Peerless Martial God – Chapter 2140

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2140

Chapter 2140: Bertukar Tentang Pedang

Setelah Pangeran Wu Qing pergi, kerumunan itu pecah lagi dalam perselisihan. Beberapa orang pergi sendiri. Klan Ye bertanggung jawab atas kota timur, jadi mereka jelas telah menyiapkan beberapa tempat untuk Lin Feng dan yang lainnya. Karena Ru Feng, Ru Yun, dan yang lainnya dekat dengan Klan Ye, Klan Ye menyiapkan halaman yang bagus untuk Lin Feng. Lin Feng tidak pergi, dia tinggal di sana, berlatih kultivasi dengan tenang dan berbicara dengan sesama muridnya pada saat yang sama.

Hou Qing Lin dan yang lainnya telah tiba di Kota Awan Suci, namun mereka berada di kota yang berbeda. Mereka memutuskan untuk tidak berkumpul, setelah mempertimbangkan dengan cermat. Mereka akan bertemu di panggung Pertemuan Benua Sembilan Awan. Jika salah satu dari grup mereka gagal diterima sebagai peserta, mereka akan menunggu di Kota Awan Suci.

Mengenai Mu Chen dan Jing Xiao Yue, Lin Feng memantau dengan cermat gerakan mereka karena Orang Suci itu bersama mereka. Mereka adalah satu-satunya orang yang belum tiba di Kota Awan Suci. Mu Chen tidak berniat untuk bergabung dengan Pertemuan Benua Sembilan Awan, dia hanya ingin datang ke Kota Awan Suci untuk menikmati kota, dan waktunya bersama Jing Xiao Yue.

—–

Lin Feng duduk di kursi batu di halaman rumahnya, menyaksikan Ru Feng dan Ru Yun meramu ramuan, obat, pelet … Lin Feng telah belajar kedokteran sebelumnya, tapi dia dengan cepat menyerah karena berbagai alasan. Dia ingin fokus pada kultivasi dan tidak ada orang yang mengajari dia, dan dia juga tidak memiliki bahan yang baik, jadi dia akhirnya berhenti.

Tapi sekarang, melihat orang-orang itu, Lin Feng menyadari bahwa pengobatan juga bisa sangat mengesankan. Apa yang dilakukan orang-orang ini benar-benar berbeda dari apa yang dia pelajari saat itu …

"Saudara Lin Feng, menurutmu meramu pelet itu menyenangkan?" tanya Yao Yao, menghampiri Lin Feng sambil tertawa

"Aku ingin tahu seberapa kuat kamu meramu ramuan dan pelet. Ru Feng, Ru Yun, dan Zi Ling semuanya belajar dan kamu sedang malas! " balas Lin Feng dengan riang.

Yao Yao menjulurkan lidahnya dan cemberut, lalu duduk di samping Lin Feng dan berkata sambil tersenyum, "Mereka semua bilang aku malas. Saudara Lin Feng, di Wilayah Malam Gelap, Anda cukup terkenal. Saya kira Anda sangat kuat, bukan? Pangeran Wu Qing sombong, bisakah kau mengalahkannya atau tidak? "

Lin Feng terkejut gadis kecil ini begitu penasaran.

"Saya tidak tahu seberapa kuat Pangeran Wu Qing. Saya tidak tahu apakah saya bisa mengalahkannya atau tidak, "jawab Lin Feng mengangkat bahu.

"Kamu benar," kata Yao Yao, mengangguk, lalu tersenyum dan berkata, "Tapi aku yakin kakakku bisa mengalahkannya."

"Saudaramu?" Lin Feng memandang Yao Yao. Dia memiliki kepercayaan pada kakaknya. Pangeran Wu Qing adalah Tuan Pertama Wilayah Malam Gelap, dia pasti sangat kuat. Dia mempraktikkan kultivasi tanpa emosi, Kekuatan Tiga Ribu Benang Tanpa Emosi merupakan dasar dari Teknik Tiga Ribu Mematikannya. Dia sangat kuat. Tetapi gadis kecil ini berkata, dengan kebaikan yang dalam dan dalam, bahwa kakaknya sangat kuat.

"Ya, saudaraku sangat kuat!" kata Yao Yao dengan senyum lebar.

