Peerless Martial God – Chapter 210

shadow

Peerless Martial God – Chapter 210

Kekacauan!

Pasukan dari kedua negara terlibat dalam pertempuran yang menakutkan. Medan perang ditutupi dengan mayat tentara. Pasukan Mo Yue telah bergegas dari kota untuk melawan pasukan Xue Yue.

Pasukan Mo Yue merupakan pasukan yang kuat dan tombak mereka bersinar melalui malam yang gelap dengan pembunuhan yang menakutkan. Senjata yang rusak di tanah memancarkan dentang logam yang tenang dari gerakan mereka.

Di kedua sisi kota, pasukan Chi Xie berkumpul di satu lokasi di medan perang, mereka kemudian melepaskan tembakan panah ke arah pasukan Mo Yue. Api masih berkobar dan panas dari api semakin menyengat setiap saat. Pasukan Mo Yue tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Pada saat yang sama, di antara pasukan Mo Yue, pedang bersinar dengan cahaya bercahaya dan melepaskan Qi mematikan yang menakutkan. Pedang itu menebas dalam lingkaran dengan kecepatan penuh yang menciptakan tekanan mengerikan yang menewaskan ratusan tentara. Itu adalah Lin Feng.

Setelah serangan pedang itu, elit Chi Xie lainnya yang telah menyusup ke pasukan musuh juga mulai tanpa ampun membantai pasukan yang tidak dijaga di sekitar mereka. Itu menciptakan kekacauan di seluruh pasukan musuh. Namun mereka terus mengikuti perintah dan tidak terlalu mementingkan kehidupan mereka sendiri.

Yang bertempur pada saat itu adalah pasukan yang terdiri dari dua ratus lima puluh ribu pasukan Mo Yue sementara pasukan Xue Yue terdiri dari kurang dari seratus ribu pasukan. Mo Yue saat menderita kerugian besar di dalam kota, masih memegang keunggulan dalam jumlah.

Namun, cepat atau lambat, pasukan Xue Yue lainnya akan melakukan konfrontasi langsung dengan pasukan musuh, mereka hanya harus menunggu sampai pasukan Mo Yue bergerak mendekat. Pada waktu yang dibutuhkan pasukan Mo Yue untuk mencapai mereka, berapa banyak anak panah yang bisa mereka tembak? Tapi mereka telah membunuh setengah dari pasukan Mo Yue dan telah menyebabkan kekacauan di dalam pasukan. Mempertimbangkan fakta bahwa mereka masih memiliki pasukan Chi Xie yang siap untuk bertarung dan kelompok elit Lin Feng di dalam pasukan musuh yang menyebabkan kekacauan, dapat dikatakan bahwa mereka memiliki kendali penuh atas situasi.

Saat melawan musuh dalam pertarungan, siapa yang akan memiliki tentara paling berani? Sisi mana yang akan menang?

Lin Feng bergerak melalui tentara. Siapa pun yang mencoba memblokir Lin Feng berubah menjadi mayat lain di tanah.

Lin Feng tidak sendirian, dia dikelilingi oleh sekelompok elit yang menemaninya.

Pertempuran antara Mo Yue dan Xue Yue adalah pertarungan kemenangan atau kematian. Mundur bukanlah pilihan. Lin Feng tidak punya pilihan. Dia harus pergi dan menyelamatkan Putri Duan Xin Ye. Duan Xian Ye telah diculik saat dia melindunginya, jika sesuatu terjadi padanya, Lin Feng tidak hanya akan menderita hukuman mati tetapi itu juga hukuman kejam bagi Liu Can Lan. Lin Feng harus menyelamatkan Duan Xin Ye.

Di sebelah kiri Lin Feng, pedang juga tak henti-hentinya bersinar dan setiap kali bergerak seseorang terbunuh, membuat pemiliknya terlihat seperti penuai kematian.

Pedangnya bergerak jauh lebih cepat daripada pedang Lin Feng, setiap pukulannya tidak hanya lebih cepat tetapi juga jauh lebih kuat. Qi mematikan yang dilepaskannya beberapa kali lebih berat daripada yang dilepaskan oleh Lin Feng. Jelas bahwa pemilik pedang ini telah melalui pertumpahan darah yang tak terhitung jumlahnya.

