Peerless Martial God – Chapter 2135

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2135

Chapter 2135: Agitasi

Lin Feng menyaksikan pertempuran itu. Dia menyadari bahwa kultivator dari Deva-Mara Thunder Clan berlatih Keterampilan Kalpa Deva-Mara yang Tidak Bisa Dihancurkan dan telah menguasainya lebih baik darinya. Meskipun dia mempraktikkan keterampilan itu, dia hanya memiliki sebagian darinya. Di lapisan Di Qi, dia tidak akan bisa berlatih lagi. Ia juga jarang mengandalkan skill untuk bertarung. Dia mengandalkan keterampilan untuk naik level, dan untuk meningkatkan kekuatan dan kekuatan jiwanya.

Tetapi pembudidaya Klan Guntur Deva-Mara berbeda. Dia memiliki pengetahuan dan pemahaman lanjutan tentang keterampilan Kalpa Deva-Mara yang Tidak Bisa Dihancurkan. Ada banyak detail yang tidak diketahui Lin Feng. Orang itu juga menggunakan beberapa kekuatan khusus dan jenis kekuatan khusus dari skill itu. Bagaimanapun, Klan Guntur Deva-Mara adalah klan yang telah menciptakan Kalpa Deva-Mara yang Tidak Bisa Dihancurkan, dan Lin Feng tidak bisa bersaing dengan mereka. Tentu saja, Lin Feng tidak terlalu mengandalkan keterampilan.

Pemuda bertampang binatang juga menakutkan. Kekuatan fisiknya juga bagus, jadi dia tidak takut pada lawannya. Pertempuran mereka membuat bumi dan langit bergetar. Itu menarik perhatian banyak orang, yang bergegas untuk menyaksikan.

"Itu adalah anggota Klan Petir Deva-Mara melawan anggota Klan Kepala Badak!" Banyak orang mengenali kedua pejuang itu. Klan Petir Deva-Mara adalah klan dari Kota Timur di Kota Awan Suci, mereka sangat terkenal di sini. Anggota Badak Kepala Clan dicampur, mereka memiliki karakteristik manusia dan hewan. Mereka brutal dan sangat kuat.

"Semua orang mengatakan bahwa anggota Klan Guntur Deva-Mara memiliki kekuatan fisik yang luar biasa, tapi menurutku mereka tidak sekuat yang dipikirkan orang," bisik seseorang. Banyak orang menoleh dan melihat orang yang baru saja berbicara. Dia masih muda dan memakai pakaian bagus.

"Itu mereka. Mereka suka ngobrol iseng tentang hal-hal penting, "seseorang mendengus geli. Semua orang mengenali pemuda itu.

Klan Raja Pellet, orang-orang itu adalah alkemis yang sangat kuat, tapi beberapa waktu yang lalu, salah satu anggotanya hilang. Sekarang mereka ingin mendapatkan kembali wajah mereka, pikir orang banyak. Banyak orang membicarakannya di Kota Awan Suci Ilahi Timur. Klan Raja Pellet adalah klan raja dan tidak suka kehilangan muka. Jadi mereka harus memprovokasi, berperang, dan mendapatkan kembali muka.

Pemimpin Klan Raja Pellet bahkan mungkin tidak peduli dengan pertempuran anak muda, tapi anak muda mereka bangga dan tidak bisa menerima kekalahan mereka.

Ketika Lin Feng mendengar orang-orang itu, dia mengerti orang-orang muda itu dari Klan Raja Pellet, dia langsung punya satu pikiran. Jiwa Mu Chen tidak sepenuhnya sembuh. Saint Qin Shan juga membutuhkan obat luar biasa untuk pulih. Mungkin klan itu bisa membantunya …

Namun, untuk mendapatkan obat dari Klan Raja Pellet tidak akan mudah. Jika orang biasa mencoba untuk dekat dengan mereka, mereka mungkin akan berpikir bahwa orang tersebut mencoba untuk mengambil keuntungan dari mereka dan sumber daya mereka.