Lin Feng hanya mengangguk, memberikan jawaban tanpa komitmen, "Baiklah, kuharap aku akan bertemu dengannya suatu hari nanti."

Seseorang tiba-tiba melangkah ke halaman. Lin Feng terkejut dan cahaya dingin muncul di matanya.

Ketika orang itu merasakan tatapan dingin Lin Feng, dia berhenti dan berdiri di sana. Dia berkata kepada Lin Feng, "Lin Feng, kita tidak berada di Wilayah Malam Gelap. Aku tahu kamu ada di sini, jadi aku datang untuk melihatmu dan mengobrol. "

"Apa yang kamu inginkan?" tanya Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Saya ingin melihat seberapa kuat Anda. Saya tahu saya bisa melanjutkan ke langkah berikutnya untuk Pertemuan Benua Sembilan Awan, "kata orang itu dengan tenang. Dia memiliki pedang kuno di punggungnya, dia mungkin seorang kultivator pedang.

"Anda datang untuk menantang Saudara Lin Feng?" kata Yao Yao, matanya berbinar saat dia berkata, "Baiklah, Saudara Lin Feng, beri dia pelajaran yang bagus!"

Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Gadis ini terlalu antusias, Lin Feng tidak menolak dan berkata, "Masuklah."

Pria itu memasuki halaman dan berjabat tangan dengan Lin Feng, "Saya dari Kota Kuno Tian Yuan, Wanjiangu Mo Yu. Mari bertukar pandangan tentang kultivasi, Yang Mulia. "

Niat Pedang yang menakutkan memenuhi udara, seolah jutaan pedang telah terhunus pada saat yang sama. "Hati-hati!", Kata Mo Yu.

Yao Yao bergerak cepat untuk memberi mereka ruang untuk bertarung. Mo Yu bergeser dan energi pedangnya mengeluarkan suara senandung yang marah. Niat Pedang yang tak terlihat dan tidak berwujud memenuhi udara. Itu seperti jutaan pedang memotong udara.

Lampu pedang berkilauan dan pria itu menghunus pedangnya. Itu adalah pedang biasa, tetapi ketika muncul di depan Mo Yu, Lin Feng menyadari itu luar biasa, seorang raja pedang. Intent Pedang dalam jumlah tak terbatas muncul dari pedang, membentuk pusaran di sekitarnya. Kekuatan yang menakutkan menembus kulit Lin Feng … itu adalah maksud Pedang yang sebenarnya.

Meskipun pria itu berkata dia ingin mengobrol dan bertukar pandangan tentang kultivasi, sebenarnya dia datang untuk menantang Lin Feng.

Lin Feng tidak keberatan. Dia hanya tersenyum dan bergerak juga, dia melepaskan Qi yang menjulang tinggi, yang terkondensasi menjadi Pedang Roh Kudus. Bintang muncul di tangannya. Jari-jarinya berubah menjadi pedang tajam, berisi pedang Dao yang luar biasa.

"Pembudidaya pedang?" Ru Feng dan Ru Yun berhenti meramu pelet dan menatap Lin Feng dengan heran.

"Mati!" teriak Mo Yu dengan keras. Jutaan pedang sepertinya mengembun di hadapannya. Pedangnya sepertinya bisa memotong ruang dan waktu. Itu menembak ke arah Lin Feng.

Pada saat yang sama, pedang Lin Feng juga didorong ke depan. Lin Feng tampak percaya diri dan tenang. Kemudian, suara pecah dan gertakan yang tajam dan jelas menyebar di udara. Dalam sekejap mata, niat Pedang berhenti bersenandung.

Pedang Mo Yu patah. Pedang Lin Feng juga menghilang. Namun, Lin Feng muncul di depan Mo Yu, dia memiliki pedang di tangannya, dan dapat dengan mudah membunuhnya.

Perbedaan di antara mereka terlalu besar.

"Bagaimana Anda melakukannya?" Mo Yu bertanya pada Lin Feng.

Lin Feng tersenyum dan menyingkirkan pedangnya. Pedangnya menjadi tidak terlihat dan tidak berwujud.

"Apakah kamu mengerti?" katanya pada Mo Yu. Mo Yu mengerutkan kening. Dia telah berlatih kultivasi pedang untuk waktu yang lama. Namun, Lin Feng baru saja melakukan beberapa gerakan sederhana, dan menang dengan cepat.

