Peerless Martial God – Chapter 203

shadow

Peerless Martial God – Chapter 203

Tentara Xue Yue diam-diam melihat deretan penjaga hitam itu. Mereka tercengang.

Tiga puluh enam penjaga kulit hitam ini sangat kuat. Para penjaga kulit hitam dan tombak mereka bangga dan membenci pasukan Xue Yue. Mereka bisa membunuh orang hanya dengan melempar senjata.

Ketika mereka mendengar undangan para penjaga kulit hitam, pasukan Xue Yue tetap diam.

"Kematian yang mulia, mereka pantas dihormati. Tidak semua siswa Celestial Academy adalah pengecut yang tidak berani bertarung. " kata Duan Tian Lang dengan suara rendah. Kemudian, terdengar menginspirasi, dia berkata: "Di antara para genius Celestial Academy, siapa yang bersedia untuk pergi dan membalas dendam sesama siswa?"

"Pengecut yang tidak berani bertarung?" Lin Feng jelas mengerti siapa yang dibicarakan Duan Tian Lang. Semua orang melakukannya.

"Seperti yang Anda katakan, kami terikat oleh kebencian yang sama terhadap musuh. Halaman Suci Xue Yue dan Akademi Surgawi bertarung sebagai saudara. Saya mendengar bahwa putra Anda, Duan Han, adalah seorang jenius yang luar biasa. Dia juga datang ke medan perang untuk memperoleh pengalaman praktis. Saya ingin mengundang Duan Han untuk mendapatkan kembali prestise negara kita, karena negara kita baru saja dipermalukan. " Kata Lin Feng.

"Biarkan Duan Han pergi dan selesaikan tindakan heroik." kata seseorang di belakang Lin Feng dengan sangat keras.

"Biarkan Duan Han pergi dan jadilah pahlawan." teriak seseorang di tengah pasukan Chi Xie. Suara-suara ini memekakkan telinga di telinga Duan Han.

Duan Han dan ayahnya menatap Lin Feng. Betapa kejam dan liciknya. Mereka hampir melupakan niat jahat dan jahat asli mereka.

"Anda baru saja berkata, beberapa saat yang lalu, bahwa mati di medan perang adalah kematian yang mulia, layak dihormati. Duan Han bukanlah pengecut, dia sangat kuat. Dia tidak akan takut dan menolak perkelahian. Tidak peduli apa hasil pertempuran itu, tidak masalah, itu mulia dan layak dihormati. Oleh karena itu, saya ingin mengajak, Duan Han berjuang untuk negaranya. " kata Lin Feng dengan tegas.

"Biarkan Duan Han pergi dan bertarung." kata suara lain dengan sangat keras. Duan Tian Lang dengan tegas dan dingin menatap Lin Feng. Bajingan itu menempatkannya dalam situasi yang tidak bisa dia hindari.

"Jika saya ingin bertarung, saya dapat memutuskan sendiri, apa gunanya memberi begitu banyak tekanan pada orang lain?" teriak Duan Han kepada Lin Feng dengan cukup keras sehingga semua orang bisa mendengarnya dengan jelas.

"Diam."

Ketika Duan Han selesai berbicara, Lin Feng berteriak lebih keras lagi: "Kamu dan ayahmu benar-benar tidak tahu malu. Saya menekan Anda untuk pergi dan bertarung? Anda bahkan tidak berani melawan. Sejak awal, Anda hanya mengirim siswa Akademi Surgawi untuk bertarung karena Anda ingin mereka semua mati. "

Lin Feng secara mengejutkan menyerang Duan Tian Lang dan putranya di hadapan semua pasukan. Semua orang tercengang tetapi siswa Akademi Surgawi, yang awalnya tidak bereaksi, menyipitkan mata mereka. Mereka menjadi sadar betapa jahat dan liciknya Duan Tian Lang.

"Lin Feng, apakah kamu tahu dengan siapa kamu berbicara?" kata Duan Tian Lang terdengar sangat jahat. Dia adalah komandan utama dari semua tentara dan Lin Feng secara mengejutkan berani mempermalukannya.

Saya tidak berada di bawah wewenang komandan kepala. kata Lin Feng dengan dingin.