Pertempuran itu semakin eksplosif. Penggarap Klan Guntur Deva-Mara dikelilingi oleh cahaya Deva-Mara Kalpa, cahaya Kalpa yang menakutkan turun dari langit tanpa henti dan menyegarkannya. Dia meminjam kekuatan lampu Kalpa untuk bertarung. Dia sepertinya menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Itulah betapa menakutkannya skill Kalpa Indestructible Deva-Mara ketika kamu memiliki set lengkap, pikir Lin Feng. Dia tidak memiliki set lengkap, dia hanya memiliki sebagian saja. Tapi dia masih mendapat banyak manfaat darinya.

Pemuda dari Klan Kepala Badak sangat kuat, tetapi pada akhirnya dia kalah: dia dihempaskan dan batuk darah. Dia melihat lawannya dan berkata, "Lain kali, kita akan memiliki kesempatan untuk bertarung lagi."

Dengan geram, dia meninggalkan tempat itu.

Kerumunan memandang pemuda dari Klan Guntur Deva-Mara, mata banyak orang dipenuhi dengan kekaguman. Dia sangat kuat. Tidak heran semua orang mengagumi klan mereka. Keterampilan Iblis mereka sangat mengesankan.

Pada saat itu, pemuda itu memandangi anggota Klan Raja Pellet dan tersenyum dingin, "Pecundang berani membicarakanku? Konyol! "

"Apakah begitu? Anda memiliki tubuh fisik yang kuat, lalu kenapa? Anda tidak tahu mantra! " kata seorang pemuda dari Klan Raja Pellet, melangkah maju. Semua orang sangat senang. Pemuda dari Klan Raja Pellet ini memiliki kekuatan di bagian atas lapisan Huang Qi dan dianggap sangat kuat dalam klannya sendiri, namanya adalah Wang Sheng.

"Wang Sheng, kamu ingin bertarung melawanku untuk mendapatkan kembali wajahmu? Mengapa Anda tidak pergi dan mencari Lei Dong Tian? " kata pemuda dari Deva-Mara Thunder Clan. Dia tahu bahwa pembudidaya ini sangat kuat, dia adalah salah satu anak muda terbaik dari Klan Raja Pellet. Bahkan kekuatan fisiknya sangat mengesankan.

"Saya akan melakukannya ketika saya memiliki kesempatan. Mengenai kekalahan terakhir kali, itu hanya kecelakaan. Jika saya ada di sana, kami tidak akan kalah, terutama melawan seseorang dari Awan Merah, "kata Wang Sheng dengan acuh tak acuh. Kemudian, dia melambaikan tangannya dan api muncul. Udara di sekelilingnya menjadi sangat panas, lengannya berubah menjadi api, dan ada celah di kulitnya. Dia tampak cukup menakutkan.

"Selain itu, aku akan menggunakan kekuatan fisik, bukan teknik api atau pelet, jadi untuk orang sepertimu, bertarung melawanku menggunakan kekuatan fisik seharusnya mudah!" Wang Sheng tersenyum.

Sekarang setelah dia mengatakan itu, pemuda dari Klan Guntur Deva-Mara tidak bisa menolak lagi. Dia berkata dengan dingin, "Baiklah, kami akan mencoba."

Dia menebang dan kekuatan Deva-Mara Kalpa turun dari langit dan memukul lengannya. Lengannya menjadi hitam, dipenuhi dengan cahaya iblis. Beberapa kilat Deva-Mara Kalpa juga menghantamnya tanpa henti. Suara berderak dan mendesis menyebar di udara.

Aku akan menyerang. Wang Sheng berubah menjadi seberkas cahaya, tampak seperti bintang jatuh. Beberapa orang merasa seperti sedang berhalusinasi. Bola api menabrak pembudidaya yang kuat dari Klan Guntur Deva-Mara, dan dia meninju mereka.

Penggarap Klan Guntur Deva-Mara dipaksa pergi dan menarik wajah yang panjang. Lengannya, dan terutama tinjunya, terasa sangat sakit. Beberapa kekuatan bahkan telah menembus ke lengannya.

"Itu bukan kekuatan fisik, itu hanya tipu daya!" kata seseorang pada saat itu. Lin Feng berbalik dan melihat dua pria dan dua wanita. Mereka tampak geram.

"Mengapa?" Lin Feng tersenyum dan bertanya pada orang-orang itu.

"Dia bilang dia akan menggunakan kekuatan fisik, tapi dia diam-diam menggunakan energi api. Alchemist mengontrol Fire Dao, itu sangat kuat. Menggunakan kekuatan fisik untuk melawan mereka berbahaya, dan mudah terluka, "jelas seorang pemuda dengan dingin. Dia tidak berbisik, semua orang bisa mendengarnya.

