Peerless Martial God – Chapter 194

shadow

Peerless Martial God – Chapter 194

Petugas dan tentara secara bertahap tiba di tempat latihan militer dalam formasi mereka. Tidak ada gangguan apa pun, sedikit pun. Hanya suara pawai mereka yang disinkronkan dan suara dentang dari baju besi mereka yang bisa didengar.

Jantung Lin Feng mulai berdetak lebih cepat ketika dia melihat para perwira dan tentara di lapangan latihan militer.

Dia melihat sejauh matanya bisa melihat dan melihat ada tiga kelompok besar tentara yang secara bertahap berubah menjadi tiga formasi besar berbentuk persegi. Tidak ada sedikitpun kekacauan. Cahaya matahari yang menyinari baju besi mereka sangat menyilaukan. Ada tiga warna berbeda yang bersinar di seluruh formasi.

Baju besi para prajurit ini memiliki tiga warna berbeda: perunggu, perak, dan emas.

Prajurit lapis baja emas adalah peringkat tertinggi sedangkan prajurit lapis baja perunggu adalah peringkat terendah. Itu jelas dari pandangan sekilas.

Armor Duan Tian Lang hitam pekat. Dia tampak seperti pemakan jiwa. Pakaiannya dipenuhi dengan sikap dingin dan kesederhanaan yang tiada akhir. Dia tampak mengintimidasi dan agung.

Dentang, dentang dentang.

Suara pawai tentara naik dan turun berturut-turut. Sederet prajurit lapis baja perunggu mengangkat genderang perang mereka dan berjalan ke depan. Genderang perang sangat berat sehingga empat prajurit lapis baja perunggu diminta untuk mengangkat satu drum.

"LEDAKAN!"

Suara yang dalam menyebar ke seluruh atmosfer. Barisan depan tentara lapis baja perunggu mengangkat genderang perang dan bergerak menuju tentara lainnya. Kemudian prajurit lapis baja baris kedua melakukan hal yang sama. Namun ketika drum membentur lantai ada suara tabrakan yang besar diikuti dengan sedikit getaran.

Secara total, ada lima baris dan masing-masing memiliki sembilan genderang perang.

"Apa itu?" Lin Feng terkejut. Dia tidak tahu apa yang dilakukan tentara lapis baja perunggu ini dengan genderang perang. Namun, orang lain dengan acuh tak acuh menonton adegan itu seolah-olah itu benar-benar normal. Semangat juga bersinar di semua mata mereka.

"Hari ini, mahasiswa dari dua institusi besar serta beberapa mahasiswa pembina lainnya telah bergabung dengan kami dalam perang ini. Kami menabuh genderang ini untuk semua siswa. Selain itu, Ada hal lain yang ingin saya umumkan hari ini, Duan Tian Lang akan bergabung dengan kita, sebagai Panglima Tertinggi. Adikku, Duan Xin Ye, akan bergabung sebagai Wakil Komandan Kepala. Dia juga akan hadir di medan perang. Hari ini, untuk semua orang inilah kita menabuh drum. Selain itu, orang yang bisa membuat ketukan drum lebih banyak dari yang lain bisa menjadi pelindung Putri Duan Xin Ye. " kata Duan Wu Ya. Segera setelah itu, dari tengah pasukan, siluet cantik muncul. Meskipun dia mengenakan baju besi, orang bisa melihat sosok cantiknya. Itu adalah putri kekaisaran Duan Xin Ye.

Kerumunan itu terkejut. Putri Duan Xin Ye bertindak sebagai Wakil Komandan Kepala? Apa alasan dia datang ke pertempuran ini?

Terlepas dari alasan mengapa semuanya menjadi seperti ini, para pemuda ini bersemangat. Orang yang bisa membuat ketukan drum paling banyak bisa menjadi penjaga pribadi sang putri yang berarti mereka akan terus menemaninya. Kesempatan seperti itu sangat jarang.

Lin Feng tampak bingung. Duan Tian Lang adalah Panglima Tertinggi?

Lin Feng tidak mengerti apa hubungan antara Duan Wu Ya dan Duan Tian Lang. Selain itu, Duan Xin Ye adalah Wakil Komandan Kepala, apa artinya ini?

