Peerless Martial God – Chapter 1959

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1959

Chapter 1959: Pertempuran Luar Biasa untuk Daftar Peringkat Kekaisaran

Kerumunan itu menghela nafas. Betapa pertempuran yang luar biasa! Mereka tidak kecewa dengan kedua petarung tersebut. Pertarungannya indah! Dan Chu Chun Qiu sekarang menjadi kultivator ketiga!

Sekarang, sepuluh besar Daftar Peringkat Kekaisaran adalah: Ying Cheng, Ji Chang, Chu Chun Qiu, Guili, pendekar Budha, Shi Yun Feng, Xue Shen Feng, Lin Feng, Yin Gu Tian, ​​Wang Zhong.

Lin Feng menang dua kali. Wang Zhong tidak bisa maju lagi karena dia telah kalah. Yin Gu Tian telah dikalahkan, tetapi tidak dapat menantang siapa pun untuk saat ini, kecuali Lin Feng terus naik dalam daftar. Dia tidak bisa menantang orang yang berada di atas Lin Feng dalam daftar peringkat, dan hal yang sama berlaku untuk Guili. Jika Chu Chun Qiu tidak naik dalam daftar, maka Guili tidak akan bisa menantang Ji Chang dan Ying Cheng.

Setelah itu, giliran Xue Shen Feng. Ada semakin sedikit orang untuk ditantang pada level itu.

Pei Dong Lai memandang Xue Shen Feng dan berkata, "Apakah kamu menerima untuk melawan Ji Chang?"

Xue Shen Feng mengerutkan kening. Ji Chang? Jika dia kalah, dia tidak akan bisa terus bangkit. Dia akan terjebak dalam posisinya saat ini, dan orang lain akan memiliki kesempatan untuk menantangnya. Tetapi jika dia menolak, Klan Salju akan sangat marah, bahkan jika dia menjadi seorang Juara suatu hari nanti. Dia harus bertarung!

Xue Shen Feng melompat keluar dan melepaskan es dan es Qi, kepingan salju muncul di sekelilingnya saat suhu turun drastis. Banyak orang di antara penonton mulai menggigil saat lapisan es muncul di rambut mereka.

Ji Chang juga melompat keluar. Dia dikelilingi oleh niat yang merusak. Saat kepingan salju jatuh menimpanya, mereka hancur!

Siluet bersalju muncul di belakang Xue Shen Feng, tampak seperti raja kuno Klan Salju. Udara semakin dingin. Sebagai tanggapan, sembilan Totem Naga Cyan muncul di belakang Ji Chang, membesar dengan cepat.

Raja Qi terus muncul dari tubuh Ji Chang, dan matanya dipenuhi dengan kekuatan destruktif yang mengancam bumi dan langit. Ji Chang melompat ke depan, naga cyan menarik kereta kerajaan di belakangnya.

Xue Shen Feng tidak bergeming. Dia terus berlari ke depan, melepaskan energi sedingin es yang menutupi langit, mengubah segalanya menjadi dunia es. Tiba-tiba, banyak siluet Xue Shen Feng muncul di mana-mana saat Qi es mengelilingi Ji Chang. Sepertinya dia berakhir di kandang es, tetapi rajanya Qi tetap dan tidak pecah. Lampu naga cyan yang menyilaukan berkilauan di sekelilingnya. Tidak ada yang bisa mendekati dia.

Xue Shen Feng melambaikan tangannya, Ji Chang mengangkat tangannya, udara beku retak sebagai protes saat lebih banyak energi destruktif muncul. Banyak bilah salju muncul di sekitar Shen Feng dan menembak ke arah Ji Chang. Xue Shen Feng juga melemparkan dirinya ke arah Ji Chang.

Dao Ji Chang lebih baik dari Xue Shen Feng. Xue Shen Feng akan kalah, pikir Lin Feng. Dia mengatakan Destructive Dao jelek di Ji Clan, tapi tentu saja itu hanya dilebih-lebihkan. Dia hanya ingin mempermalukan mereka. Dia tahu itu sangat kuat.

Kecuali seorang kultivator memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kekuatan Dao daripada Ji Chang, akan sulit untuk mengalahkannya. Ada beberapa kekuatan Dao yang tidak dapat dihancurkan dengan mudah oleh Dao Destructive, seperti Light Dao Jian Mang atau Dao Agresif Aoxu.

Ji Chang dan Xue Shen Feng semakin dekat dan dekat satu sama lain dan mulai bertarung dalam pertempuran jarak dekat. Xue Shen Feng tahu banyak mantra, tapi Dao destruktif Ji Chang bisa menghancurkan hampir semua hal. Dia tampak tidak bergerak dan tidak bisa dihancurkan, seperti gunung.