Duan Tian Lang ingin berbicara tetapi tiba-tiba sebuah suara dingin menyebar: "Duan Tian Lang, saya membiarkan Anda memasuki kota untuk membantu kami berperang melawan musuh, bukan untuk membuat masalah di sini dan bertindak kekanak-kanakan." Itu jelas Liu Cang Lan. Segera setelah itu, dia melihat ke arah Lin Feng dan berkata: "Anda menentang Panglima Tertinggi Duan Tian Lang dan itu merupakan pelanggaran. Pergilah berperang dan menebus kejahatan Anda dengan prestasi militer. "

Roger, Jenderal. mengangguk Lin Feng dengan serius dan hormat. Segera setelah itu, dia melihat ke depannya dan mulai berlari dengan kecepatan penuh di atas punggung kuda keledai naganya. Dia diikuti oleh lebih dari tiga puluh pejuang yang mengenakan baju besi merah darah. Awan debu membubung di sekitar mereka.

Ketika penjaga kulit hitam melihat Lin Feng dan yang lainnya mendekat, mereka melemparkan tombak mereka dengan kecepatan yang mengerikan yang mengeluarkan suara siulan saat mereka menembus udara. Qi yang kuat muncul dari tombak mereka. Suara tombak yang menembus udara menyebar ke seluruh medan perang.

"Istirahat!" kata Lin Feng pada saat itu. Segera setelah itu, semua pejuang yang mengelilinginya mengeluarkan senjata yang menyebarkan cahaya cemerlang dan memotong tombaknya.

"Psshhh… pshhh."

Kerumunan hanya melihat bahwa tombak yang bergerak menuju Lin Feng dan yang lainnya dengan kecepatan penuh baru saja patah dan beberapa telah terbelah di udara.

"Apa yang sedang terjadi?"

Semua orang kaget. Bagaimana mungkin? Meskipun Lin Feng dan pejuangnya lebih kuat dari lawan, itu tidak mungkin bagi mereka untuk dapat mematahkan tombak itu dengan mudah.

Senjata tajam apa! Kerumunan sedang melihat senjata Lin Feng dan para pejuang di tangan mereka, mereka sangat tajam.

"Pergilah!" Setelah Lin Feng mengucapkan kata itu, mereka berlari ke arah lawan dengan kecepatan penuh dan dalam sekejap mata, darah terciprat tinggi ke udara dan suara pemotongan daging diikuti oleh kuda-kuda yang meringkik memenuhi udara.

Pedang Ba Dao bergerak di udara dan melepaskan energi pedang tirani. Kekuatannya dari lapisan Ling Qi keenam berarti kematian bagi semua penjaga kulit hitam.

Pedang panjang Lin Feng mempesona saat dia menyerang pemimpin penjaga hitam, yang berada di lapisan Qi ketujuh.

Pedangnya berbinar dan segera menembus atmosfer melepaskan energi mematikan dalam jumlah yang gila.

Dalam sekejap mata, setengah dari penjaga hitam itu tewas dan banyak dari mereka terluka.

"Blok!" pemimpin penjaga hitam memblokir pedang Lin Feng sementara wajahnya menjadi pucat pasi. Sejak kapan ada pembudidaya yang kuat yang direkrut ke dalam pasukan Chi Xie?

Tak terkalahkan.

Di tengah pertarungan, para penjaga hitam tiba-tiba mulai berbalik dan dengan gila mendesak kuda mereka untuk mundur. Seluruh pasukan Xue Yue tercengang.

"Membunuh!" kata Lin Feng. Semua orang mengerti dengan jelas, mereka semua menyiapkan senjata mereka saat mereka menyusul para penjaga hitam dan memberi mereka kematian berdarah dan kejam.

Lin Feng dengan kuda keledai naga dan yang lainnya dengan kuda lapis baja Chi Xie terus mengejar penjaga kulit hitam yang tersisa yang masih mencoba melarikan diri.

Pada saat itu, siluet yang kuat dan kokoh melompat dari kuda lapis baja Chi Xie miliknya, meraung keras dan menginjak tanah. Sebuah kawah besar muncul di bumi di bawah penjaga hitam membuat mereka semua jatuh ke dalam kawah, tidak dapat melarikan diri.

"Istirahat."

Pemimpin penjaga hitam itu meraih tombak keduanya dan menusukkannya ke dinding kawah. Gemuruh keras memenuhi udara, tanah bergetar. Sebuah lubang telah muncul di dinding tempat tombak itu mendarat. Kepala penjaga hitam ingin melarikan diri melalui lubang itu.

"Tetap disana!"

Segera, tanaman merambat muncul dan melilit para penjaga hitam yang membatasi tubuh mereka dan membuat mereka tidak bisa bergerak.

Pedang tirani.

Di udara muncul bilah ilusi yang segera menebas ke bawah. Banyak penjaga kulit hitam dipukul.

"Dalam sekejap mata, hanya satu dari penjaga hitam yang tersisa: pemimpin mereka di lapisan Ling Qi ketujuh.

