Peerless Martial God – Chapter 2102

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2102

Chapter 2102: Keputusasaan

Tempat untuk putaran kedua pertempuran adalah tambang penyebaran Wen Clan. Sekali lagi, banyak orang menonton dari kejauhan.

Anggota Klan Jing tampak cemberut dan marah. Mereka telah kalah di babak pertama, mereka harus menang kali ini!

"Siapa yang pasti memenangkan pertarungan pertama?" seorang kultivator kuat dari Klan Jing bertanya pada orang-orang di belakangnya.

"Tunggu dan lihat. Klan Wen akan memilih seseorang terlebih dahulu, kami akan memilih yang sesuai, "jawab orang lain.

"Baiklah, tidak peduli apa, kita harus mendapatkan tambang penyebaran Klan Wen!"

Saat anggota Klan Jing sedang berbicara, anggota Klan Wen juga berbicara dan merencanakan. Akhirnya, petarung pertama yang mereka kirim adalah Wen Yi, salah satu pemuda terkuat dari Klan Wen.

Namun, ketika anggota Klan Jing melihatnya, mereka tersenyum. Pertempuran pertama akan mudah bagi mereka. Klan Wen mungkin putus asa, mereka akan mengorbankan salah satu orang mereka untuk memeriksa seberapa kuat pembudidaya Klan Jing.

Klan Jing memilih seseorang yang mengenakan topi bambu anyaman dan jubah. Dia melompat ke atas panggung pertempuran. Orang-orang menggigil, pembudidaya aneh misterius lainnya! Di Feng Clan, tidak ada yang peduli tetapi sekarang, kerumunan mengerti bahwa itu adalah pembudidaya lain yang diundang Jing Clan.

Itu Pangeran Lu, ketika dia menggunakan kailnya, dia dengan mudah memenggal kepala orang. Wen Yi terkutuk, pikir orang banyak.

"Wen Yi, jika kamu tidak bisa menang, turun dari panggung pertempuran!" teriak seorang kultivator kuat dari Klan Wen. Wen Yi mengangguk. Pangeran Lu naik ke udara. Pusaran pusaran berputar ke arahnya. Namun, roh pengaitnya muncul dari pusaran dan menembak ke arah kepala Wen Yi. Di saat yang sama, sepasang mata muncul di hook spirit.

Wen Yi mundur dengan cepat. Pada saat yang sama, dia terus menggunakan mantra penyebaran untuk melindungi dirinya sendiri. Dia melompat dari panggung pertempuran dengan sangat cepat, menghentikan pertarungan dengan cepat. Kekalahan tidak masalah, hidupnya lebih penting. Jing Clan memenangkan babak ini.

Klan Wen berada di bawah tekanan, pikir orang banyak. Klan Jing memiliki inisiatif. Klan Jing telah membayar harga untuk menang. Mereka telah mengundang beberapa pembudidaya terkuat yang tersedia di wilayah tersebut. Dengan cara itu, mereka dapat menahan pembudidaya terkuat dari Klan Jing untuk melawan anggota Klan Yu. Semua orang tahu bahwa Klan Yu adalah target utama Klan Jing. Mereka benar-benar menginginkan tambang penyebaran Klan Yu, yang merupakan yang terbaik kedua setelah milik mereka.

Untuk pertempuran kedua, Klan Jing mengirimkan seorang pembudidaya dari klan mereka sendiri. Klan Wen harus memilih pembudidaya terkuat kedua dari klan mereka.

Bahkan jika mereka kalah dalam pertempuran itu, Klan Jing tidak keberatan. Selama mereka berhasil memenangkan tiga pertempuran, itu cukup untuk mendapatkan kendali atas tambang penyebaran.

Pada saat itu, mereka sedang menunggu pejuang kedua dari Klan Wen.

Di pihak Wen Clan, seorang Sadhu keluar. Dia memiliki sikap pendeta yang membumi dan dermawan tentang dia.

"Siapa itu?" pikir banyak orang. Mereka belum pernah melihat kultivator ini di Kota Qing Shan dan Klan Wen tidak mungkin memiliki kultivator Buddha atau Tao.

"Apakah mereka mempertahankan pembudidaya terkuat mereka selama dua pertempuran terakhir?"

"Klan Jing belum menggunakan kartu truf mereka. Bahkan jika Klan Wen mempertahankan pembudidaya terkuat mereka untuk dua pertempuran terakhir, Klan Jing masih akan menang. "

"Apakah menurutmu Klan Wen, seperti Klan Feng, dapat memiliki beberapa pembudidaya kuat yang tak terduga dan memenangkan pertempuran?"

Orang-orang bergosip. Klan Jing ragu-ragu, siapa kultivator terbaik yang dapat mereka pilih untuk pertempuran ini?