Pakaian putih kelompok itu berkibar tertiup angin. Mereka tampak sangat kuat dan luar biasa, secara inheren mulia. Mereka sama sekali tidak terlihat seperti orang biasa. Mereka tidak akan berani berbicara seperti itu jika memang begitu.

Seperti yang diharapkan, Wang Sheng melihat mereka dan berkata, "Itu mereka!"

Orang-orang muda dari Klan Raja Pellet melangkah ke depan pada saat yang sama dan melepaskan energi sedingin es.

"Terus? Anda ingin mencoba lagi dan membandingkan kompetensi medis kami? Terakhir kali, kamu kalah, dan sekarang kamu menantang seseorang dan berkata kamu akan menggunakan kekuatan fisik, tetapi pada akhirnya kamu tidak melakukannya, "Mereka berempat melangkah ke depan tanpa rasa takut dan Qi memenuhi udara. Mereka mungkin berasal dari klan yang sama dengan orang yang telah mengalahkan pemuda dari Klan Raja Pellet sebelumnya.

"Karena Anda suka menggunakan tipu daya, mari gunakan tipu daya. Kita bisa membandingkan diri kita sendiri dalam hal ramuan medis, tapi sebelum itu, mari bandingkan kekuatan kita, Anda juga bisa menggunakan tipu daya! " ejek Wang Sheng dengan bangga dan sombong. Api tiba-tiba muncul di sekelilingnya, mereka tampak seperti naga yang mempesona.

"Jika kamu ingin bertarung, maka bertarunglah." Semua orang tampak bangga dan sombong. Mereka semua melepaskan tembakan.

"Ada jenis Qi yang berbeda dalam api mereka. Api Wang Sheng mengandung kekuatan menyerap dan menembus. Api orang-orang itu eksplosif, brutal, dan lembut pada saat bersamaan. Dunia kultivasi terkadang bisa sangat aneh. Bahkan alkemis memiliki berbagai jenis api, api mereka terkondensasi dan mengandung kekuatan tersembunyi, "gumam Lin Feng.

Wang Sheng mengerutkan kening dan memandang ke empat orang itu, lalu tersenyum dan berkata, "Jangan terburu-buru. Mari kita sepakati waktu, tempat yang sama seperti terakhir kali, lalu kita bisa bertarung, bagaimana menurutmu? "

Keempat orang itu tersenyum dingin. Salah satu dari mereka berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu ingin bertarung dan membalas dendam, kami terima! Kita akan lihat seberapa kuat Klan Raja Pellet! "

"Anda akan melihat. Karena saya memilih lokasinya, Anda dapat memilih waktu! " kata Wang Sheng.

"Dalam tiga hari!" jawab orang-orang dari Awan Merah secara langsung.

"Baiklah, aku akan menunggumu di sana," kata Wang Sheng dengan dingin. Mata hijau gioknya menatap Lin Feng, atau lebih tepatnya, ke singa api Lin Feng.

Yang Mulia, apa yang ingin Anda tukar dengan binatang api Anda? Wang Sheng bertanya dengan tenang. Singa api itu adalah Great Imperial Beast, monster tipe api!

Singa api itu meraung dengan marah, menatap Lin Feng. Dia adalah Great Imperial Beast, dia mengerti apa yang diinginkan orang-orang itu.

"Dia teman saya. Dia tidak ingin meninggalkan saya, "kata Lin Feng tersenyum.

Pikirkan tentang itu, berapa pun harganya. kata Wang Sheng.

"Tidak dibutuhkan. Saya tidak ingin menukar dia, "kata Lin Feng sambil mengelus kepala singa apinya. Dia tidak ingin menukar singa itu.

Apakah kamu yakin? tanya Wang Sheng terus menerus. Api muncul di tangannya dan dia mulai memainkannya.

Lin Feng menyadari bahwa Wang Sheng tidak terlalu ramah. Dia berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu banyak bicara, bukan?"

Wang Sheng tertegun dan kemudian tersenyum dingin. "Maaf telah mengganggu Anda, Yang Mulia."

Dia tersenyum pada Lin Feng lagi, melambai dan pergi bersama teman-temannya.