Peerless Martial God – Chapter 207

shadow

Peerless Martial God – Chapter 207

"Jenderal Divine Arrow, Anda telah melindungi Perbatasan Duan Ren selama bertahun-tahun. Itu adalah pencapaian militer yang hebat, dan Anda adalah sosok legendaris. Tidak ada yang pernah bisa melewati Perbatasan Duan Ren. Aku, Mo Jie, selalu mengagumimu karena itu. Saya sangat senang bertemu dengan Anda hari ini. " kata Mo Jie sambil dengan tenang duduk di atas kudanya dan melihat ke arah Liu Cang Lan, sedikit membungkuk hormat. Dia menghormati Jenderal Xue Yue.

Jenderal dari tentara yang dibantai tidak membutuhkan pencapaian militer. Liu Cang Lan terdengar sedih. Mereka telah kehilangan ratusan ribu tentara dan itu salahnya. Hatinya masih berdarah karena kesalahannya.

"Apa yang terjadi bukan salahmu. Jika Anda memutuskan untuk datang ke negara Mo Yue saya, saya, Mo Jie akan menyambut Anda dan bahkan memberi Anda status seorang Komandan. " kata Mo Jie dengan nada yang sangat sopan. Meskipun dia memiliki status tinggi, dia memang seorang pangeran, tidak ada sedikit pun kesombongan dalam suaranya. Dia bahkan membungkuk di depan Liu Cang Lan, bukankah ini acara besar?

"Kemenangan adalah kemenangan, kekalahan adalah kekalahan. Apa gunanya membicarakannya? " kata Liu Cang Lan sambil menggelengkan kepalanya. "Terima kasih atas kebaikanmu, tapi aku menolak."

"Saya akan menunjukkan kepada Anda seseorang dan Anda akan mengerti." kata Mo Jie sambil melambaikan tangannya. Seseorang di sebelahnya bergerak dan kemudian beberapa siluet muncul. Di antara mereka ada seorang wanita muda cantik yang terjebak oleh pokok anggur. Dia dibawa ke depan orang lain.

"Putri." Lin Feng dan Liu Cang Lan sangat heran, terutama Lin Feng. Sebuah pikiran melintas di benak Lin Feng. Apakah dia seorang sandera?

Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana putri bisa berada di tangan Mo Jie?

Mungkinkah pembunuh yang menangkap sang putri bukanlah Duan Tian Lang tetapi orang-orang di bawah kendali Mo Jie?

Tetapi mengapa dia disergap oleh tentara Duan Tian Lang, yang ingin membunuhnya?

Lin Feng tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Pada saat itu, Mo Jie memandang Lin Feng, tersenyum dan berkata: "Namamu Lin Feng, kan?"

Lin Feng tercengang saat mendengar Mo Jie. Mo Jie perlahan mulai berbicara.

"Dalam amarah yang menjulang tinggi, aku beristirahat di bawah suara desis hujan."

"Menatap ke kejauhan, melihat ke langit, aku mengucapkan teriakan panjang dan nyaring. Dadaku terasa sakit. "

"Tiga puluh tentara sekarang dengan debu dan bumi, bulan dan awan membentang sejauh yang bisa dilihat."

Rambut pemuda itu memutih, dia diliputi kesedihan.

Penghinaan Duan Ren.

"Saat para pejabat membenci, mereka menghancurkan."

"Di punggung kuda lapis baja, pergi ke pegunungan dengan membawa bunga."

"Dengan cita-cita yang luar biasa dalam pikiran saya namun kelaparan memenuhi perut saya, saya makan daging mereka. Untuk menenangkan dahaga, saya minum darah mereka. "

"Membersihkan dari awal sampai akhir, gunung dan danau, bergerak menuju surga."

Suara Mo Jie serius dan penuh hormat. Suaranya dipenuhi dengan semangat dan perasaan yang luhur. Liu Cang Lan dan Lin Feng tercengang.

"Mereka yang bisa menyanyi dengan semangat seperti itu. Lin Feng, jika Anda bersedia untuk datang dan bergabung dengan Mo Yue, saya akan menyambut Anda juga. Jika Anda mau, kami bahkan bisa menjadi saudara angkat. "

Sambut dia dan jadilah saudara angkat …

Pangeran Mo Yue, Mo Jie, secara mengejutkan sangat mementingkan Lin Feng.

"Jika Anda menerima tawaran saya, tentu saja saya tidak akan menyakiti sang putri. Dia bahkan akan menjadi istrimu. " lanjut Mo Jie sambil tersenyum. Dari ekspresi Lin Feng, Mo Jie mengerti bahwa Lin Feng peduli dengan keselamatan sang putri.