"Saya tidak begitu mengerti." kata Mo Yu. Dia mengerti sedikit tapi tidak semuanya. Lin Feng tidak menggunakan teknik pedang. Dia tidak memanggil pedang. Namun, dia tidak mengerti bagaimana Lin Feng bergerak begitu cepat. Perbedaan di antara mereka terlalu besar, dan dia menderita kekalahan telak.

"Saya telah berlatih budidaya pedang selama bertahun-tahun. Tapi saya bingung, bagaimana Anda melakukan serangan pedang terbaik? Apakah Anda perlu menggunakan teknik pedang yang paling kuat? Apakah Anda perlu memanggil pedang yang kuat? Baru-baru ini, saya tiba-tiba mengerti bahwa pedang tidak memiliki energi muskil, tidak ada energi kosmik, tidak ada Dao. Pedang mungkin membentuk faksi sendiri. Kultivasi pedang adalah sesuatu yang kosong, alami, Anda cukup mengikuti kecenderungan Anda untuk berlatih kultivasi pedang. Saya ingin tahu apakah itu cara Anda mengatasi keduniawian sebagai kultivator pedang. Pedang tampaknya tidak terlihat dan tidak berwujud. "

gumam Lin Feng dengan lembut. Dia sepertinya sedang berbicara dengan Mo Yu, tetapi pada saat yang sama sepertinya dia berbicara sendiri.

Namun, Mo Yu tercengang dengan apa yang dikatakan Lin Feng. Jantungnya mulai berdebar kencang. Apakah pedang seharusnya tidak terlihat dan tidak berwujud? Apa Dao-nya? Pikirannya sendiri? Kecenderungannya sendiri?

"Saat kau bertekad, ada pedang," bisik Mo Yu, seolah dia tidak bisa mempercayainya.

"Memang, saat kamu bertekad, ada pedang!" Lin Feng tertawa. "Itulah yang saya pikirkan. Saya tidak tahu apakah itu berguna bagi Anda. "

Mo Yu tetap diam, dia tampak termenung. Kemudian, dia menatap Lin Feng dan membungkuk sangat rendah. Kemudian, dia mengangkat kepalanya, menatap Lin Feng dan tersenyum. "Suatu hari nanti, ketika aku memahami pedang, kamu akan menjadi guruku."

Mo Yu membungkuk lagi dan berjalan mundur perlahan. Dia berbalik hanya ketika dia mencapai pintu dan pergi.

"Pria yang menarik," komentar Lin Feng.

"Lin Feng, apa yang kamu katakan itu indah. Anda sangat baik untuk berbagi pengetahuan Anda dengan orang lain, "kata Ru Feng, berjalan ke arah Lin Feng.

"Saya tidak tahu apakah saya benar atau tidak. Itu hanya pendapat pribadi. Saya belum punya waktu untuk memeriksa hal-hal itu. Tetapi apakah dia akan berhasil atau tidak tergantung pada takdirnya, "kata Lin Feng sambil tersenyum," Tetapi orang itu adalah kultivator pedang yang baik. Saya berharap dia akan mencapai awan. Saya akan senang untuknya. "

"Pria aneh," kata Yao Yao sambil mengerucutkan bibir. "Dia datang untuk menantangmu, dan kamu membantunya."

"Haha, itu tergantung orangnya. Jika Wang Sheng menantangku, itu karena alasan lain, "kata Lin Feng dengan santai. Ru Feng dan yang lainnya mengangguk. Sudah hampir waktunya untuk tantangan mereka!

"Kami tidak terlalu dekat dengan tempat kami bertarung terakhir kali. Ayo pergi, "kata Ru Feng dengan tenang. Semua orang mengangguk dan keluar.

Wang Sheng, seorang kultivator kuat dari Klan Raja Pelet, telah menantang orang-orang ini dari Awan Merah. Banyak orang tahu itu, jadi hari ini ada lebih banyak orang yang menonton daripada yang diharapkan. Mereka ingin menyaksikan pertarungan antara para jenius dari dua wilayah berbeda yang semuanya berasal dari klan alkemis. Siapa yang akan memenangkan pertempuran kedua? Orang-orang ini dari Red Clouds, atau Pellet Kings Clan? Akankah Raja mendapatkan kembali wajah mereka?