Peerless Martial God – Chapter 1939

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1939

Chapter 1939: Perasaan Wu Shang

"Tuan Liu Yun," kata Yin Yue. Dia berdiri, membungkuk, dan tersenyum dengan sopan santun tanpa usaha.

"Putri Klan Yin, kamu terlalu sopan. Kamu lebih sopan daripada Pei Dong Qing kecil itu, "Kaisar Agung Liu Yun tersenyum. Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Setahun yang lalu, aku melihatmu bertempur. Sangat bagus, dan Anda memahami kekuatan Dao kematian. Pada tingkat kultivasi yang sama, Anda pasti akan menang. "

Lin Feng tidak terkejut bahwa Kaisar Agung Liu Yun telah melihatnya bertempur. Upacara Juara Ji Chang telah menarik pembudidaya yang kuat dari seluruh Kota Suci. Banyak orang tahu siapa dia sekarang.

"Terima kasih tuan. Silakan duduk, "Lin Feng mengangguk pada Kaisar Agung Liu Yun dengan sopan.

Kaisar Agung Liu Yun duduk dan berkata, "Tetapi sekarang Qi Anda tampaknya telah menghilang, seolah-olah Anda tidak mengalami kemajuan sama sekali. Sebenarnya, sepertinya Anda mengalami kemunduran. "

"Menguasai." kata sebuah suara dari luar restoran pada saat itu. Kemudian, semua orang melihat Lin Feng yang lain masuk ke restoran. Klon biasa kembali ke tubuhnya dan Lin Feng duduk di tempat klon duduk.

"Saya melihat!" kata Kaisar Agung Liu Yun, tersenyum setuju. "Kamu adalah pahlawan. Di generasi Anda, ada Ying Cheng, Ji Chang, Chu Chun Qiu, beberapa orang yang memiliki tipe tubuh raja, dan Anda, Anda semua luar biasa. "

Mata Yin Yue berbinar. Dia menatap Lin Feng dan tersenyum. Anda adalah Lin Feng?

"Memang. Saudaraku adalah Lin Feng! " kata Lin Wu Shang ketika dia melihat mata indah Yin Yue berbinar.

Dia memandang Wu Shang dan berkata, "Pantas saja kamu marah pada Pei Dong Qing, bocah konyol."

"Saya pernah mendengar bahwa Anda benar-benar kuat dan bisa bersaing dengan Ji Chang," kata Yin Yue. Dia ingin tahu tentang Lin Feng. Dia tersenyum dan berkata, "Di klan saya, Klan Yin, ada seseorang bernama Yin Gu Tian, ​​dia ketujuh dalam Daftar Peringkat Kekaisaran. Saya ingin tahu apakah Anda bisa bersaing dengannya. "

"Saya mengagumi klan seperti Anda. Jika ada kesempatan, saya ingin bertukar pandangan tentang kultivasi dengan kultivator klan Anda, "kata Lin Feng sambil tersenyum tenang. Kemudian, dia melihat Kaisar Agung Liu Yun dan mengangkat gelasnya, "Tuan, ayo bersulang."

"Baiklah, senang bersulang dengan seorang jenius muda," kata Kaisar Liu Yun yang menyeringai. Mereka berdua mendentingkan gelas mereka dan minum.

Tetapi Lin Feng memperhatikan bahwa Lin Wu Shang tampak tidak sabar. Dia tersenyum pada Lin Wu Shang dan berkata, "Wu Shang, pergi dan jalan-jalan dengan Putri Yin Yue."

Ketika Lin Wu Shang mendengar Lin Feng, dia terkejut. Dia memandang Yin Yue, tetapi dia tidak tahu harus berkata apa. Yin Yue meliriknya dan berkata, "Bocah bodoh, apa yang kamu lihat? Saya lelah duduk sepanjang waktu. Ayo pergi dan jalan-jalan. "

Yin Yue berdiri dan pergi. Lin Wu Shang terkejut, sampai Xiao Ya menendang kakinya.

Lin Feng dan Liu Yun terus mengobrol. Setelah itu, dia pergi bersama Meng Qing. Xiao Ya pergi sendiri dan pergi mencari Wu Shang.

——

Di hari-hari berikutnya, Lin Feng tidak melakukan terlalu banyak. Dia biasanya belajar sedikit setiap hari, tetapi kali ini dia berhenti belajar dan kultivasi hidup dan mati selama beberapa hari.

Kemajuan Meng Qing juga luar biasa. Qi selestialnya luar biasa, dan menjadi lebih tebal dan lebih tebal. Dia juga meningkat!

Tiantai sekarang memiliki gedung-gedung besar dan luas, dan menutupi area yang luas. Lin Feng juga memilih istana baru untuk dirinya sendiri.

Ada air terjun di sana, dan pada saat itu, Lin Feng dan Meng Qing berada di bawah air terjun. Mereka menatap ke kejauhan dan menikmati kebersamaan.

"Apakah Wu Shang sudah kembali?" tanya Meng Qing, sambil melihat ke air terjun.

"Dia belum kembali selama lima atau enam hari. Dia sedang jatuh cinta, "Lin Feng tersenyum.

Meng Qing memandang Lin Feng, sama terkejutnya dengan seorang gadis kecil, "Apakah kamu tidak khawatir? Bagaimanapun, Yin Yue adalah putri dari Klan Yin! "

"Wu Shang hampir berumur dua puluh tahun. Saya tidak bisa mengendalikan hidupnya. Dia seperti kamu dan aku saat itu. Saat itu, saat aku melihatmu, itu adalah cinta pada pandangan pertama. Anda tampak seperti makhluk surgawi saat itu, dan Anda tidak pernah meninggalkan saya, "kata Lin Feng, membelai wajah Meng Qing. Dia terdengar lembut saat mengingat saat-saat indah itu.

