Peerless Martial God – Chapter 2026

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2026

Chapter 2026: Kaki Raksasa di Lembah

"Tuan, mengapa semua Orang Suci berperang hebat di masa lalu?" Lin Feng bertanya dengan tenang.

Saint Tianhun memandang Lin Feng dan menjawab, "Kami tidak setuju dalam banyak hal, tetapi kami tidak berpikir bahwa roh jahat akan menyerang kami pada suatu saat. Dinasti Qi Tian begitu kuat sehingga kita bisa dengan mudah membunuh mereka, kita tidak akan hanya menyegel dunia ini. Sekarang, mereka mulai pulih. Jika mereka membebaskan diri, Anda akan segera menyadarinya. "

Lin Feng segera mengerti bahwa Saint Tianhun berbohong. Dia tidak yakin orang itu benar-benar Saint Tianhun.

"Guru, mengapa Anda ingin generasi muda kita datang ke sini?" tanya Lin Feng.

"Kami membutuhkan bantuan Anda. Saya perlu pulih, lima pilar itu bisa mengaktifkan altar, Anda bisa berdiri di atas yang di tengah, yang lain bisa berdiri di atas empat pilar lainnya. Jangan khawatir, itu tidak berbahaya bagimu, "kata Saint Tianhun perlahan.

Lin Feng mengangguk dan berkata, "Baiklah." Kemudian, dia berkata kepada Lang Ye dan yang lainnya secara telepati, "Jika ada yang salah, kita harus segera melarikan diri."

Lang Ye dan yang lainnya mengerti. Mereka semua mendengarkan perintah, Lin Feng berjalan ke pilar di tengah, di samping lelaki tua itu, sementara Lang Ye dan yang lainnya melompat ke pilar.

"Apakah ini baik-baik saja, Guru?" tanya Lin Feng bertanya pada Saint Tianhun.

"Ya, terima kasih banyak," Saint Tianhun tersenyum. Dia melepaskan kekuatan jiwa, yang langsung bergerak ke altar. Namun, pada saat itu, Lin Feng tiba-tiba menghilang dan muncul kembali di depan Saint Tianhun.

"Mati!" teriak Lin Feng sambil melepaskan kekuatan pedang kematian. Pada saat yang sama, pedangnya Roh Kudus menembus kepala Saint Tianhun, niat Kematian merusak tubuhnya.

Saint Tianhun tercengang, dia tiba-tiba mengangkat tangan yang berubah menjadi hitam, mencoba menangkap Lin Feng.

"Ayo pergi!" teriak Lin Feng dengan sangat keras. Ekspresi Lang Ye berubah drastis. Pada saat yang sama, lelaki tua itu muncul kembali di hadapannya. Lang Ye hanya bisa mundur.

Pada saat yang sama, Saint Tianhun mengaktifkan altar. Dua balok cahaya menerangi dia dan Lin Feng. Lin Feng mendapat kesan dia diteleportasi.

"Kenapa kau melakukan itu?" tanya Saint Tianhun, menatap dingin ke arah Lin Feng.

"Kamu terus berbohong," jawab Lin Feng dengan muram. Dia segera melepaskan kekuatan pedang dan memotong tangan lelaki tua itu.

Saint Tianhun? Bahkan jika itu benar-benar seorang Suci, lalu apa? Lin Feng tidak ingin kehilangan tubuhnya.

Saint Tianhun’s Qi terus gemetar seolah-olah dia akan mati. Aku akan mengambil tubuhmu!

Kekuatan yang kuat menembus ke otak Lin Feng. Wajah Lin Feng menegang. Dia melepaskan kekuatan Roh Kudus yang membombardir altar, mencabik-cabiknya, dan kemudian kabur.

"Mati!" teriak Saint Tianhun dengan marah. Lin Feng merasa jiwanya akan meledak. Dia melepaskan lima Raja Kebijaksanaan untuk melindungi jiwanya, karena Istana Kesadaran Ketuhanannya juga muncul. Di saat yang sama, kekuatan kematian melonjak kembali untuk melawan serangan itu. Kekuatan jiwa Saint Tianhun sangat melemah. Namun, itu tidak menyebar dan terus bergetar di otak Lin Feng.

Saint Tianhun sangat marah. Sulit baginya untuk pulih, dan sekarang Lin Feng hampir menghancurkannya! Saint Tianhun tampak ganas. Qi-nya masih mengelilingi Lin Feng.

"Pergilah!" teriak Saint Tianhun. Dalam sekejap, kekuatan jiwanya mengamuk dan melayang di udara, menuju Lin Feng.

Pada saat itu, wajah lelaki tua itu menegang, dia kembali ke altar dan berlutut di hadapannya dengan hormat. "Tuan, saya gagal."

"Ini tak ada kaitannya dengan Anda. Gunakan beberapa roh untuk menangkapnya. Dia tidak bisa mati. Kita harus menangkapnya hidup-hidup, "kata Santo Tianhun dengan dingin. Banyak roh muncul dari mulutnya, dan pada saat yang sama, banyak roh jahat dalam peninggalan sejarah menerima perintah yang sama.

"Ya, Tuan," kata orang tua itu. Dia mengabaikan Lang Ye dan yang lainnya, mereka melarikan diri. Dia hanya mengejar Lin Feng.

Lin Feng melompat ke kapalnya dan melarikan diri. Kekuatan jiwa terus mengikutinya.

