Peerless Martial God – Chapter 213

shadow

Peerless Martial God – Chapter 213

"Hu Qiong!" teriak ketiga letnan lainnya pada saat bersamaan. Tiga letnan lainnya sedang melihat siluet Hu Qiong yang runtuh, wajah mereka merah karena marah.

Mereka kemudian mengangkat kepala dan memandang Lin Feng dengan niat membunuh yang mendidih.

"Kamu berani membunuh Hu Qiong?" kata salah satu letnan yang terdengar sedingin es sambil dengan lekat-lekat menatap Lin Feng.

"Apakah kamu tidak melihatnya?" tanya Lin Feng tanpa rasa takut.

Lin Feng memiliki kesempatan untuk membunuh lawan-lawannya; dia tidak akan melewatkannya. Hu Qiong memiliki kekuatan dari lapisan ketujuh Ling Qi. Kapak Hu Qiong sangat kuat sampai-sampai Lin Feng terluka oleh kejutan dari serangannya. Jika dia tidak membunuh Hu Qiong, itu sama dengan bunuh diri.

Selama perang, saat dua pihak bertempur, semua pertempuran adalah masalah hidup dan mati.

"Grr …" Letnan itu mengertakkan gigi. Dia membenci Lin Feng dan ingin membunuhnya, tetapi Pangeran Mo Jie telah memberi perintah untuk menangkap Lin Feng hidup-hidup.

Tidak ada yang berani melanggar perintah Mo Jie.

Kalian berempat, pergi dan tangkap dia. kata sang letnan sambil berbalik untuk melihat ke empat orang yang wajahnya tertutupi. Dia terdengar dingin dan memerintah.

"Tidak, kami tidak bisa melakukan itu." kata salah satu mereka. Letnan itu terkejut. Ekspresi wajahnya menjadi lebih dingin.

Lin Feng juga terkejut. Sepertinya hubungan di antara mereka tidak begitu baik. Tapi hubungan macam apa yang mereka miliki?

"Kami bersedia mengirimkan tiga tapi kalian berdua harus membantu mereka untuk menangkapnya. Bagaimana kedengarannya? " lanjut pria yang wajahnya tertutup. Dia terdengar seperti dia adalah pemimpin dari empat orang itu.

"Baik." kata letnan setelah tidak bisa mengambil keputusan untuk waktu yang singkat. Dia kemudian mengangguk dan berkata: "Jika Anda tidak bertarung dengan semua kekuatan Anda, jangan salahkan saya karena tidak sopan."

Lima orang ini bergerak menuju Lin Feng, dua letnan dan tiga penjaga kulit hitam dengan wajah tertutup. Ketika orang-orang ini melepaskan Qi dan kekuatan, Lin Feng merasa dia tercekik.

Seberapa kuat. Orang-orang ini semuanya telah menerobos ke lapisan Ling Qi ketujuh.

Tampak serius, mata Lin Feng perlahan berubah menjadi gelap. Matanya menjadi dingin dan tanpa ekspresi.

Dia memberi kesan bahwa dia bisa mengendalikan segala sesuatu di sekitarnya. Dia bisa melihat semuanya dengan jelas, bahkan setiap daun berdesir tertiup angin.

Saat menghadapi lima pembudidaya kuat dari lapisan Ling Qi ketujuh, Lin Feng benar-benar fokus. Apa yang tampak seperti energi pertempuran yang tak ada habisnya mengelilingi tubuhnya.

Tanah di bawah Lin Feng bergetar dan baju besinya memancarkan dentang logam. Lin Feng dengan kuat memegang pedangnya. Bahkan ketika menghadapi lima pembudidaya di lapisan Ling Qi ketujuh, Lin Feng tidak gentar.

Di jalur kultivasi, salah satu sifat terbaik adalah kemauan yang kuat dan tekad yang tak tergoyahkan. Bahkan jika Lin Feng menghadapi lima pembudidaya di lapisan Ling Qi ketujuh, dia tidak akan gentar. Satu-satunya jalan keluar adalah pertempuran dan yang lainnya adalah takdir. Itulah satu-satunya jalan untuk mencapai awan.

Rasa takut menyebabkan pencapaian tertinggi.

Mereka bisa merasakan energi pertempuran yang kuat yang dilepaskan Lin Feng, jadi lima pembudidaya tetap waspada.

Dia telah membunuh Hu Qiong, yang telah menembus lapisan ketujuh Ling Qi, dengan satu serangan. Mereka tidak bisa membiarkan penjaga mereka turun dan memberi Lin Feng kesempatan yang bisa dieksploitasi.

