Peerless Martial God – Chapter 209

shadow

Peerless Martial God – Chapter 209

Di sekitar bagian luar Kota Duan Ren, pasukan Chi Xie sedang mengawasi api saat mereka menelan kota. Setelah perintah diberikan, mereka semua mendorong kudanya dan berlari menuju Kota Duan Ren dengan kecepatan penuh.

Dalam sekejap mata, pasukan Chi Xie tiba di depan Kota Duan Ren dengan busur di tangan. Api itu sudah membumbung semakin tinggi. Di antara pasukan Chi Xie, semuanya telah bersiap untuk momen ini sebelumnya.

Kepala anak panah mereka sudah menyala dengan api yang mengamuk dan segera setelah itu, mereka melepaskan anak panah dari busur mereka dan hujan anak panah yang berapi-api jatuh ke atas kota.

Apa yang tampak seperti hujan panah menyala yang tak berujung terus menghujani kota. Pemandangan itu luar biasa dan tragis.

Segera setelah itu, pasukan Mo Yue melihat hujan panah yang terbakar memenuhi langit di atas mereka. Mereka tercengang. Sepertinya surga sedang menghukum mereka.

Setelah pasukan Chi Xie menembakkan tembakan panah pertama, mereka kemudian mulai mengelilingi kota untuk melepaskan tembakan setelah tembakan mematikan yang membara. Pemandangan itu begitu cerah sehingga matahari tampak seperti matahari terbit lebih awal.

Tak lama kemudian, seluruh kota Duan Ren menjadi lautan api. Pada saat itu, kekacauan dan kekacauan melanda pasukan Mo Yue. Serangan mendadak itu mengejutkan mereka. Mereka jatuh ke dalam perangkap api.

Pada saat yang sama, di dalam kota, Lin Feng dan tentara elit membunuh komandan berpangkat lebih tinggi yang dapat menyampaikan perintah untuk menghentikan kekacauan.

Jika mereka telah dipersiapkan dan siap untuk bertarung, itu akan sulit, namun menggunakan panah yang terbakar ini dimungkinkan untuk melukai atau membunuh pembudidaya lapisan Ling Qi ketiga dan bahkan elit tingkat kultivasi yang lebih tinggi. Tentu saja, sangat sulit untuk melukai para pembudidaya yang lebih kuat tetapi itu cukup untuk melukai dan membunuh pasukan di sekitar mereka. Itu sudah cukup untuk membuat kekacauan di antara pasukan Mo Yue.

Api yang berkobar itu membuat pasukan Mo Yue tidak dapat kembali ke formasi dan mengatur pasukan mereka. Itu bahkan lebih kacau di antara kuda mereka.

Pada saat itu, Mo Jie sedang berada di dalam kamarnya untuk berpakaian.

Anak panah yang terbakar melesat melewatinya. Dia tenang namun tampak termenung.

"Membakar seluruh kota dengan panah api, Liu Cang Lan benar-benar layak mendapatkan julukan" Panah Ilahi "." kata Mo Jie sambil terdengar acuh tak acuh. Segera setelah itu, dia berkata: "Saya memerintahkan semua pasukan untuk mundur ke gerbang utara. Jangan padamkan api dan jangan mengejar mereka yang telah memasuki kota. Kembali saja ke gerbang utara dan bersiaplah untuk menyambut mereka. " ketika Mo Jie selesai berbicara, perintahnya diteruskan ke semua pasukan mereka di seluruh kota yang terbakar.

Pada saat itu, semua pasukan Mo Yue telah berhenti berusaha memadamkan api dan berhenti berperang melawan para penyusup. Mereka semua bergerak menuju gerbang utara kota.

Di dalam kota, seorang tentara tewas dalam sekejap mata. Pada saat yang sama, perintah Mo Jie telah diteruskan ke semua pasukan sehingga mereka tidak lagi mencari Lin Feng atau mencoba menghentikannya. Lin Feng sekarang juga bisa mengabaikan mereka dan mulai bergerak menuju gerbang utara.

Para prajurit yang mengejar Lin Feng bukanlah satu-satunya yang mematuhi perintah dan berhenti berperang, semua tentara tanpa kecuali mengikuti perintah. Tidak ada yang berani mempertanyakan perintah tersebut. Mereka tidak merasakan sedikit pun keraguan.

"Mo Jie memiliki pengaruh yang begitu kuat pada pasukannya." pikir Lin Feng saat melihat pemandangan itu. Negara Mo Yue memiliki tujuan untuk menjadikan Mo Jie simbol nasional mereka, untuk membuat mereka menyembahnya sebagai dewa di antara manusia. Mo Jie, jelas menikmati reputasi bergengsi di Mo Yue.

