Peerless Martial God – Chapter 204

shadow

Peerless Martial God – Chapter 204

Lin Feng berlari menuju Jiu Chi Xie dan berkata dengan nada hormat: "Petugas!"

"Lin Feng, tendamu masih di tempat yang sama. Sekarang Anda seorang Letnan jadi merasa nyaman di dalam pasukan Chi Xie. Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan dengan tentara. Jika ada bahaya, Anda dapat menanganinya sesuai keinginan, tetapi saya ingin keduanya kembali ketika Anda selesai. Jika mereka pergi, saya kehilangan dua letnan. " ucap Jiu Chi Xie sambil menunjuk Han Man dan Po Jun yang berada di belakang Lin Feng.

"Petugas, apakah ini berarti kita dapat bergabung dengan unit Pedang Surgawi?" kata Han Man sambil terlihat bersemangat. Jika dia bisa bekerja dengan Lin Feng, dia tidak akan peduli dengan status letnannya dan akan mengikuti perintah Lin Feng.

"Tidak, kembali ke unitmu sekarang." kata Jiu Chi Xie. Han Man dan Po Jun tersenyum kecut dan berkata: "Roger, Officer."

Setelah mengatakan itu, mereka tersenyum kecut sambil melihat Lin Feng dan segera kembali ke unit mereka.

"Lin Feng, dua orang ini, aku masih membutuhkan mereka. Cepat atau lambat, mereka akan berada di bawah komando Anda. " ucap Jiu Chi Xie dengan nada misterius. Segera setelah itu, dia menambahkan: "Kamu bisa pergi sekarang."

"Baik." kata Lin Feng sambil sedikit mengangguk dan pindah ke samping.

"Lin Feng." pada saat itu, suara yang jelas dan berbeda muncul. Lin Feng berbalik dan melihat Duan Xin Ye melambai padanya.

"Kalian bisa menungguku di sini." kata Lin Feng pada Ba Dao dan yang lainnya. Segera setelah itu, dia pergi ke arah sang putri dan bertanya: "Apa masalahnya?"

"Pasti ada masalah agar saya bisa berbicara dengan Anda? Anda adalah penjaga pribadi saya. " kata Duan Xin Ye sambil tersenyum manis ke arah Lin Feng. Lin Feng tidak tahu bagaimana menjawabnya.

"Lin Feng, ikut aku ke tendaku. Qiu Cao akan membuatkan kita teh dan kita bisa berbicara sebentar. " kata Duan Xin Ye. Lin Feng tetap diam.

"Kamu tidak merasa seperti itu? Nah, lupakan saja. Kamu boleh pergi." kata Duan Xin Ye ketika dia melihat Lin Feng tetap diam. Dia tampak kecewa, namun mencoba tersenyum.

Lin Feng membalikkan kudanya. Duan Xin Ye menggigit bibirnya dan perasaan pahit menyerbu hatinya. Biasanya, pria muda yang selalu mengejarnya tapi dia selalu menolak mereka. Dia bahkan tidak melihat pemuda tampan di kota. Namun, dia tertarik pada Lin Feng, pemuda sembrono dan tidak terkendali itu. Dia mulai memiliki perasaan padanya. Dia akhirnya mengumpulkan keberanian untuk mengundangnya dan dia menolaknya seperti yang dia lakukan dengan semua pemuda bangsawan sebelumnya.

"Kalian bisa kembali ke tenda tanpa aku." kata Lin Feng yang sampai ke telinga Duan Xin Ye. Dia kemudian melihatnya berbalik. Senyuman manis dan lembut muncul di wajahnya. Kesedihannya berubah menjadi kebahagiaan.

Awalnya, Lin Feng tidak menolak tawarannya, dia hanya memerintahkan pasukannya untuk kembali.

"Putri." kata Lin Feng sambil kembali ke Duan Xin Ye.

"Ayo pergi."

Rambut Duan Xin Ye melayang tertiup angin saat kudanya berlari kencang. Saat itu, banyak orang yang mengikutinya. Lin Feng juga mengikuti di sampingnya dan tidak memperhatikan bahwa beberapa orang dengan jahat melihat pasangan itu.

