Peerless Martial God – Chapter 201

shadow

Peerless Martial God – Chapter 201

"Han Man, seberapa kuat petugas ini?" tanya Lin Feng. Dia ingin memahami potensi tentara. Cara terbaik untuk mengetahuinya adalah dengan memahami seberapa kuat para perwira itu.

"Tentara biasa semuanya ada di lapisan Qi. Penjaga berada di puncak lapisan Qi. Sersan harus berhasil menembus lapisan Ling Qi. Ini bahkan lebih ketat untuk Letnan yang diharuskan untuk menerobos, setidaknya, lapisan Ling Qi ketiga. Petugas yang tidak ditugaskan pasti telah menerobos ke lapisan Ling Qi keenam dan sejauh menyangkut ketiga petugas, satu berada di lapisan Ling Qi kedelapan dan dua lainnya berada di lapisan Ling Qi kesembilan. Satu langkah lagi dan mereka akan mencapai lapisan Xuan Qi. Mereka sangat kuat. "

Han Man menjelaskan hal-hal ini secara rinci kepada Lin Feng. Kekuatan adalah hal terpenting dalam dunia kultivasi, terutama di dalam ketentaraan. Kekuatan diperlukan ketika berbicara dengan tentara, tidak mungkin hanya mengandalkan eksploitasi militer seseorang, kekuatan diperlukan untuk membuat bawahan mematuhi perintah. Bahkan di medan perang, tanpa kekuatan, terlalu mudah untuk terbunuh. Menjadi inspirasi dan mengintimidasi adalah tantangan terbesar.

"Lin Feng, kakak, kami berdiri sendiri sebagai pasukan Chi Xie. Meskipun jumlahnya tidak sebanyak anggota tentara lainnya, kekuatan rata-rata mereka jauh lebih tinggi daripada prajurit lainnya. Selain itu, perwira pasukan Chi Xie berada di puncak lapisan Ling Qi kesembilan. Dikatakan bahwa dia akan menerobos ke lapisan Xuan Qi. Betapa agung! " tambah Han Man. Lin Feng mengerti mengapa situasinya seperti itu. Pasukan Chi Xie adalah pasukan elit yang diciptakan oleh Liu Cang Lan sendiri. Mustahil bagi mereka untuk tidak menjadi unit terkuat di dalam ketentaraan.

Armor yang mereka kenakan berbeda dari prajurit lain. Mereka semua memiliki baju besi hitam dan emas yang sangat meningkatkan pertahanan mereka. Selain itu, armor itu memiliki kilau merah yang membuat para prajurit terlihat sangat agung. Itulah mengapa Han Man dan Po Jun mengenakan baju besi itu. Itu membuat mereka menimbulkan rasa takut pada orang-orang. Sekilas sudah cukup untuk menakut-nakuti orang seolah-olah baju besi itu berisi Qi Chi Xie yang cepat dan ganas.

"Kakak Lin Feng, kamu bisa meminta Jenderal untuk memberimu posisi letnan sehingga kita bisa melawan musuh bersama." Suara Han Man dipenuhi dengan antusiasme. Lin Feng datang untuk melawan musuh. Jika mereka bisa bertarung bersama sebagai saudara, mereka pasti akan lebih terinspirasi dan termotivasi.

"Lin Feng." Pada saat itu, lima orang bergerak ke arah mereka. Orang yang memimpin adalah Liu Cang Lan. Ketika Han Man dan Po Jun melihat orang-orang ini, mereka berdiri tegak, sedikit membungkuk dan memberikan hormat militer: "Jenderal, Perwira!"

"Hm." Liu Cang Lan sedikit mengangguk dan berkata: "Han Man, Po Jun, kalian berdua bisa pergi."

"Roger, Jenderal!" kata Han Man dan Po Jun sambil menatap Lin Feng dengan senyum misterius di wajah mereka. Segera setelah itu, mereka pergi.

"Lin Feng, masuklah, mereka bersamaku." kata Liu Cang Lan. Segera setelah itu, dia dan keempat orang itu memasuki tenda. Lin Feng mengikuti dari belakang mereka.

Di dalam tenda, Liu Cang Lan dan empat orang lainnya duduk di tempat yang berbeda dan menatap Lin Feng yang sedang berdiri. Lin Feng juga balas menatap mereka.

Lin Feng memandang dua orang di sisi Liu Cang Lan. Salah satunya mengenakan baju besi hitam dan emas dan yang lainnya mengenakan baju besi emas. Dua lainnya mengenakan baju besi perak.

Selain itu, ekspresi orang-orang ini semuanya terlihat tajam dan agung. Mereka dengan tenang duduk di sana tetapi Lin Feng mendapat kesan bahwa pasukan Chi Xie Qi memenuhi atmosfer.