"Pertama, lukai dia dengan parah. Anda tidak perlu berbelas kasihan. Jangan bunuh dia. " kata salah satu letnan dengan dingin. Kuda mereka meringkik saat mereka semua bergegas menuju Lin Feng. Mereka semua menyerang Lin Feng pada saat bersamaan.

Tubuh Lin Feng berkedip dan seperti bayangan bergerak mundur dan menghindari serangan.

Kelima orang ini terus bergerak maju dan tiba-tiba, siluet Lin Feng tiba-tiba menghilang tanpa jejak.

"Mustahil!" kelima pembudidaya ini tercengang. Hanya ada cahaya gelap yang kabur yang tampak seperti hantu di tempatnya. Pada saat yang sama, sensasi bahaya muncul di dalam hati mereka. Dia memiliki roh bayangan.

Tidak dapat mengubah situasi, lima orang terus bergegas menuju momok dengan penyesalan di hati mereka.

"Bayangan Gelap, mati!" suara halus menyebar ke seluruh atmosfer dan darah terciprat ke udara. Bayangan itu melewati dua penjaga kulit hitam dan segera setelah itu, Lin Feng menjadi terlihat lagi.

Kelima orang ini tidak dikelompokkan secara efektif. Lin Feng membelakangi dua penjaga hitam yang menyerbu ke arahnya dengan kecepatan penuh. Namun, ketika mereka semakin dekat dengan Lin Feng, tubuh mereka bergetar dan mereka jatuh dari kuda mereka, mereka sudah mati.

Itu adalah bagian kedua dari skill Di level Cross Shadow: Dark Shadow. Pembudidaya bisa berubah menjadi bayangan yang hampir tak terlihat dan tak terdengar. Ini juga bagian yang Pelindung Kong tidak pernah berhasil kuasai. Namun, Lin Feng, saat melepaskan Roh Surgawi, dapat menggunakannya dengan sedikit penguasaan. Meski tidak sempurna, dia masih bisa berubah menjadi bayangan yang membuatnya tampak seperti hantu transparan, nyaris tak terlihat. Selain itu, dengan menggunakan keterampilan itu, dia dengan mudah membunuh dua pembudidaya yang memiliki kultivasi lebih tinggi darinya.

Tentu saja, Lin Feng harus membayar mahal untuk melakukannya.

Lin Feng batuk beberapa suap darah dan darah menetes dari sudut mulutnya. Dia belum menguasai Dark Shadow, jadi dia tidak bisa berubah menjadi bayangan yang sempurna, itulah sebabnya Lin Feng telah dirusak oleh serangan lawan. Namun dia berhasil membunuh dua dari mereka yang bisa dianggap sebagai pencapaian besar.

Namun, Lin Feng merasa organ dalamnya terluka parah.

"Lin Feng."

Duan Xin Ye sedang memandang Lin Feng dan pipinya merona. Mengapa Lin Feng melakukan semua ini untuk menyelamatkannya? Dia melawan begitu banyak lawan yang kuat untuk menyelamatkannya.

Bajingan. teriak letnan yang belum terlibat. Dia segera menyerang Lin Feng sambil melemparkan pukulan terkuatnya.

Lin Feng bisa melihat segala sesuatu di sekitarnya dan bisa melihat tinju itu mengalir ke arahnya. Lin Feng dengan cepat meninju tanah dengan tangan kanannya dan mendorong dirinya menjauh dari serangan itu. Namun, dia masih terpengaruh oleh kekuatan dari pukulan itu. Seteguk darah lagi terbatuk saat dia mendarat. Lin Feng menopang dirinya di tanah dengan satu tangan, tetapi wajahnya sangat pucat.

Lapisan kedelapan Ling Qi!

Letnan itu juga yang terkuat. Dia secara mengejutkan memiliki kekuatan lapisan Ling Qi kedelapan.

"Kamu membunuh saudara-saudaraku, kamu harus mati!" Seperti sebelumnya, letnan itu tidak akan menyerah. Dia membanting kakinya yang kuat ke tanah dan melompat di udara. Dia meluncurkan pukulan lain ke arah Lin Feng yang terluka.

"Ledakan!"

Tubuh Lin Feng didorong ke belakang. Cederanya kali ini jauh lebih parah. Sesaat sebelumnya, dia sudah terluka parah tetapi sekarang dia baru saja menerima dua pukulan dari seorang pembudidaya lapisan Ling Qi kedelapan.

