Peerless Martial God – Chapter 2048

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2048

Chapter 2048: Perubahan

"Aku Leluhurmu, Qin Shan!" kata suara itu, yang membuat Qin Gan gemetar. Raksasa itu meraih Qin Gan dan membuangnya. Kerumunan itu tercengang, terutama para anggota Dinasti Qin. Pada saat itu, mereka semua menarik wajah. Mereka menatap raksasa itu dengan bingung. Nenek moyang mereka?

Leluhur Dinasti Qin belum mati?

Raksasa itu benar-benar bertubuh Saint, tidak ada yang meragukannya, dia tampak agung, dia setinggi gedung.

Apakah itu benar-benar nenek moyang mereka? Jika itu masalahnya, jika dia tidak mati, maka Dinasti Qin akan menjadi penguasa Kota Suci Qi Tian dan bahkan Wilayah Dinasti!

Hari-hari itu, di Wilayah Malam Gelap, bahkan Kaisar Suci pun langka, dan hampir tidak mungkin untuk melihat seorang Suci, tetapi tidak ada yang meragukan bahwa mereka ada. Para Orang Suci tidak mungkin semuanya mati. Kerumunan yakin bahwa tidak ada yang bisa lebih kuat dari Saint.

Raksasa itu membuang Qin Gan. Qin Gan batuk darah. Dia tidak marah, bagaimanapun, dia tersentuh dan tersentuh. Itu adalah leluhurnya, Orang Suci, dan Orang Suci itu luar biasa kuat, dia bisa meledakkan tengkoraknya dengan jari-jarinya. Dia mulai berpikir bahwa di dalam tubuh itu, ada kesadaran Lin Feng serta Qin Shan. Lin Feng tidak mungkin sekuat Orang Suci.

"Leluhur," kata Qin Gan, membungkuk di depan raksasa itu. Semua orang tercengang. Tidak ada yang mengerti apa yang sedang terjadi. Mereka telah mengejar Lin Feng. Sekarang, Orang Suci telah muncul dan itu adalah Leluhur dari Dinasti Qin! Qin Gan percaya itu sendiri!

"Leluhur!" Para pembudidaya yang kuat dari Dinasti Qin semuanya membungkuk dengan hormat di depan leluhur mereka.

Mata raksasa itu berbinar. Lin Feng adalah pengontrol utama, benang kesadaran Qin Shan hanya membantu. Lin Feng benar-benar menggunakan tubuh raksasa itu. Sebenarnya dia merasa sempurna di dalam. Jiwanya tidak gemetar sedikit pun. Bodinya pun sangat responsif.

Anggota Dinasti Qin adalah keturunan Qin Shan. Lin Feng mengendalikan kekuatan Leluhur mereka pada saat itu. Lin Feng tidak bisa membunuh anggota Dinasti Qin menggunakan tubuh Qin Shan, itu akan sangat tidak sopan, oleh karena itu Lin Feng hanya ingin memberi Qin Gan pelajaran yang baik.

Dia melirik semua anggota Dinasti Qin tetapi tetap diam. Namun, mereka semua merasa tertekan karena keheningan itu.

Anggota Klan Salju telah berkumpul bersama, ingin melindungi Xue Ao. Seorang pria tua berkata menggunakan telepati, "Bersiaplah untuk pergi!"

Mereka semua mengerti bahwa mereka tidak bisa menghadapi Orang Suci!

Anggota Klan Salju bukan satu-satunya yang ingin pergi, yang lain yang datang untuk mengelilingi Lin Feng melakukan hal yang sama.

Oleh karena itu, ketika raksasa itu memandang anggota Klan Salju, seolah-olah ada sesuatu yang akan meledak. Kepingan salju muncul di mana-mana, dan anggota Klan Salju menghilang ke dalam salju. Kekuatan yang menakutkan memenuhi udara. Ketika kepingan salju menghilang, raksasa itu melihat bahwa anggota Klan Salju telah pergi

Semua orang menyadari bahwa Lin Feng tidak akan mati hari ini. Tanpa bantuan Klan Salju, tidak ada yang bisa melakukan apa pun terhadapnya.

Anggota Istana Bulan juga melepaskan cahaya keemasan dan menghilang di dalam, pergi tanpa ragu-ragu. Seorang Saint ada di sana, bagaimanapun juga…

"Ayo pergi." Secara bertahap, semakin banyak orang mulai pergi. Namun, pada saat itu, raksasa itu memandang anggota klan Wang Jian dan kekuatan yang menakutkan bangkit.

"Pergilah? Anda datang ke sini, Anda pikir Anda bisa pergi dengan mudah? " kata raksasa itu dengan dingin, namun mengejek. Udara mendengung. Raksasa itu mengambil satu langkah, yang kedua, dan yang ketiga. Dengan setiap langkah, dia bisa bergerak sepuluh ribu meter.

"Blok!" teriak anggota Klan Wang Jian, melepaskan Qi mereka. Mereka semua berubah menjadi pedang dan bergerak secepat yang mereka bisa.

Namun, pada saat yang sama, raksasa itu mengikuti mereka dan memadatkan Qi kuno. Raksasa itu mengeluarkan bel kuno raksasa, dan membunyikannya sekali. Banyak orang langsung batuk darah. Pada saat yang sama, pedang itu merasa seperti terjebak di pasir yang bergerak.

