Peerless Martial God – Chapter 2043

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2043

Chapter 2043: Membahas Masalah

Dinasti Roh Kudus mengatur perjamuan. Meskipun tujuannya adalah untuk membahas masalah Lin Feng, Kaisar Suci dari Dinasti Roh Kudus menyambut para tamu. Semua orang menganggapnya aneh. Kaisar Suci telah muncul secara pribadi, jadi dia bisa bertindak sebagai mediator dan mengurangi tekanan.

Dengan hadirnya Kaisar Suci, akan sulit untuk menindas Dinasti Roh Kudus, dan Kaisar Suci juga sangat mementingkan Lin Feng.

Banyak pembudidaya kuat dari Dinasti Qin juga ada di sana. Lin Feng telah mendapatkan teknik Leluhur mereka. Mereka menginginkannya, tidak peduli apapun!

Anggota Dinasti Giok Kuno juga datang, bersama dengan orang-orang dari Istana Bulan. Permaisuri Xi ada di sana. Ada tiga pria tua yang tampak tak terduga dan penuh teka-teki.

Tentu saja, selain Dinasti, ada beberapa Klan Suci Kuno. Klan Suci Kuno Wang Jian juga tiba. Kelompok Zhuo Qing juga datang. Para jenius dan pembudidaya yang kuat dari berbagai tempat semuanya hadir.

"Semuanya, datang dan duduklah," kata Kaisar Suci Dinasti Roh Kudus dengan sabar. Kerumunan itu duduk dan menunggu dengan sabar. Anggota Klan Salju dan Dinasti Tianci belum tiba. Mereka adalah protagonis yang sebenarnya.

Qi dingin muncul di sekitar mereka. Suhu turun, dan kepingan salju muncul.

Klan Salju ada di sini, pikir orang banyak. Sekelompok orang lain telah tiba. Mereka mengenakan jubah putih bersalju, dan tampak angkuh dan sombong. Pemuda di depan tampak luar biasa, seperti pejuang sejati. Matanya seperti binatang. Dia tampak seperti seseorang yang bisa meledak menjadi kekerasan kapan saja.

Anggota Dinasti Tianci tiba, tetapi mereka tetap tinggal, seolah-olah semua itu tidak ada hubungannya dengan mereka.

"Bagaimana dengan Lin Feng?" kata Xue Ao, melihat ke kerumunan dengan dingin.

"Klan Salju, kehadiranmu membawa terang ke tempat tinggal kita yang sederhana. Silakan datang dan duduklah, "kata Kaisar Suci Dinasti Roh Kudus. Dia tidak menjawab pertanyaan itu.

Di mana Lin Feng? tanya Xue Ao lagi dengan dingin. Dia tidak memberikan wajah apapun pada Kaisar Suci. Dia adalah binatang buas dari Klan Salju, dan sangat agresif. Di kerajaan Klan Salju, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Xue Ao.

"Anda sedang mencari Pangeran Dinasti Suci, apa alasannya?" tanya Kaisar Suci dengan tenang.

Kami di sini untuk membunuhnya. Mata Xue Ao berkilau dengan cahaya dingin. Bunuh dia? Klan Salju ingin membunuh Lin Feng ?! Apa yang telah dia lakukan untuk menyinggung perasaan mereka?

Keheningan yang menakutkan menyerbu atmosfer saat dia mengatakan itu. Klan Salju telah datang ke Dinasti Roh Kudus untuk membunuh Pangeran Dinasti Suci mereka. Betapa menakutkan. Xue Ao sedang menatap Kaisar Suci, menunggunya bereaksi. Apakah mereka akan menyerahkan Lin Feng?

Kaisar Suci tidak mengira situasinya akan seburuk ini. Seorang pembudidaya Klan Salju yang memiliki tubuh tipe raja telah datang ke Kota Suci Qi Tian untuk membunuh Lin Feng …

Bagaimana jika saya menolak? Kaisar Suci tetap diam selama beberapa detik dan akhirnya bertanya. Dia terdengar acuh tak acuh, meski dia tersenyum.

Xue Ao melangkah maju dan melepaskan Qi binatang yang mengerikan.

"Jika Lin Feng tidak keluar, kita akan membunuh anggota Dinasti Roh Kudus sampai dia keluar," geram Xue Ao agresif. Dia tampak marah dan mencemooh. Siapa yang berani menyerangnya jika dia mulai membunuh mereka?

Kaisar Suci tetap diam. Seseorang yang dekat dengannya berkata dengan acuh tak acuh, "Kaisar Suci Ling, Lin Feng bukan dari Dinasti Roh Kudus. Tidak perlu melindunginya. Karena dia telah menerima warisan Leluhur kita, minta saja dia untuk mengirimkan ilmunya kepada kita. Tidak perlu menyinggung perasaan orang lain. Saya dari Dinasti Qin, saya juga ingin Lin Feng mengirimkan pengetahuan Leluhur kita kepada kita. "

"Lin Feng kurang ajar. Dia membunuh Pangeran Yan. Sekarang Klan Salju ingin membunuhnya, Dinasti Roh Kudus tidak perlu terlibat. Tapi sebelum membunuhnya, kami ingin mendapatkan kerangka yang dia dapatkan! " berbicara dengan seorang kultivator Tianci.