Ji Chang tiba-tiba dikelilingi oleh lapisan es. Semua pengamat mengerutkan kening, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

"Mata Xue Shen Feng…" Mereka memperhatikan bahwa mata Xue Shen Feng telah berubah, berubah menjadi es. Xue Shen Feng bergerak ke depan dan jenis kekuatan yang menakutkan menghantam tubuh Ji Chang. Segalanya mulai membeku di sekelilingnya.

Kerumunan itu tercengang. Apa yang akan terjadi?

Es di sekitar tubuh Ji Chang mengembun dan dia berubah menjadi patung beku. Namun, sembilan Cyan Dragon Totem berjuang dan tiba-tiba, kekuatan destruktif meledak. Suara berderak naik, dan patung itu hancur. Naga bergabung menjadi satu dan terbang menuju Xue Shen Feng, ledakan menghancurkan es yang mengapung di udara.

Beberapa siluet Xue Shen Feng muncul lagi, tetapi naga itu menghancurkannya. Suara berderak menyebar melalui udara yang membeku, dan naga itu mulai membeku sejenak, sebelum memecahkan es itu juga.

Naga itu meraung dan siluet muncul dari mulutnya, Ji Chang yang marah! Dia langsung meninju kepala Xue Shen Feng. Jiwa Xue Shen Feng bergetar hebat sebelum dia dihancurkan, keras. Dia mendarat di atas panggung, rambut putihnya berantakan.

Ji Chang kembali ke pilar kedua. Jiwa Xue Shen Feng terluka, dan dia harus beristirahat selama beberapa detik sebelum dia kembali ke pilar ketujuh. Lebih dari sepuluh orang terjebak di posisi mereka saat ini. Lin Feng dan Yin Gu Tian masih bisa bangkit…

Mata Lin Feng berbinar sambil berpikir. Pertempuran Chu Chun Qiu dan Guili sangat menakutkan, Chu Chun Qiu bisa menyerap kemauan orang-orang dengan raja kunonya. Guili juga bisa melepaskan Raja Hantu Yaksa. Sekarang siluet telah muncul dari tubuh Ji Chang dan melukai jiwa Xue Shen Feng. Xue Shen Feng bahkan tidak bisa bertarung lagi, dia harus menyembuhkan.

"Pemahaman, jiwa, Dao." Lin Feng duduk bersila dan berubah menjadi dua klon. Kerumunan itu terkejut melihat bahwa Lin Feng tahu teknik kloning. Tubuh aslinya duduk bersila dan klonnya sedang mempelajari sesuatu yang lain.

Pei Dong Lai memandang Shi Yun Feng, kultivator keenam. Tekanannya semakin parah. Lima pembudidaya di atas Shi Yun Feng dalam daftar peringkat itu menakutkan, dan sangat kuat. Ada dua Champion, tapi Chu Chun Qiu dan Guili juga menakutkan. Dan ada prajurit Buddha juga …

"Shi Yun Feng, kamu ingin melawan Ying Cheng?" tanya Pei Dong Lai.

Mata Shi Yun Feng berbinar dan berkata, "Biarkan aku bertarung melawan pendekar Buddha. Jika saya menang, saya akan bisa terus berkompetisi. Jika saya kalah, saya tidak akan bisa bangkit lagi. "

"Baiklah, saya akan melakukan apa yang Anda inginkan," mengangguk Pei Dong Lai. Ini adalah kesempatan keduanya. Mungkin setelah pertempuran ini, dia tidak akan bangkit lagi.

Pertempuran Shi Yun Feng dan prajurit Buddha tidak mengecewakan orang banyak. Prajurit Buddha itu berasal dari Universitas Kuno dan Klan Buddha Kanaan. Serangannya sangat kuat, karena dia memahami Dao Buddha yang suci. Dia bisa melepaskan ilusi Buddha yang memberdayakannya, membuatnya lebih kuat.

Shi Yun Feng juga seorang kultivator yang menakutkan. Dia tahu mantra batu, baik menyerang maupun bertahan, dan juga bisa mengubur lawan-lawannya, sementara cukup kuat untuk mematahkan tulang mereka. Pada akhirnya, bahkan pertahanan prajurit Buddha itu dipatahkan oleh serangan Shi Yun Feng.

Pertempuran itu berlangsung selama satu jam sebelum berakhir, prajurit Buddha menang pada akhirnya. Shi Yun Feng tidak terlihat kecewa sama sekali, dia bersenang-senang, meskipun dia tidak akan bisa bangkit lagi. Hanya Lin Feng dan Yin Gu Tian yang sepertinya bisa bangkit.

Namun, orang-orang percaya bahwa Yin Gu Tian tidak dapat berkembang lagi. Dia tidak bisa bersaing dengan Shi Yun Feng dan pejuang Buddha. Mereka juga berpikir bahwa Lin Feng tidak akan bangkit lagi. Dia mungkin tidak bisa mengalahkan Xue Shen Feng. Kerumunan berpikir bahwa posisi para pembudidaya sudah diperbaiki sekarang.