Peerless Martial God – Chapter 2066

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2066

Chapter 2066: Bangun?

Semua orang di Kota Suci berbicara tentang Klan Pei. Klan Pei adalah Klan Suci Kuno dan hanya seorang kaisar yang membunuh begitu banyak rakyat mereka. Hal seperti itu tidak pernah terjadi di Kota Suci. Pembunuhnya mungkin sangat membenci mereka.

Semua orang bertanya-tanya siapa pembunuhnya. Pada saat yang sama, Klan Pei juga menugaskan semua kaisar agung mereka untuk melindungi kaisar mereka. Mereka tidak hanya melindungi mereka dengan kesadaran ketuhanan mereka, tetapi secara pribadi. Bahkan melakukan tindakan seperti itu, beberapa orang masih dibunuh oleh pembudidaya pedang itu. Setiap kali pedang muncul, mereka tidak punya waktu untuk melarikan diri. Beberapa orang lain juga menghilang secara misterius. Klan Pei sibuk setiap hari mencoba menemukan pembunuhnya!

——

Pei Dong Lai akhirnya keluar dari Istana Kekaisaran Agung. Dia bertekad, dia harus membunuh pembunuh bayaran yang tidak berani menunjukkan wajahnya ini.

Tetapi tidak ada yang terjadi.

Namun, sesuatu yang lain terjadi pada hari itu, yang kembali mencengangkan seluruh kota. Dua puluh lima kaisar Ji Clan dibunuh oleh orang yang sama. Klan Ji dan Klan Pei mengalami bencana yang sama. Setelah kematian Ji Chang, Ji Clan telah dipermalukan, dan sekarang bahkan lebih buruk!

Pada saat itu, Ji Clan sangat marah. Mereka memutuskan untuk bertemu dengan Klan Pei, mereka ingin membalas dendam pada rakyatnya. Pembunuhnya adalah seorang pembunuh, tapi dia sangat kuat. Dia bisa membunuh kaisar hebat. Semuanya menunjuk ke Lin Feng.

Klan Ji dan Klan Pei sama-sama menyinggung Lin Feng!

Semua orang di Kota Suci tercengang ketika mereka mengetahui bahwa Klan Pei dan Klan Ji ingin bergandengan tangan untuk membunuh Lin Feng. Apakah Lin Feng sekuat itu?

Lin Feng membenci mereka. Setelah membunuh begitu banyak orang, Lin Feng berhenti sejenak, mengetahui bahwa jika dia bertemu dengan beberapa anggota Klan Pei atau Klan Ji, mereka akan menjadi tanpa ampun. Mereka tidak akan membunuhnya, tapi setidaknya mereka akan melumpuhkan kultivasinya.

——-

Lin Feng sedang berbicara tentang kultivasi dengan teman-temannya dari Tiantai ketika dia dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa untuk keenam kalinya. Lin Feng juga mandi di kolam iblis dua kali lagi. Kekuatan fisiknya jauh melampaui kultivasinya sekarang. Lin Feng tidak tahu apa batasannya dalam hal kekuatan fisik, tetapi dia tahu bahwa dia bisa menghancurkan kaisar hebat dalam satu pukulan.

Dia menjadi semakin brutal, dan ketika dia menggunakan tubuh Deva-Mara dan kekuatan Deva-Mara Kalpa miliknya, serangannya bahkan lebih eksplosif.

Ketika semua orang berpikir bahwa Lin Feng tidak akan berani muncul lagi, tiga kaisar agung, dua dari Klan Ji dan satu dari Klan Pei, terbunuh.

Banyak orang tercengang. Meskipun mereka adalah kaisar agung biasa, Lin Feng bisa membunuh mereka seolah-olah mereka adalah serangga, yang tidak bisa dipercaya. Bahkan jika beberapa kaisar hebat tidak memahami Dao, mereka masih sangat kuat, tetapi Lin Feng masih bisa membunuh mereka dengan mudah. Kaisar Agung tampak lemah dibandingkan dengan Lin Feng … atau apakah Lin Feng terlalu kuat?

Beberapa orang bertanya-tanya apakah Lin Feng adalah satu-satunya pembunuh …

———-

Klan Ji dan Klan Pei tidak tahan lagi, Lin Feng telah membunuh begitu banyak orang. Banyak orang di kota yakin bahwa dia tidak bertindak sendiri, atau dia tidak bisa membunuh orang di wilayah Klan Pei dan Klan Ji pada saat yang bersamaan. Dia pasti didukung oleh Universitas Champion!

Klan Ji dan Klan Pei mulai pergi ke Klan Suci Kuno lainnya untuk meyakinkan mereka agar membantu mereka menemukan dan membunuh Lin Feng. Namun, Klan Yu Wen dan Klan Ying menolak. Mereka tidak bodoh, dan tidak ingin menyinggung Lin Feng. Mereka hanya bisa menonton dari pinggir lapangan. Pada tingkat kultivasi yang sama, selain Chu Chun Qiu, tidak ada yang bisa menantang Lin Feng. Dan jika ada orang yang lebih kuat menyerang Lin Feng, Shi Jue Lao Xian dan Universitas Champion akan sangat marah.

Semua orang bertanya-tanya siapa yang lebih kuat antara Lin Feng dan Chu Chun Qiu. Mereka benar-benar ingin melihat mereka bertempur.

