Peerless Martial God – Chapter 2094

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2094

Chapter 2094: Keluarga Mantra Penyebaran

Yu Kun memusatkan perhatian dan menaruh kesadaran akan ketuhanannya pada jimat itu dan memeriksa tanda-tandanya, bertanya, "Apakah kamu mendapatkan ini dari anak kecil itu?"

"Memang. Nona Yu belum bangun. Mungkin mereka mengenal satu sama lain, tapi kami tetap mengambil cincin itu, "jawab yang lainnya.

"Saat Yu Ye bangun, katakan padanya untuk datang padaku," kata Yu Kun.

Saat dia berbicara, sekelompok orang telah keluar dari istana dan sebuah suara terdengar di telinganya, "Ayah!"

"Oh, aku baru saja membicarakanmu, dan sekarang kamu di sini!" Yu Kun tersenyum. Dia melihat keluar jendela dan melihat mereka datang.

"Jimat penyebaran." Yu Ye melihat jimat penempatan di tangan Yu Kun.

"Hei, Ye Kecil, lihat," kata Yu Kun memberikan jimat itu pada Yu Ye. Yu Ye mengambilnya dan memasukkan kesadarannya yang saleh ke dalam, ekspresinya berubah.

Dia berkata, "Tanda penyebaran itu sangat kompleks. Orang yang mengukir jimat itu sangat kuat. Apakah kamu melakukan itu? "

Yu Kun menggelengkan kepalanya dan melihat ke arah Lin Feng, dia bertanya, "Anak kecil, apakah kamu dari klan atau sekte pelempar mantra?"

Rambut Lin Feng kusut. Orang-orang ini tidak tahu malu. Mereka telah memeriksa cincinnya dan mengeluarkan barang-barang. Untungnya, dia tidak memasukkan sesuatu yang terlalu penting di dalamnya, tetapi ada banyak kitab kuno di dalamnya.

"Itu dia," kata Yu Ye sambil menunjuk Lin Feng. Kemudian, dia teringat sesuatu dan berkata, "Apakah itu jimat yang kamu dapatkan di rumah lelang? Anda baru saja memolesnya sedikit, bukan? Intinya sudah sangat kental di dalam, kan? "

Yu Ye yakin bahwa Lin Feng tidak memiliki pengetahuan tentang mantra penyebaran. Dia berasal dari keluarga pelempar mantra, mereka sangat kuat, namun banyak dari mereka tidak bisa mengukir jimat penyebaran yang bagus. Bahkan ayahnya, seorang Cendekiawan Agung, tidak dapat mengukir jimat yang begitu sempurna. Itu sangat sulit.

"Agak, mungkin," jawab Lin Feng datar, sebelum bertanya, "Maukah kamu mengembalikan barang-barangku?"

"Aku tidak peduli dengan barangmu, tapi pertama-tama beritahu aku siapa yang membantumu mengukir jimat itu. Intinya tidak berguna, seperti kertas kosong. Yang mengukir jimat itu luar biasa, "kata Yu Kun dengan tenang.

Mata Lin Feng berbinar. Jika dia mengatakan yang sebenarnya, mereka tidak akan melepaskannya. Dia menjawab, "Guru saya membantu saya."

"Gurumu." Mata Yu Kun berbinar. Dia sudah menebaknya begitu.

"Apakah gurumu ikut denganmu di kapal?" Yu Kun bertanya pada Lin Feng dengan sopan. Lin Feng adalah murid dari seorang Cendekiawan Agung, mereka bisa menjalin hubungan baik!

"Sulit mendapatkan tiket kapal. Saya baru saja membeli satu. Guru saya dapat satu, tetapi untuk tanggal yang berbeda, dia seharusnya berada di sini juga sekarang, "jawab Lin Feng.

"Saya melihat. Siapa namamu?" tanya Yu Kun, tersenyum pada Lin Feng dengan sopan.

"Lin Feng."

"Oh, Lin Feng, jadilah tamu kami. Kalau gurumu datang, dia harus datang ke sini, "kata Yu Kun ramah, lalu melirik ke arah Yu Ye. "Little Ye, bersikap baiklah pada Lin Feng."

Yu Ye tampak terkejut. Ayahnya ingin mengundang Lin Feng dan gurunya, dia telah meremehkannya. Dari apa yang baru saja dikatakan ayahnya, tidak peduli apa yang dikatakan atau dilakukan Lin Feng padanya sebelumnya, itu tidak penting. Hal terpenting adalah mengenalnya dan berteman dengannya!

"Baiklah, ayah," kata Yu Ye melirik Lin Feng. Dia ingat bahwa Lin Feng memiliki begitu banyak kitab suci Kuno. Dia telah membeli begitu banyak barang di rumah lelang. Jadi awalnya gurunya adalah seorang Cendekia Agung, tidak heran dia begitu kaya. Penyebar mantra bisa menjual barang kepada orang lain dan mendapatkan barang bagus. Membeli barang mudah bagi seseorang yang kaya. Dia berasal dari klan pelaksana mantra, jadi dia mengerti prinsipnya.

"Lin Feng, ambil cincinmu. Little Ye, kembalikan jimat itu pada Lin Feng, "perintah Yu Kun, mengembalikan cincin Lin Feng padanya. Lin Feng membawa mereka dan membangun kembali hubungan dengan mereka. Kemudian dia memasukkan semua cincinnya ke dalam satu cincin.

"Lin Feng, ayo pergi," kata Yu Ye pada Lin Feng. Dia memiliki perasaan aneh, tetapi dia mengendalikan dirinya sendiri dan tidak menyebutkannya. Bagaimanapun, guru Lin Feng haruslah seorang Cendekiawan Agung di bidang mantra penyebaran!

