Peerless Martial God – Chapter 199

shadow

Peerless Martial God – Chapter 199

Lin Feng tercengang. Sesaat kemudian, dia menarik napas dalam-dalam.

"Ya Tuhan." bisik Lin Feng. Dia berpikir bahwa dia benar-benar telah ditipu. Dia benar-benar percaya bahwa Kota Duan Ren berada dalam situasi kritis. Keluarga kaisar terkadang sangat sulit dimengerti. Mereka hidup di dua dunia yang berbeda. Untuk kekuasaan dan pengaruh, tidak ada yang tidak berani mereka lakukan. Mereka tidak segan-segan mengorbankan orang lain.

"Apakah kamu akan membiarkan mereka menunggu di luar selama ini?" tanya Lin Feng. Liu Cang Lan tersenyum dingin dan berkata: "Karena saya sudah mengetahui rencana mereka; menyerang kota saya tanpa pertempuran tidak mungkin. Saya ingin melihat bagaimana mereka berniat merebut kota saya selama itu di bawah kendali saya. "

"Tapi Lin Feng, kamu seharusnya tidak datang ke sini dengan Fei Fei, ini situasi yang buruk." kata Liu Cang Lan dengan senyum masam di wajahnya. Di masa lalu, dia meminta Lin Feng untuk membawa Liu Fei bersamanya karena dia tidak ingin mereka terjebak dalam situasi seperti itu. Dia tidak berpikir bahwa mereka akan kembali pada waktu yang paling buruk.

"Karena kamu sudah di sini, kamu tidak bisa melarikan diri sekarang."

Lin Feng mengangkat bahu tanpa memperhatikan dan hanya tersenyum.

"Baiklah, ayo pergi ke mansion." kata Liu Cang Lan sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut. Dia tercengang oleh kerumunan yang mengikuti Lin Feng. Masing-masing dari mereka tampak seperti dewa dan melepaskan Qi yang bagus. Mereka semua sangat kuat, terutama gadis yang berkerudung halus. Dia melepaskan Qi murni. Liu Cang Lan menganggapnya sangat misterius.

"Fei Fei, apakah Lin Feng baik padamu?" tanya Liu Cang Lan dengan nada bercanda sambil melihat Liu Fei.

"Ayah." kata Liu Fei sambil melihat ayahnya. Dia kemudian segera melihat ke arah Lin Feng dan berkata: "Lin Feng memilih untuk menjadi pengawal pribadi sang putri. Ini masalah yang sangat besar. "

"Argh…." Lin Feng tercengang. Gadis itu sangat kejam.

Pengawal pribadi sang putri? bisik Liu Cang Lan dengan heran.

"Ayah, kamu juga tidak tahu bahwa Lin Feng di Kota Kekaisaran, Lin Feng berteman dengan pangeran kedua dan sang putri sangat memikirkannya. Pangeran kedua bahkan meminta Lin Feng untuk menjaga sang putri. "

Ketika Lin Feng mendengar penjelasan Liu Fei yang gamblang, dia tidak bisa menahan perasaan bahwa dia telah melakukan sesuatu yang buruk dan menyinggung ayah mertuanya.

"Lin Feng." kata Liu Cang Lan ketika dia mendengar bahwa Liu Fei cemburu. Orang itu cukup mengesankan, Liu Fei sudah cemburu pada orang lain.

"Paman Liu, sebenarnya, menurutku Liu Fei lebih cantik dari sang putri." kata Lin Feng tanpa malu-malu dan melanjutkan: "Tapi hanya Liu Fei yang terus menolak ketika aku memintanya untuk tidur denganku ……."

"Hehe." Lin Feng memaksakan senyum saat berbicara. Semua orang di sekitarnya tercengang dan menatapnya dengan mata terbuka lebar karena terkejut.

Pada saat itu, Liu Cang Lan tercengang. Selain itu, Liu Fei mengerutkan alisnya dan menatap Lin Feng dengan marah. Dia kemudian berkata: "Kamu bajingan mesum!"

"Apakah aku pernah bertingkah mesum, Fei Fei? Anda tidak bisa berbohong di hadapan Paman Liu. Jika aku pernah diselewengkan denganmu, beritahu Paman Liu tentang itu. " kata Lin Feng dengan sopan. Liu Fei hampir pingsan. Orang itu… benar-benar tidak tahu malu.

Liu Cang Lan juga tidak bisa berkata-kata. Segera setelah itu, dia tertawa terbahak-bahak sehingga air mata mengalir di wajahnya. Dia kemudian lekat-lekat menatap Lin Feng. Sepertinya Lin Feng bisa memanfaatkan situasi apa pun.

Semua orang tercengang dan melihat Lin Feng. Betapa sembrono, tidak konvensional, tidak terkendali, dan keras kepala! Dia tidak pernah bereaksi seperti yang diharapkan orang dan Liu Fei yang menggoda sangat lucu. Kepribadiannya pada saat itu dan ketika dia bertarung sangat berbeda seolah-olah dia adalah orang yang berbeda.

