Peerless Martial God – Chapter 2133

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2133

Chapter 2133: Tiba di Kota

Awan Ketuhanan adalah pusat dari Benua Sembilan Awan, dan berbatasan dengan delapan wilayah lainnya. Itu sangat luas. Sulit membayangkan betapa luasnya itu, dan tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak penduduk yang tinggal di sana.

Godly Clouds City berada di tengah wilayah. Itu adalah tempat yang terkenal. Banyak pembudidaya yang kuat berkumpul di sana, terutama untuk Pertemuan Benua Sembilan Awan. Orang-orang dari dua belas distrik Kota Awan Suci ada di sana untuk menyambut mereka.

Di sebelah timur Kota Awan Dewa dan di langit, ada sekelompok pembudidaya. Beberapa dari mereka ada di atas binatang buas, beberapa di antaranya terbang di awan, beberapa di antaranya di tanah, beberapa di antaranya bahkan berjalan perlahan. Beberapa dari mereka sendirian, beberapa berkelompok, tetapi orang-orang tidak berhenti.

Pada saat yang sama, dari bawah danau, seseorang mengangkat kepalanya dan melihat banyak orang di sekitar dan di atas mereka. Itu sudah dimulai beberapa waktu yang lalu, seperti itu setiap hari, siang hari, malam hari, kapan saja sepanjang hari. Jumlah orang dari dua belas kota yang telah tiba sungguh luar biasa.

Karena itu, kota Awan Suci telah mengumumkan kepada publik. Orang yang bukan kaisar tidak bisa pergi ke dua belas kota di Kota Awan Suci. Pada saat yang sama, mereka harus mengikuti ujian kecil untuk memasuki kota. Godly Clouds ingin melenyapkan beberapa orang. Jika tidak, kota tidak akan bisa menampung semua orang!

Setiap seratus tahun, hal yang sama terjadi di sana. Banyak orang pergi ke sana, bertekad untuk sukses. Setiap seratus tahun, banyak jenius berkumpul di Awan Ketuhanan!

"Betapa hidup!" bisik seorang lelaki tua pada saat itu, di atas langit. Dia berada di atas lapisan Huang Qi, tapi dia merasa kecil di sana. Semua pembudidaya di langit semuanya adalah kaisar dari atas lapisan Huang Qi atau kaisar agung.

Mereka semua sangat kuat!

"Kakek, begitu banyak pembudidaya yang sangat kuat!" seru seorang wanita muda dari lapisan Huang Qi dengan suara lemah. Di desanya, dia dianggap sangat kuat, orang mengatakan dia jenius; mereka membutuhkan waktu setahun untuk tiba di sini. Dia menyadari bahwa semua orang sangat kuat di sini!

"Ya, gadis kecilku, desa kecil kami bukanlah satu-satunya tempat di mana kamu dapat menemukan pembudidaya yang sangat kuat. Di Awan Ketuhanan, ada jutaan orang jenius. Kami harus berhati-hati dan menghindari berkelahi dengan siapa pun, "jawab lelaki tua itu. Tempat semacam ini berbahaya, lebih baik jangan menyinggung siapapun; seseorang tidak akan pernah tahu, beberapa orang bisa menjadi sangat kuat dan membunuh Anda.

"Jangan khawatir, kakek. Mengapa saya menyinggung orang lain? " bisik wanita muda itu.

"Orang-orang seperti Anda datang ke Kota Awan Suci untuk kehilangan muka." kata seseorang tidak jauh dari mereka. Itu adalah sekelompok lima pria muda, mengolok-olok mereka. Pria tua dan wanita muda itu berbalik, mereka terkejut, mereka baru saja mengatakan mereka tidak akan menyinggung siapapun dan tiba-tiba, seseorang mencoba memprovokasi mereka. Tapi dia baru saja menelannya.

"Gadis kecil, ayo pergi." kata lelaki tua itu kepada perempuan muda itu, mengabaikan orang-orang itu.

"Pergilah? Gadis itu cantik, biarkan aku membantu melindunginya! " kata seorang pemuda yang tersenyum. Empat orang lainnya mengelilingi lelaki tua itu, semuanya menatap wanita muda itu. Mereka telah mendengar percakapan pria tua dan wanita muda itu, jadi mereka tahu bahwa keduanya berasal dari tempat kecil. Mereka telah memutuskan untuk menangkapnya!