"Lima orang, siapa yang akan datang lebih dulu?" teriak Duan Tian Lang. Segera setelah itu, siluet berkedip dan segera tiba di depan genderang perang sambil berkata: "Saya bersedia memulai dulu."

Dalam sekejap mata, ada banyak orang di depan genderang perang.

Lima orang pindah pada waktu yang sama. Mereka melepaskan Qi dingin yang menusuk dalam jumlah yang luar biasa.

"Ledakan!"

Seseorang dengan brutal meninju genderang perang yang mengeluarkan sedikit suara mendengung tetapi tidak mengeluarkan suara genderang. Selain itu, beberapa energi memantul darinya dan dipantulkan kembali ke serangan yang menjatuhkan mereka ke belakang.

Pada saat itu, orang itu terlihat sangat malu dan tersipu. Mereka menundukkan kepala dan kembali ke tempat duduk mereka. Mereka tidak bisa menabuh genderang.

Orang kedua tampak mengesankan dan agung. Dengan kekuatan yang luar biasa, dia meninju salah satu drum yang mengeluarkan suara berdengung dan kemudian ketukan retak ringan. Orang itu terlihat sangat bersemangat. Tanpa henti sama sekali, ia langsung berpindah ke drum lain dan meninju. Itu membuat suara kresek lagi, yang membuat orang-orang antusias.

Membuat drum perang mengeluarkan suara apa pun sudah sangat sulit. Membuat drum mengeluarkan suara retak pun bisa meningkatkan moral para prajurit.

Hanya mereka yang berstatus tinggi seperti perwira yang bisa menabuh genderang perang. Mereka yang bisa membuat ketukan drum paling banyak akan dipuja oleh perwira dan tentara.

Tetapi orang yang sama tidak berhasil membuat drum perang ketiga mengeluarkan suara. Pria itu tiba-tiba tampak putus asa dan tertekan.

Setelah itu, ketiga orang tersebut berhasil membuat tiga drum mengeluarkan suara. Orang keempat berhasil mengeluarkan suara dua drum dan orang kelima juga hanya berhasil mengeluarkan suara hanya tiga drum saja.

Mereka kemudian kembali ke tempat duduk masing-masing. Prajurit lapis baja perunggu mengatur kembali genderang perang. Seperti sebelumnya, ada lima baris tentara dengan sembilan genderang perang di setiap baris.

Lin Feng tampak termenung dan dengan intens menatap genderang perang. Dia mendapat kesan bahwa genderang perang ini mengikuti pola yang teratur. Dengan kata lain, dia memiliki kesan bahwa mereka cocok dengan tingkat kultivasi seseorang, misalnya, seseorang dari lapisan Ling Qi kedua dapat membuat dua pukulan drum, seseorang dari lapisan ketiga dapat membuat tiga pukulan drum … jadi membuat sembilan pukulan drum perang harus dilakukan. di lapisan Ling Qi kesembilan.

Tentu saja, itu juga bukan aturan mutlak. Sesaat yang lalu, seseorang dari lapisan Ling Qi ketiga hanya membuat dua ketukan sedangkan yang pertama hanya di lapisan Ling Qi pertama dan tidak berhasil membuat satu pun drum mengeluarkan suara.

"Selanjutnya?" kata Duan Wu Ya sambil tersenyum pada kerumunan.

"Aku akan pergi." kata Yuan Shan yang sedang duduk di sebelah Lin Feng sambil berdiri dan menuju genderang perang.

"Yuan Shan, Saudaraku, aku akan pergi juga." kata Duan Feng mengikuti Yuan Shan.

Sesaat kemudian, lima orang berkumpul di sekitar drum.

Di antara lima orang ini, yang terkuat telah menembus lapisan Ling Qi keempat. Mereka berhasil membuat empat tabuhan genderang dan kemudian pergi sambil tersenyum.

Yuan Shan berada di lapisan Ling Qi ketiga dan berhasil membuat tiga pukulan drum. Selain itu, Duan Feng berhasil mengejutkan semua orang. Dia berhasil menembus lapisan Ling Qi kedua tetapi berhasil membuat tiga drum juga ditabuh. Banyak orang mulai menatapnya dengan mata baru.

Banyak orang mencoba, tetapi orang terbaik hanya bisa membuat empat tabuhan drum.

