecepatan penuh.

"Crrrrrsssh…"

Luo Yu nyaris menghindari pedang tetapi energi telah memukulnya. Pakaian Luo Yu robek dan ada darah mengalir dari dadanya dan luka di tenggorokannya. Itu adalah pemandangan yang mengejutkan.

Kerumunan itu tercengang. Sungguh pedang yang tajam, sungguh kekuatan yang menakutkan dan kuat.

Luo Yu menunduk dan menatap dadanya sendiri. Segera setelah itu, ekspresi mengerikan muncul di wajahnya.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng lagi. Api amarah membara di matanya.

Namun, Lin Feng terlihat sedingin sebelumnya. Dia mengangkat pedangnya lagi saat dia berbicara.

"Aku akan membunuhmu secara pribadi."

Luo Yu terkejut, dia berbalik dan mulai mundur dengan kecepatan penuh. Dia tidak merasa ingin bertarung melawan Lin Feng lagi.

Lin Feng tertawa dingin. Dia bergerak maju dan menggunakan pedangnya untuk menyerang Luo Yu lagi.

Ketika Luo Yu merasakan energi mematikan mendekat dari belakang, dia menggertakkan giginya. Terlepas dari kenyataan bahwa dia sangat gemetar, dia terus melarikan diri seperti orang gila.

"Sungguh anjing yang tidak tahu malu dan pengecut, berlari mengejar berbicara dengan arogan." Lin Feng tidak terus mengejarnya. Sambil memegang pedangnya ke arah Luo Yu, dia berteriak: "Menurutku kamu tidak bisa dibandingkan dengan Hei Mo, di mataku, kamu bahkan tidak bisa mendekati Hei Mo. Doakan agar kita tidak pernah bertemu lagi."

Ketika Luo Yu mendengar kata-kata Lin Feng, luka-lukanya mulai berdarah saat jantungnya berdebar-debar karena amarah dan ketakutan pada saat yang sama. Sepertinya keadaan lukanya cukup serius tetapi dia tidak berani berhenti berlari. Dia terus melarikan diri seperti orang gila ke kejauhan.

Ketika siluet Luo Yu menghilang, mata orang banyak tertuju pada Lin Feng. Mereka tercengang dan takjub.

Pada hari itu, ketika Lin Feng bertarung melawan Hei Mo, orang banyak tidak melihat bahwa Lin Feng hampir membunuh Hei Mo.

Namun, pada saat itu, mereka telah melihat dengan jelas bahwa Luo Yu, yang bahkan lebih kuat dan sombong, memutuskan untuk menyinggung Lin Feng dan segera setelah melukainya.

Lin Feng tidak melanjutkan dengan kata-katanya dan malah menggunakan pedangnya dan hasilnya adalah Luo Yu, yang menganggap dirinya di atas Lin Feng, melarikan diri seperti pengecut.

Dua bulan setelah mengalahkan Hei Mo, Lin Feng telah mengalahkan seorang siswa militer dari lapisan Ling Qi ketujuh.

Bakat alami Lin Feng sangat mengerikan.

Lin Feng menyarungkan pedangnya dan segera kembali ke kuda naga keledainya. Dia kemudian berkata dengan acuh tak acuh: "Ayo pergi."

Pasukan tentara ini mengangguk pada perintah dan segera setelah itu, semua orang mulai berlari dengan kecepatan penuh dan menghilang dari pandangan kerumunan.

Tapi pertempuran gila itu dari beberapa saat yang lalu masih ada di pikiran mereka.

Area di luar gerbang utara Kota Kekaisaran sangat terpencil. Tanah dipenuhi lumpur kekuningan tanpa ada rumput.

Gerbang utara kota bukanlah gerbang biasa. Orang tidak bisa melewatinya sesuka hati. Di masa damai, hanya mereka yang telah menerima perintah militer yang dapat melewati gerbang itu.

Di tempat yang sepi dan sepi itu, ada banyak tenda. Mereka telah diatur oleh pasukan militer. Daerah itu sangat luas.

Ada kerumunan orang yang berkumpul di luar tenda, sekitar seratus meter jauhnya. Di antara mereka adalah para pembudidaya yang mulia, pasukan militer dan pasukan militer tertentu yang mengenakan baju besi perak.