Tentu saja, ini hanya hal kecil yang terjadi pada beberapa orang yang pernah datang ke kota. Banyak orang tetap berhati-hati dan tidak ingin menyinggung siapa pun, banyak yang mencoba menimbulkan masalah tanpa alasan. Ada berbagai macam orang, dan terkadang banyak hal tidak dapat dihindari.

Di mana ada banyak orang, selalu ada kekacauan!

Tentu saja, banyak orang berkomplot melawan orang lain juga …

Sebuah pedang melesat di langit dan ditembakkan ke arah salah satu pemuda itu. Udara dipenuhi dengan maksud Pedang.

Para pemuda yang jahat itu tercengang saat melihat itu. Mereka berbalik dan melihat seorang pemuda, seperti mereka, menaiki seekor binatang. Dia perlahan mendekati mereka. Niat pedangnya memenuhi udara. Dia baru saja melakukan serangan pedang itu beberapa saat sebelumnya.

Cahaya pedang berkilauan, seperti waktu telah berhenti. Semua pria muda menghilang ke dalam cahaya pedang.

Mereka tidak beruntung. Mereka telah bertemu dengan seorang pria muda yang tidak mengerti apa artinya tetap merahasiakan, tetapi meskipun dia membunuh orang dengan cara yang dingin dan terpisah, dia tampaknya memiliki setidaknya sedikit rasa keadilan dan kebenaran.

Lin Feng merasa rasa keadilan dan kebenarannya tidak terlalu berkembang, karena dia telah membunuh begitu banyak orang.

Dunia kultivasi itu kejam; untuk menjadi kuat, perlu membunuh orang. Lin Feng tidak terkecuali. Tapi sesaat sebelumnya, demi keadilan dan kebenaran, dia telah membunuh beberapa orang lagi.

Pria tua dan wanita muda hanya melihat seorang pria muda yang tampan, dia tampak penuh teka-teki dan tak terduga. Dia ditunggangi singa api, yang terlihat sangat ganas. Singa api tampak seperti Qiong Qi, jadi Lin Feng telah menangkapnya di pegunungan. Orang tua itu ketakutan ketika dia merasakan Qi singa api.

Tingkat apa binatang itu ?, pikir orang tua itu. Dia menatap Lin Feng dan membungkuk. "Terima kasih banyak karena telah menyelamatkan kami, Guru."

Di matanya, pemuda ini harus menjadi murid dari klan kaya dan berkuasa. Dia sangat kuat, berbakat, memiliki monster yang kuat, dan hanya dengan beberapa serangan pedang dia langsung membunuh beberapa pemuda pada usia yang sama; mereka berasal dari dua dunia yang berbeda!

Mata wanita muda itu berbinar. Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Seberapa kuat!"

"Bukan apa-apa, sungguh," Lin Feng tersenyum. Dia terlihat cukup mengesankan. Orang tua itu menghela nafas. Tidak heran pemuda ini sangat kuat, dia memiliki kepribadian yang sangat berbeda dari orang yang baru saja dia bunuh. Dia masih berpikir Lin Feng adalah seorang jenius yang sangat kuat dari klan kaya dan berkuasa.

"Berkat sedikit usaha Anda, Anda menyelamatkan saya dan cucu saya," kata lelaki tua itu dengan rendah hati. Dia tahu bahwa jika pemuda ini tidak membantu mereka, cucunya akan diculik dan dia akan dibunuh.

"Saya tidak bisa mentolerir hal seperti itu terjadi di depan saya," Lin Feng meyakinkannya, "Di depan kita adalah pintu masuk timur dari dua belas kota, kan?"

"Memang, kita hampir sampai!" kata lelaki tua itu mengangguk.

"Ayo," Lin Feng tersenyum. Dia sedang dalam mood yang bagus. Orang tua itu terkejut dan wanita muda itu tampak bersemangat, dia melompat ke atas binatang itu dan tersenyum manis, "Terima kasih, saudara!"

"Terima kasih banyak, Guru, maafkan cucu perempuan saya, dia keras kepala dan keras kepala. Jangan salahkan dia, "kata lelaki tua itu dengan hormat. Meskipun tingkat kultivasi Lin Feng mirip dengannya, dia tahu dia tidak bisa bersaing dengan pedang Lin Feng. Karena itu, dia tidak berani membiarkan cucunya memanggilnya "saudara". Dia harus tetap waspada!

