Peerless Martial God – Chapter 202

shadow

Peerless Martial God – Chapter 202

Pagi-pagi sekali, dalam kabut putih, panggilan terompet memenuhi udara dan semua orang di lokasi militer dapat mendengarnya.

Di satu tenda, ada Lin Feng dan dia mengenakan baju besi merah yang merupakan warna darah segar.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke cakrawala. Dia berkata pada dirinya sendiri: "Mereka akhirnya tiba."

Di tengah malam, dia telah menerima informasi bahwa pasukan Negara Mo Yue sudah lima puluh kilometer jauhnya, tetapi mereka tidak menyerang. Mereka baru saja mendirikan tempat perkemahan.

Pasukan Negara Xue Yue tidak bisa mengabaikan keselamatan dan mereka memiliki penjaga yang membuat putaran dan menonton setiap tindakan yang dilakukan oleh pasukan dari Negara Mo Yue. Terompet itu, diikuti dengan suara genderang perang, mungkin berarti awal perang.

Suaranya tak henti-hentinya tapi tidak ada sedikit pun kekacauan di dalam kamp. Sebaliknya, setiap orang sangat terorganisir. Pertempuran bisa dimulai kapan saja, tidak mungkin pasukan panik karena itu.

beberapa siluet muncul dan semuanya mengenakan baju besi merah di tenda Lin Feng. Wajah mereka ditutupi oleh helm mereka tetapi ekspresi mereka tajam saat melihat ke arah Lin Feng.

"Ikuti aku." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Segera setelah itu, dia meninggalkan tenda dan melompat ke atas kuda keledai naganya. Yang lain juga dengan tenang melompat ke atas kuda lapis baja Chi Xie mereka dan mengikutinya.

Pasukan Chi Xie lainnya memandang Lin Feng dan orang-orang yang mengikutinya. Ada sekitar empat puluh orang. Baju besi mereka bahkan lebih merah darah dari tentara lain sejauh itu menyilaukan mata. Sepertinya matahari pagi menyinari genangan darah. Empat puluh orang tidak cukup untuk membuat pasukan lengkap di dalam ketentaraan juga.

Di ketentaraan, sersan mengendalikan seratus orang.

Lin Feng dan yang lainnya berlari melewati mereka dengan kecepatan penuh. Tak lama kemudian, mereka tiba di tempat di mana kedua faksi militer itu saling berhadapan.

Di depan Lin Feng, ada lautan hitam luas pasukan yang melepaskan Qi yang mematikan. Mereka adalah tentara dari Negeri Mo Yue.

Sebelumnya, Lin Feng belum pernah melihat medan perang kecuali di televisi di kehidupan sebelumnya. Ketika dia melihatnya, perasaan kuat menyerang hatinya. Di tengah semua pasukan ini, satu orang seperti sebutir pasir.

Ratusan ribu orang ini, jika mereka semua menggunakan busur, mereka dapat membunuh satu lawan dalam sekejap, bahkan jika mereka telah menembus lapisan Xuan Qi.

Di medan perang, pembudidaya yang sangat kuat jarang terjadi sehingga mengandalkan kekuatan pribadi terlalu sulit. Itulah mengapa Liu Cang Lan, dahulu kala, memenggal kepala pemimpin pasukan musuh yang sedang memberi perintah.

Di antara pasukan Negara Xue Yue, pasukan kiri, kanan, dan tengah berada dalam formasi sempurna tetapi pasukan Chi Xie tersebar di seluruh pasukan.

Mengenai pasukan Kota Kekaisaran yang mengikuti Duan Tian Lang, mereka dalam formasi bahu-membahu dengan pasukan tengah.

Liu Cang Lan, Jiu Chi Xie dan Ren Qing Kuang berada di depan pasukan.

"Saudara Liu, musuh datang dan mereka terlihat sangat kuat. Sepertinya mereka memiliki lebih dari lima ratus ribu pasukan. Bagaimana kita mengatasinya? " tanya Duan Tian Lang dengan acuh tak acuh sambil berlari menuju Liu Cang Lan.

"Duan Tian Lang, menurutmu apakah pangeran Mo Yue akan langsung menyerang kita?" kata Liu Cang Lan sambil memutar kepalanya dan melihat ke arah Duan Tian Lang. Dia terdengar dingin dan acuh tak acuh. Sementara dua pasukan saling berhadapan, bahkan jika salah satunya berada dalam keunggulan angka, mustahil bagi mereka untuk melancarkan serangan langsung. Perang adalah tentang bertukar nyawa, bahkan jika mereka menang, hasilnya akan tragis. Mempertimbangkan reputasi Mo Yue, mustahil bagi mereka untuk melancarkan serangan seperti itu.