Klan Ji dan Klan Pei mengirim banyak pembudidaya yang kuat untuk mengelilingi Universitas Champion, seperti terakhir kali ketika empat Klan Suci Kuno mengepung Universitas Champion. Namun, dua Klan Suci Kuno jauh kurang kuat dari empat.

Empat Kaisar Suci muncul lagi, menuntut penjelasan dari Universitas Champion.

"Orang-orang itu benar-benar bajingan. Anehnya, mereka berani bertindak sembarangan di Universitas Champion. Saya berharap kami bisa memberi mereka pelajaran yang baik. "

"Klan Suci Kuno yang malang, Lin Feng membunuh begitu banyak orang, itu adalah tragedi bagi mereka. Mereka hanya dapat mengandalkan Saint Kaisar. "

Ketika anggota Universitas Champion melihat orang-orang itu, mereka tidak memiliki kesan yang sama seperti sebelumnya. Mereka menganggap orang-orang ini konyol. Lin Feng telah mendorong mereka ke batas mereka!

Seseorang muncul di universitas. Ketika orang banyak melihatnya, mereka tercengang. Ada raksasa, dia tampak seperti pembudidaya kuno-!

Ketika empat Kaisar Suci melihat raksasa itu, mereka tercengang. A Saint! Menurut legenda, Lin Feng bisa mengendalikan Orang Suci! Mereka telah membayangkan pemandangan di Kota Suci Qi Tian. Mereka hanya bertanya-tanya mengapa dia tidak menggunakan Orang Suci untuk kedua kalinya ketika Klan Salju kembali. Namun, sekarang, dia ada di depan mereka!

Hati Pei dan Ji Clansmen berdetak kencang. Jika Orang Suci pergi ke klan mereka, konsekuensinya akan tragis!

Raksasa itu berjalan ke arah mereka, jejak kaki raksasa muncul di belakangnya. Empat Kaisar Suci melepaskan Qi, bersiap-siap untuk melarikan diri jika ada bahaya. Orang Suci membuat jiwa mereka bergetar!

"Apakah lucu mengirim Saint Kaisar setiap saat?" tanya raksasa itu dengan cara yang dingin dan terpisah.

Empat Kaisar Suci bergidik saat seseorang bertanya, "Apakah Anda Lin Feng atau Orang Suci?"

"Aku akan memperingatkanmu hanya sekali. Jika kamu melakukan ini lagi, aku akan pergi ke Klan Pei dan Klan Ji dan aku akan membantai semua orang. Qin Shan the Saint tidak akan ragu-ragu, "kata Qin Shan dengan dingin. Kerumunan gemetar, Saint, Saint Qin Shan…

Apakah itu Lin Feng atau Qin Shan?

"Kesal!" Empat Kaisar Suci segera pergi tanpa mengatakan apapun. Mereka terlalu takut untuk melawan.

Klan Ji dan Klan Pei dalam bahaya, semua orang tahu. Mereka bisa membayangkan bagaimana perasaan kedua klan itu. Orang tua mereka tidak bisa bertarung, dan anak-anak muda mereka terus terbunuh.

Orang Suci berbalik dan berjalan kembali. Lin Feng tidak akan menggunakan tubuh Orang Suci untuk membunuh orang. Meskipun Qin Shan telah pulih sedikit, jika dia bertarung terlalu banyak dengan tubuhnya, maka Orang Suci itu mungkin mati. Namun, mengendalikan tubuhnya untuk berjalan bukanlah masalah!

Klan Pei dan Klan Ji hanya bisa mengirim pembudidaya untuk bertarung melawan Lin Feng dan menantangnya secara resmi. Pei Dong Lai menantang Lin Feng untuk bertempur di Pathfinder Battle Stage. Di dunia kultivasi, seorang kaisar hebat yang menantang seorang kaisar adalah aib yang nyata, tetapi mereka tidak tahu malu. Tetapi Ji Clan dan Pei Clan tidak punya pilihan, karena tidak ada orang di bawah kaisar agung yang bisa bertarung melawan Lin Feng.

Lin Feng mengabaikan tantangan Pei Dong Lai, itu tidak berarti apa-apa baginya. Dia baru saja mulai membalas dendam.

——

Di dunia rohnya, Lin Feng terbaring di tanah, menyaksikan keindahan tidur dan tersenyum. Dia mengulurkan tangannya dan membelai wajahnya, berkata dengan lembut, "Kamu Kamu, aku belum menjadi Kaisar Suci, tapi aku akan menghancurkan Ji Clan ketika aku sampai di sana!"

Setiap kali Lin Feng membunuh anggota Ji Clan, dia memikirkan Kaisar Suci yang telah menyerang You You. Dia membenci dirinya sendiri, dia perlu mendamaikan kebencian itu.

"Aku tahu. Saya dulu mengabaikan Anda di masa lalu. Anda merasakannya sehingga Anda melindungi saya secara rahasia. Anda mempertaruhkan hidup Anda untuk menyelamatkan saya. Jika Anda bangun, saya akan meminta maaf. Kamu selalu ada di hati saya, "kata Lin Feng, tersenyum dan membelai dia.

Pada saat itu, dia menggerakkan tangannya.