Peerless Martial God – Chapter 1952

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1952

Chapter 1952: Lonceng Pemakaman Kematian

Ketika bel berbunyi untuk kedelapan kalinya, jiwa seorang kultivator langsung meledak. Hantu yang menakutkan telah muncul di otaknya dan menghancurkannya seketika. Betapa ganas dan kejamnya!

Guili tampak seperti hantu yang menakutkan, jiwanya sendiri bergetar hebat saat hantu jahat yang memamerkan taring dan mengacungkan cakar muncul di sana. Hantu itu mencoba membunuh tuannya!

"Semua hal bersifat monad, tetapi berbeda dalam bentuk. Pada akhirnya, tidak ada yang tidak bisa dihancurkan! " sumpah Guili dengan dingin. Matanya magnetis karena lebih banyak sinar cahaya hantu menembus bel. Seseorang menjerit mengerikan dan mati, tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum hantu membunuhnya.

Begitu banyak orang telah meninggalkan pilar mereka, termasuk beberapa orang yang berada di dua puluh teratas!

Kepala Lin Feng dikelilingi oleh lampu kematian yang menakutkan yang terus berputar. Dia tampak seperti gunung yang tidak bergerak dan tidak bisa dihancurkan.

Mulut Guili berdarah, tetesan darah jatuh ke lengan bajunya saat dia kembali ke pilarnya. Pada saat itu, hanya tersisa dua puluh orang. Banyak orang yang peringkatnya lebih baik dari Lin Feng sudah pergi.

Anggota Istana Kekaisaran Agung terus mengubah daftar. Peringkat Lin Feng meningkat. Mereka juga menghapus beberapa orang dari Daftar Peringkat Kekaisaran dan menggantinya dengan nama lain. Itu mengejutkan dalam ketidakberdayaannya. Begitu banyak orang meninggal, peristiwa ini brutal dan kejam.

Banyak orang tidak bisa lagi meminta Jalan mereka. Hanya sedikit orang yang bisa bersaing dengan Guili.

Kerumunan memandang Ji Chang dan Ying Cheng. Apa yang akan terjadi jika mereka mengetuk bel? Itu akan menakutkan. Apakah itu lebih buruk dari Guili?

Ji Chang melirik yang lain, dan terutama pada Lin Feng. Kemudian, dia melompat ke depan dan mendarat di depan bel.

Dang, dang, dang, dang, dang!

Lonceng Kerajaan Agung berdering nyaring beberapa kali, dan kekuatan penghancur yang mengerikan diluncurkan. Udara berguncang dengan keras, begitu pula yang tertinggal di pilar. Otot mereka mengejang, dan mereka mendapat kesan bahwa otak mereka akan meledak. Itu sangat menyakitkan!

"Dang, dang!" Ji Chang terus membunyikan bel. Beberapa orang terlempar dari pilar, tidak mampu menahan tekanan. Mereka harus berhati-hati, atau mereka akan mati.

"Sial!" Saat bel berbunyi kedelapan kalinya, dua orang tidak punya waktu untuk melarikan diri dan langsung meledak. Mereka ingin melarikan diri dari tubuh fisik dengan jiwa mereka, tetapi gelombang dari bel juga menghancurkan jiwa mereka!

"Kesal!" teriak Ji Chang dengan eksplosif, menatap Lin Feng. Dao Destructive terus bergulir. Lin Feng terus gemetar. Ototnya mengejang, dan bahkan tulangnya terasa sakit.

Mata Lin Feng tertutup. Dia membiarkan angin kencang menyapu tubuhnya, tetapi tetap tidak bergerak. Energi kosmiknya terjalin dan berubah menjadi jejak kuno aneh yang mengelilingi seluruh tubuhnya. Udara berderak karena dihancurkan oleh kekuatan Dao juga.

Ji Chang tampak bangga. Dia melompat ke depan lagi dan melepaskan lebih banyak Dao Merusak di bel. Udara mulai meledak ketika lebih banyak energi destruktif diluncurkan lagi, banyak dari mereka yang keluar dengan batuk darah. Salah satu pembudidaya melompat dari pilar. Bahkan para pembudidaya dari sepuluh besar tampak cemas.

Jejak kuno Lin Feng meledak, dan tubuhnya berderak. Dia melepaskan lebih banyak kekuatan, kekuatan Dao akhirnya melemah, dan Lin Feng pulih.

Ji Chang memelototi Lin Feng dengan ganas dan kembali ke pilar kedua. Dia tampak mengesankan dan menakjubkan.

"Dia membuat Great Imperial Bell berdering sepuluh kali, tapi dia belum menggunakan kekuatan penuhnya, jika tidak, dia bisa membuatnya lebih berdering!" adalah penilaian penonton. Ji Chang benar-benar sangat kuat, dan Lin Feng adalah target utamanya. Semua orang tahu bahwa Lin Feng telah melawannya pada hari upacara Juara. Ji Chang sangat marah karena dia tidak berhasil mengusir Lin Feng.

Ketika kekuatan Dao bubar, para pembudidaya yang tersisa menjadi tenang. Lin Feng tampak menyendiri dan tenang. Dia sudah berada di urutan ketiga belas dalam Daftar Peringkat Kekaisaran!