Mereka pada dasarnya melempar batu ke seseorang yang jatuh ke sumur, pikir orang banyak. Tidak ada yang berani mencuri barang langsung dari Lin Feng, tetapi sekarang mereka memiliki kesempatan untuk bergandengan tangan dengan Klan Salju untuk mencuri hartanya.

"Menurut rumor, Lin Feng juga memiliki Kitab Suci Evolusi Surgawi. Karena dia akan mati, kita juga bisa membagikannya, "kata orang lain dengan dingin. Dinasti Roh Kudus berada di bawah tekanan besar.

Dinasti bisa mendapatkan keuntungan dari situasi ini, semua berkat Klan Salju!

Semua orang menyaksikan Kaisar Suci Dinasti Roh Kudus.

"Kaisar Suci Ling, serahkan Lin Feng."

"Lin Feng telah menyinggung terlalu banyak orang. Kaisar Suci Ling, jangan keras kepala. Situasinya terlalu serius. "

Tekanannya sangat kuat.

"Begitu banyak orang yang ingin membunuhku?" kata seseorang dengan acuh tak acuh pada saat itu. Lin Feng keluar dari istana bersama orang lain. Semua orang berpaling untuk melihatnya.

"Lin Feng."

Mata orang-orang berbinar dingin. Lin Feng berani keluar!

Lin Feng berani keluar, dan sekarang dia bahkan duduk. Ada seorang pendeta Tao di sampingnya, tenang dan tidak tergerak. Ketika dia tiba, dia berseru "Astaga!", Dan banyak orang memutar mata mereka.

Dari mana asal orang-orang ini? Orang-orang yang datang bersama Lin Feng tampak menakutkan, tak terduga, dan penuh teka-teki.

"Kamu adalah Lin Feng!" kata Xue Ao, menatap Lin Feng dan melepaskan Qi binatang. Badai muncul di sekelilingnya. Dia tampak garang, siap menerkam.

"Di mana Xue Ling Long?" tanya Xue Ao dengan dingin.

Lin Feng menatapnya dengan acuh tak acuh. Betapa binatang kecil yang sombong! Kemudian, dia melihat ke tempat lain, mengabaikannya.

Xue Ao tiba-tiba terlihat geli. Qi binatangnya menjadi lebih tebal. Dia tiba-tiba berubah menjadi cahaya kabur dan menyerang Lin Feng.

Saat dia melakukannya, seorang lelaki tua di belakang Lin Feng membuka matanya dan menatap Xue Ao dengan dingin. Tiba-tiba, lampu bergerak ke arahnya. Udara mulai melengkung. Xue Ao mengerang dan melepaskan kekuatan yang menakutkan, secara eksplosif berhadapan dengan pria yang lebih tua … dan terlempar tanpa daya.

Pada saat yang sama, para pembudidaya Klan Salju melepaskan Qi yang menakutkan secara bersamaan. Semua orang merasa sedingin es.

"Apakah kamu tahu apa yang kamu lakukan?" teriak seorang lelaki tua dari Klan Salju, menatap kelompok Lin Feng.

Pendeta Tao itu menutup matanya dan menjawab dengan acuh tak acuh, "Astaga!"

"Eh?" Orang tua itu menatap pendeta Tao itu dengan dingin.

"Yang Mulia, saya telah melihat terlalu banyak binatang kecil seperti Anda. Anda bisa menjadi hewan peliharaan saya, saya akan membantu Anda memperluas pengetahuan Anda, dan dengan begitu, Anda akan berhenti kehilangan muka, "kata Pendeta Tao tua, menggelengkan kepalanya dan menatap para pembudidaya Klan Salju.

Anggota Klan Salju tercengang. Semua orang juga tercengang. Pendeta Tao tua itu bertindak terlalu sembrono, dia mempermalukan Klan Salju?

Menjadi hewan peliharaannya? Perluas pengetahuan Klan Salju?

"Apa katamu?" menuntut pembudidaya kuat Klan Salju dengan dingin. Mereka tidak bisa mempercayainya. Pendeta Tao tua itu mempermalukan Klan Salju !?

"Astaga, bukan hanya kamu tidak ingin memperluas pengetahuanmu, tetapi kamu juga tidak mengerti apa yang aku katakan! Sepertinya aku tidak bisa membantumu, "pendeta Tao tua itu mendesah.

"Kurang ajar!" teriak lelaki tua itu dengan ledakan. Suasana di sekitarnya mulai membeku. Istana di belakang mereka bahkan menghilang di bawah kepingan salju. "Kamu ingin mati ?!"

"Guru, mereka adalah orang jahat, dan mereka bahkan berani mengatakan kami ingin mati?" pendeta Tao kulit hitam kecil bertanya pada yang lebih tua.

"Mereka mengira bisa membunuh kami, mereka pikir kami tidak akan bereaksi," jelas Pendeta Tao tua itu dengan sabar.

"Oh, mengapa kita tidak membalas jika mereka menyerang kita?" tanya pendeta Tao kecil itu sambil mengerutkan kening.

"Mereka harus mendengarkan kami dengan hati-hati lain kali," kata Pendeta Tao tua itu, dengan tenang menepuk bahu anak muda itu. Semua anggota Klan Salju memasang wajah panjang.