Peerless Martial God – Chapter 216

shadow

Peerless Martial God – Chapter 216

Sebuah kereta kuda sedang melaju di jalan kuno.

Tiga ekor kuda sedang menarik kereta. Di belakang gerbong itu, ada banyak orang yang menunggang kuda dan bertindak sebagai penjaga.

"Neeeiiighh…"

Orang yang mengemudikan kereta menarik kembali kekang dan berhenti.

Kemudian, penjaga di kanan dan kiri gerbong terus bergerak maju. Seseorang terbaring di tanah. Orang itu mengenakan baju besi seorang prajurit.

"Fu Bo, detak jantungnya normal, tidak ada penyimpangan sama sekali. Dia masih hidup tapi tidak sadar. " kata seorang pria kepada pengemudi gerbong sambil memeriksa tubuh orang tersebut.

"Pindahkan dia ke pinggir jalan. Kita harus cepat." kata pengemudi kereta dengan acuh tak acuh. Pria itu hendak melaksanakan perintah tersebut, tetapi pada saat itu, sepasang tangan putih teratai membuka tirai gerbong. Wajah halus muncul dari balik tirai. Itu adalah seorang gadis muda yang cantik, dia masih sangat muda. Lampu berkedip di matanya.

"Fu Bo, bagaimana mungkin seorang prajurit bisa sampai di sini, terbaring di jalan?" tanya wanita muda yang suaranya jelas dan jernih. Fu Bo menggelengkan kepalanya dan berkata: "Aku tidak yakin, tapi di negara kita, Mo Yue, tentara biasa tidak sekuat itu. Kecuali tentara yang pangkatnya letnan atau lebih, yang lain tidak dianggap kuat di medan perang. Orang itu pasti sangat lemah yang akan menjelaskan mengapa dia ditinggalkan di jalan. "

Oh. kata gadis muda itu sambil sedikit mengangguk. Sebuah cahaya melintas di matanya dan dia berkata: "Bawa dia bersama kami ke dalam kereta."

"Nona, ini tidak pantas." kata Fu Bo yang terkejut.

"Tidak masalah, Fu Bo." kata gadis muda itu sambil mengabaikannya dan tersenyum. Dia kemudian berbicara dengan pria yang berdiri di sisi tentara dan berkata: "Bawa dia ke sini dan masukkan dia ke dalam gerbong."

Penjaga itu melirik Fu Bo. Namun, Fu Bo tidak punya pilihan selain mengangguk. Para penjaga tidak punya pilihan lain selain membawa prajurit yang tidak sadarkan diri itu ke dalam kereta.

Kereta kemudian perlahan terus bergerak maju. Di dalam gerbong, ada seorang wanita muda yang lembut dan gadis muda yang berumur sekitar sepuluh tahun. Dia juga sangat cantik.

"Zi Ling, kenapa kamu membawa orang asing ke dalam kereta?" tanya wanita muda itu. Dia dengan rasa ingin tahu melihat prajurit muda yang berbaring di kereta. Dia bisa membantu tetapi mengerutkan kening.

"Zi Yi, kakak, lihat, dia terlihat sangat muda, bisakah kamu menebak usianya?" kata gadis kecil cantik itu seolah-olah dia belum mendengar pertanyaan aslinya. Dia juga terlihat sangat penasaran.

Zi Ling melirik Zi Yi dan sedikit menggelengkan kepalanya. Dia kemudian menatap pemuda yang berbohong itu dan mengerutkan kening. Tiba-tiba, dia tampak bingung.

"Pria muda yang lembut dan tampan." pikir Zi Yi sambil mendesah. Meskipun pemuda itu tidak sadarkan diri, wajahnya lembut, dia memiliki alis yang gagah dan pipinya terlihat sangat halus. Seluruh tubuhnya tertutup debu dari jalan raya.

Pemuda itu tidak terlihat seperti seorang prajurit, mengapa dia memakai baju besi?

"Zi Yi, saudari, pemuda itu dan kamu tampaknya seumuran. Dia sangat tampan. Anda akan menjadi pasangan yang sempurna. " kata Zi Ling.

"Jangan bicara omong kosong." kata Zi Yi.