Lin Feng berbalik dan melihat pemuda itu menebas musuhnya dan terkejut. Saat ini wajah pemuda itu tidak seperti gadis cantik. Pada saat itu, dia tampak sedingin es dan tanpa emosi.

Dia mengenakan jubah putih bersih, tapi dia terlihat seperti dewa kematian. Itu jelas Wen Ao Xue. Tidak heran dia sangat dihormati dan dihormati di Akademi Surgawi. Mata indah Wen Ao Xue setajam pedang dewa kematian.

Di cakrawala, cahaya indah mulai memenuhi langit. Hari mulai istirahat.

Di luar Kota Duan Ren, lautan senjata yang rusak juga telah berubah menjadi lautan darah dan mayat.

Mayat-mayat ini masih segar dan darah terus mengalir dari tubuh untuk menciptakan lautan darah.

Lin Feng bergegas ke depan dan dengan satu pedang mematikan dia membunuh selusin tentara di jalannya. Namun, Lin Feng sama sekali tidak bersemangat. Dia melihat semua mayat yang tak terhitung jumlahnya yang menutupi medan perang. Hatinya merasa sedih. Ini adalah perang dan hidup mereka tidak terlalu penting di medan perang, tetapi bagi seseorang yang mereka sayangi.

Gemuruh menyebar ke seluruh atmosfer dan datang dari tempat yang jauh di cakrawala. Itu adalah sambaran petir seolah langit turun dengan murka mereka.

Seluruh kerumunan tidak bisa membantu tetapi menggigil dari ujung kepala sampai ujung kaki. Semua orang perlahan mengangkat kepala dan melihat ke cakrawala.

Di cakrawala tempat matahari mulai terbit sekarang ada lautan awan hitam. Sepertinya bentuk manusia telah muncul di dalamnya, tetapi dengan cepat menghilang. Kegelapan memenuhi medan perang sekali lagi saat langit tertutup oleh awan ini.

Itu tampak seperti makhluk yang benar-benar hitam yang memandang rendah manusia dengan jijik dari langit.

"Mengerikan." pikir Lin Feng. Saat dia melihat lautan awan hitam muncul di langit, jantungnya mulai berdebar kencang.

"Sekelompok orang barbar berani melawan Mo Yue-ku." Sebuah siluet muncul di tengah lautan awan hitam. Segera setelah itu, telapak tangannya keluar dan segel hitam muncul di tanah.

Segel itu berbentuk kastil. Ada Qi mematikan hitam tebal di dalamnya yang menghantam tanah dan menghancurkan apa pun yang menghalangi jalannya.

Tanah bergetar hebat. Hati tentara Xue Yue gemetar ketakutan.

Serangan itu baru saja membunuh seribu tentara Xue Yue. Satu serangan sudah cukup untuk merenggut seribu nyawa, para prajurit Xue Yue ini hampir tidak bisa melihatnya datang sebelum mereka dihancurkan, bahkan tanpa waktu untuk berteriak mengerikan.

Sebuah kawah hitam raksasa muncul di tanah dari serangan itu, semua mayat pasukan Xue Yue telah menghilang ke dalam kegelapan itu.

Selain itu, mereka yang berada di dekat penyerangan, orang-orang dan kuda-kuda dikirim dengan cepat.

Wajah pasukan Xue Yue menjadi pucat pasi. Kultivator macam apa itu? Menghadapi kultivator yang begitu kuat, mereka telah kehilangan semua keberanian mereka untuk bertarung.

Semua orang berhenti bergerak. Tentara Xue Yue terhenti, pasukan Mo Yue juga berhenti. Mereka semua mengangkat kepala dan menatap kosong siluet hitam di langit itu.

"YEAAAHHHHHHH…." sesaat setelah itu, pasukan Mo Yue berteriak keras yang membuat tanah berguncang.

Itu adalah pembudidaya yang sangat kuat dari Mo Yue. Sendiri, dia bisa memusnahkan seluruh pasukan.

Ketika Lin Feng mendengar teriakan itu, pedangnya sedikit bergetar.