Liu Cang Lan memandang Lin Feng. Dia ingat itu adalah lagu yang dinyanyikan Lin Feng. Anehnya, Mo Jie juga mengetahuinya. Meski mereka berdua tetap berani, mereka dikutuk. Pasukan Mo Yue akan segera memasuki Perbatasan Duan Ren dan membunuh mereka semua.

"Apa kau yang mengirim para pembunuh untuk menculik sang putri?" tanya Lin Feng.

"Anda tidak perlu meragukan apapun. Aku akan menunjukkannya padamu, dan kamu akan mengerti. " kata Mo Jie sambil bertepuk tangan. Seseorang pindah ke sisinya dengan menunggang kuda, mengangkat kepalanya dan melepas helmnya. Ketika wajah muncul, ekspresi Lin Feng menjadi sedingin es.

"Itu kamu." kata Lin Feng yang matanya menunjukkan niat membunuh yang jelas. Itu adalah prajurit berpangkat tinggi yang telah memblokir jalan Lin Feng. Dia adalah orang yang berkomplot melawan sang putri.

"Kamu mengerti sekarang. Saya tahu segalanya tentang pasukan Anda, dan bahkan tahu tentang ketegangan yang ada antara Anda dan Duan Tian Lang. " kata Mo Jie acuh tak acuh. Dia terdengar sangat tenang.

Lin Feng memandang Mo Jie dengan tatapan dingin dan kemudian perlahan berkata: "Kamu mampu menciptakan kekacauan di antara pasukan kita menggunakan taktik seperti itu, ini memang metode yang sangat bagus. Kamu jelas orang yang galak dan ambisius. "

Lin Feng tidak menggunakan nada sopan. Meskipun ada ketegangan di dalam pasukan mereka, yang berhasil menciptakan kekacauan seperti itu, itu adalah serangan yang sempurna.

Permainan perang itu mematikan. Itu dipenuhi dengan orang-orang yang akan diinjak seperti serangga. Terjatuh ke dalam jebakan seseorang bisa berakibat fatal, satu langkah ceroboh dan seluruh permainan akan hilang. Mereka pernah ceroboh dan memberi Mo Jie kesempatan besar. Itu telah menyebabkan jatuhnya pasukan mereka.

"Jika Anda dan Jenderal datang ke negara saya, Anda berdua akan menjadi pahlawan." lanjut Mo Jie. Dia sangat ingin mereka bergabung dengannya. Namun Lin Feng dan Liu Cang Lan sama-sama menggelengkan kepala.

"Aku, Mo Jie, akan menyambut kalian berdua kapan saja."

Mo Jie kemudian menoleh dan berkata dengan acuh tak acuh: "Siapkan perkemahan dua kilometer dari sini."

Ketika dia selesai berbicara, pasukannya mulai bergerak. Bagi mereka, perintah harus diikuti. Mo Jie seperti dewa mereka.

"Tentara Xue Yue, dengarkan kata-kataku, aku ingin kamu mundur dari Perbatasan Duan Ren. Dalam tiga hari, jika kamu tidak mengikuti instruksiku, aku akan memenggal kepala sang putri. " Kata Mo Jie dengan suara nyaring. Seluruh pasukan gemetar setelah mendengar ini.

Anehnya, dia ingin mereka meninggalkan Perbatasan Duan Ren atau dia akan membunuh sang putri.

"Selama tiga hari ini, saya tidak akan menyakiti putri Anda yang berharga. Kamu punya tiga hari untuk berpikir dengan hati-hati. " kata Mo Jie. Segera setelah itu, tanah bergetar dan hanya awan debu yang tersisa saat mereka pergi. Hanya pasukan Xue Yue yang tersisa dan mereka semua putus asa.

Tidak ada kemungkinan untuk mendiskusikan persyaratan dengan Mo Jie. Mo Jie telah memberikan persyaratannya dan tidak ada margin untuk kesalahan. Dia pergi begitu dia selesai berbicara.

Sambil melihat Duan Xin Ye pergi, hati Lin Feng dipenuhi dengan kesedihan. Tiba-tiba, dia mulai merasa sangat bersalah atas apa yang terjadi. Jika dia lebih kuat, sang putri tidak akan diculik. Duan Tian Lang juga tidak punya alasan untuk menuduhnya dan memicu perang saudara di antara kedua pasukan mereka. Darah ratusan ribu tentara tidak akan tercurah.

Tentu saja, Lin Feng tahu bahwa dia tidak bisa mengubah masa lalu. Dia sudah sangat marah. Dia tidak bisa mengubah apapun yang terjadi.

"Ayo kembali ke Kota Duan Ren." kata Liu Cang Lan sambil berbalik dan pergi. Sambil melihat siluet Liu Cang Lan, Lin Feng gemetar karena marah. Dia tahu bahwa Liu Cang Lan menderita lebih dari siapapun.