"Baik." Lin Feng ingin pergi juga. Sekarang, tidak ada yang akan menghentikannya. Dia bahagia. Namun, orang-orang di sebelah Yu Ye sangat marah. Orang ini secara mengejutkan berasal dari klan perapal mantra, mereka tidak bisa berbuat apa-apa padanya?

Jika mereka tahu bahwa Lin Feng yang membuat jimat itu sendiri, bagaimana reaksi orang-orang ini?

"Saya ingin keluar," kata Lin Feng kepada Yu Ye setelah mereka meninggalkan istana.

"Baiklah, aku akan membawamu keluar." Yu Ye naik ke udara dan melihat sekeliling, lalu dia menunjukkan ke Lin Feng, "Ini adalah wilayah klan saya, Klan Yu. Kami adalah salah satu dari dua klan terkuat di Kota Qing Shan. Kami adalah klan pelempar mantra. Kami sudah ada selama sepuluh ribu tahun. Selain wilayah kami, kami memiliki banyak ranjau penggelaran. "

"Tambang penyebaran?" Lin Feng tidak mengerti. Apa itu tambang penyebaran?

"Kamu belum pernah mendengar tentang ranjau penyebaran di Wilayah Malam Gelap?" tanya Yu Ye, penasaran.

Aku belum! kata Lin Feng.

"Aku akan mengajakmu melihatnya saat kita punya waktu," Yu Ye tersenyum. Setelah beberapa saat, mereka telah meninggalkan area Kementerian Yu.

Lin Feng berkata kepada Yu Ye, "Aku ingin keluar sendiri."

Yu Ye terkejut, tapi dia tersenyum dan mengangguk, "Baiklah… Jika kamu butuh sesuatu, datanglah ke klan kami. Ini, ini jimat giokku. "

"Baik." Lin Feng mengangguk dan mengambilnya. Mereka bertukar jimat kesadaran saleh mereka dan kemudian Lin Feng pergi.

"Aku akan mengeluarkan Hou Qing Lin dan kemudian kita akan mencari Mu Chen." Lin Feng melihat sekeliling dan kemudian terbang menjauh. Dia menemukan tempat tanpa siapa-siapa dengan cukup cepat, dan kemudian Hou Qing Lin dan yang lainnya muncul di sekitarnya.

"Lin Feng." Hou Qing Lin menatapnya dan bertanya, "Apakah kita ada di Awan Dewa?"

"Ya, Awan Dewa, Kota Qing Shan. Dimana Mu Chen? " tanya Lin Feng segera.

Hou Qing Lin mengangguk dan mengeluarkan Lonceng Pengunci Jiwa, naik ke udara. Bel berbunyi dan suaranya menyebar dengan lembut.

"Lewat sana! Saya tidak tahu seberapa jauh! " kata Hou Qing Lin. Sebuah perahu muncul dan Lin Feng dan teman-temannya melompat ke kapal, mengikuti sinyal dari Soul Locking Bells. Lin Feng tidak berniat untuk kembali ke Klan Yu, dia hanya ingin menemukan Mu Chen!

Udara bersiul melewati mereka saat kapal melesat melintasi langit Kota Qing Shan. Lonceng Penguncian Jiwa berdering semakin keras. Hou Qing Lin terkejut, karena di depan mereka, sebuah istana yang luas muncul. Itu adalah rumah besar klan kaya!

"Lin Feng, hentikan!" Hou Qing Lin berkata tiba-tiba. Alisnya tampak setajam pedang.

Lin Feng merasakan sesuatu dan berhenti dengan cepat. Lonceng itu berbunyi semakin keras. Sinyal menunjuk ke rumah mansion di depan mereka!

"Pergilah." Hou Qing Lin membuang Soul Locking Bells, yang berubah menjadi seberkas cahaya. Lin Feng dan yang lainnya menatap mereka. Dengan sangat cepat, bel memasuki rumah mansion. Lin Feng dan yang lainnya mengikuti lonceng. Agar tidak menarik perhatian orang, mereka terbang di awan.

Hou Qing Lin dan Lin Feng tetap diam. Mereka merasa bahwa Mu Chen ada di mansion!

Seperti yang diharapkan, lonceng memasuki menara hitam. Lonceng-lonceng itu berdering begitu keras hingga membuat jiwa mereka bergetar.

Menara hitam, Mu Chen. Hou Qing Lin muram saat berkata, "Mu Chen ada di menara hitam!"

Lin Feng dan yang lainnya menggigil. Pada saat itu, sekelompok pembudidaya yang kuat mulai mengejar Lonceng Pengunci Jiwa. Lin Feng berkata, "Saudaraku, ingatlah Soul Locking Bells!"

"Baik." Hou Qing Lin mengangguk dan mengingat kembali Soul Locking Bells. Para pembudidaya yang kuat mengikuti mereka. Lonceng Pengunci Jiwa kembali ke Hou Qing Lin, dan para pembudidaya yang kuat memperhatikannya.

"Kamu siapa?" pemimpin kelompok itu bertanya pada Lin Feng dan yang lainnya dengan dingin.

"Kami hanya penumpang. Kami tidak ingin mengganggu Anda. Maaf, "jawab Hou Qing Lin, terlihat tenang dan tenang. Orang-orang ini semuanya adalah kaisar agung.

Benda apa itu? tanya orang itu dengan dingin.

"Mainan biasa yang kami mainkan. Maaf telah mengganggu Anda. Sedang pergi!" kata Hou Qing Lin dengan lambaian sopan, lalu dia memerintahkan, "Ayo pergi!"

Mereka pergi, tapi mereka sangat marah. Mereka ingin masuk ke menara dan memaksa, tapi itu terlalu berisiko!