Sejak awal pertarungan, hanya saat satu tarikan napas panjang telah berlalu.

"Arghhh …" teriak pemimpin penjaga hitam itu. Tombaknya tampak sangat kuat. Dia melompat dari kudanya dan tubuhnya terbang ke udara.

Lin Feng tampak tenang dan khusyuk. Dia benar-benar memberikan helmnya sendiri kepada Duan Xin Ye, jadi dia sendiri tidak memakainya. Wajah tampannya terlihat dan udaranya yang panjang terbawa angin.

Tubuhnya sedikit mendorong kudanya. Segera setelah itu, dia melompat ke udara. Pada saat itu, energi pertempuran dalam jumlah yang luar biasa membara di sekujur tubuhnya. Di langit, pedang hitam ilusi muncul, pedang yang mematikan namun ilahi.

"Kamu menyerang rekan-rekanku yang merupakan kejahatan, aku harus membunuhmu." kata Lin Feng dengan nada serius dan tenang. Tubuhnya masih di udara. Dia menarik napas dalam-dalam dan pedang hitamnya yang mematikan jatuh dari langit.

"Ssstt…"

Ilusi pedang hitam jatuh dari langit dan memotong tubuh pemimpin penjaga hitam di tengah dan tubuhnya terbelah menjadi dua bagian. Dia bahkan tidak punya waktu untuk menjerit mengerikan, dia hanya diam-diam dipotong menjadi dua.

"Boom boom boom boom boom…." Serangan itu begitu luar biasa sehingga jantung setiap orang berdebar kencang di dada mereka.

Pedang ilusi di udara telah memotong pemimpin penjaga hitam itu menjadi dua.

Sungguh kuat.

Selain itu, orang yang melancarkan serangan itu masih seorang pemuda. Pada saat itu, pemuda tampan itu melompat kembali ke atas kudanya dan dengan tenang kembali menjadi tentara. Seluruh pasukan melihatnya dan dengan panik mencoba untuk melihat lebih baik, mereka ingin melihat pemuda itu lebih jelas.

Wooow. langit bergetar. Hati pasukan Chi Xie dipenuhi dengan antusiasme yang membara.

Sudah lama sekali mereka tidak merasakan perasaan itu. Mereka tidak menyangka pemuda seperti itu bisa membangkitkan perasaan seperti itu di hati mereka.

Jiu Chi Xie tersenyum acuh tak acuh. Dia dengan tenang menatap Liu Cang Lan dan berkata: "Jenderal, saya melihat citra Anda dalam dirinya."

Liu Cang Lan menoleh dan tersenyum kembali pada Jiu Chi Xie.

"Aku sudah lama tidak melihatmu tersenyum." kata Liu Cang Lan dan kemudian berbalik. Tentara Mo Yue secara mengejutkan berbalik dan mundur. Mereka datang untuk mendapatkan kekuasaan dan prestise tetapi harus mundur karena Lin Feng.

"Saya tidak berbakat seperti dia." kata Liu Cang Lan diam-diam pada Jiu Chi Xie yang membuatnya menggigil. Segera setelah itu, dia tersenyum lagi. Semangat Lin Feng lebih kuat dan dia juga memiliki bakat alami yang lebih tinggi.

Lin Feng dengan tenang kembali ke sisi Duan Xin Ye saat dia melepas helmnya. Jari-jarinya yang panjang dan halus menggerakkan rambutnya ke samping dan memandang Lin Feng dengan senyum lebar di wajahnya. Lin Feng tersihir, senyumnya benar-benar mempesona.

Hanya Duan Tian Lang dan putranya yang memiliki ekspresi mengerikan di wajah mereka, terutama Duan Han. Dulu, dia dulu berpikir bahwa dia lebih baik daripada Lin Feng. Namun pada saat itu, dia lebih lemah dari Lin Feng dan jauh dari bisa mengejar tingkat kekuatannya.

"Lin Feng." kata Liu Cang Lan dengan suara nyaring.

"Umum." jawab Lin Feng.

"Anda sekarang seorang Letnan. Anda sekarang bertanggung jawab atas unit Chi Xie Anda sendiri yang disebut Pedang Surgawi dan Anda langsung berada di bawah Jiu Chi Xie. "

Dengan manfaat militer membantai para penjaga hitam dan memaksa tentara musuh untuk mundur, Liu Cang Lan jelas sudah cukup untuk memberi Lin Feng posisi Letnan. Lin Feng baru saja menunjukkan betapa hebatnya kekuatannya. Tidak ada yang akan keberatan.

"Lin Feng menerima dengan penuh syukur."