Mungkin Saint Tianhun, tapi sekarang dia membutuhkan tubuh, pikir Lin Feng dengan marah. Dia telah melukai Saint Tianhun, konsekuensinya terlalu mengerikan untuk direnungkan. Saint Tianhun tidak menyangka Lin Feng akan menggunakan jimat untuk melarikan diri.

Seberapa cepat. Anehnya, dia sedikit lebih cepat dari perahuku, pikir Lin Feng, sambil menarik muka. Saint Tianhun tidak dapat melakukan perjalanan jauh karena suatu alasan, jelas dia harus tinggal di dekat altar. Lin Feng mengeluarkan Senjata Kekaisaran Agung dan api muncul di mana-mana di sekelilingnya … dan dia melihat kekuatan jiwa bergerak menembusnya. Setelah beberapa detik, Lin Feng memutuskan untuk tidak menggunakan Senjata Kekaisaran Agungnya untuk menghentikan serangan.

"Lin Feng!" Pada saat itu, seseorang terkejut melihat Lin Feng. Kemudian dia melihat kekuatan jiwa mengejar Lin Feng dan tersenyum dingin.

Lin Feng melepaskan kekuatan kematian, dan selusin pedang raksasa Roh Kudus muncul.

Ekspresi orang itu berubah drastis. Sebuah bel kuno muncul dan berayun ke arah Lin Feng, berdering keras. Lin Feng tersenyum dingin. Dia mengambil jimat dan melemparkannya. Saat meledak, Lin Feng berteleportasi, muncul kembali di belakang pria itu, yang wajahnya berubah drastis lagi. Bel kuno datang menyapu Lin Feng, yang berbalik dan melepaskan energi pedang, memotong pria itu.

Lin Feng tidak berhenti, melompat ke kapalnya lagi dan melanjutkan pelariannya. Kerumunan di tanah merasakan bahwa dia sangat kuat, dan mereka tidak dapat menghentikannya.

Kekuatan jiwa itu sangat kuat. Lin Feng tidak bisa melarikan diri, pikir beberapa dari mereka, mata mereka berkilauan. Lin Feng melanjutkan pelariannya. Dia terbang menuju pegunungan, dan melihat banyak bangunan di sana. Tombak jiwa terus mengejarnya. Itu tidak akan hilang sampai itu sampai padanya.

Saint Tianhun masih duduk bersila di dekat altar, matanya tertutup. Dia membentuk segel tangan dan nyanyian, dan tombak jiwa berubah. Lin Feng merasakan bahwa beberapa kekuatan menyatu dengan kekuatan jiwa.

Dia mengontrolnya dengan sempurna, pikir Lin Feng, kesal. Dia tidak bisa menggunakan Senjata Kekaisaran Agung untuk menghentikannya, dan musuhnya juga bisa mengendalikannya bahkan dari jarak ribuan kilometer. Lin Feng tidak bisa menggunakan jiwanya sendiri untuk melawannya, itu terlalu berbahaya.

Pada saat itu, sebuah suara menembus gendang telinga Lin Feng, dan pikirannya bergetar. Dia menatap ke kejauhan dan melihat pegunungan. Kekuatan tak terlihat dan tak berwujud mengelilinginya. Suara itu datang dari sana.

"Ada seseorang!" Lin Feng melihat seseorang di lembah. Dia harus waspada…

Itu pasti… Chant Valley !, pikir Lin Feng dengan cemberut. Dia berakselerasi, dan tombak jiwa juga dipercepat. Lin Feng terjun ke lembah.

Ada musik! Lin Feng menggigil. Dia harus melindungi jiwanya di atas segalanya. Dia melanjutkan menyelam menuju gunung. Beberapa orang di luar tercengang setelah menyadari bahwa itu adalah Lin Feng.

Tombak yang menakutkan itu tiba-tiba berhenti di depan gunung.

"Karena kamu ingin mati, aku akan membantumu. Sungguh disayangkan, Anda memiliki tubuh yang sempurna, "kata Orang Suci itu di dekat altar dengan dingin. Dia memadatkan kekuatan jiwanya bahkan lebih, itu berubah menjadi tombak raksasa dan menembak ke arah Lin Feng.

Lin Feng terkejut, tetapi terus berlari ke depan. Dia harus mengandalkan kekuatan gunung untuk membantunya. Jika tidak, tombak jiwa itu akan terus mengejarnya selamanya.

Musik semakin keras, dan jiwa Lin Feng mulai bergetar. Tombak jiwa juga terus menyebar saat bertabrakan dengan gelombang suara.

Musik semakin keras dan keras, pikir Lin Feng. Jiwanya bergetar lebih dan lebih keras, tetapi tombak jiwa sedang dihancurkan juga!

——

Pada saat itu, di dalam Chant Valley, Ji Chang, He Can, Yin Gu Tian, ​​dan beberapa orang dari Dinasti Qin berkumpul di sekitar kaki raksasa. Kakinya menindas, dan musiknya tidak terlalu keras di sana.

"Kami menemukan sesuatu! Dia Bisa, kamu luar biasa. Anda menemukan tempat ini! " Pangeran Qin memujinya. Ini adalah sisa-sisa Leluhurnya! Sayangnya, dia mungkin sudah mati. Namun, masih ada kaki raksasa yang tertinggal.

"Itu semua berkat bakatmu dan keberuntungan kami. Lagipula, teknik takdirku tidaklah mahakuasa, "kata He Can pelan.

Pangeran Qin mengangguk dan menjawab, "Tidak peduli apa, kami menemukan peninggalan sejarah leluhur saya. Saya telah mendengar betapa berbahayanya di sini, saya harap kita tidak akan mendapat masalah di sini. "