Kerumunan melihat daftar itu. Terlepas dari mereka yang berada di peringkat atas di Daftar Peringkat Kekaisaran, nama-nama lain semuanya telah berubah. Hari Pathfinder ini benar-benar mengguncang seluruh kota!

Ren Tian Xing tetap diam selama beberapa detik dan kemudian berkata kepada ketigabelas, "Siapa yang ingin menggunakan bel?"

Banyak orang memandang Ying Cheng, tetapi Ying Cheng sepertinya tidak ingin berakting. Beberapa orang lain yang berada jauh di bawah dalam daftar peringkat mengetuk bel, tetapi Dao mereka tidak cukup kuat untuk mempengaruhi pembudidaya lainnya. Penonton terus memikirkan Ji Chang dan Guili.

Lonceng Kekaisaran Agung agak mirip dengan Pelat Pencari Jalan Surgawi di medan perang Bima Sakti. Jenis kekuatan khusus apa yang dikandungnya ?, pikir Lin Feng, saat dia akhirnya melompat ke bel. Banyak orang menatapnya.

Lin Feng melepaskan tekad Dao kematian. Dia mengulurkan tangannya, lampu kematiannya berputar dengan kekuatan penuh dan kemudian menabrak bel. Bel berbunyi seperti bel pemakaman yang berbunyi. Namun, itu tidak memengaruhi kerumunan. Mereka hanya merasakan beberapa benang energi kematian.

"Sial!" Lin Feng menekan bel lagi. Benang kekuatan kematian menyebar ke segala arah. Dia juga merasakan kekuatan kematiannya sendiri.

Angin kencang mulai bertiup, Lin Feng terus menekan bel dan merasakan gelombang suara yang aneh dan misterius. Dia tidak menyadari tetapi perlahan, angin kematian yang kuat mulai bertiup. Kerumunan mulai merasa semakin dingin, mereka perlahan merasakan kekuatan Death Dao semakin tinggi dan lebih tinggi …

Bel berbunyi enam kali. Death Qi mulai bersiul, udara dipenuhi dengan lebih banyak energi kematian. Kekuatan Dao kematian mengelilingi orang-orang dan mulai menembus ke dalam jiwa mereka. Beberapa orang mulai menjadi abu-abu saat kematian Qi merusak tubuh mereka. Mereka merasa semakin dingin saat hidup mereka diserang.

Itu adalah Lonceng Pemakaman. Kekuatan Dao tidak jahat seperti Dao Guili, dan tidak meledak seperti Dao Ji Chang, tapi lambat dan licik.

Ketika bel berbunyi untuk ketujuh kalinya, angin kematian yang menakutkan menjadi setajam pisau. Wajah orang-orang menjadi pucat pasi. Banyak orang mendapat kesan bahwa mereka sedang sekarat!

Dong!

Bel berbunyi untuk kedelapan kalinya. Beberapa orang langsung meninggal. Beberapa lainnya mengerang kesakitan dan pingsan dengan lembut. Mereka ragu-ragu untuk pergi, tapi sekarang sudah terlambat.

Beberapa orang membatu dan menatap Lin Feng, dia sudah membuat bel berbunyi delapan kali! …

Death Qi terbang ke seluruh tubuh Lin Feng dan menembus ke dalam jiwanya. Lin Feng merasakan bahwa kekuatan maut sedang merusak tubuhnya. Namun, dia terlihat teguh dan mantap. Dia maju selangkah lagi. Banyak dari mereka yang tersisa melompat menjauh ketika mereka melihat itu. Betapa menakutkan serangan kesembilan itu?

Dong!…

Bel Pemakaman berdering lagi. Gelombang kekuatan kematian meluncur di atas panggung. Beberapa orang pingsan, mati. Beberapa orang lain jatuh berlutut dan merasa lemah, marah pada Lin Feng. Pria yang gila!

"Kematian, kekuatan maut!" Lin Feng dengan tenang merasakan kekuatan kematian. Dia merasakan kematian Qi mengalir ke seluruh tubuhnya, tetapi pada akhirnya, itu berubah menjadi vitalitas. Dia berjalan di Jalan Hidup dan Mati, bukan hanya kematian.

Hidupnya adalah kematiannya, kematiannya adalah hidupnya, kematian membuatnya hidup, hidup membuatnya mati.

Dong!…

Bel berbunyi untuk kesepuluh kalinya. Tornado kekuatan maut muncul. Ji Chang melepaskan sejumlah besar Destructive Dao untuk melindungi dirinya sendiri dan berhasil menghancurkan beberapa kekuatan kematian, tetapi beberapa benang masih berhasil menembus kulitnya. Wajahnya menjadi abu-abu!

Jubah dan rambut Lin Feng berkibar dengan keras. Dia membunyikan bel lagi dan gelombang suara bergerak menuju Ji Chang.

"Kesal!" kata Lin Feng dengan suara iblis. Kematiannya Qi merambah ke tubuh Ji Chang lagi, yang bahkan menjadi lebih kelabu.