Tidak ada orang yang meragukan kekuatan dan bakatnya.

Tetap berada dalam situasi yang kacau dan tidak dapat bertindak secara rasional dapat menyebabkan kerugian besar bagi pasukan mereka. Mengumpulkan pasukan bersama di satu tempat adalah reaksi terbaik untuk melawan strategi musuh. Itu akan memungkinkan mereka untuk memusatkan kekuatan mereka dan membebaskan diri dari pengepungan.

"Sekarang, yang harus kita lakukan hanyalah mengandalkan Paman Liu." pikir Lin Feng. Segera setelah itu, dia menyarungkan pedangnya dan berlari seperti orang gila menembus api. Dia berlari bahu-membahu dengan pasukan lainnya menuju gerbang utara.

Pada saat itu, meskipun pasukan Mo Yue mencoba untuk berkumpul bersama, kekacauan masih ada di antara mereka. Lin Feng mengenakan baju besi Mo Yue sehingga tidak ada kemungkinan ada orang yang tahu siapa dia kecuali dia menyerang mereka.

Selain itu, tidak mungkin bagi ratusan ribu pasukan untuk mengetahui setiap wajah dalam pasukan.

Di gerbang utara, ada hujan anak panah yang tak henti-hentinya jatuh dari langit. Para pembudidaya yang kuat dari Negara Mo Yue telah berkumpul di sana. Beberapa dari mereka bisa mengendalikan es, salju, dan air. Karenanya, mereka bisa dengan mudah memadamkan api. Di seluruh kota Duan Ren, gerbang utara adalah tempat teraman tetapi juga tertutup kegelapan.

Tetapi dalam waktu singkat, sekitar seratus ribu pasukan telah berkumpul di sana dan jumlah orang tampaknya meningkat seiring waktu.

Kerumunan itu sangat diam. Mereka bisa dengan jelas mendengar kekacauan di kejauhan serta langkah-langkah orang di dekat mereka.

Pada saat itu, Mo Jie sedang berdiri di depan kerumunan melihat ke arah gerbang kota dan berkata sambil terdengar acuh tak acuh: "Buka gerbangnya."

"Buka gerbangnya." teriak seorang prajurit berpangkat tinggi. Saat gerbang dibuka, suara gemuruh menyebar di udara.

Lima ribu kavaleri elit, buka jalan dan amankan jalur dua kilometer di depan. kata Mo Jie. Beberapa kavaleri lapis baja berkumpul, mereka mendesak kuda mereka dan bergerak menuju pintu keluar kota.

Di tengah malam, mereka tidak bisa melihat banyak sehingga mereka juga tidak bisa melihat apakah mereka sedang disergap. Namun, bahkan dalam kasus penyergapan, tidak mungkin seluruh pasukan terbunuh.

Di tengah kerumunan, Lin Feng memandangi para prajurit yang tetap tenang. Mo Jie benar-benar menakutkan.

Bahkan pada saat itu, tidak ada yang menanyakan perintahnya. Dia adalah pemimpin sejati. Bahkan pada saat langit sepertinya menghujani mereka dengan hujan, mereka tetap tenang dan tidak takut.

Jika pemimpin tidak tetap tenang, dapatkah pasukannya tetap tenang? Dengan jumlah orang yang begitu banyak, sulit untuk mengembalikan ketenangan ke tentara.

Gerbang utara kota jauh dari Perbatasan Duan Ren. Mo Jie mencoba untuk berpikir seolah-olah dia adalah Liu Cang Lan dan jika dia adalah Liu Cang Lan, dia akan membuat penyergapan antara Kota Duan Ren dan Perbatasan Duan Ren, tapi itu adalah gerbang kota sebelah barat. Karena itulah Mo Jie memilih gerbang utara dan bukan gerbang barat. Dia tidak ingin jatuh ke dalam jebakan dan terbunuh.

Lima ribu kavaleri maju melewati kegelapan. Semuanya sangat tenang dan tenteram. Satu-satunya suara adalah suara kaki kuda mereka yang menghantam tanah.

Pada saat itu, beberapa kuda meringkik dengan keras. Tiba-tiba ada perasaan bahwa tanah di bawah kaki mereka goyah. Kavaleri dan kudanya jatuh di lubang yang dalam.

Ketika kavaleri di belakang mereka mendengar ini, mereka bergegas mengira itu adalah serangan musuh dan jatuh ke dalam lubang. Situasinya kacau balau.