"Lin Feng, ini adalah perwira dari pasukan Chi Xie, Jiu Chi Xie. Ini adalah perwira menengah, Ren Qing Kuang. Ini adalah perwira kiri, Feng Yu Han, dan ini perwira kanan, Lei Qing Tian. " Liu Cang Lan memperkenalkan orang-orang ini pada Lin Feng. Jiu Chi Xie, perwira dari pasukan Chi Xie, mengenakan baju besi Chi Xie. Ren Qing Kuang mengenakan baju besi emas. Petugas kiri dan kanan, Feng Yu Han dan Lei Qing Tian mengenakan baju besi perak.

Liu Cang Lan telah menunjuk orang-orang ini untuk memimpin sebagian besar tentara: total tiga ratus ribu tentara. Kekuatan dan pengaruh mereka mencapai surga.

Lin Feng sedikit membungkuk di depan orang-orang ini, tetapi dia penuh dengan pertanyaan. Dia tidak tahu mengapa Paman Liu memperkenalkannya kepada semua orang ini.

Liu Cang Lan pergi berjalan-jalan dan kembali dengan empat orang ini. Itu jelas disengaja dan bukan kebetulan sama sekali.

"Ini adalah Lin Feng yang pernah saya ceritakan. Orang yang telah menaklukkan hati Fei Fei, calon menantu saya. " kata Liu Cang Lan kepada keempat petugas itu sambil tersenyum. Lin Feng tercengang. Liu Cang Lan secara mengejutkan secara resmi menyatakan bahwa Liu Fei dan Lin Feng memiliki hubungan yang dekat dan bahwa dia akan menjadi menantu laki-lakinya.

Meskipun Lin Feng tahu bahwa Liu Cang Lan mencoba menandingi Liu Fei dan Lin Feng, namun mereka hanya berteman. Tidak ada yang akrab di antara mereka. Kata-kata Liu Cang Lan membuat Lin Feng merasa sangat terkejut, tetapi karena dia berbicara seperti itu, Lin Feng tidak dapat membantahnya. Dia tidak punya pilihan selain mengangguk dan mengkonfirmasi.

"Aku penasaran untuk melihat pria seperti apa yang disukai Liu Fei." Petugas kanan Lei Qing Tian berdiri dan mengambil beberapa langkah ke arah Lin Feng dan tiba-tiba, Qi dalam jumlah yang luar biasa bergerak langsung ke arah Lin Feng.

Qi itu berbau seperti darah dan kematian. Lin Feng, pada saat itu, mendapat kesan bahwa orang di depannya bukanlah manusia tetapi mesin pembunuh iblis. Tangannya berlumuran darah tak berujung milik para korbannya.

"Mengerikan." Lin Feng tetap tidak bergerak. Qi gila itu mampu memengaruhi tekad orang. Qi yang menakutkan sangat menindas.

Lin Feng tidak berani membayangkan berapa banyak nyawa yang telah diambilnya untuk menjadi seorang perwira. Qi seperti itu sangat mengerikan.

"Hah?" Lei Qing Tian tampak tertarik saat melihat Lin Feng tetap tenang. Segera setelah itu, dia mengambil langkah lain menuju Lin Feng. Dia sekarang sekitar satu meter dari Lin Feng dan matanya yang haus darah menatap Lin Feng. Dia tampak seperti iblis.

Ekspresi wajah Lin Feng masih sama. Dia dengan tenang menatap kedua mata ini. Dengan tekadnya, sulit hal-hal eksternal memengaruhi atau menakuti Lin Feng.

Dari tubuh Lin Feng tiba-tiba muncul energi pertempuran yang padat dan tebal. Itu tidak menakutkan seperti Qi petugas tetapi dingin menusuk dan berbau seperti kematian. Bahkan jika itu tidak sekuat Qi yang dia hadapi, itu masih merupakan langkah berani dari Lin Feng.

"BOOOM!" Lin Feng maju selangkah. Dia secara mengejutkan tidak bergerak mundur, tapi maju. Setelah langkah itu, hanya dua langkah yang memisahkan Lin Feng dan Lei Qing Tian. Mereka berdua tampak galak dan teguh. Qi dan energi pertempuran yang terbakar bertabrakan di udara. Rambut panjang Lin Feng berkibar karena angin yang diciptakan oleh gelombang kejut.

Seluruh adegan itu hanya sekitar sepuluh detik. Qi Lei Qing Tian kemudian perlahan menghilang. Dia memiliki senyuman di sudut mulutnya.

"Tidak buruk. Tidak hanya kamu tidak menjauh dariku tetapi kamu semakin dekat. Aku suka itu." kata Lei Qing Tian sambil tersenyum sepenuh hati. Dia menepuk bahu Lin Feng yang membuat tubuhnya bergetar. Dia sangat kuat.