Pada saat itu, sebuah siluet berdiri dan berkata kepada siswa Akademi Surgawi: "Saya Tu Fu dari Halaman Suci Xue Yue. Siapa yang akan menemaniku? "

"Tu Fu …" Ketika Lin Feng melihat pria besar itu, dia tercengang. Mereka dulu adalah sesama murid sekte. Tu Fu juga dulunya dari Sekte Yun Hai. Sekarang, dia adalah seorang siswa di Halaman Suci Xue Yue.

Penonton tiba-tiba tertarik. Halaman Suci Xue Yue mulai memprovokasi para siswa Akademi Surgawi.

"Apakah hanya ada pengecut di Celestial Academy?" kata Tu Fu ketika dia melihat tidak ada yang membalasnya. Dia tidak bisa menahan tawa.

"Tidak hanya kamu seorang turn coat yang tidak tahu malu tapi kamu juga berani berbicara omong kosong seperti itu." kata Lin Feng dengan dingin mengejutkan Tu Fu yang langsung menatapnya.

"Yang menang bisa hidup sejahtera sedangkan yang kalah hanya bisa mati. Yang lemah adalah mangsa dari yang kuat. Itu adalah aturan utama di jalur kultivasi. Ketika Duan Tian Lang memusnahkan Sekte Yun Hai, tentu saja saya mengikutinya. Itu hanya akal sehat. " teriak Tu Fu dengan dingin. Kemudian, sambil menatap Lin Feng, dia menambahkan: "Lin Feng, jika Anda ingin bergabung dengan Halaman Suci, Anda dapat pergi dan memohon pada Duan Tian Lang, mungkin dia akan menjagamu."

"Oh, Anda sekarang telah menjadi seorang pengecut yang pengabdiannya pada kebenaran benar-benar menginspirasi rasa hormat." kata Lin Feng dengan dingin sambil melihat Tu Fu. Dia kemudian berbalik, melihat seseorang yang memakai topeng perunggu dan berkata: "Kamu pergi."

"Baik." jawab orang itu, memakai topeng perunggu, sambil sedikit mengangguk. Dia kemudian menatap Tu Fu dan berkata: "Saya datang."

Ketika dia selesai berbicara, siluetnya langsung muncul di depan genderang perang.

Ekspresi wajah Tu Fu suram. Dia kemudian dengan cepat tiba di samping genderang perang dan berkata: "Siapa yang akan mulai?"

"Kamu bisa mulai." dengan acuh tak acuh kata orang yang memakai topeng perunggu. Tu Fu sedikit mengangguk, siluetnya mulai bergerak dan segera bergerak ke depan.

"LEDAKAN!"

Ketukan drum menyebar di udara yang beresonasi di telinga orang-orang. Drum perang telah dihancurkan menjadi beberapa bagian.

Tu Fu tak henti-hentinya bergerak, memukul genderang perang dengan gila. Drum perang kedua dan ketiga langsung dihancurkan dan mengeluarkan suara ledakan di udara.

"Ahhhh." Tu Fu menggunakan satu nafas untuk melakukan itu. Dia berteriak keras dan terus meninju. Gendang perang keempat dihancurkan.

"Retak."

Tu Fu menginjak tanah dengan keras saat dia memukul drum. Dia kemudian membuat ketukan dari genderang perang kelima, yang tidak ada yang berhasil melakukannya sampai saat itu.

Setelah itu, seolah-olah Tu Fu memiliki kelebihan kekuatan bergerak menuju genderang perang keenam.

"Crrr… crrr…"

Gendang perang keenam bergetar tak henti-hentinya tetapi pada saat itu, kekuatannya memantul pada genderang perang dan menghempaskan tubuh Tu Fu seratus meter ke belakang… tapi sudah ada celah kecil pada genderang perang juga.

"Lapisan kelima Ling Qi dan hampir membuat yang keenam mengeluarkan satu ketukan. Layak disebut mantan murid dari Sekte Yun Hai. Sayang sekali dia adalah mantel yang tidak tahu malu. " kata Lin Feng dengan suara rendah ketika dia melihat retakan yang muncul di drum perang keenam. Seorang kultivator lapisan Ling Qi kelima bukanlah apa-apa di mata Lin Feng. Ba Dao akan memberinya pelajaran yang bagus.