Kelompok itu melanjutkan sampai mereka memasuki rumah pribadi Liu Cang Lan. Liu Cang Lan memberi mereka tempat tinggal yang nyaman. Namun, Liu Cang Lan terus meninggalkan Duan Tian Lang dan yang lainnya di luar kota dan mengabaikan mereka.

Duan Tian Lang juga tidak menimbulkan masalah. Dia dengan tenang tinggal bersama pasukannya di luar kota.

Tiga hari kemudian, Liu Cang Lan, Lin Feng dan yang lainnya sedang makan ketika berita mengejutkan tiba.

Seorang penjaga datang untuk memberi tahu mereka bahwa pangeran Mo Yue, Mo Jie, berada lima ratus kilometer dari Perbatasan Duan Ren dengan pasukannya. Mempertimbangkan kecepatan mereka, pasukan hanya perlu dua hari untuk tiba di Perbatasan Duan Ren.

Lin Feng terkejut dan menatap Liu Cang Lan. Nama panggilan Liu Cang Lan adalah Panah Ilahi dan pasukannya menganggapnya sebagai dewa dan tahu dia sangat kuat. Namun, ketika dia mendengar berita itu, dia kehilangan ketenangannya dan berdiri. Berita itu jelas sangat mengejutkan.

Liu Cang Lan tercengang dan menatap Lin Feng dan yang lainnya. Dia kemudian perlahan duduk kembali dan berkata: "Mo Jie, pangeran dari Mo Yue berumur tujuh belas tahun. Dia benar-benar jenius. Dia sangat muda dan telah menembus lapisan Ling Qi kesembilan. Dia akan segera menembus lapisan Xuan Qi. Selain itu, dia sama cerdasnya. Dikatakan bahwa ketika dia terlibat dalam perang, dia tidak terkalahkan. "

Lin Feng dan yang lainnya tercengang. Berusia tujuh belas tahun dan memiliki kekuatan lapisan Ling Qi kesembilan, itu memang menakutkan. Dia jauh lebih kuat dari beberapa pejabat tinggi Xue Yue.

Selain itu, pemuda berusia tujuh belas tahun itu tidak pernah kalah di medan perang.

"Ayah, kamu juga tidak pernah kalah dan kamu berpartisipasi dalam banyak pertempuran." kata Liu Fei. Kerumunan itu diam-diam mengangguk. Liu Cang Lan si Panah Ilahi terkenal. Dia telah mengumpulkan kemenangan selama beberapa tahun.

"Saya tidak khawatir tentang itu. Terlepas dari kekuatannya, dia juga sangat penting di dalam Negeri Mo Yue. Jika dia terlibat dalam pertarungan, negara akan menggunakan semua kekuatan mereka. Alasan pertama adalah mereka ingin memastikan keamanannya dan alasan kedua adalah gengsi. Mo Jie adalah simbol kekuatan negara mereka. Oleh karena itu, pertarungan itu akan menjadi mengerikan bagi kami. "

Wajah Liu Cang Lan sangat berkerut. Ada masalah di dalam dan di luar negara mereka. Di dalam Negeri Xue Yue, Kaisar tidak mempercayainya dan bermaksud menyakitinya saat berada di luar, Negeri Mo Yue ingin menyerbu mereka dan mengerahkan semua pasukan mereka. Ada krisis besar di Xue Yue.

Pada saat itu, Liu Cang Lan berdiri dan berkata: "Kamu bisa terus makan. Aku akan ke gerbang kota untuk melihatnya. "

Lin Feng tercengang. Dia mengerti apa yang dikatakan Liu Cang Lan. Dia ingin membiarkan Duan Tian Lang memasuki kota dan pergi melawan musuh bersama.

"Tidak heran dia memiliki reputasi yang tinggi. Dia sangat bijaksana sekaligus kuat. " pikir orang banyak. Dia tahu bahwa Duan Tian Lang datang untuk merebut kotanya tapi dia akan membiarkan dia masuk untuk melawan Mo Jie di sisinya. Itu adalah keputusan yang sangat sulit untuk dibuat oleh orang biasa.

"Pangeran Mo Yue, Mo Jie!" bisik Lin Feng. Tampaknya kali ini, negara Mo Yue kembali berlaku dan siap menyerang. Sepertinya bencana besar. Lin Feng tidak berpikir bahwa dia akan mengalami hal-hal seperti itu.

"Aku juga ikut." kata Lin Feng pada saat itu sambil berdiri dan kemudian berjalan menuju Liu Cang Lan. Semua orang tercengang dan tiba-tiba mengikuti Lin Feng.

Saat itu, di tengah kota masih sangat damai dan tenang. Sejak Liu Cang Lan ada di kota, tidak ada yang terjadi di sana.

Namun, ketenangan di kota terasa seperti ketenangan sebelum badai. Bau perang semakin mendekat.