"Zi Yi, saudari, aku hanya bercanda, aku tahu suamimu harus lebih kuat darimu. Anda telah menerobos ke lapisan Ling Qi ketiga, Anda seorang jenius. Dia sangat muda dan dia seorang tentara, bagaimana dia bisa lebih kuat dari Anda? " kata Zi Ling sambil tersenyum. Zi Yi hanya menggelengkan kepalanya.

"Zi Ling, alih-alih membicarakan aku, kamu seharusnya berbicara tentang kultivasimu, terutama keterampilan pedangmu."

"Hee hee." Zi Ling tertawa.

Zi Ling lalu berkata: "Zi Yi, Saudari, mengapa Zi Qiong tiba-tiba ingin menikah? Aku tidak menyangka dia punya gadis yang dia suka. "

Ketika Zi Yi mendengar Zi Ling, dia mengerutkan kening dan langsung berkata: "Hari persembahan untuk para dewa dan leluhur sudah dekat. Zi Qiong harus menikah untuk mendapatkan akses ke daerah terlarang. Karenanya, pernikahannya adalah hal yang sangat normal. Mengenai gadis itu, kudengar mereka hanya mengenal satu sama lain selama beberapa hari. Kalau tidak, aku tidak lebih dari kamu. "

Sebuah cahaya melintas di mata Zi Ling dan kemudian dia menggelengkan kepalanya sebagai tanda bahwa dia tidak memahami hal-hal rumit seperti itu.

Tetapi pada saat itu, pemuda yang tergeletak di kereta itu menggerakkan jarinya. Zi Ling terkejut dan berkata: "Dia sudah bangun."

Kemudian, tangan pemuda itu mulai bergerak. Segera setelah itu, dia membuka matanya.

Mata pemuda itu besar dan indah tetapi pada saat itu, matanya menunjukkan ketidakpastian.

Pemuda itu adalah Lin Feng.

Pada hari itu, setelah percakapan dengan Duan Xin Ye, dia meninggalkannya dan berjalan sangat jauh. Dia tidak mendapat kesan bahwa ada sesuatu yang salah dengan tubuhnya tetapi tiba-tiba, dia pingsan dan tidak tahu apa yang terjadi setelah itu.

Dia tidak tahu apa yang terjadi. Dia bahkan tidak tahu berapa hari telah berlalu sejak saat itu.

Zi Ling dan Zi Yi terkejut saat melihat Lin Feng. Pria muda yang tampan! Pada saat itu, matanya terbuka saat dia berbaring di lantai gerbong.

"Dimana saya?" tanya Lin Feng sambil melihat kedua gadis itu. Dia tampak bingung.

"Kamu sudah bangun. Nama saya Zi Ling. Kamu tergeletak di jalan dan kami tidak sengaja menemukanmu jadi kami membawamu ke dalam kereta kami. " kata Zi Ling sambil berkedip tanpa henti. Dia kemudian berkata: "Oh, ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa pingsan di jalan itu? Dan apakah Anda seorang tentara? Apa rangking militer Anda? Seberapa kuat kamu? " Zi Ling tak henti-hentinya mengajukan pertanyaan yang menyebabkan pikiran Lin Feng berputar. Dia berkata dengan suara lemah: "Bolehkah aku bangun dulu?"

"Oh oke." kata Zi Ling agak malu. Segera setelah itu, Lin Feng, yang sedang berbaring di lantai, berdiri dan duduk di seberang gadis itu.

"Nama saya Lin Feng. Saya pingsan karena saya terluka. Saya hanyalah seorang prajurit biasa. Kekuatanku adalah ……. "

Saat berbicara, Lin Feng mencoba mengumpulkan beberapa Qi murninya tetapi kemudian, dia tiba-tiba tampak heran. Dia hanya merasa bahwa dia kosong di dalam dan bahkan tidak ada jejak Qi murni.

"Apa yang salah?"

Jantung Lin Feng berdebar kencang. Matanya bergejolak. Dia ingat bahwa dia telah menjadi lebih kuat. Dia seharusnya menjadi lebih kuat tetapi pada saat itu, dia secara mengejutkan tidak bisa memadatkan Qi murni. Tidak ada Qi murni di dalam tubuhnya lagi.