Raksasa itu mengambil langkah lain dan muncul di depan orang-orang itu. Kekuatan yang mengerikan sepertinya mengunci udara di tempatnya. Otot mereka menegang. Qi kuno yang menakutkan menyerap kekuatan bumi dan langit. Mereka yang mencoba melarikan diri berjuang dengan sia-sia.

"Tidak…" teriak seseorang dengan panik. Lonceng raksasa itu menghancurkan para pembudidaya satu demi satu. Tubuh mereka meledak, dan jiwa mereka bubar. Seseorang berhasil mengelak dan menjauh dengan kecepatan penuh. Itu adalah Kaisar Suci.

Lin Feng mengabaikannya. Dia tahu dia bisa mengendalikan tubuh dengan sempurna, tapi dia tidak bisa menyusulnya, kalau tidak dia bisa menghancurkannya. Seorang Kaisar Suci tidak ada apa-apanya di depan seorang Suci. Melarikan diri tidak mungkin dilakukan. Shi Jue Lao Xian meminum minuman keras sambil menghancurkan Kaisar Suci.

Anggota lain dari klan Wang Jian tidak berhasil melarikan diri dan semuanya mati di sana.

Kemudian, raksasa itu kembali menatap yang lain dan menyadari bahwa semua orang berada jauh. Kaisar Surgawi memang sangat cepat.

Tentu saja, anggota Dinasti Qin masih ada. Mereka mengangkat kepala dan semua memandangi leluhur mereka.

"Seseorang harus membayar harganya hari ini," kata raksasa itu dengan acuh tak acuh. Dia tidak berbicara terlalu keras, tetapi orang-orang di kejauhan mendengarnya dan menggigil. Siapa yang akan membayar harganya?

Dinasti dan beberapa Klan Suci Kuno telah mengirim orang untuk membunuh Lin Feng. Siapa yang bertanggung jawab?

Lin Feng telah menggunakan bantuan Orang Suci. Dia tidak akan bisa melakukannya lagi untuk waktu yang lama, dan mungkin dia tidak akan pernah memiliki kesempatan seperti itu lagi.

Dia harus menghargai kesempatan itu. Bisakah dia mengejar orang-orang itu? Apakah mereka akan berhenti mengganggunya di masa depan?

Dia pasti gila. Dia harus membuat Kota Suci Qi Tian bergetar hebat, mereka harus mengingatnya selamanya. Dia harus mengajari mereka pelajaran yang bagus!

"Dong!" Raksasa itu melangkah lagi, kerumunan itu bergetar hebat. Kemana raksasa itu pergi?

Anggota Dinasti Qin tercengang. Mereka berkumpul di belakang Qin Gan dan berkata, "Kaisar Suci, apakah itu benar-benar Leluhur kita?"

"Tentu saja, apakah menurutmu kita bisa tinggal di sini dan tetap aman dan sehat?" kata Qin Gan. Dia tidak ragu lagi, satu-satunya masalah adalah Leluhur mereka juga menyukai Lin Feng!

Kaisar Suci dari Dinasti Roh Kudus menarik napas dalam-dalam. Dia tercengang… Seorang Suci! Dia tidak pernah mengira Lin Feng akan dibantu oleh seorang Suci!

Yan Di tetap tenang dan tenang. Dia tertawa dan berkata, "Anak kecil, pernahkah kamu melihat itu? Itu murid saya. Sebentar lagi, dia akan setenar saya! "

Ketika Fu Hei mendengar Yan Di, dia berpikir, Sejak kapan Guru terkenal? Dan itu adalah Orang Suci!

Selir kekaisaran melihat raksasa di kejauhan, dia gemetar. Dimana Lin Feng?

Dia berbalik dan melihat lubang itu lagi. Anggota Klan Suci Evolusi Surgawi, termasuk Yan Di, masih ada di sana. Pendeta Tao itu memang gila, tapi dia juga penuh teka-teki dan tak terduga. Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi pada Lin Feng, dia tahu bahwa dia memiliki rahasia. Dia hanya berdiri di sana dengan tenang dan memperhatikan.

—————–

Pada Dinasti Tianci, tanah terus bergetar hebat. Orang-orang mengangkat kepala mereka dan memandang raksasa itu dengan heran. Apa yang sedang terjadi? Mengapa raksasa datang ke Dinasti Tianci? Tidak ada pembudidaya dari Dinasti mereka yang bisa bersaing dengan raksasa!

Akhirnya, ketika raksasa itu tiba, Kaisar Suci Tianci mendarat di depannya, wajahnya sangat pucat. Dia tampak jauh lebih tua tiba-tiba.

Orang Suci telah memilih Dinasti Tianci mereka untuk melampiaskan amarahnya?

"Tuan, apa yang akan kamu lakukan?" tanya Kaisar Suci Tianci. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap seorang kultivator seperti itu. Mereka akan mati jika tidak ada yang membantu mereka. Dia sudah tidak berani melawan Xue Ao, dan di depan Orang Suci, dia bukan siapa-siapa.

"Dinasti Tianci perlu mengubah Kaisar Suci mereka," kata raksasa itu dengan tenang. Dia terdengar seperti sedang membicarakan sesuatu yang biasa. Dengan satu kalimat sederhana, dia bisa memutuskan nasib Kaisar Suci. Kaisar Suci harus diubah!