"Hmph." erang seseorang di dekat Liu Cang Lan. Liu Cang Lan tercengang. Dia kemudian melihat orang yang marah dan berkata: "Fei Fei, kamu harus menangani hal-hal seperti ini dengan benar."

"Tangani apa dengan benar?" kata Liu Fei sambil menggertakkan giginya. Segera setelah itu, dia pergi. Dia diam-diam mengutuk Lin Feng di dalam hatinya. Dasar cabul!

"Jenderal, sepertinya Putri Duan Xin Ye tertarik pada Lin Feng. Dia akan menjadi saingan Fei Fei di masa depan. " kata Jiu Chi Xie dengan suara rendah. Orang-orang tua ini sedikit marah pada sang putri. Mereka memperhatikan bahwa Duan Xin Ye tidak memandang Lin Feng dengan cara yang sama seperti dia memandang orang lain.

Duan Xin Ye selalu tersenyum kepada orang-orang dengan ramah, tetapi ketika dia tersenyum kepada Lin Feng, itu lebih dari itu, lembut, manis dan lembut.

Kebangkitan pertama dari cinta, perasaan lembut seperti air… gadis tidak bisa menyembunyikan perasaan seperti itu. Semua orang bisa melihat ekspresi wajah mereka, seperti Liu Fei.

Liu Cang Lan tersenyum kecut dan menggelengkan kepalanya. Dia kemudian diam-diam melihat siluet yang pergi. Siluet itu mengenakan baju besi, tetapi dia tidak lupa bahwa di baliknya masih suci dan murni. Seperti sebelumnya, dia kagum.

…………

Tenda Duan Xin Ye diperaboti dengan selera tinggi. Itu tidak mewah tapi bersih dan rapi; yang membuatnya mudah untuk menenangkan pikiran dan merasa rileks.

Pada saat itu, Lin Feng dan Duan Xin Ye sedang duduk di lantai dekat meja kayu keras.

"Putri, Tuan Lin, teh sudah siap."

Qiu Cao tiba di depan Duan Xin Ye dan Lin Feng dan menyajikan teh untuk mereka.

Lin Feng buru-buru mengambil cangkir tehnya sambil tersenyum dan berkata: "Nak, tidak perlu terpaku pada formalitas seperti itu."

Lin Feng tidak terbiasa dilayani oleh orang lain.

"Tuan Lin, Anda adalah tamu Putri, ini adalah tugas saya." kata pelayan itu sambil tersenyum. Dia memiliki dua lesung pipi muncul di pipinya saat dia tersenyum, dia sangat imut. Dia masih sangat muda, sekitar lima belas tahun.

Lin Feng hanya tersenyum, tapi tidak mengatakan apapun. Sebenarnya, Qiu Cao juga seorang budak. Dia sudah sangat beruntung bisa bekerja untuk Putri. Selain itu, Duan Xin Ye tampaknya memperlakukannya dengan baik. Qiu Cao menghormati Duan Xin Ye tapi tidak takut padanya. Duan Xin Ye adalah yang terjauh dari orang yang kejam.

"Putri, medan perang adalah tempat yang berbahaya, mengapa kamu harus datang ke sini?" tanya Lin Feng yang tidak mengerti mengapa Duan Xin Ye ada di sana. Apa gunanya memiliki putri di medan perang?

"Aku menghabiskan terlalu banyak waktu di Istana Kekaisaran. Saya menghirup udara pengap yang sama setiap hari, jadi saya berpikir bahwa saya harus melihat sesuatu yang lain dan memutuskan untuk datang dan melihat tentara pemberani dan pemberani di medan perang. " kata Duan Xin Ye dengan suara lembut sambil tersenyum. Banyak orang yang bermimpi untuk tinggal di Istana Kekaisaran, tetapi mereka yang benar-benar tinggal di dalamnya merasa seperti penjara dan perlu melihat dunia luar.

"Lin Feng, apakah kamu suka sitar?" tiba-tiba bertanya pada Duan Xin Ye. Lin Feng sedikit mengangguk dan berkata: "Saya bersedia."