"Tidak apa-apa. Panggil saja aku Lin Feng, Pak. Gadis muda ini baik, dan saya juga masih muda. Dia bisa memanggil saya saudara, "kata Lin Feng dengan sopan. Wanita muda itu membuat wajah dan lelaki tua itu tertawa, juga melompat ke singa api. Dia tidak khawatir Lin Feng akan melakukan apapun kepada mereka atau meminta apapun. Lin Feng terlalu kuat. Dia tidak perlu menyuruh mereka menaiki singa untuk menarik perhatian mereka. Dia menemukan dia mempercayai pemuda itu, dia benar-benar jujur ​​dan baik hati.

Singa api melaju ke depan, Qi binatangnya memenuhi udara di sekitar mereka. Di langit, banyak orang menyaksikan binatang itu dengan aneh, bertanya-tanya pada kekuatannya. Sama seperti lelaki tua itu, semua orang mengira lelaki muda itu pasti dari keluarga kaya dan berkuasa, atau, dia tidak akan memiliki binatang yang begitu kuat meskipun dia masih seorang pembudidaya lapisan Huang Qi.

Singa api adalah Binatang Kekaisaran Agung! Ketika Lin Feng menangkapnya, butuh usaha keras. Akhirnya, singa itu menyerah. Tidak heran jika orang banyak memiliki pemikiran yang sama dengan orang tua itu.

"Saudaraku, kamu berasal dari kota dekat Kota Awan Suci?" tanya wanita muda itu. "Tidak. Saya dari Wilayah Malam Gelap. " jawab Lin Feng.

Mata indah wanita muda itu berbinar, "Seberapa jauh! Anda sebenarnya berasal dari daerah lain. Apakah Wilayah Malam Gelap sama dengan Awan Dewa? "

"Tujuan yang sama bisa dicapai dengan rute yang berbeda. Wilayah Malam Gelap tidak terlalu rumit. Tidak ada jutaan klan yang berkelahi dan bersaing sepanjang waktu. Kekuatan rata-rata juga lebih rendah daripada di Godly Clouds. "

"Awan Dewa ada di tengah benua, jadi tentu saja itu wilayah yang paling kuat. Tapi kamu berasal dari Wilayah Malam Gelap, dan kamu sangat kuat, saudara. Anda pasti seorang publik figur yang luar biasa, "wanita muda itu tersenyum.

Ketiga orang itu mengobrol dengan bebas sebelum mereka tiba di gerbang timur. Orang-orang yang terbang semuanya mendarat di sana. Orang harus melewati gerbang, memasuki kota sambil terbang dilarang.

"Kami berada di gerbang timur, gerbang paling penting. Setelah Anda melewati gerbang, Anda benar-benar berada di kota. Saya harap kita tidak terlambat! " kata orang tua itu, sambil melihat ke gerbang. Ada gerbang ruang kosong di sana, dan dia secara alami mengerti apa artinya. Banyak orang berkumpul di sana. Beberapa orang berhasil melewati pintu gerbang, sementara banyak lainnya yang ditolak masuk.

"Pergi, kamu bisa pergi," Lin Feng tersenyum

Orang tua itu mengangguk, "Cucu perempuan saya cukup berbakat, saya akan mencoba dulu, dan jika saya bisa masuk, dia pasti akan diizinkan masuk juga."

Kemudian, lelaki tua itu berjalan ke pintu gerbang tetapi sayangnya, dia ditolak aksesnya, dia kembali dengan kecewa dan berkata, "Kami telah bepergian selama setahun, dan sayangnya, saya ditolak masuk."

"Sudahlah. Ayo jalan-jalan keliling kota dan nikmati pemandangannya, "kata wanita muda itu untuk menghiburnya. Dia tidak ingin pergi ke kota tanpa kakeknya.

"Aku akan membawamu masuk," kata Lin Feng, melepaskan Qi di sekitar kedua orang itu. Dia menyuruh mereka memasuki dunia rohnya. Dia berjalan ke gerbang bersama singa, mereka menyeberang dan memasuki pusat kota Benua Sembilan Awan.

Pria tua dan wanita muda itu muncul kembali, sekarang di dalam kota. Saat mereka berdiri di sana, Lin Feng dan singa api sudah jauh. Mereka bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi terhadap apa yang terjadi…