Semua pembudidaya mulia ini milik Halaman Suci Xue Yue. Mereka menuju perang sehingga mereka bisa memperoleh pengetahuan dan pengalaman berperang. Masa depan mereka akan lebih baik jika mereka mencapai prestasi militer.

Tentu saja, banyak orang pergi ke sana untuk mendapatkan pengalaman pertempuran dan menjadi lebih kuat melalui situasi hidup dan mati. Tipe orang seperti itu berdarah panas dan pemberani.

Thrrom Thrrom Thrrom.

Dari kejauhan mereka sudah bisa mendengar derap kuda. Tanah bergetar. Orang-orang dalam kerumunan di luar tenda sudah bisa merasakan guncangan tanah dengan jelas.

Tak lama kemudian, mereka sudah bisa melihat sekelompok besar orang menuju ke arah mereka.

"Mereka telah datang."

Kerumunan di luar tenda sedang melihat para pendatang baru dengan ekspresi tajam di mata mereka.

Pada saat yang sama, di antara kerumunan di luar tenda, seorang pemuda yang duduk di kursi jenderal berdiri dan pergi untuk menyambut para pendatang baru. Dia memiliki senyum hangat di wajahnya.

Para pendatang baru itu turun dari kudanya ketika mereka melihat pemuda yang datang ke arah mereka untuk menyambut mereka. Mereka semua berlutut dan berteriak: "Yang Mulia."

"Kamu telah melalui banyak kesulitan untuk berada di sini." kata pemuda itu kepada orang-orang ini sambil tersenyum dan mengangguk. Dia melambaikan tangannya sebagai tanda bahwa mereka bisa berdiri. Mereka semua ketakutan. Jantung mereka berdebar kencang.

Meskipun Yang Mulia adalah seorang pangeran, dia sama sekali tidak sombong dan sangat mudah bergaul. Dia juga sangat sopan kepada pasukan militer biasa ini.

"Yang mulia." kata salah satu anggota Celestial Academy dengan sangat keras.

Duan Wu Ya tersenyum pada kerumunan dan berkata: "Semuanya, saya beruntung Anda datang untuk bertarung dengan saya. Ini benar-benar keberuntungan. "

"Jangan sebutkan itu, Yang Mulia."

"Ayo, ayo duduk. Saya akan memberikan instruksi kepada pasukan dan kemudian kita bisa pergi. " Duan Wu Ya dengan sopan sambil menunjukkan kepada semua orang di mana mereka bisa duduk. Setiap orang memiliki area tempat duduk yang dikaitkan. Orang-orang dari Celestial Academy bisa duduk di sebelah kanan. Ada banyak sekali kursi yang disiapkan untuk mereka.

Orang-orang dari Celestial Academy duduk. Pada saat itu, banyak orang menatap tajam ke arah mereka yang mengejutkan mereka.

Di seberang mereka adalah orang-orang dari Halaman Suci Xue Yue.

Pada saat itu, Lin Feng juga sedang melihat orang-orang dari Halaman Suci Xue Yue. Ketika dia menyadari bahwa banyak orang sedang menatapnya, dia menyipitkan matanya.

Duan Han, Yue Tian Chen, Lin Qian… dia bisa mengenali banyak orang di antara mereka.

Murid militer Akademi Surgawi bukanlah satu-satunya orang yang ingin berperang. Ada juga beberapa kultivator mulia, serta beberapa kultivator biasa yang ingin berperang untuk meningkatkan jalur kultivasi mereka. Itu akan memungkinkan mereka memiliki karier resmi dan berkembang pesat di dunia. Mengandalkan kekuatan dan upaya mereka, mereka akan dapat kembali ke rumah sebagai pahlawan yang berjaya.

Tetapi Lin Feng jelas merasa bahwa seseorang sedang menatapnya dengan tatapan yang lebih tajam. Itu bukan orang biasa dari kerumunan, itu adalah pemimpin mereka. Dia duduk di sebelah Duan Wu Ya.

Duan Tian Lang.

Ketika Lin Feng melihat bahwa pemimpin mereka Duan Tian Lang, adalah orang yang menatap belati padanya, dia tercengang.

Duan Tian Lang, selain menjadi anggota Klan Duan, dia juga sekarang menjadi panglima tertinggi negara.