"Kita bisa memilih Jing Nan, Jing Bei, atau dia. Dia tidak bisa bertarung sebelum memenangkan ronde kedua, jadi Jing Bei dan Jing Nan, bersiaplah untuk bertarung, "perintah seorang pria paruh baya dari Jing Clan.

Kultivator terkuat dari Klan Wen belum bertarung. Oleh karena itu, mereka tidak dapat menggunakan kartu truf mereka, jika tidak, tidak ada yang bisa melawan kultivator terkuat dari Klan Wen. Mereka tidak tahu apakah Klan Wen memiliki beberapa pembudidaya rahasia yang kuat atau tidak. Mereka harus menyimpan kartu truf mereka untuk berjaga-jaga!

"Aku akan pergi," kata Jing Nan dengan tenang. Pertarungan ini sangat penting, aku akan pergi.

"Baiklah, kamu pergi," setuju kultivator kuat Jing Clan dengan anggukan.

"Ini Jing Nan, bisakah Ban Ruo menang?" tanya kultivator kuat dari Klan Wen dengan gugup. Jika mereka kalah, Klan Wen mungkin akan berada dalam situasi yang sulit.

Dia tidak tahu bahwa Tian Chi dan Jian Mang dapat dengan mudah melindungi tambang penyebaran mereka.

Jing Nan dan Ban Ruo akan bertarung. Jing Nan mengendalikan mantra penyebaran dan beberapa mantra khusus. Dia memiliki kemampuan bertarung yang menakutkan. Ban Ruo tidak berubah, lingkaran cahaya Buddha-nya bisa menerangi semua hal, dia bisa berubah menjadi Buddha yang murka, dan tubuhnya sekeras berlian. Pada saat yang sama, ia juga memiliki Teratai Uptala Biru yang memungkinkannya memurnikan sepuluh ribu ciptaan, dan ia dapat menghukum orang dengan pedangnya. Dia bahkan tidak perlu bergerak untuk memurnikan dan menghukum para kultivator jahat. Ia juga mengetahui mantra Sapta Atibuddha Karasaniya Dharani yang bergema dengan bumi dan langit.

Setelah waktu yang singkat, Jing Nan tidak bisa menanganinya lagi, darah terciprat dan dia terlempar. Dia menderita kekalahan telak!

"Pfew, seberapa kuat!" Kerumunan itu takjub. Kultivator Buddha itu sangat kuat! Di antara orang-orang yang tidak mengerti Dao, hanya sedikit orang yang bisa mengalahkannya. Klan Jing adalah klan yang kuat dalam menyebarkan mantra mantra, tetapi hanya sedikit orang dari mereka yang memahami Dao. Tidak banyak dari orang-orang mereka yang bisa mengalahkan seseorang seperti Ban Ruo!

"Bagus, Tuan Ban Ruo sangat kuat." Para pembudidaya kuat dari Klan Wen semuanya tersenyum lebar. Klan Wen merasa bersyukur dan percaya diri lagi dengan kemenangan Ban Ruo.

Anggota Klan Jing semuanya memiliki wajah yang panjang lagi. Mungkinkah mereka juga akan gagal untuk mendapatkan kendali atas tambang penyebaran Wen Clan?

"Aku akan melawan yang ini." Siluet berkedip dan mendarat di panggung pertempuran di tambang penyebaran. Qi berdenyut di sekelilingnya.

Aku akan pergi dan mengalahkannya! menyatakan seseorang di pihak Wen Clan, melepaskan Qi yang melesat ke langit. Semua orang mengerutkan kening; itu adalah kultivator pertama dari Klan Wen, Wen Ting!

"Wen Ting, bagus!" Ketika anggota Klan Jing melihat Wen Ting keluar, mata mereka berkilauan dengan cahaya dingin. Mereka harus mengalahkan Wen Ting, jika tidak, tidak akan ada harapan!

Wen Ting. Anggota Klan Wen tampak gugup. Mereka merasakan sensasi bahwa Klan Jing telah merencanakan untuk mengirim seseorang yang sangat kuat, tetapi Wen Ting sudah berada di panggung pertempuran, dan mereka tidak dapat mengganti petarung itu lagi.

Klan Jing mengirim pembudidaya lain yang mengenakan topi bambu anyaman dan jubah. Ketika dia melepas topinya, semua anggota Klan Wen meringis. Xue Chou, dia mengendalikan kekuatan darah! Wen Ting dalam bahaya. Jika Klan Wen tahu, mereka akan mengirim Wen Ting untuk pertempuran berikutnya. Bodoh sekali!

Tapi sekarang, yang bisa mereka lakukan hanyalah berharap Wen Ting akan mengalahkan Xue Chou!

