Peerless Martial God – Chapter 2147

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2147

Chapter 2147: Siapa yang Gila?

Wang Jie adalah saudara kandung Wang Shi. Mereka berdua adalah keturunan langsung dari raja Klan Raja Pellet. Mereka berdua sangat berbakat. Meskipun dia tidak suka membuat pelet, dia adalah seorang jenius yang luar biasa. Jika dia mati, apa yang akan dilakukan Klan Raja Pellet?

Masalahnya adalah Wang Jie diizinkan untuk membunuh Lin Feng, tetapi apa yang akan terjadi jika Lin Feng membunuhnya? Lin Feng bukan dari Kota Awan Suci, Klan Raja Pellet berasal dari Kota Awan Suci! Orang asing tidak bisa melakukan apa yang mereka inginkan di sini. Bahkan jika Jiu Ling Huang dan yang lainnya ingin melindunginya, mereka tidak akan bisa.

Pertarungan ini tidak adil.

Tentu saja, Lin Feng cukup berani mengatakan itu!

Konyol! kata Wang Shi, tertawa terbahak-bahak saat mendengar Lin Feng, "Jika kamu bisa membunuh Wang Jie, Klan Raja Pellet pasti tidak akan mengejarmu."

"Tapi bisakah aku mempercayaimu?" tanya Lin Feng acuh tak acuh, tersenyum dingin, "Jika aku membunuh Wang Jie, kamu akan mengirim lebih banyak orang tua untuk membunuhku, mereka akan memberitahuku apa? Aku membunuh anak muda dari Klan Raja Pellet agar mereka bisa membunuhku dan aku harus mati. Saya belajar dari kesalahan saya. Kamu bercanda."

"Lalu, apa yang kamu inginkan?" tanya Wang Shi dengan dingin dengan pandangan membunuh.

"Pertama, buat semua kaisar besar di sebelahmu pergi. Saya tidak ingin kaisar yang hebat tanpa malu-malu menyerang saya dengan kejutan selama pertempuran, "kata Lin Feng dengan tenang.

Wang Shi menatapnya dengan dingin dan melambaikan tangannya. Dia berkata, "Semua Kaisar Agung, kembali."

"Hmph!" Kaisar agung dari klannya mendengus dingin dan pergi.

"Apakah sekarang sudah bagus?" tanya Wang Shi, bermain dengan api di tangannya.

"Apakah ada orang dari Kota Awan Suci menerima bertindak sebagai wasit selama pertempuran?" tanya Lin Feng melihat sekeliling dengan tenang. Dia berharap tidak ada yang akan menyerangnya secara mengejutkan sebelum Pertemuan Benua Sembilan Awan.

"Izinkan saya bertanya lagi, apakah Anda yakin bahwa apa yang baru saja Anda katakan mewakili pendapat seluruh klan Anda, Klan Raja Pellet,?" ulang Lei Dong Tian dengan dingin. Dia menatap Wang Shi dengan mata iblisnya.

"Tentu saja!" kata Wang Shi, sambil memasang wajah muram. Dia menjadi marah; mengapa orang-orang ini membuang begitu banyak waktu untuk pertempuran sederhana?

"Luar biasa! Sejak Wang Shi mengatakannya, Klan Guntur Deva-Mara bersedia bertindak sebagai wasit. Jika Anda membunuh Wang Jie, Anda bisa datang ke Klan Petir Deva-Mara. Kami akan melindungi Anda dan Anda akan segera lolos ke babak berikutnya di empat klan utama tanpa melalui tes apa pun, "kata Lei Dong Tian dengan sungguh-sungguh. "Saat kamu pergi ke salah satu dari empat klan, itu berarti kamu dapat berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Sembilan Awan. Kemudian, bahkan jika Klan Raja Pelet tidak tahu malu, mereka tidak akan berani menyerangmu, karena itu melanggar aturan. "

Orang-orang tahu aturan Pertemuan Benua Sembilan Awan. Mereka yang telah terpilih tidak bisa diserang lagi.

Itu agar Pertemuan Benua Sembilan Awan tetap adil. Tidak ada yang bisa mempengaruhi pertemuan tersebut. Jika tidak, klan yang kuat dari Kota Awan Dewa dapat mengirim pembudidaya yang sangat kuat untuk membunuh pejuang asing yang kuat dan mencegah mereka berpartisipasi. Dengan begitu, klan dari Godly Clouds City akan memiliki lebih banyak peluang untuk mendapat peringkat lebih tinggi.