"Aku akan memainkan sitar untukmu." ketika Duan Xin Ye melihat Lin Feng mengangguk, dia tersenyum dan tampak bersemangat. Pada saat itu, Qiu Cao pergi dan mengambil sitar kuno. Dia membersihkan meja dan meletakkan sitar di atas meja yang bersih. Perasaan yang sangat nyaman.

Duan Xin Ye tersenyum, dia meletakkan kedua tangannya di sitar dan mulai bermain perlahan.

Lin Feng menatap Duan Xin Ye. Dia cantik, anggun dan anggun. Sesekali, dia akan mengangkat kepalanya dan tersenyum. Senyum itu mempesona. Terlepas dari status sosial, kecantikan dan keanggunannya sudah cukup untuk membuat pria normal mana pun menjadi gila.

Tidak heran setiap pemuda bangsawan berharap untuk menikahi sang putri. Wanita yang sangat cantik, yang di atas semua itu berstatus putri dan memiliki roh darah yang kuat, dia bisa menggoda kebanyakan pria.

Duan Xin Ye mulai memainkan melodi yang membuat Lin Feng membayangkan aliran sungai yang tenang mengalir melalui hutan bambu.

Penikmat sitar dapat dengan mudah mengetahui kepribadian dan temperamen seperti apa yang dimiliki seseorang ketika mereka mendengarkan mereka memainkan sitar. Dia sekeren aliran gunung, seperti anggrek di tengah gunung yang damai.

Lin Feng perlahan menutup matanya dan dengan tenang mendengarkan musik yang indah. Dia merasa bahagia. Bersama Duan Xin Ye, dia tidak merasa perlu berhati-hati, dia bisa santai. Dia merasa senang di dalam hatinya.

Duan Xin Ye, sesekali, mengangkat kepalanya untuk melihat Lin Feng. Ketika dia melihat Lin Feng menutup matanya dan tampak benar-benar rileks, senyum di wajahnya menjadi lebih manis dan manis.

Di dalam tenda, suasananya tenang dan damai. Hanya suara sitar yang memenuhi udara.

Tetapi pada saat itu, Lin Feng, yang dengan tegas menutup matanya sambil mendengarkan musik, tiba-tiba merasakan sensasi aneh.

Dia tiba-tiba membuka matanya. Matanya benar-benar hitam dan tanpa ekspresi. Dunia di sekitarnya menjadi lambat dan dia sekarang berada di dalam dunia kegelapannya. Tanpa ragu sedikit pun, dia meraih belati dan menebas udara.

"Kacha!"

Belatinya akhirnya memotong panah di udara, yang lewat di dekat pipi Lin Feng.

Angin kencang bertiup ke arah tenda dan mengangkat tirai tebal. Segera setelah itu, siluet berkedip di udara seperti ilusi. Lin Feng bisa merasakan bahaya masuk.

Lin Feng mengangkat belatinya lagi karena dia bisa merasakan pedang bergerak ke arahnya. Lin Feng menggerakkan belatinya ke arah sosok ilusi, tetapi itu tidak berpengaruh.

"Pssshh .. pshhh .." Belati Lin Feng tiba di dada musuh, tapi yang mengejutkannya adalah lawan menggunakan tangan kanannya untuk memblokir Lin Feng dan menggunakan tangan kirinya untuk melemparkan panah yang sangat tajam ke arah putri di belakang Lin Feng.

Seluruh situasi terjadi dengan kecepatan kilat. Meskipun lawan tidak peduli dengan hidupnya sendiri, mereka bertekad untuk membunuh sang putri sebelum mereka mati.

Seorang pembunuh.

Jantung Lin Feng berdebar kencang. Anak panah lawan yang dia lempar terlalu cepat. Itu hampir mencapai tujuannya dan Lin Feng tidak dapat menghentikannya.

… Dan jika dia tidak memblokirnya, Putri Duan Xin Ye pasti akan mati.

Pembunuh itu berada di lapisan Ling Qi kelima. Pedang itu sangat brutal dan si pembunuh bertekad untuk menukar nyawa mereka dengan nyawa sang putri.