Peerless Martial God – Chapter 2023

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2023

Chapter 2023: Mengukir Tanda Penerapan

Lin Feng berlari ke depan, Roh Kudus berubah menjadi pedang raksasa. Dia melambaikan tangannya, dan pedang raksasa itu berkobar dengan cahaya, matahari menyinari mereka saat itu bersenandung dengan kekuatan.

Lin Feng mengulurkan jarinya, dan pedang itu bergabung menjadi satu. Orang-orang Pangeran mulai tercekik. Lin Feng menggerakkan jarinya dan pedangnya mulai menghancurkan segalanya dengan cara mereka.

Niat Pedang melonjak untuk bertemu dengan banteng Gila, yang wajahnya menegang ketika dia merasakan niat Pedang. Jantungnya mulai berdebar kencang. Sungguh niat pedang yang tajam, itu bisa memotongnya! Dia tidak punya waktu untuk memikirkan apa yang harus dilakukan, pedangnya terlalu cepat!

"Argh!" dia berteriak dengan putus asa, seekor banteng raksasa muncul dan menutupi langit. Pedang raksasa itu mulai terdistorsi, udara tersegel dengan semua energi itu. Namun, sepertinya tidak ada yang bisa menghentikan pedang itu!

Banteng raksasa itu meraung dan menghilang. Tidak ada yang bisa menghentikan pedang! Semakin banyak banteng bermunculan dan mencoba memblokirnya. Banteng raksasa menyatu menjadi seekor sapi jantan raksasa yang menyerang itu.

Ledakan mengguncang langit. Pedang raksasa dan banteng raksasa itu tersebar. Crazy Bull jatuh dari langit dan mendarat di tanah. Dia memandang Lin Feng, yang masih di langit. Ada beberapa pedang lagi yang tergantung di depan Lin Feng. Jantungnya mulai berdebar kencang. Dia tetap diam selama beberapa detik dan kemudian berkata, "Aku tidak akan mengira kamu begitu kuat. Mantra apa yang Anda gunakan? Ini dari Dinasti Roh Kudus! "

Kekuatan Dao-nya tidak bisa menghentikan pedang raksasa itu!

Pangeran Chen juga terkejut. Dia tahu betul betapa kuatnya Crazy Bull, dia adalah seorang Champion yang menakutkan! Anehnya, Lin Feng bisa bersaing dengannya!

Di kejauhan, banyak orang lain telah tiba. Pangeran Chen berbalik untuk melihat mereka, lalu dia berkata kepada Lin Feng, "Lin Feng, kamu sangat kuat, tetapi kamu tidak bisa bertarung sendirian melawan begitu banyak orang jenius. Anda tidak bisa melindungi kerangka. Kita harus bergandengan tangan! Berikan padaku untuk saat ini, dan ketika kita kembali ke Dinasti, aku akan membiarkanmu mempelajarinya, kamu akan dapat menyerap sebagian kekuatannya. "

"Kamu ingin mengambil barangku lalu meminjamkannya kepadaku, menurutmu aku bodoh?" Lin Feng menjawab dengan dingin kepada Pangeran Chen.

"Kamu ingin membawa kehancuranmu sendiri," kata Pangeran Chen dengan tenang. Semakin banyak pembudidaya yang kuat berkumpul dan melihat mereka bertiga.

"Lin Feng, berikan aku kerangka itu!" tanya Wang Jian dengan dingin. Dia memegang tombaknya dan Qi berputar di sekelilingnya. Beberapa orang telah meninggal di lubang hitam karena Lin Feng, dan mereka masih tidak tahu apa raja iblis itu.

Putri Piao Xue juga telah tiba. Ketika dia melihat tiga pembudidaya di puncak gunung, dia gugup. Berani sekali! Ada begitu banyak jenius, namun Lin Feng tidak keberatan, dia tampak tenang dan tidak takut.

"Lin Feng, kamu beruntung, kamu memiliki potensi untuk menjadi seorang kultivator yang tiada tara, kamu harus memahami bahwa jika kamu tidak menyerahkan kerangka itu, kamu pasti akan mati."

"Dia ingin mati. Kita tidak perlu bersikap sopan padanya. "

Orang-orang berbicara satu per satu. Angin menderu melewati mereka, mengibarkan pakaian Lin Feng. Dia tampak tenang dan tidak terkesan, tidak gugup sama sekali.

"Mati!"

"Membunuh mereka!"

"Bunuh dia dan ambil kerangkanya!"

Orang-orang mulai melepaskan energi. Mereka semua menatapnya dengan dingin.

Di belakang Wang Jian, banyak tombak muncul, dia terlihat lebih ganas dan galak.

Wang Jian mulai menyerang, tombaknya mengarah ke Lin Feng. Sepertinya mereka bisa menembus apapun.

"Pergilah!" Tombak Wang Jian melesat di langit, menyebarkan Qi sedingin es, mengarah ke Lin Feng. Lang Ye juga mulai bergerak. Dia mengangkat kedua tangannya dan cahaya cyan yang menyilaukan muncul, berubah menjadi lubang yang membengkokkan udara dan cahaya di sekitarnya. Tombaknya terlihat sangat tajam. Lang Ye terus melambaikan tangannya, dan ketika tombak menembus cahaya cyan, seolah-olah mereka telah patah menjadi dua dan menghilang begitu saja.