Tidak ada ruang untuk strategi, dia tidak bisa membawa perubahan radikal dalam situasi ini. Di depan seorang kultivator yang kuat, yang dapat mempengaruhi seluruh jalannya perang, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Dia mengangkat tangan kirinya. Lin Feng membenci kelemahannya sendiri, dia tidak cukup kuat untuk melindungi dirinya sendiri dan tidak cukup kuat untuk mempengaruhi benua.

Telapak tangan hitam itu pasti energi murni yang asli dan pembudidaya harus berada di lapisan Xuan Qi. Energi murni itu sangat brutal.

Seorang kultivator lapisan Xuan Qi dapat mengandalkan Qi murni dan energi murni. Orang seperti itu bisa mengendalikan langit dan melenyapkan musuhnya dengan serangan yang kuat. Dia jelas berada di lapisan Xuan Qi dan Chu Zhan Peng akan seperti semut yang dihancurkan di bawah sepatu pembudidaya ini.

Seseorang yang bisa mengendalikan langit dan menyerang dari langit setidaknya berada di puncak Lapisan Xuan Qi. Rumor mengatakan bahwa pembudidaya terkuat bisa terbang di langit dan membunuh jutaan orang seperti yang mereka inginkan. Semua rumor itu benar.

Itu adalah dunia kultivasi. Pembudidaya yang kuat bisa bertindak sesuka mereka. Prajurit, kaisar, penguasa, selama mereka kuat, mereka dapat menghancurkan atau menyelamatkan hidup sesuai keinginan mereka.

Lin Feng juga ingin mencapai titik itu dengan kultivasinya. Dia juga berharap bisa terbang di antara awan suatu hari nanti. Dia berusaha keras untuk membuat mimpinya menjadi kenyataan dan dia tidak henti-hentinya berjuang untuk mendapatkan pencerahan. Hatinya dipenuhi dengan ambisi dan aspirasi yang luar biasa, dia akan tumbuh menjadi sekuat gunung yang tak tergoyahkan.

Tetapi untuk mencapai tingkat kultivasi seperti itu, berapa banyak tekad, pengalaman, dan pelatihan yang dibutuhkan? Tidak ada yang tahu.

Misalnya, pembudidaya kuat yang memandang rendah mereka dari awan, dapat dengan mudah menghancurkan pasukan Xue Yue.

Mungkinkah tentara Xue Yue akan mati?

"Liu Cang Lan, kamu telah melawan pasukanku untuk sementara waktu sekarang, aku menghormatimu. Anda adalah orang yang luar biasa, oleh karena itu saya akan membiarkan Anda mati dengan bermartabat, saya akan mengizinkan Anda untuk mengambil hidup Anda sendiri. " Siluet hitam di langit sedang memandang Liu Cang Lan dan terdengar seperti dewa yang agung. Di depannya, bahkan jenderal berpangkat tertinggi tidak ada artinya.

Liu Cang Lan mengangkat kepalanya sambil terlihat tenang dan acuh tak acuh. Dia melihat siluet di langit itu. Dia kemudian melihat pasukan Xue Yue. Sepertinya dia sedang meratapi.

"Selama perang antara dua negara, pembudidaya terkuat tidak diizinkan untuk terlibat, itu adalah salah satu aturan yang dihormati semua negara tetapi hari ini Anda datang dan menekan pasukan saya,

apakah saya telah menyetujuinya secara diam-diam? " Suara Liu Cang Lan dipenuhi dengan kesedihan.

Mo Yue akan menghormati aturan kecuali dia benar-benar ingin menaklukkan Xue Yue. Pada saat itu, tidak peduli apakah itu Mo Yue atau Xue Yue, keduanya tidak memiliki kekuatan untuk menaklukkan yang lain. Oleh karena itu, aturan itu tidak bisa dilanggar. Tentu saja, ada satu pengecualian, jika satu pihak menerima perilaku pihak lain.

"Saya menerima." Ketika pasukan Xue Yue mendengar Liu Cang Lan, mereka semua sangat sedih. Lin Feng sangat sedih.

Sang putri telah diculik, dan Duan Tian Lang telah menyebabkan kekacauan di dalam pasukan. Liu Cang Lan, pada saat itu, telah setuju untuk mengambil nyawanya sendiri… Perang ini telah menyebabkan kekacauan, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi sejak saat itu.