Peerless Martial God – Chapter 2034

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2034

Chapter 2034: Penindasan yang Merusak

"Hati-hati, dia adalah saudara kekaisaranku," kata seseorang kepada Lin Feng secara telepati. Itu adalah Putri Piao Xue, dia mengkhawatirkannya.

"Baiklah," jawab Lin Feng secara telepati. Dia memandang Pangeran Yan saat roh Pangeran tiba-tiba muncul. Dia bergerak dengan anggun, seperti air…

"Semangat saudara kekaisaranku unik, begitu pula Dao-nya. Dia bisa membuat mereka menyatu dengan air. Sulit untuk mengalahkannya. " kata Putri Piao Xue. Pada saat itu, Lin Feng hanya melihat tubuh pangeran bergerak seperti air. Rasanya tidak nyata, seolah dia akan bubar kapan saja.

Lin Feng meninju, dan Roh Suci berubah menjadi pedang tajam yang mengamuk. Pangeran Yan melangkah maju, dan pedang tajam itu dengan cepat memotongnya. Lengannya melambai, dan dia tiba-tiba menyatu dengan jiwanya. Dia menjadi transparan, dan lengannya tampak seperti air. Ketika pedang mereka menembus lengannya, tidak ada darah, hanya celah muncul dan mengalir bersama lagi.

"Kekuatan Pangeran Yan benar-benar misterius. Orang jarang memiliki kesempatan untuk melihatnya bertarung. Namun, para jenius tidak pernah meremehkannya, bahkan Wang Jian pun tidak, "bisik seseorang.

Kekuatan yang menakutkan. Ketika Lin Feng melihat pertahanan pangeran, dia takjub. Putri Piao Xue telah mengatakan yang sebenarnya, itu benar-benar Dao yang aneh. Namun, bagaimana dia bisa menggunakan Dao semacam itu untuk bertarung?

Kekuatan kultivasi adalah kekuatan dari seribu dunia!

Pangeran Yan berlari menuju Lin Feng. Dia melambaikan tangannya dan sebuah danau muncul, berubah menjadi pilar air yang turun dari langit di atas Lin Feng. Sepertinya Lin Feng akan tenggelam.

Lin Feng memandang pangeran dengan dingin. Dia memadatkan Roh Kudus lain yang menghantam tiang air, memecahnya menjadi dua. Kekuatan yang kuat menghantam pedang tajamnya dan meleset begitu saja. Kekuatan air bisa begitu mengesankan?

Tiba-tiba, danau berubah menjadi pusaran air dan mengelilingi Lin Feng saat berubah menjadi es, mencoba untuk membekukannya. Pada saat yang sama, itu berubah menjadi pedang es tajam yang mendekati Lin Feng.

Pedang normal tidak dapat memecahkan pusaran air, namun, dapatkah air memotong pedang yang tajam ?, pikir Lin Feng melepaskan maksud Pedang, Qi, dan kekuatan, yang semuanya terkondensasi menjadi pedang. Jiwa, darah, dan dagingnya semuanya tampaknya telah berubah menjadi pedang. Qi dan kekuatan tampaknya mengembun di dalam, di sekitar, dan di tubuhnya. Dia tidak terlihat seperti manusia lagi, dia terlihat seperti pedang.

Lin Feng menembus air menyerangnya dan terbang keluar dari pusaran air, menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Pangeran Yan mendengus dingin saat melihat itu. Tubuhnya serasa meleleh. Pedang Lin Feng menembusnya, namun, sesuatu yang hancur di udara dan kekuatan air menembus ke dalam otak Lin Feng.

Energi sedingin es memberi Lin Feng kesan jiwanya akan membeku. Kekuatan yin keruh yang menakutkan membombardir jiwa Lin Feng dengan keras. Itu bukanlah serangan sungguhan, bahkan lebih menakutkan dari serangan sungguhan.

Ini adalah Dao asli Pangeran Yan ?, pikir Lin Feng. Dia memiliki sensasi bahwa tidak hanya jiwanya akan membeku dan meledak, tetapi tubuhnya juga. Serangan yin keruh benar-benar menyakitkan!

Kutukan yang merusak! Lin Feng melepaskan kekuatan kutukan, yang memenuhi udara. Air semakin menghilang di sekitarnya. Sosok manusia muncul di depannya, berubah menjadi Pangeran Yan. Dia terus bersembunyi di air dan mengalir melaluinya.

Gelombang bergegas dan mengalir di sekelilingnya. Air Pangeran Yan mencoba untuk menyatu dengan tubuh Lin Feng. Lin Feng merasakan darahnya terkorosi oleh kekuatan yin yang keruh. Itu menjadi cair dan mengubah air.

"Kekuatan Pangeran Yan sangat mengesankan!" kata mereka yang menonton. Mereka telah meremehkan kekuatan Pangeran Yan. Serangannya tidak agresif, tapi licik, yang bahkan lebih menakutkan.

Seekor naga muncul di belakang Lin Feng dan udara mulai bersenandung. Kekuatan penyerap yang menakutkan memenuhi udara, dan mulai menyerap air. Ada suara yang menguras tenaga saat naga meminum air. Lin Feng melepaskan Qi tajam, darahnya menderu karena marah. Seluruh tubuhnya berubah menjadi cahaya pedang. Dia juga melepaskan kekuatan kutukan yang menakutkan. Dia ingin membuang semua air di tubuhnya. Tentu saja, dia juga melepaskan energi kematian yang mengerikan.

Lin Feng mengeluarkan air dari tubuhnya, mencemari dengan kekuatan maut seperti yang dia lakukan. Itu sudah abu-abu.