Mereka yang baru saja jatuh ke dalam lubang ingin bergerak tetapi kemudian mereka dihentikan oleh tentara dan kuda yang jatuh menimpa mereka. Situasinya kacau balau. Anak panah mulai memenuhi udara sambil mengeluarkan suara siulan saat mereka menembus kegelapan.

Jeritan mengerikan tak henti-hentinya datang dari arah unit kavaleri elit telah memasuki kegelapan untuk membersihkan jalan.

Wajah pasukan yang masih berada di dalam kota menjadi pucat pasi ketika mereka mendengar jeritan yang mengerikan. Rekan mereka mungkin tewas dalam penyergapan.

"Ayo bergerak, ayo pergi ke gerbang barat." kata Mo Jie sambil tetap tenang. Segera setelah itu, semua pasukannya bergerak menuju gerbang barat.

Meskipun mereka yang memiliki roh es membuka jalan, mereka masih menderita kerugian karena orang-orang mati karena mereka dibakar sampai mati atau disambar oleh hujan panah api yang jatuh dari langit.

Namun jumlah pasukan yang berkumpul di gerbang barat tidak berkurang, bahkan lebih banyak dari pada gerbang utara karena masih ada bagian pasukan yang bergabung dengan pasukan utama yang belum datang.

Pada saat itu, ada lebih dari dua ratus ribu tentara yang berkumpul di gerbang kota sebelah barat. Tapi Mo Jie merasa hatinya dingin. Membakar kota adalah metode yang sangat kejam. Mo Jie tidak bisa membantu tetapi menghargai strateginya. Taktik itu belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah benua dan terbukti sangat efisien. Sepertinya lima ratus ribu pasukannya yang kuat adalah tawanan di dalam kota yang baru saja mereka tangkap.

"Buka gerbangnya, tiga ribu kavaleri elit pergi dan bersihkan jalan ke Perbatasan Duan Ren." kata Mo Jie sambil tetap acuh tak acuh. Kali ini, dia tidak mengirim lima ribu tetapi tiga ribu pasukan.

Seperti sebelumnya, pasukan ini membuka gerbang dan pergi tanpa ragu-ragu.

Namun mereka langsung menyergap dan Liu Cang Lan terlihat bersama pasukannya di cakrawala.

Pasukan Mo Yue mengerti bahwa Mo Jie telah melihat bahwa ada kemungkinan besar itu jebakan. Pergi ke gerbang kota barat sebenarnya jatuh lebih dalam ke dalam perangkap mereka. Sesaat sebelumnya, di luar gerbang utara mungkin tidak ada cukup jebakan untuk menghentikan seluruh pasukan, mungkin hanya ada satu jebakan. Namun mereka telah jatuh tepat ke tangan musuh.

"Jenderal Liu Cang Lan, Anda sangat pintar. Saya sekarang benar-benar yakin. " kata Mo Jie sambil melihat Liu Cang Lan dengan cara yang dingin dan terpisah.

Pada saat itu, pasukan Xue Yue masih menembakkan panah. Ada hujan api tak berujung yang terbang di langit.

Karena menara menghalangi pandangan mereka, pasukan Mo Yue tidak dapat melihat berapa banyak orang yang menunggu di luar. Mereka hanya bisa melihat aliran api tak berujung di cakrawala.

"Saya bukan orang yang mengatur strategi ini." kata Liu Cang Lan dengan dingin sambil perlahan mengangkat tangannya.

"Jenderal, jika bukan Anda, siapa itu?" tanya Mo Jie tertegun.

"Lin Feng."

Liu Cang Lan lalu melambaikan tangannya. Pada saat itu, tembakan panah besar berubah menjadi badai yang menghancurkan dua ratus ribu pasukan Mo Yue.

Di bawah badai panah yang terbakar itu, sejumlah besar pasukan terbunuh tanpa kesempatan untuk melawan. Pada saat yang sama, anak panah membakar mayat dan tanah yang menciptakan lautan api yang menyebar dan membakar lebih banyak orang hidup-hidup.

Ketika Mo Jie melihat bahwa pasukan Xue Yue akan menembakkan panah lagi, dia sudah tahu bahwa tidak mungkin dia melarikan diri.

"Mati." teriak Mo Jie. Tentara Mo Yue berubah menjadi mesin perang yang tak kenal takut dan bergerak menuju gerbang kota untuk melawan panah langsung.

Pada saat itu, semua orang mengutuk satu nama: Lin Feng.

Setelah pertempuran itu, Lin Feng akan terkenal di dalam Xue Yue serta di Mo Yue.