Tidak ada yang berani melanggar peraturan di Kota Awan Suci karena Kuil memiliki petugas penegak hukum. Beberapa orang telah mencoba melanggar aturan untuk membantu beberapa kerabat mereka; mereka menghilang pada hari yang sama. Tidak ada yang berani melanggar aturan lagi.

"Karena memang seperti itu, sisakan ruang untuk pertempuran, terima kasih. Orang-orang dari Klan Raja Pelet harus menjauh, mereka tidak bisa terlibat, "kata Lin Feng dengan tenang.

Wang Shi menatapnya dengan dingin dan berkata, "Betapa kurang ajarnya! Menurutmu, orang macam apa kita ini? "

"Kamu tahu betul orang macam apa kamu ini. Saya tidak perlu mengatakan apa-apa tentang itu, "jawab Lin Feng dingin.

"Menarik!" kata Wang Shi dengan dingin. Dia mengambil langkah maju di samping anggota Klan Raja Pellet.

"Hehe, memang, menarik," kata Xian Ren, terlihat sama tenangnya seperti sebelumnya. Dia bergeser dan mendarat di sebelah Pangeran Wu Qing. Mereka berdua berdiri di depan Wang Shi dan anggota klan lainnya untuk mencegah mereka terlibat, untuk berjaga-jaga.

Setelah itu, banyak orang pindah untuk memberi Lin Feng dan Wang Jie ruang untuk bertarung. Mereka ingin melihat seberapa kuat Wang Jie. Sayangnya, Wang Shi menolak untuk bertarung juga, atau itu akan menjadi lebih menarik. Tapi dia mungkin membuat saudaranya berjuang untuk klannya untuk mendapatkan kembali wajahnya, pertama dengan menang, dan kedua dengan membunuh Lin Feng, yang telah membunuh salah satu rakyat mereka.

Wang Shi tidak menganggap pertarungan itu adil; Menurut pendapatnya, kehidupan Lin Feng jauh lebih penting daripada apinya. Dia hanya ingin mendapatkan kembali wajahnya, tetapi Lin Feng masih menghiburnya.

Karena itu, dia senang menyaksikan pertarungan tersebut.

Hanya Lin Feng dan Wang Jie yang tersisa di tengah. Wang Jie melepaskan Qi-nya dengan marah. Dia tampak liar dan gila saat Qi-nya meledak.

"Kamu benar-benar banyak bicara!" kata Wang Jie. Dia tidak terlihat dewasa, jadi ketika dia terlihat marah itu lucu, tetapi Qi-nya masih mengesankan karena membuat tanah bergetar. Dia tampak seperti mengamuk saat Qi-nya terus meningkat dalam intensitas. Hati orang-orang mulai berdebar-debar saat mereka melihatnya.

"Seberapa kuat, dia sangat kuat. Tidak ada yang berani menantangnya seperti yang pernah kudengar! " bisik seseorang.

Pada saat itu, Wang Jie dikelilingi oleh api yang menakutkan. Dia tampak seperti dewa api.

"Mengaum!" dia berteriak dengan marah, bola api menembak ke arah Lin Feng.

Lin Feng merasakan semua api bergerak ke arahnya. Dia memadatkan maksud Pedang yang menakutkan di jari-jarinya. Cahaya terang bersinar dan berubah menjadi berkas cahaya, menabrak bola api. Pada saat yang sama, Wang Jie maju, gemuruh dimulai saat aura mereka bentrok. Dia dikelilingi api, udara di sekitarnya terbakar. Rasanya seperti dewa api telah melemparkan dirinya ke arah Lin Feng, dan energinya bisa menghancurkan segalanya di jalannya.

Lin Feng terus memadatkan maksud Pedang ke jari-jarinya. Pada saat yang sama, dia memadatkan energi kosmik api di tinjunya. Api Lin Feng menjadi eksplosif, berisi guntur dan lampu iblis. Itu berkumpul menjadi bola aneh yang berisi segala macam Qi yang menindas.

"Pria yang luar biasa. Dia ingin bertabrakan dengan Wang Jie, dan dia tahu beberapa jenis energi kosmik… "orang-orang bergumam saat melihat gerakan Lin Feng. Raksasa api raksasa bergerak menuju Lin Feng, meraung saat terbakar. Tinju Wang Jie bahkan belum mencapai Lin Feng, tapi sepertinya tinju itu sudah bisa menyerapnya.