Xue Chou dan Wen Ting sama-sama memahami kekuatan Dao. Xue Chou lebih terkenal dari Pedang Cepat Qing Shan. Wen Ting adalah kultivator terkuat di generasinya di Wen Clan. Tidak ada yang bisa memastikan akhir pertempuran.

Saat mereka mulai berkelahi, potongan batu mulai meledak di sekitar mereka. Dari segi kekuatan, Xue Chou lebih kuat dari Wen Ting, tetapi Wen Ting juga mengendalikan mantra penyebaran, jadi hasil pertempuran tidak pasti. Kebanyakan orang mengira Wen Ting akan kalah.

"Kamu ingin membawa kehancuranmu sendiri!" bisik anggota Klan Jing, menatap Wen Ting dan tersenyum dingin. Mereka mengira akan kalah dalam duel ini, tetapi pada akhirnya, mereka memiliki harapan lagi!

Seperti yang diharapkan, Xue Chou mengalahkan Wen Ting. Wen Ting diusir dari panggung pertempuran dan batuk darah. Pada saat itu, seseorang tertawa terbahak-bahak, seorang kultivator kuat dari Klan Jing berkata dengan acuh tak acuh, "Pertempuran terakhir! Klan Wen akan memilih seseorang. "

Ketika anggota Klan Wen mendengar itu, mereka semua mengertakkan gigi. Wen Ting merasa bersalah. Dia berdarah dan wajahnya berubah pucat pasi.

"Kembalilah dan sembuhkan," kata seorang kultivator Klan Wen yang kuat dari Klan Wen. Dia kecewa. Pada tingkat kultivasi seperti itu, bertindak begitu impulsif adalah tindakan bodoh.

"Siapa yang harus kita pilih untuk pertempuran ini?"

"Tuan Tian Chi, kami hanya bisa mengandalkanmu sekarang," Wen Ting kepada Tian Chi. Wen Ting kalah, mereka harus memenangkan yang ini. Kehilangan tambang penyebaran mereka kemungkinan akan mengakibatkan Klan mereka jatuh.

Dia tahu betapa kuatnya Tian Chi. Pada saat ini, Klan Wen hanya bisa menaruh semua harapan mereka pada Tian Chi. Tidak ada yang bisa bersaing dengan Tian Chi di Klan Wen.

"Jangan khawatir." Tian Chi melompat ke depan dan mendarat di panggung pertempuran tambang penyebaran. Ketika kerumunan melihat seorang kultivator Buddha lainnya, mereka mengerutkan kening. Klan Jing tiba-tiba juga tidak terlalu bersemangat; pembudidaya kuat lainnya dari luar? Setelah pertarungan sebelumnya, mereka sama sekali tidak santai.

"Jing Bei, kita juga harus bertarung melawan Klan Yu setelah ini, jadi pertempuran ini untukmu," kata pembudidaya kuat dari Klan Jing kepada Jing Bei. Dia harus memenangkan pertempuran ini, dan penempatan milikku akan menjadi milik mereka!

"Baik." Jing Bei menarik napas dalam-dalam dan melepaskan Qi-nya. Dia melompat ke depan dan melemparkan dirinya ke arah Tian Chi, awan Qi berdenyut di sekelilingnya. Angin menderu-deru dan membuat langit menjadi marah.

"Angin dan awan energi kosmik. Dia mengontrol kedua energi kosmik. Saat dia di sini, awan muncul dan angin kencang mulai bertiup. " Tekanan besar membebani Tian Chi. Anggota Klan Jing semua gugup, mereka harus memenangkan pertempuran ini …

Tubuh Tian Chi berubah menjadi cahaya keemasan yang berisi aspek-aspek dari segala hal. Dia tampak seperti Buddha kuno, tinggi seperti gunung. Di dalam cahaya emas, jutaan Buddha kuno muncul. Tian Chi menyatukan kedua telapak tangannya dan mulai melantunkan mantra yang dapat didengar ribuan orang li.

"Baik." Mata kultivator kuat Klan Wen mulai berkedip ketika mereka melihat ini, mereka memiliki harapan lagi.

Awan muncul dan angin kencang mulai bertiup. Energi kosmik meraung, namun jutaan tangan Buddha muncul dan melaju ke arah Tian Chi, menggilasnya. Energi mereka menutupi langit.

Tian Chi tampak agung dan tinggi, bijaksana dan tidak bisa dihancurkan. Energi mereka bertabrakan, dan awan pecah, angin berhenti. Jing Bei dihancurkan beberapa li. Anggota Klan Jing tercengang dan jantung mereka mulai berdebar kencang. Seolah-olah mereka telah jatuh dari Surga ke Neraka, mereka putus asa!

Mereka juga tidak berhasil mengambil tambang penyebaran Klan Wen!