"Saya terlihat seperti makhluk surgawi, dan sekarang?" tanya Meng Qing sambil tersenyum pada Lin Feng.

Sekarang kamu seorang dewi! kata Lin Feng, memeluknya dan tersenyum lebar. Mereka melupakan kekejaman dunia kultivasi untuk waktu yang singkat, tetap bahagia dan riang.

Mereka berdua tetap seperti itu untuk sementara waktu. Meng Qing berkata dengan lembut, "Lin Feng, kamu berubah lagi sejak kamu menggunakan lotus. Anda juga terlihat lebih baik saat menghadapi orang lain. Saya belum pernah bertemu Petugas Uptala, tapi saya yakin dia adalah orang yang baik dan hangat. "

"Memang. Dia adalah orang yang benar. Sayangnya, dunia kultivasi itu kejam, "desah Lin Feng. Petugas Uptala adalah orang yang luar biasa dan luar biasa. Tidak mungkin melupakan orang-orang seperti itu.

Pada saat itu, beberapa energi kosmik naik ke udara. Lin Feng menoleh dan melihat istananya. Sebuah berkas cahaya telah muncul, dan beberapa energi kosmik mengembun.

Seseorang menerobos! Lin Feng sangat terkejut. Mereka berdua berdiri dan bergegas ke halaman istana.

Xiao Chen dikelilingi oleh energi kosmik. Dia baru saja menerobos ke lapisan Huang Qi!

"Guru, Nyonya, saya menerobos!" kata Ye Chen kepada Lin Feng dan Meng Qing, berseri-seri pada mereka. Akhirnya, dia berhasil menembus lapisan Huang Qi dengan dua jenis energi kosmik!

"Baik!" kata Lin Feng menyetujui. Xiao Chen berhati murni, dengan hati dan pikiran seorang anak kecil, jika tidak dia akan menerobos lapisan Huang Qi lebih cepat, terutama karena Lin Feng memberinya banyak sumber daya. Bagaimanapun, ketika dia telah merekrut Xiao Chen sebagai muridnya saat itu di Ba Huang, Xiao Chen telah mencapai puncak lapisan Zun Qi.

Saat itu, Wu Shang masih di kota, dan kembali ke restoran. Dia bersama Yin Yue dan Xiao Ya. Ada juga seorang pria muda dengan mereka mengenakan pakaian perak. Jubahnya berkilau. Dia memandang Wu Shang dengan tidak senang.

"Ini ulang tahun kakekku, aku pergi," kata Yin Yue kepada Wu Shang.

"Oh," jawab Wu Shang sederhana.

Tolol ini, pikir Xiao Ya dengan marah.

"Aku pergi," kata Yin Yue lagi.

Oh. jawab Lin Wu Shang lagi. Xiao Ya menggertakkan giginya. Yin Yue juga tampak marah. Dia melirik Wu Shang dengan marah dan berdiri. Tapi kemudian dia tersenyum, berbalik dan pergi bersama pemuda itu.

"Ini hari ulang tahun kakekmu, aku akan datang dan memberi selamat padanya!" teriak Lin Wu Shang. Dia tiba-tiba berdiri dan mengejar Yin Yue. Mata indah Yin Yue akhirnya berbinar. Dia tampak bahagia dan tersenyum. Dia berkata, "Baiklah, ulang tahunnya lima hari lagi, jangan lupa tanggalnya!"

"Baiklah, aku akan kesana!" kata Lin Wu Shang, sambil mengangguk berulang kali.

"Hmph! Yin Yue, berhenti berbicara dengan orang bodoh itu. Dan menurutnya siapa yang akan datang dan memberi selamat kepada kakek kita pada hari ulang tahunnya? " kata pemuda itu. Kemudian, dia meraih tangan Yin Yue dan pergi. Lin Wu Shang tertegun dan marah.

"Apa yang kamu lihat, tolol!" kata Xiao Ya dengan marah. Dia bahkan lebih marah dari Wu Shang.

"Hehe," Lin Wu Shang menggaruk kepalanya dan tertawa bodoh. "Kak, apakah kamu jatuh cinta dengan Yin Yue?"

"Saat kamu di depan Yin Yue, kamu terlihat sangat bodoh. Anda telah menghabiskan hari bersamanya, Anda bahkan tidak berpegangan tangan. Saya merasa malu untuk mengenal Anda! " kata Xiao Ya, memutar matanya.

"Sudah cukup, kak!" kata Wu Shang, dia meletakkan tangannya di pundaknya dan tersenyum, "Pergi, ayo pergi dan temukan adikku."

"Hmph! Anda membutuhkan saudara Anda untuk membantu Anda, Anda benar-benar bayi! " kata Xiao Ya, memutar matanya lagi.

"Yin Yue berasal dari Klan Yin. Kakeknya pasti orang yang luar biasa. Jika saya pergi sendiri, dia tidak akan memperhatikan saya. Jika adikku datang, dia akan mengenalinya! " kata Lin Wu Shang seperti seorang pamer.

"Kamu benar-benar tidak tahu malu. Lebih baik kamu mempersiapkan hadiah yang bagus untuknya. Mengapa dia mengikuti Anda? " Xiao Ya menjulurkan lidahnya. Karena Lin Wu Shang menyukai Yin Yue, dia ingin membawa Lin Feng ke Klan Yin untuk menunjukkan bahwa dia memiliki kekuatan, tetapi Lin Feng belum cukup kuat. Dan dia punya firasat buruk …