"Saudara Liu, Anda selalu memahami musuh dengan baik sebelum dimulainya perang. Saya mengaguminya. " kata Duan Tian Lang sambil tersenyum acuh tak acuh. "Hanya saja ada banyak kemungkinan. Bagaimana dengan sang putri? Dia ada di antara pasukan sekarang. Jika sesuatu terjadi padanya, siapa yang akan bertanggung jawab? Saya pikir Anda harus menemukan solusi untuk menang secepat mungkin. "

"Sang putri datang bersamamu jadi itu tugasmu untuk memastikan keamanannya." kata Liu Cang Lan sambil tersenyum dingin. Pasukan akan terlibat dalam pertempuran jarak dekat dari pagi hingga sore dan Dan Tian Lang meminta Liu Cang Lan untuk mencari solusi agar bisa menang secepat mungkin. Dia tidak hanya membuatnya memikul tanggung jawab atas pertempuran tetapi juga membuatnya bertanggung jawab atas keamanan sang putri. Itu konyol.

"Saudaraku, bagaimana kamu bisa berbicara seperti itu? Wilayah ini milikmu, aku adalah tamu. Karena begitulah, keamanan sang putri ada di tangan Anda. Jelas, jika Anda tidak peduli tentang itu, Anda harus ingat bahwa Anda telah mengambil pengawal pribadi sang putri. " kata Duan Tian Lang dengan dingin sambil menatap Lin Feng.

"Duan Tian Lang, Anda menghadapi tentara musuh dan secara mengejutkan Anda masih dalam mood untuk percakapan yang membosankan dan menolak untuk mengambil tanggung jawab Anda sendiri." kata Lin Feng sambil mendesak kudanya. Di bawah baju besinya, ekspresi wajahnya sangat tajam, dia kemudian berkata: "Jika sesuatu terjadi pada sang putri, aku akan mati, tapi mungkinkah kamu melupakan tanggung jawabmu sendiri?"

Ketika dia selesai berbicara, Lin Feng tidak menunggu Duan Tian Lang menjawab dan segera mendesak kudanya berlari menuju Duan Xin Ye.

Pada saat itu, Duan Xin Ye juga mengenakan baju besi tetapi matanya yang indah tidak tersembunyi dari helmnya. Untuk melihat, ada celah di mata.

Di belakang Lin Feng adalah sekelompok orang yang mengenakan baju besi merah cerah. Wajah mereka seluruhnya tertutup kecuali mata mereka yang terlihat sangat tajam dan kejam.

"Apa yang kamu lakukan di sini?" tanya Yue Tian Chen yang melindungi Duan Xin Ya di sisi lain. Ketika dia melihat Lin Feng, dia tampak waspada dan dingin.

"Itu bukan urusan Anda." jawab Lin Feng dengan dingin. Dia kemudian menyerahkan helm kepada Duan Xin Ye dan berkata: "Putri, helm itu akan melindungi wajahmu. Lebih baik kamu memakainya. "

"Oke terimakasih." kata Duan Xin Ye sambil meletakkannya di atas kepalanya. Jika terjadi serangan mendadak, helm itu akan jauh lebih aman untuknya.

"Lin Feng, kamu adalah pengawal pribadiku, tinggallah di sini dan lindungi Aku." kata Duan Xin Ye dengan senyum indah di wajahnya. Jika ada bahaya, wajahnya akan dilindungi. Saat itu, dia memakai helm jadi hanya matanya yang indah yang terlihat. Di punggung kudanya, dia tampak agung dan heroik.

Lin Feng terkejut dan segera mengangguk: "Baiklah."

Yue Tian Chen menatap Lin Feng dengan cara sedingin es tetapi Lin Feng mengabaikannya dan menatap jarak yang tak terbatas.

Tiba-tiba, tentara musuh muncul. Banyak orang ditempatkan di dalam pasukan musuh. Awan debu memenuhi udara. Mereka berada sekitar satu kilometer jauhnya dari pasukan Xue Yue ketika mereka berhenti.

"Kami adalah penjaga hitam dari Negeri Mo Yue. Tiga puluh enam orang, siapa yang berani melawan kita? " kata suara yang keras dan dalam. Penjaga kulit hitam dari Negara Mo Yue seperti pasukan Chi Xie di Xue Yue. Mereka adalah tentara elit.

Jiu Chi Xie tampak tenang saat melihat mereka dan berkata dengan nada acuh tak acuh dia berkata: "Jangan berkelahi."

Pasukan Chi Xie tampak tanpa ekspresi. Mereka tidak punya perasaan tertentu. Perintah itu seperti gunung. Mereka hanya mematuhi perintah dan tidak pernah terpengaruh oleh perasaan pribadi mereka.

"Jangan berkelahi?" kata Duan Tian Lang sambil tersenyum dingin. Dia mengangkat kepalanya dan berkata dengan arogan: "Pasukan Chi Xie adalah pasukan elit dari Negara Xue Yue dan hari ini kita sedang berperang, secara mengejutkan kamu mengatakan kita tidak bertempur… Mengapa kamu merusak mood pasukan, apa kamu tujuan?"