"Lin Feng, hari ini kamu akan mati." sangat dingin, energi mematikan muncul dari tubuh letnan. Dia perlahan berjalan menuju Lin Feng.

"Pangeran ingin dia hidup. Jika Anda membunuhnya, Anda melanggar perintah pangeran. " kata salah satu pria dengan helm menutupi wajahnya. Letnan itu terkejut. Dia kemudian segera berkata dengan dingin: "Dia membunuh dua saudara laki-laki saya, jika saya tidak bisa membunuhnya, saya akan memotong lengannya."

"Potong lenganku?" kata Lin Feng sambil mengangkat kepalanya. Matanya yang gelap dan tanpa ekspresi tampak lebih bertekad. Dia berdiri dan jumlah energi pertempuran yang luar biasa muncul dari tubuhnya. Energi pertempuran ini berfluktuasi secara gila-gilaan di sekitar tubuh Lin Feng.

Tiba-tiba roh es raksasa muncul di belakang Lin Feng dan sepertinya mencapai langit. Sepertinya seluruh area langsung membeku. Suhu udara langsung turun.

Pedang Qi bersiul di atmosfer. Itu tajam dan mematikan.

Ketika yang lain melihat itu, mereka tercengang. Lin Feng masih bisa melepaskan energi pertempuran yang luar biasa, kemauan dan tekadnya yang luar biasa.

Dia mengambil langkah ke depan tampak tenang dan terpisah, tetapi setelah langkah itu, energi pertempuran di sekitar tubuh Lin Feng berubah menjadi prahara kekerasan yang mulai mengamuk di tengah-tengah es.

Letnan itu tercengang. Dia menyipitkan matanya. Lin Feng sangat berbahaya. Sepertinya kedua jenis energinya telah menyatu bersama dengan energi dari langit dan bumi. Sepertinya Lin Feng bisa melawan siapa pun, termasuk letnan.

Dia menunjukkan ciri-ciri pahlawan sejati. Dia memiliki kemauan dan semangat yang luar biasa. Hatinya tak kenal takut, penuh dengan tekad dan dia merasa seperti dia bisa memusnahkan semua yang ada di jalannya.

"Mati!" kata Lin Feng dengan suara tenang. Namun, dia tidak menggunakan pedangnya. Dia menggunakan jarinya dan membentuknya menjadi pedang. Sepertinya jarinya telah menjadi pedang sungguhan. Semakin banyak kekuatan menyatu bersama dengan energi lain, dia menggunakan serangan energi.

Ketika Lin Feng mengangkat jarinya, itu terdengar seperti udara ditusuk oleh pedang.

"Ledakan!"

Letnan dengan cepat melepaskan roh Fierce Beast miliknya yang melepaskan kekuatan luar biasa. Itu adalah roh yang sangat kuat, binatang buas besar yang tampak seperti gunung kecil.

Dia mendapat kesan bahwa Lin Feng sangat berbahaya. Meskipun dia telah menembus lapisan Ling Qi kedelapan, dia yakin bahwa dia perlu menggunakan semua kekuatannya untuk melawan Lin Feng. Dia menggunakan serangannya yang paling kuat ‘Oblivion Fist’ dan meluncurkan dirinya ke arah Lin Feng.

"LEDAKAN!!" tanah bergetar. Angin yang sangat kuat bertiup di antara mereka, awan debu beterbangan dengan keras ke segala arah.

"Kembali!"

Lin Feng dengan kasar didorong ke belakang tetapi mengabaikan darah yang keluar dari mulutnya. Selain itu, seolah-olah energinya tidak ada habisnya, Qi yang lebih dingin menusuk, lebih banyak Qi pedang dan lebih banyak energi pertempuran muncul dari tubuh dalam apa yang tampaknya merupakan persediaan yang tak ada habisnya.

"LEDAKAN!"

Tanah segera runtuh dan sebuah kawah besar muncul di tempat Lin Feng berdiri. Lin Feng terlempar ke belakang sekali lagi dan dia tak henti-hentinya terus batuk seteguk darah. Duan Xin Ye tidak tahan lagi menonton adegan ini.

Namun, sepertinya jumlah Qi yang muncul dari tubuh Lin Feng tidak berhenti meningkat. Semua energi yang dilepaskannya bergabung bersama.

Energi pertempuran yang tak kenal takut itu menjadi begitu kuat dan agung dan juga bumi dan langit.