"Mati!" Wang Jie berteriak dengan marah, kekuatannya meledak. Udara di sekitarnya terus meledak.

Lin Feng juga mulai bergerak ke depan. Dengan tinju pedang api petir hitam ditambah dengan kekuatan fisiknya, Lin Feng yakin bahwa dia pasti bisa bertabrakan secara frontal dengan Wang Jie.

Ketika kedua pejuang itu bertemu, api berbentuk jamur yang menakutkan melesat ke langit. Pada saat yang sama, seberkas cahaya melesat ke langit. Suhu langsung meningkat drastis, dan para pengamat tiba-tiba mulai berkeringat. Mereka menggunakan kekuatan mereka untuk menahan panas.

Wang Jie dihancurkan. Lin Feng terus mengejarnya.

"Apa?!"

"Kekuatannya bahkan lebih mengerikan dari kekuatan Wang Jie ?!"

"Bagaimana mungkin?" "

Anggota Klan Raja Pellet semua tercengang, wajah mereka membeku dalam ekspresi jelek. Kultivator kecil gila mereka dengan kekuatan fisik yang menakutkan sedang ditindas ?!

Wang Shi terlihat sangat tidak sedap dipandang. Dia tidak bisa mempercayai matanya. Lin Feng dikelilingi oleh sembilan lampu naga yang mempesona yang bergetar hebat. Dia bergerak seperti angin dan melepaskan niat Pedang pada saat yang bersamaan. Dia tampak seperti dewa kematian yang marah. Dia terlihat lebih gila dari pada anak kecil mereka yang gila!

"Mati!" kata Lin Feng. Dia mendarat di depan Wang Jie dan kekuatan terpencil kuno yang menakutkan turun pada Wang Jie, yang meraung menantang. Dia mengangkat tinjunya, berat dengan kekuatan api, tetapi suara berderak terdengar, seolah tulangnya telah dihancurkan.

Wang Jie berteriak dengan marah, Qi-nya naik ke langit. Banyak orang di kerumunan menyadari dia terbakar dan semakin terlihat seperti raksasa api. Dia melepaskan kekuatan Dao. Beberapa luka bakar juga muncul di tubuh Lin Feng.

"Kekuatan Dao yang aneh. Dao itu telah diciptakan dengan menggunakan api. " Bumi dan langit berguncang di sekitar Lin Feng. Namun, tidak peduli apa kekuatan Dao lawannya, Lin Feng ingin menindasnya. Suara gemuruh menyebar di udara, Wang Jie menggunakan kekuatan Dao di tubuhnya sendiri untuk berubah menjadi raksasa api yang kokoh dan kuat yang menguasai segalanya.

Lin Feng terus memukulnya tanpa henti. Dampaknya terus membuat bumi dan langit bergetar. Tubuh api-bumi Wang Jie terus pecah. Akhirnya, lengannya terkulai, dan dia merasa tidak berdaya.

Suasananya semakin berat. Orang-orang menatap kosong ke tempat kejadian. Kekuatan ledakan macam apa itu? Siapa sebenarnya orang gila di sana?

"Ah…!" Akhirnya, Wang Jie meraung marah untuk terakhir kalinya. Anggota Klan Raja Pellet gemetar.

"Tidak!" Wajah Wang Jie menjadi pucat pasi. Lin Feng memukuli Wang Jie dan melemparkannya ke tanah, lalu menabraknya dan meninju dengan keras lagi, tidak memberinya waktu untuk berdiri. Semakin banyak luka dan darah muncul di Wang Jie, dia sepertinya menunggu kematian.

"Berhenti!" teriak Wang Shi dengan ledakan. Wajahnya pucat pasi. Dia tidak mengira hal seperti itu akan terjadi. Dia mengira dia tidak perlu terlibat, dia mengira saudaranya akan menang dengan mudah.

"Aku sudah memberitahumu, kamu tahu betul orang macam apa kamu ini, kamu akan menunjukkan orang macam apa kamu ini kepada semua orang," kata Lin Feng dengan muram setelah berbalik, menatap Wang Shi. Kemudian, dia berbalik dan meninju Wang Jie lagi. Luka besar muncul di tubuh Wang Jie, dan darah mengalir keluar.