"Tidak heran Fei Fei menyukainya. Untuk seseorang seusianya, memiliki kekuatan yang melebihi lapisan Ling Qi kelima sangatlah bagus. " kata petugas kiri Feng Yu Han sambil mengangguk dan tersenyum.

Suasana di dalam tenda tidak lagi serius dan khidmat sama sekali.

"Jika saya tidak salah, dia telah menembus ke lapisan Ling Qi keenam, kan?" kata petugas tengah Ren Qing Kuang sambil tersenyum. Lin Feng sedikit mengangguk dan berkata: "Petugas Ren, Anda benar."

"Kamu bahkan belum delapan belas tahun. Mencapai tingkat kultivasi seperti itu cukup mengesankan. Mereka yang membantu kita di sini jauh lebih lemah. Anda memiliki kemungkinan tak terbatas dengan bakat Anda. Sayang sekali kau tidak akan tinggal lama di antara tentara. "

Suara Ren Qing Kuang dipenuhi dengan penyesalan. Pembudidaya muda berbakat tidak tinggal di dalam ketentaraan. Yang mereka cari hanyalah pencerahan di jalur kultivasi. Bahkan ketika mereka bertarung di pihak pasukan, itu hanya untuk mendapatkan pengalaman praktis dan menjadi lebih kuat. Situasi di mana hidup dan mati dipertaruhkan membantu mereka menjadi lebih kuat. Kultivator semacam itu akan meninggalkan tentara setelah menyelesaikan pelatihan mereka.

Orang seperti Liu Cang Lan jarang ditemukan. Karena fungsinya sebagai Jenderal, ia memiliki banyak beban dan kewajiban. Dia memiliki bakat luar biasa dan terus menjadi lebih kuat bahkan dengan beban ini.

Menjadi seorang jenderal bukanlah pelatihan kultivasi biasa, ia harus memotivasi hati para perwira dan pasukan.

Bakat alami Lin Feng jauh lebih menakutkan daripada bakat Liu Cang Lan. Dia jelas tidak akan tinggal di dalam ketentaraan.

Dari keempat petugas itu, hanya Jiu Chi Xie yang tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia tampak serius dan hormat. Ekspresi wajahnya tampak seperti telah membeku selama seribu tahun.

"Baiklah, kamu bisa kembali ke posisimu. Chi Xie, kamu bisa tinggal di sini. " kata Liu Cang dengan acuh tak acuh. Ketiga petugas itu mengangguk dan meninggalkan tenda.

"Lin Feng." teriak, Jiu Chi Xie, yang selama ini diam.

"Hah?" Lin Feng mengangkat kepalanya dan memandang Jiu Chi Xie, menebak bahwa pria itu memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepadanya.

"Lin Feng, dalam pasukan Chi Xie, selain saya sebagai perwira, ada tiga perwira non-komisioner, tiga puluh letnan, tiga ratus sersan, dan tiga ribu penjaga. Total, ada 28.521 kuda lapis baja Chi Xie. Semua pasukan kami adalah pejuang elit. Strategi kami adalah melawan satu lawan sepuluh. Meskipun kami memiliki pasukan lebih sedikit dari faksi lain, jika kami menyerang, kami menang. " kata Jiu Chi Xie dengan nada tenang dan serius. Kata-katanya pedih. Selain itu, dia secara mengejutkan mengingat dengan sempurna jumlah pasti kuda Chi Xie yang mereka miliki. Sungguh luar biasa dia tahu jumlah pastinya, selama pertempuran, mereka bisa mati kapan saja, jadi sulit untuk membuat statistik yang akurat. Orang biasanya hanya memiliki gagasan umum.

"Lin Feng, maukah kamu mengingat ini?" Kata Jiu Chi Xie yang mengejutkan Lin Feng. Mengapa Jiu Chi Xie ingin Lin Feng mengingatnya?

Tapi Lin Feng masih mengangguk dan berkata: "Saya akan."

"Maka itu bagus. Lin Feng, setiap anggota pasukan Chi Xie adalah prajurit elit. Setelah setiap pertempuran, ingatlah berapa banyak kita yang kalah. Saya kemudian akan tahu berapa banyak saudara kita yang telah meninggal. Itu akan membuatku semakin sedih dengan setiap kematian. Jadi lain kali, saya akan melakukan yang terbaik dan berusaha keras untuk mengurangi jumlah saudara saya yang harus mati. "

Jiu Chi Xie berbicara dari hatinya. Lin Feng sangat menghormatinya Jiu Chi Xie adalah perwira luar biasa yang seperti saudara bagi pasukannya itulah sebabnya dia mengingat mereka semua.