"Ada apa" tanya Zi Ling saat dia melihat ekspresi wajah Lin Feng berubah begitu drastis. Dia kemudian bertanya: "Anda baru saja akan memberi tahu kami seberapa kuat Anda?"

Lin Feng melirik Zi Ling dan segera setelah itu, dia menutup matanya. Dia masih bisa melihat dengan jelas segala sesuatu di sekitarnya.

Bahkan tanpa melepaskan lapisan pertama dari Roh Surgawi, dia masih dapat merasakan setiap bagian dari tubuhnya, otot, daging dan pembuluh darahnya. Dia bisa dengan sempurna merasakan semua yang terjadi di dalam tubuhnya.

Jika Lin Feng mau, dia bisa melihat semua yang terjadi di sekitarnya hingga keliling seribu kilometer, seluruh dunia akan menjadi gambar di dalam pikirannya.

"Memang, saya telah menjadi lebih kuat dan bahkan tampaknya tulang, daging, dan otot saya jauh lebih kuat dari sebelumnya."

Lin Feng membuka matanya dan menggunakan satu tangan untuk meninju dengan kasar telapak tangannya yang lain. Dia mendapatkan kekuatan yang mengesankan. Meskipun tidak ada Qi murni, sambil mempertimbangkan kekuatan tubuhnya, dia jauh lebih kuat dari sebelumnya. Itu berarti dia sekarang memiliki konstitusi yang lebih kuat.

Namun, Lin Feng terus-menerus mencoba mengendalikan Qi murni, tetapi ada sesuatu yang salah, sepertinya sama sekali tidak ada Qi murni di dalam tubuhnya.

Apa yang telah terjadi padaku? pikir Lin Feng sambil mengerutkan kening. Dia menjadi lebih kuat tetapi tidak memiliki Qi murni, apa artinya itu?

Mungkinkah, setelah dia menjadi lebih kuat dan menguasai fusi pedangnya, sesuatu yang aneh terjadi pada tubuhnya? Mengapa Qi murninya mengering?

Lin Feng mencoba menyerap Qi murni ke dalam tubuhnya lagi tetapi itu hanya akan beredar di dalam tubuhnya, itu tidak akan menembus ke dalam atau diserap. Sepertinya dunia luar dan bagian dalam tubuhnya benar-benar terpisah. Apapun yang dia coba, sepertinya alam semesta tidak setuju.

Lin Feng belum pernah mendengar kondisi seperti itu, apalagi melihatnya. Dia tidak mengerti apa yang terjadi padanya.

Lin Feng mengerutkan kening untuk waktu yang lama dan kemudian mencoba untuk rileks. Kultivasinya tidak mungkin lumpuh.

Mungkin itu adalah sesuatu yang baik, mungkin dia telah memasuki jalur yang tidak diketahui di jalan menuju kultivasi.

Sambil memikirkan itu, Lin Feng merasa sedikit lega. Pada saat itu, tidak ada energi yang luar biasa di dalam dirinya tetapi itu bukanlah hal yang buruk. Dia masih memiliki Qi yang dimiliki oleh orang biasa yang tidak berlatih kultivasi. Dia bahkan terlihat lebih tampan.

"Mengapa kamu tidak berbicara?" tanya Zi Ling sambil melihat Lin Feng setelah melihat ekspresi wajahnya tidak berhenti berubah sementara dia tetap diam.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan memandang Zi Ling, dia lalu berkata: "Sepertinya saya tidak memiliki kekuatan sama sekali."

Tidak ada kekuatan? Zi Ling mendesah heran. Dia memiliki ekspresi aneh di wajahnya.

"Kalau begitu, sepotong sampah?" kata Zi Yi terus terang. Dia mengerutkan kening. Seseorang yang tidak memiliki kekuatan jelas merupakan sampah. Di benua itu, tidak ada yang bisa mendapatkan tempat tinggi dalam masyarakat jika mereka tidak kuat. Mereka secara sistematis akan dibuang bahkan jika mereka tampan.

Pada saat itu, dia memandang Lin Feng dengan jijik.