Semua prajurit yang tewas seperti saudara laki-lakinya.

Pada saat itu, beberapa siluet bergegas menuju Liu Cang Lan dan berhenti di depannya.

"Liu Cang Lan, kamu memicu perang di antara pasukan Xue Yue yang menyebabkan kematian begitu banyak tentara, bahkan sang putri diculik … apa hukumanmu?" teriak Duan Tian Lang yang bergegas menuju Liu Cang Lan. Lin Feng menyipitkan matanya. Orang itu tidak lebih baik dari binatang buas.

Bawahannya telah bertindak sebagai orang dalam untuk menangkap sang putri. Duan Tian Langlah yang tidak mau menyerah dan ingin menyakiti Lin Feng apapun yang terjadi. Karena dialah situasinya menjadi sangat kacau dan dia menolak untuk menyerah bahkan ketika pasukan Mo Yue melancarkan serangan. Pada saat itu, dia masih menyalahkan Liu Cang Lan. Sungguh orang yang hina dan tidak tahu malu.

"Liu Cang Lan, Anda membunuh ratusan ribu tentara. Itu kejahatan yang hanya bisa diselesaikan dengan kematianmu. " kata Duan Tian Lang. Wajah Lin Feng menjadi sedingin es. Liu Cang Lan terlalu lunak dan diperlakukan tidak adil. Dengan temperamen mereka, hidup dan mati benar-benar dipertaruhkan.

"Duan Tian Lang, saya sangat mengagumi Anda karena masih memiliki keberanian untuk berbicara sedemikian rupa di sini."

Lin Feng tidak bisa membantu tetapi berbicara. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Seorang pengkhianat sejati bagi negara Anda, menggunakan kekuatan dan otoritas Anda memungkinkan sang putri diculik saat Anda membalas dendam pribadi. Keinginan Anda untuk membunuh saya tidak hanya menyebabkan sang putri ditangkap tetapi Anda menolak untuk mundur ketika terompet musuh dapat terdengar dan terus menyebabkan kekacauan di dalam pasukan. Ketika pasukan Mo Yue tiba, Anda masih memikirkan kepentingan egois Anda sendiri yang menyebabkan hilangnya sejumlah besar pasukan. Anda datang dari Kota Kekaisaran dengan pasukan dan putra Anda, tetapi ketika musuh tiba, Anda adalah orang tercepat yang melarikan diri dengan ekor di antara kedua kaki Anda. Di antara tentara yang meninggal, banyak dari mereka berada di bawah kendali Anda… dan yang mengejutkan Anda masih memiliki keberanian untuk mengarahkan jari Anda ke Liu Cang Lan. Jika aku jadi kamu, aku akan mati karena rasa malu sejak lama. Saya sangat mengagumi Anda, sebagai Panglima Tertinggi, bisa melakukan semua ini tanpa rasa malu sungguh mengagumkan. "

Kata-kata Lin Feng sangat dingin. Tentara tentara terkejut dan melihat ke arah Duan Tian Lang. Dia memiliki ekspresi mengerikan di wajahnya.

"Lin Feng, jangan lupa bahwa kamu adalah pengawal pribadi sang putri. Sang putri menghilang, Anda tidak akan bisa lepas dari hukuman Anda. "

"Duan Tian Lang, jangan lupa bahwa Anda adalah Panglima Tertinggi dan sang putri diculik di dalam perkemahan Anda dan oleh bawahan Anda. Saya tidak akan bisa lepas dari hukuman saya? Apa yang Anda maksud dengan itu? "

Lin Feng menjawab dengan agresif.

Kami akan melihat siapa yang akan mati dan siapa yang akan hidup. jawab Duan Tian Lang dengan senyum jahat di wajahnya. Dia kemudian berbalik dan tiba-tiba pergi.

"Kamu harus membunuhku selama kamu memiliki kesempatan karena jika kamu membiarkan aku hidup, anjing pengecut yang kamu sebut anak itu akan mati di tanganku dan kemudian kamu akan menjadi yang berikutnya." kata Lin Feng sambil melihat siluet Duan Tian Lang pergi. Suara Lin Feng seperti iblis jahat. Kata-kata Lin Feng berasal dari kebencian di lubuk hatinya. Jika, di masa depan, dia dibiarkan tumbuh kuat, dia pasti akan membunuh Duan Tian Lang dan putranya, tanpa ragu-ragu.

Duan Tian Lang mendengar Lin Feng. Dia berhenti sejenak dan kemudian langsung melanjutkan perjalanan. Lin Feng benar-benar berencana untuk membunuh Duan Tian Lang dan putranya. Jika mereka tidak mati, dia tidak akan bisa hidup damai.