"Duan Tian Lang, jika Anda ingin bertempur, kirimkan pasukan Anda sendiri." balas Jiu Chi Xie dengan dingin sambil melirik Duan Tian Lang. Para penjaga kulit hitam semuanya luar biasa. Tidak ada satu orang pun yang lemah. Qi yang kuat muncul dari tubuh mereka. Tidak heran mereka adalah pasukan elit.

"Jadi begitulah pasukan Chi Xie! Benar-benar sekelompok bajingan. Meskipun saya tidak berbakat, saya juga tidak akan mundur! " teriak Duan Tian Lang dengan suara yang sangat keras sehingga semua orang bisa mendengarnya. Dalam sekejap, Duan Tian Lang menggerakkan semua pasukannya ke depan. Setiap hari, dia menemukan pasukan Chi Xie semakin mengecewakan. Pertama, mereka tidak membukakan gerbang kota untuknya dan pada saat itu mereka tidak berani bertarung. Liu Cang Lan tidak pantas mendapatkan julukan "Panah Ilahi".

"Di antara orang-orang di Celestial Academy, siapa yang mau bertarung? Saya dapat mengirimkan tiga puluh lima pasukan elit dan membiarkan Anda memimpin pertempuran. " kata Duan Tian Lang sambil berlari menuju siswa Akademi Surgawi. "Tentu saja, jika tidak ada dari kalian yang ingin bertarung, aku akan mengirim seseorang dari Halaman Suci Xue Yue."

"Saya ingin bertarung." kata seseorang pada saat itu di antara orang-orang di Akademi Surgawi. Seorang pria muda keluar dan energi muncul dari tubuhnya.

"Baik. Siswa dari Halaman Suci Xue Yue dan dari Akademi Surgawi semuanya adalah murid yang luar biasa di Negeri Xue Yue. Tiga puluh lima murid elit, keluar dan bertarunglah bersama pemuda itu. Tunjukkan pada mereka betapa megah dan prestisiusnya negara kita. " kata Duan Tian Lang heroik.

"Seberapa kuat para penjaga hitam ini?" tanya Lin Feng dengan pertanyaan halus.

"Tiga puluh enam orang, yang terlemah berada di lapisan Ling Qi ketiga, sepuluh dari mereka adalah lapisan Ling Qi keempat, enam dari mereka di lapisan Ling Qi kelima, dua di lapisan keenam dan satu di ketujuh." kata Ba Dao dengan suara rendah.

Lin Feng tercengang. Penjaga kulit hitam ini kuat. Yang terlemah berada di lapisan Ling Qi ketiga. Mereka sangat kuat. Anehnya, bahkan ada satu di lapisan Ling Qi ketujuh yang sendirian bisa mengalahkan seratus pasukan Chi Xie. Jiu Chi Xie telah memilih untuk tidak bertarung, dia jelas punya alasan yang bagus.

Negara Mo Yue telah langsung mengirim formasi tentara elit, ini adalah taktik perang.

Pada saat itu, tiga puluh enam orang sudah pergi, Lin Feng melihat Qi yang dilepaskan oleh siswa Akademi Surgawi dan berkata: "Kamu tidak bisa bergabung dalam pertarungan, kamu semua akan mati."

"Hah?" kata seorang pria muda sambil mengerutkan kening dan menatap Lin Feng. Dia kemudian segera menjawab: "Lin Feng, Anda dan saya sama-sama mahasiswa militer, saya pikir Anda berdarah panas seperti saya. Aku tidak menyangka kamu akan menjadi pengecut. "

Ketika dia selesai berbicara, pemuda itu segera berlari menuju penjaga hitam itu.

Ketika para penjaga hitam ini melihat orang-orang Xue Yue tiba, mereka dengan kuat memegang tombak mereka. Ketika pembudidaya Xue Yue tiba di depan mereka, mereka melepaskan Qi yang kuat dan mereka semua melemparkan tombak mereka yang terbang di udara dengan kecepatan luar biasa.

Pada saat itu, ada kuda-kuda yang berkeliaran dan meringkik dengan kacau. Semua tombak telah mencapai tujuan mereka: hati tiga puluh enam pembudidaya Xue Yue. Tiga puluh enam pembudidaya Xue Yue yang kuat dan terkenal baru saja menemui ajal yang kejam.

Satu tombak sudah cukup.

Lin Feng tampak tanpa ekspresi. Dia telah memperingatkan mereka, tetapi mereka tidak mendengarkannya. Apa lagi yang bisa dia lakukan?

Tiga puluh enam penjaga kulit hitam mengambil kembali tombak mereka, kembali ke formasi dan berteriak: "Pengawal Hitam mengundang pasukan Xue Yue Chi Xie datang dan bertempur."