Pangeran Yan telah diusir dari tubuh Lin Feng, dan Lin Feng menatapnya dengan dingin. Jiwanya masih terasa sedingin es karena kekuatan yin yang keruh.

Pangeran Yan mengontrol kekuatan tipe air. Sulit membunuhnya. Mungkin aku bisa saja membunuh Wang Jian atau Zhuo Qing dengan seranganku, tapi aku masih belum berhasil membunuh Pangeran Yan, pikir Lin Feng. Jika jiwa, pikiran, dan tubuhnya tidak kuat, dia mungkin sudah mati. Pangeran Yan mulai merusak tubuhnya dengan kekuatan yin keruh, itu bisa membunuhnya.

Sebagai gantinya, karena kemampuan khususnya, membunuhnya sangat sulit …

"Teknik Suci Kuno dapat menindas alam semesta, termasuk Dao Besar. Meskipun saya tidak bisa melakukan itu, setidaknya saya bisa sedikit menekan air, "gumam Lin Feng. Pada saat itu, dia menutup matanya, dan angin mulai bertiup, Roh Kudus muncul di depannya dan berubah menjadi pedang.

Pada saat itu, Lin Feng sedang mandi energi kuno, dan melepaskan Qi dalam jumlah tak terbatas. Sepertinya dia telah dipisahkan dari dunia luar, dan sendirian di dunianya. Kekuatan bumi dan langit menembus ke dalam tubuhnya. Tubuh, dan jiwanya berubah menjadi pedang tajam.

Dia meludahkan kekuatan yang menindas. Penonton terkejut melihat ini. Kekuatan macam apa yang digunakan Lin Feng? Betapa kekuatan yang menakutkan! Mereka mendapat kesan bahwa Lin Feng sendirian di dunia ini. Dia tampak seperti pedang kuno soliter!

Dia juga memadatkan vitalitas Qi. Seluruh tubuhnya berubah menjadi pedang. Lin Feng menghilang, bukan lagi manusia, dia adalah pedang, dan selain tajam, pedangnya juga menindas. Dengan pedang raksasa itu, dia ingin menindas dunia!

Pedang itu melesat di langit, kekuatannya yang menakutkan memenuhi udara. Pangeran Yan memiliki sensasi bahwa dia akan dihancurkan oleh pedang itu. Ekspresinya yang percaya diri dan tidak terganggu berubah saat airnya mulai pecah dan pecah. Seluruh tubuhnya hancur menjadi danau. Tanpa tubuh yang keras, bagaimana dia bisa melawan?

Pedang raksasa itu menghantam danau. Itu tampak seperti pedang dari zaman kuno. Saat itu, danau tiba-tiba menjadi kaku, tidak seperti cairan lagi. Itu menjadi kaku dan sangat keras. Pedang itu bisa menindas apapun!

Danau itu mulai pecah, dan kemudian menghilang.

"Dia bahkan berhasil menindas dan menghancurkan air yang tidak terlihat dan tidak berwujud!" seseorang berseru. Mereka semua tercengang. Pedang kuno itu benar-benar mendominasi!

"Meskipun orang tidak dapat dengan mudah menyerang Pangeran Yan, masalahnya adalah ketika dia berubah menjadi air, kekuatannya tersebar di mana-mana, dan dia tidak dapat fokus pada satu titik. Sayangnya, Lin Feng sudah terlalu menindasnya. Mantra nya menakutkan. "

"Itu adalah teknik suci nenek moyang Dinasti Qin." Para pembudidaya yang lebih kuat dari Dinasti Qin tercengang. Itu pasti teknik Leluhur mereka! Teknik ini telah berkembang dari waktu ke waktu, tetapi teknik yang digunakan Lin Feng tampak seperti yang pernah mereka baca di buku. Itu mirip dengan yang mereka gunakan, tapi tetap berbeda!

"Lin Feng, kamu mendapatkan teknik Leluhur kami dengan kaki besar!" teriak para pembudidaya kuat dari Dinasti Qin. Mereka tidak bisa tenang lagi. Mereka tidak memiliki akses ke teknik asli Leluhur mereka, tetapi Lin Feng telah mempelajarinya!

Para pembudidaya Dinasti Roh Kudus terkejut. Lin Feng telah mempelajari teknik kuno Dinasti Qin, mereka bahkan lebih bertanggung jawab, semua jenius cemburu pada Lin Feng. Tidak heran kekuatan opresifnya begitu menakutkan. Pangeran Yan bahkan tidak bisa bersaing dengannya lagi!

Pada saat itu, tubuh Pangeran Yan muncul secara tidak jelas. Dia masih di dalam air tapi siluetnya terdistorsi. Dia tidak bisa berbuat banyak karena kekuatannya tersebar di mana-mana.

"Lin Feng, hentikan!" teriak beberapa pembudidaya senior dari Dinasti Tianci dengan keras. Namun, Lin Feng terus menekan air dan menghancurkannya. Pada saat yang sama, Lin Feng mulai mengembunkan pedang raksasa baru.

"Ayo pergi!" Kultivator lain melompat keluar, seorang kultivator kuat dari Dinasti Roh Kudus. Lin Feng dikelilingi oleh energi pedang saat dia mengikuti kultivator kuat dari Dinasti Roh Kudus. Dia melirik kerumunan dengan jijik. Dia telah membunuh Pangeran Yan di depan semua jenius!

"Gila sekali!" Putri Piao Xue tercengang saat melihat itu, menghela napas sendiri. Lin Feng telah membunuh saudara tirinya!