"Ruang Kosong Dunia!" Wang Jian mendengus dingin. Lebih banyak orang naik ke udara. Lin Feng memperhatikan mereka dengan suram. Dia melambaikan tangannya, dan angin emas setajam pisau mulai bertiup. Lampu penyebaran ruang kosong muncul di mana-mana.

Lin Feng mengulurkan tangannya dan menggunakan mantra penyebaran tahap selestialnya, beberapa gunung muncul.

"Karena Lin Feng tidak mau bekerja sama, kita tidak perlu bersikap sopan padanya! Bunuh dia!" Pangeran Yan memerintahkan pada saat itu dengan tenang.

Beberapa pembudidaya mulai terbang menuju Lin Feng. Bumi dan langit mulai bergema dan bergetar hebat. Energi meningkat secara eksplosif untuk menemui mereka. Celah muncul di pegunungan di bawah Lin Feng.

Lin Feng memandang kerumunan dengan dingin. Roh Kudus muncul dan pindah ke mantra penyebaran tahap surgawi, diikuti oleh beberapa lainnya. Lin Feng dikelilingi oleh cahaya kebijaksanaan.

Wang Jian mendengus dingin. Tombak emasnya terus meluncur. Namun, meskipun mereka menembus Raja Kebijaksanaan, mereka tidak menghancurkan mereka!

Lin Feng melepaskan lima Roh Suci lagi. Pada saat yang sama, lima Raja Kebijaksanaannya mengepung kerumunan yang datang. Raja Kebijaksanaan muncul di otak mereka dan jiwa mereka mulai gemetar.

Satu siluet lagi muncul, Raja Iblis Sembilan Netherworld! Dia mulai bernyanyi, dan gelombang suara yang disebabkan oleh melodi menembus tubuh mereka, mencoba untuk mengontrol mereka!

"Pindah!" teriak Wang Jian. Dia mengerutkan kening saat lebih banyak Qi naik, pedang juga bersenandung. Suara itu terus menembus telinga orang.

Para penyerang menyadari itu tidak terlihat bagus untuk mereka. Mantra penyebaran Lin Feng luar biasa, dan kekuatannya terus bertambah.

Ada beberapa ledakan saat Lin Feng menyerang semua pembudidaya itu pada saat yang bersamaan. Lang Ye dan Hou Qing Lin mendarat di kiri dan kanan Lin Feng. Lang Ye melepaskan lampu dunia yang, beberapa detik kemudian, menyemburkan tiga mayat. Hou Qing Lin juga melepaskan kekuatan reinkarnasi, dan meskipun dia tidak berhasil membunuh musuh, dia setidaknya bisa mencegah mereka bergerak maju.

Bintang muncul dan turun dari langit, menembak ke arah Lin Feng. Udara menjadi sedingin es di sekitar mereka, tetapi Lin Feng mengabaikannya, rambutnya berkibar tertiup angin, bebas dan tidak terkendali. Dia melepaskan pedang Kalpa kematian, yang terus menyatu dengan mantra penyebaran tahap surgawi. Roh Kudus terus mengembun di depan Lin Feng.

Pedang raksasa menebas langit. Para pembudidaya yang kuat tercengang. Mereka semua menggunakan serangan terkuat mereka untuk menghentikannya, tetapi serangan Lin Feng masih membunuh seseorang, kepalanya terbang menjauh.

Angin kencang terus mendorong mereka. Lin Feng merilis World of the Living Imprints, menggabungkannya dengan mantra penyebaran tahap surgawi. Energi gabungan mengelilingi kerumunan. Lin Feng tidak berhenti setelah merilis World of the Living Imprints, dia terus melepaskan cahaya Roh Kudus, dan pedangnya terus bersenandung dengan tidak menyenangkan.

"Ayo mundur," kata Lin Feng dengan tenang. Mereka perlahan pindah kembali ke kabut mantra penyebaran. Dia tidak bisa membunuh para jenius itu dengan mudah, tapi setidaknya dia bisa memberi mereka pelajaran yang bagus, dan mereka tidak akan melupakan betapa kuatnya dia untuk sementara waktu.

"Boom boom!" Para penyerang berkumpul di mantra penyebaran tahap surgawi. Meskipun Lin Feng telah membunuh beberapa orang, mereka sangat marah sehingga mereka tidak ingin melepaskannya.

"Mati mati mati!" Suara siulan menyebar saat kerumunan menyerang. Para pembudidaya yang kuat ingin menyerang Lin Feng dan dua lainnya, tetapi menyadari bahwa mereka hanya tersenyum dingin kembali pada mereka.

"Ilusi, ini mantra penerapan lagi!"

"Masuk, hancurkan mantra penyebaran, dan bunuh mereka!" seru Wang Jian, melonjak ke depan. Sebuah baju besi yang mempesona muncul di sekelilingnya, dan dia mengembunkan tombak dan perisai, semuanya dalam sekejap mata.

Mereka menyerang mantra penyebaran. Mereka semua sangat kuat, semuanya jenius, dan mereka tidak takut pada mantra penyebaran.

Chu Chun Qiu berdiri di kejauhan dan dengan tenang menonton pertempuran itu. Dia tidak masuk ke mantra penyebaran Lin Feng, karena dia tahu betul betapa kuatnya mantra penyebaran Lin Feng.